A Great Story Comes With Great Stupidity : Balada Membeli Sepatu

Balada Membeli Sepatu


ASTAGHFIRULLAH.

BENTAR. INI KOK TAU-TAU SUDAH BULAN APRIL SAJA HEY?!

Perasaan baru kemaren di akhir tahun 2019 udah wacanain bakal update di bulan Januari dengan opening klise, “Wah, gak kerasa gue sudah setahun gak update blog ini.” karena terakhir kali gue update blog itu bulan Januari 2019.

Kalo sudah bulan April gini kan gue jadi harus revisi opening-nya.

WAH, GAK KERASA GUE SUDAH SETAHUN EMPAT BULAN GAK UPDATE BLOG INI.

Mantap.

Ummmm… Bagaimana tahun 2020 sejauh ini?

Ya retoris sekali pertanyaan saya, ya…. Pasti hampir semua gak nyangka sih kalo tahun 2020 bakal sekampret ini. Tau-tau ada virus corona menyerang. Tau-tau keadaan jadi kacau dan banyak yang kena PHK. Tau-tau Liverpool terancam gagal juara padahal butuh 2 kemenangan lagi. Mau nangis rasanya. Apalagi poin terakhir itu ya Allah. Bayangin aja nih, sudah puasa 30 tahun, dikit lagi juara, eh tau-tau liganya dihentikan sementara, terus ada wacana kalau liganya dibatalkan saja.

(((DIBATALKAN SAJA)))

INI LIVERPOOL SUDAH MANDI WAJIB ATAU BELUM SIH?! KOK SIAL AMAT. #LiverpoolKuat #KuatMenerimaCobaan

Terus gara-gara corona, sekarang beberapa ruas jalan di kota gue sudah mulai ditutup di jam-jam tertentu untuk mengurangi penyebaran virusnya. Mall dan tempat nongkrong sudah banyak yang ditutup juga. Gue sendiri tetep masih masuk kerja karena kantor gue, khususnya jobdesc gue tidak Work From Home-able. Jadi… yang bisa kita lakuin sekarang ya emang jaga diri masing-masing, jaga kesehatan, jaga kebersihan, gak usah kelar rumah kalo gak penting-penting amat dan berdoa supaya virus coronanya cepet pergi. TAKBEEEERRRRR!!!

Oiya, gara-gara Mall ditutup dan emang tidak dianjurkan juga untuk keluar rumah, gue jadi kepikiran dengan sepatu-sepatu gue, khususnya sneakers. Mereka jadi tidak bisa digunakan karena gue kerja hari Senin-kamis wajib pakai pantofel, hari Jumat doang yang boleh pake sneakers. Iya, bisa sih pakainya bergantian tiap hari Jumat itu, tapi kok kayaknya mubazir banget jadinya.

Dulu gue bukan orang yang doyan beli sepatu. Hingga akhirnya di sekitar akhir tahun 2019 gue mulai kecanduan beli sneakers. Padahal saat itu sneakers gue ada 4 di rumah. Niat membeli sneakers ini didasari karena bingung gimana caranya habisin gaji gue. HAHAHA YA ENGGAKLAH. Gue bosen karena sneakers gue warnanya item-putih semua kayak sepatu anak sekolahan. Gue pengin nyoba-nyoba punya sepatu warna lain.  Ijo stabilo misalnya.

Oke, maroon.

Gue pengin punya sepatu warna maroon. Gue pun pergi ke sp*ort sta*tion dan langsung terhipnotis dengan sepatu converse warna maroon.

“Wahhh bagus.” Kata gue dalam hati sambil mengambil sepatu itu, lalu gue cek harganya. “Wahhh, gajadi. Mahal.”

Sebenernya bisa sih beli, tapi kok rasanya sayang banget keluarin duit 700ribu cuma untuk sepatu. Pertimbangan lainnya adalah masalah tampang, karena semahal apapun barang yang gue pake, jatuhnya akan seperti make barang KW. Kalo pun ada yang tau itu barang ori, pasti ditanya, “Barter di masjid mana?” :’)

Gue pun pulang sambil nangis.

Sampai rumah, sambil ngusap air mata gue buka shopee, dan tau-tau kok barang-barang yang dimunculkan di beranda itu sepatu semua hey. APAKAH DIA BISA BACA PIKIRAN KITA?!

Sayangnya barang yang muncul malah KW dengan embel-embel “premium”. Harganya pun mulai dari 100 ribuan sampai 300 ribuan doang. Terjadi pertengkaran di batin gue untuk beli sepatu KW atau tidak.

Setan: “Udah, beli itu aja. Toh beli yang ori juga dikira pake KW.”

Malaikat: “Jangan. Kualitasnya pasti jelek, cepat rusak. Mending beli yang ori, awet sampe bertahun-tahun. Itu converse di rumah, beli dari tahun 2015 masih awet kan?”

Setan: “Kan gak dipake tiap hari juga, pasti lumayan awet. Daripada beli yang ori, sudah mahal, ntar dipake ke masjid lalu hilang kan nyeseknya ampun-ampun. Kalo sepatu KW yang ilang kan yaudah biarin aja.”

Malaikat: “Ya tetep aja nyesek kan belinya pake uang juga. Yaudah daripada beli barang KW, coba cek sepatu brand lokal, banyak kok yang kualitasnya bagus~”

Setan: “Ummm… bener juga sih.”

Malaikat pun menang. Gue langsung coba cari tau tentang sepatu brand lokal. Ternyata sepatu brand lokal itu banyak banget dan model sepatunya juga beragam. Compass, Patrobas, Saint Barkley, FYC, Geoff Max, Ventela dan banyak lagi.  Mulai dari instagram sampai review sepatu di youtube gue tontonin. Komen-komennya juga gue bacain. Anjir ketauan banget gada kerjaannya.

Satu hal yang bisa gue simpulkan: sepatu brand lokal itu harganya terjangkau tapi kualitasnya mantap.

Awalnya gue pengin beli Geoff Max karena warna maroon-nya bagus, lalu solnya juga warna gum (karena gue capek nyuci sol sepatu warna putih), tapi gak jadi karena sepatu mereka gak ada model yang high.
yang tengah cakep.

Pengin beli Patrobas, karena katanya empuk dan nyaman dipake, tapi saat itu mereka belum ngeluarin warna maroon. Cuma ada warna hitam, navy dan charcoal (di tahun 2020 ini mereka baru keluarin warna maroon). Oke, skip.


KENAPA BARU RILIS BULAN MARET 2020 SIH?!

Pengin beli Compass, tapi susah dicari. Kalo pun ada pasti harga reseller-nya mahalnya bikin pengin mengelus dada siapa gitu. YA MENDING SAYA BELI CONVERSE SEKALIAN, YA!
Sunggu terlalu...

Dan pilihan gue akhirnya jatuh ke… converse premium. YA ENGGAKLAH.

Gue pun pengin beli Ventela Public High Maroon. Gapapa solnya putih yang penting warna sepatunya maroon. Banyak yang review katanya bagus dan empuk banget.


Jari tangan gue segera mengetik “Ventela Public High Maroon” di kolom pencarian. Voila! Banyak cuy! Tapi, begitu gue klik ingin memasukkan ke dalam keranjang, selalu aja warna maroon-nya tidak ada.

Berpindah dari satu toko ke toko lain hasilnya juga sama. Warna maroon itu jarang ada. Kalo pun ada, ukuran sepatunya yang gak ada. INI GUE LAGI NYARI SEPATU ATAU NYARI JODOH SIH. SUSAH AMAT.

Hampir tiap hari gue buka shopee dan melakukan aktifitas yang sama, hasilnya pun selalu sama. Hingga akhirnya satu bulan berlalu gue masih juga belum dapetin sepatu ini. Asli, gue sampe kepikiran dan kebawa mimpi saking pengennya beli sepatu ini. Gimana tidak kepikiran kalo dari Awal Desember 2019 sampai sudah masuk ke Bulan Januari 2020 belum juga nemu.

“Masa sih gue musti beli harga reseller? Yaudah deh coba aja. Paling harga reseller-nya tidak sekampret C*ompass.” Dengan harga retailnya cuma 250 ribu, ya kalo naik 100 ribu gue gak masalah sih. Pikir gue saat itu, karena sudah capek gitu gak ada mulu warna ataupun ukurannya.

Gue cari-cari lagi dan nemu beberapa yang ready stock warna maroon dan ukuran 42. Harganya 300 ribu dia jual. Tapi, gue chat penjualnya dulu untuk nanyain ketersediaan barangnya. Ntar sudah gue check out dan bayar, barang yang datang malah ukuran 36B. Kan repot, ya.

“Misi gan, ini maroon public high-nya ready ukuran 42?” Tanya gue.

Ready, Kak.”

“Oh oke, semangat jualannya, ya!”

“….”

OKE BECANDA. AMPUN JANGAN TIMPUK SAYA.

Beberapa menit kemudian chat gue dibalas, “Maaf mas, kosong. Itu belum di-update. Kalo yang warna black, ready stock. Gak mau yang itu aja?”

UNTUNG BELUM SAYA CHECK OUT DAN BAYAR, YA!

Berulang kali tiap gue chat penjual rata-rata jawabnya begitu semua, atau enggak “Maaf mas lagi kosong, follow aja dulu toko kami biar kalo barangnya ready bisa langsung pesan.”

Gue jadi suudzon apa sebenernya itu trik mereka aja supaya orang mampir ke toko mereka, padahal ya aslinya emang mereka cuma jual warna hitam, gak ada warna maroon?

Hingga pada suatu malam di hari Jumat, gue nemu lagi reseller yang jual dengan harga  Rp 300.000, yaudalah ya gue coba tanya nih, kalo ready stock gue beli. Gapapa dah harganya segitu.



…DAN TERJADI LAGI~

KISAH LAMA YANG TERULANG KEMBALI~

“Apakah ini tandanya gue disuruh gak usah beli sepatu dulu, ya? jangan-jangan 2 bulan ke depan bakal ada virus yang bikin perekonomian kacau, jadi gue disuruh berhemat?” pikir gue, sambil tetep scroll mencari.

Pas lagi asik nge-scroll, gue gak sengaja nge-klik sebuah toko yang menjual dengan harga retail alias Rp 250.000, gue coba check out tanpa ekspektasi apa-apa. “Ah, paling gak ada lagi nih warna maroon. Kalo pun ada, paling sisa ukuran kecil.”

Pas gue coba… SHIT!!! ADA, CUK!!! MAROON UKURAN 42!!!

Gue langsung menghubungi si penjual,

“Ini beneran ready untuk ventela public high maroon ukuran 42?”

“Kalo masih bisa di-check out berarti masih ready.” Kata dia.

WOGGGHHHH!!! LANGSUNG GUE CHECK OUT DAN BAYAR! Asli, gue seneng banget bisa beli harga retail. Rasa senengnya udah kayak Liverpool juara liga Inggris. Gue langsung selebrasi buka baju dan muter-muterin ke udara.

Gue masih setengah tidak percaya, setelah sebulan lebih nyari-nyari akhirnya ketemu juga. Gue pun coba liat-liat barang lain di toko itu, ya takut aja penipu gitu. Ternyata enggak. Tokonya sudah termasuk ‘star seller’ dan emang menjual banyak sepatu brand lokal. Review di tiap barangnya juga rata-rata bintang 4-5.

Di bagian deskripsi tokonya, gue nemu akun instagram-nya. Karena gabut, gue coba sekalian mampir ke akunnya. Tidak di-protect. Gue cek instagram story-nya, dari situ gue tau kalo ternyata tokonya baru aja restock untuk warna maroon (yang emang banyak dicari orang). Di story selanjutnya dia memperlihatkan aktivitas di akun shopee-nya, orang-orang yang sudah check out barangnya. Ada nama gue tertera di situ, hingga akhirnya gue memperhatikan sesuatu yang gak asing.

(((AGUNGAPRIANTO8)))
Bentar… KOK KAYAK KENAL DENGAN NAMA INI. FLASHBACK KE BEBERAPA MENIT SEBELUMNYA.


HEH!!! GUE ADUIN BAPAK LU, YE! AGUNG AGUNG KEBANGETAN BANGET LU GUNG KAYAK GINI NAWARIN READY HARI MINGGU HARGA 300.000 KE GUE. BELUM LAGI ONGKIRNYA GUNG. BAPAK LU BACA, GUNG. GAK GUE SENSOR, GUNG. MAAF YE GUNG, YE UDAH NASIB LU, UDAH WAKTUNYA MEREKA TAU KELAKUAN LU SEBAGAI RESELLER.

Gue bingung harus kesel apa seneng, hampir aja gue beli dengan harga reseller, dan si reseller ini beli barang dari toko yang mau gue beli juga.

Tapi kayaknya gue harusnya seneng, karena sepatunya datang 3 hari kemudian dan ternyata emang bagus. Empuk banget pas dipake. Gue bener-bener ngerasa beruntung.


*****

Selain Ventela, gue juga beli sepatu brodo. Di awal bulan November 2019, selain tiba-tiba beranda shopee gue isinya sepatu semua, di instagram gue iklan promosinya juga jadi sepatu mulu.

Muncullah iklan sepatu brodo, yang setau gue mereka itu brand sepatu formal/semi formal. Tapi, kali ini mereka membuat sneakers dengan nama sepatu vulcan dan gue tertarik dengan yang olive black high.

Alasannya ya karena warnanya bagus dan sol-nya gak warna putih. Sayangnya mereka menjual dengan sistem pre-order (PO). Tanpa meragukan tingkat intelejensia kalian, gue jelasin dikit nih. Jadi, sistem pre-order itu artinya kita (konsumen) bayar dulu di awal, baru sepatunya dibuat atau diproduksi sesuai pesanan.

Gue lihat mereka close PO tanggal 10 November dan estimasi pengiriman sepatunya mulai 14 Desember. Awalnya gue gak mau pesan, selain karena PO, gue juga masih fokus nyari sepatu warna maroon. Gue mencoba menerapkan prinsip “kalo dalam waktu 1 minggu masih kepikiran barangnya, baru gue beli” dan iya, gue kepikiran mulu.

Mau tidur, kepikiran. Beli, enggak, beli, enggak.

Mau makan siang, pesen go-food, bukannya ngetik ayam geprek, malah ayam Vulcan olive black high.

Mau mandi, liat gayung, kebayang sepatu. Akhirnya gue jalan pake gayung di kaki.

Daripada kepikiran mulu, akhirnya gue pesan tanggal 7 November.

Gue sih gak ada ekspektasi kalau sepatunya ntar bakal sampai sesuai estimasi mereka, karena gue juga pesannya beberapa hari sebelum tutup PO. “Paling akhir tahun nih sampenya.”

Ternyata eh ternyata, mereka perpanjang masa PO-nya sampai Desember dan di sini feeling gue mulai gak enak.

Hari pun silih berganti. Hingga akhirnya apa yang gue duga terjadi. Pengirimannya molor panjang karena berbagai masalah, sekitar 2 kali mereka memberi klarifikasi dan permintaan maaf di akun instagram-nya soal keterlambatan ini.

Gue sudah pasrah dan hampir aja ikhlasin duit gue kalo misalnya sepatunya emang gak nyampe. Gue bahkan sempet lupa sudah pernah order sepatu ini kalo gak baca klarifikasinya. Hingga akhirnya tanggal 21 Januari 2020.

“PAKEEEETTTTTTT~”

Suara khas kurir yang sudah lama tak terdengar akhirnya kembali terdengar. Gue segera membuka paketanya dan ternyata isinya… Paul Pogba.
YA SEPATU BRODO LAH, YA.

Gokil, ya? 7 November 2019-21 Januari 2020. Sesuai dengan namanya, sepatu perjuangan. MANA KOMPENSASINYA KETERLAMBATANNYA HEY.

Bau lem langsung semerbak di hidung gue. Sepasang sepatu terpampang nyata di depan gue. Keren. Itu kesan pertama gue. Sepatunya gue keluarkan dari kotaknya, kertas di dalam sepatunya juga sekalian. Gue langsung cobain dan…
“Kok agak sempit, ya? Apa bener ini ukuran 42?” tangan gue membuka lidah sepatu bagian dalam, “Bener ukuran 42, tapi tapi tapi… 26,5 cm.”

YHAAAA. GUE BIASA MAKE 27 CM! HARUSNYA GUE PESEN UKURAN 43!!! ASLI, GUE GAK BENER-BENER LIAT UKURAN CHART-NYA KARENA BURU-BURU PESAN TAKUT KEBURU CLOSE ORDER.

Sebenernya pas, tapi terlalu nge-press banget jadi jempol kaki gue rada sakit, sedangkan gue lebih suka pake yang longgar. Iya, gue emang sukanya dibebasin, bukannya dikekang.

Mau gue jual, gak ada yang mau beli.
Mau gue tukar, tag-nya khilaf gue copot.
Mau dipake, takut cantengan.
Terus inget perjuangan nunggu lama, rasanya kayak kena double suplex.

Akhirnya sepatunya gue sumpel kaos kaki, siapa tau lama kelamaan jadi pas nanti. Huhuhu.
*menahan rasa sakit di jempol*

*****

In the end of the post, mari kita sama-sama berdoa agar pandemi corona-nya cepet udahan. Agar semua kembali berjalan normal. Jujur aja, gue kangen jalan-jalan. Berkumpul sama temen-temen gue. Gue sudah cukup bosan tiap hari cuma ke kantor lalu pulang ke rumah. Begitu terus selama 5 hari. Weekend juga di rumah aja. Bisa sih nelpon atau video call misalnya kangen ngobrol, tapi rasanya akan beda jika bertemu langsung.

Stay safe, stay healthy, and stay support local brand.






---


Tulisan ini bukan endorse sama sekali. Tapi kalo mau endorse ya boleh. Patrobas forest high cakep juga tuh.
Credit foto sepatu:
Instagram.com/ventelashoes
Instagram.com/patrobas.id
Instagram.com/sepatucompass
Instagram.com/geoff_max
Instagram.com/bro.do

18 comments

Emang yah, kalo liverpool yang mau jadi juara itu ada aja halangannya. :')

Sejak kapan hei ke mesjid pake sepatu terus? Pengalaman juga paling sendal carvil, itu juga hasil nuker minggu sebelumnya.

Oya, jangan lupa, taun depan update tulisanya harus tepat waktu, Januari.

Reply

Sekalinya ngepost tulisan panjang beud. Untung gue baca semua.

Oke, bagian Liverpool kalah dan liganya dibatalkan itu kok nyeseknya. Ikut nyeri gue bacanya walau enggak ngerti bola. Hehehe. Turut berduka.

Kedua, bener-bener elu ye nyari sepatu ampe segininya. Tapi emang sih gue pun kalo mau satu barang tunggu ampe kepikiran banget. Kalo enggak ya berarti gue ga pengen-pengen banget tuh barang.

Ketiga, gue juga lagi nyari sepatu. Jadi itu brand lokal yang lu cari bakalan jadi referensi gue juga hahaha. Makasih lho.

Keempat, lu kenapa suka pake sepatu yang model high gitu deh? Buat nutupin mata kaki biar ga jelalatan apa gimana? Wkwk. Canda.

Kelima, dah ah capek kepanjangan ini komen. makasihhh. Semoga lekas berlalu ini corona, udah pengen ngemall gue haha

Reply

Hahaha pikiran gue juga gitu. Pake dalih "nyobain pake brand local ah" padahal mah emang miskin aja. Gue beli merk apa ya lupa. Harganya 200 ribu. Slip on. Sungguh mantap untuk pemalas kayak gue.


Lo emang kalo beli sepatu selalu online gini kah yog? Gue baru sekali itu soalnya. Deg2an juga takut salah ukuran.

Stay safe cuuuy!

Reply

Penggemar Manchester United cuma bisa ngakak ketika dengar rumor Liverpool enggak jadi juara.

Gue malah udah lama banget enggak pernah beli sepatu lagi kayaknya. Mana sempat dicolong pula sepatu lari gue merek Kodachi. Rasanya nanti setelah situasi kembali normal gue perlu beli sepatu.

Itu kok bisa-bisanya ketemu sama Agung sang reseller. Berasa petunjuk dari Tuhan. Hahaha.

Reply

Pengen gitu punya sepatu. Tapi susah gitu cari yang cocok. Secara badan gue kecil, pendek, tapi ukuran kaki termasuk gede. Jadinya suka ragu kalau mau beli. Takut ga cocok. Udah kayak milih calon istri. Hehe

Reply

bhuakakak bagian si agung td kok kampret bat yak? bisa2an dia nyetoknya dari toko lain.. yagapapa si yak namanya jg usaha. tp ya kocak aja gtu. Moga bapaknya ga liat kelakuan anaknya dah :'D

Okei, mantap skali ini gak diendorse tp sklian promosiin produk2 lokall. sayang sih pada online yaa. agak ngeri2 gmn sih emg klo beli spatu onlen. sukak gak cucok ukurannya.

Yauda drpda spatunya berdebu akibat jarang dipake (gegara korona jd gabisa kmana2) mending spatunya dipake aja di rumah... atau buat ke warung gtu, ke indomaret. :')

Ditunggu postingan slanjutnya tahun depan yak! Wakaka

Reply

Andai saja misalkan jika, saldo di rekening saya berkurang, mungkin yang bakal saya kambing hitamkan adalah tulisan ini. Racun banget buat ikutan beli sepatu. Mana yang Ventela juga bagus itu kayaknya. *buru-buru cek shopee dulu lah, siapa tahu bisa chat-chat'an sama mas agung* Lah, bikin ngakak sih itu, si Agung. Nggak ada akhlak lu, Agung xD

Oiya, beberapa bulan lalu saya sempet ikut seminar gitu kan, dan salah satu narasumbernya si mas-mas ownernya Brodo. Dia juga sempet ngomongin kasus yang sepatu pre-order itu jadinya nggak sesuai jadwal dan banyak yang komplain. Apakah itu sepatu yang sama dengan yang anda pesan, wahai kisanak? Ataukah berbeda?

Reply

kalo pengen ngelus dada, tolong jangan dada wanita, ntar gabisa ngomong apa2 :v

Reply

Kocak banget anjir si agung. Hahahaha. Gue belom pernah nyobain sepatu brand lokal nih. Apa beli aja nanti malem? HMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMM

Reply

alhamdulillah, capung mulai ada tulsiannya lagi. ajak bebybugz buat nulis blog lagi, Pung...

btw, yang maroon beneran cakep anjer... kok bisa ya anda tahu barang bagus sedari niat doang tanpa terlebih dulu ngeliat.

cara yang dipake si agung emang udha banyak dilakukan oleh penjual hape dan elektronik lainnya, tapi gasengaja keliat begini benar-benar ngakak sih... ngakak buat yang baca, yang ngalami nggak tahu kesel atau gimana... ahahaha

kalo cara orang di kampung saya, jika sepatunya mau lebih panjang, masukin sekantung air (plastik es batu) ke dalam sepatu, terus di freezer ampe beku. silakan dicoba.

Reply

seneng banget akhirnya update lagi, kangen baca-baca di blog ini :')) males banget dah kudu bilang gini, orangnya pasti lagi tinggi hati hhhh gapapalah.

aku belakangan ini udah ga beli sepatu, padahal dulu sering, apalagi sneakers. sekarang malah beberapa udah dijual lagi karena jarang dipake x))

hmm belum pernah nyobain sneakers lokal, tapi coba dah sesekali liat di zalora. aku dulu kalo beli sepatu online di sana karena sering diskon (vans & converse banyak diskonnya!), pilihannya juga cukup banyak (ada brand lokal & intl), udah gitu aftersalesnya bagus. dulu pernah beli sepatu di sana tapi ga cocok, trus boleh dibalikin lagi. uangnya di-refund penuh dan ongkir pengembaliannya diganti. baik banget pokoknya asli.

Reply

Lagi naik emang brand sepatu lokal. Gue pernah beberapa kali nyoba beli brand sepatu lokal dan emang mantep kualitasnya gak kalah. Harga terjangkau, kulaitas terjamin.

Reply

Salam Sobat Shopee !! wkwk..

Reply

Gak ada akhlak itu si Agung anjer.

Btw kemarin gue juga beli sepatu produk lokal, tapi seoatu sandal, ya sepatunya orang hijrah lah, pokoknya kalo lu keting di sope "sepatu orang hijrah" pasti muncul.

Reply

Modelnya daus lagi pake tas gunung bukan?

Reply

ya emang, pertama kali emang gitu agak sempit, agak sakit, ntar lama2 enak kok..
*make sepatu baru dan ngepress

Reply

Saya pakai sepatu yang dijual di Hypermart. Tapi pengen coba beli compass. Hehehe.

Reply

Keren jg sepatu brodo. Cakeup. Itu coba jempol lu dipotong dikit bg, biar sepatunya muat.

Gatau knp gue ngga pernah berani beli sepatu dan baju online, takut ngga cocok huhuu

Mana nih postingan terbarunya lagi?

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!