A Great Story Comes With Great Stupidity : Jamaah Belum Siap

Jamaah Belum Siap


Saat bulan Ramadan, satu hal yang biasanya gak mau gue lewatkan adalah salat tarawih di masjid. Apalagi salat tarawih di hari pertama. Walaupun bakal salat tarawih desak-desakan karena masjid yang penuh, kalo gak salat tarawih pas hari pertama, bulan Ramadan terasa hambar aja gitu.
Begitu pun dengan bulan Ramadan tahun ini.

Seperti sebuah tradisi, gue tentunya gak bakal melewatkan momen salat tarawih hari pertama tahun ini.

“Salat tarawih di mana entar?” Tanya kakak gue. Setelah bertahun-tahun dinas di luar kota, tahun ini akhirnya dia kembali ke kota asalnya dan bisa puasa bareng keluarga.

Gue diem sebentar. Memikirkan akan salat tarawih di mana malam ini.

Jadi, di deket rumah gue ada beberapa masjid. Ada sekitar 4 masjid dan baru 2 masjid aja yang pernah gue kunjungi untuk salat.
Masjid pertama.
Lokasi: dekat rumah
Jumlah rakaat: 11 rakaat
Estimasi selesai: Pukul 08.45
Kekurangan: masjid kurang luas, banyak anak kecil mainan
Kelebihan: parkiran luas, lebih dekat dengan rumah.

Masjid kedua.
Lokasi: beberapa meter dari masjid pertama
Jumlah rakaat: 23 rakaat
Estimasi selesai: 09.00
Kekurangan: Tempat parkirnya sempit, jauh dari rumah.
Kelebihan: kalo mau 8 rakaat aja langsung pulang, 8.30 sudah bisa di rumah leyeh-leyeh.

Tapi, setelah gue pikir-pikir, ini kan ibadah, ya? Setahun sekali doang loh bulan Ramadan ini datang. Masa gue perhitungan sih? Pahala kita selama di bulan Ramadan kan juga dilipat gandakan, semakin banyak beribadah, semakin banyak pula pahalanya. Semakin banyak rakaatnya, semakin banyak pahalanya. Jadi, jelas gue pilih masjid pertama dong! *loh*

Sebenernya mau ajasih di masjid kedua, tapi gue dilema gitu. Mau ikut sampai 23 rakaat tapi gue gak kuat, mau 8 rakaat baru kabur dan salat witir di rumah aja kok rasanya kurang sreg aja gitu. Belum lagi ada perasaan gak enak karena ditatap jamaah lain yang tatapannya seakan-akan bilang: DASAR LEMAH! GAK KUAT SALAT 23 RAKAAT!!!

Jadi, ya… tarawih di masjid pertama ajalah, ya?

Pukul 7.25 adzan salat isya berkumandang. Gue segera bersiap-siap menuju masjid bareng kakak gue. Entah kenapa salat isya waktu itu terasa lama banget. Sang Imam baca suratnya kayak lagi baca proklamasi. Belum lagi pas ruku’ ataupun sujud. Bacaan yang harusnya cuma

Subhaana Rabbiyal ‘Adziimi Wa Bihamdih 3x.

Gue bisa baca sampe 12 kali dan mikir. “Tidur nih imamnya?”

Ternyata bukan perasaan gue yang salah. Jam dinding yang terpasang di bagian depan masjid membuktikannya. Pukul 7.50 kami baru kelar salat isya. Harapan gue cuma satu: semoga cuma pas salat isya aja imamnya gini, pas tarawih dia baca doanya ngebut.

Seperti biasa, kelar salat isya akan diisi dengan dzikiran. Selesai dzikiran kami enggak langsung salat tarawih karena gue tinggal di daerah WITA, jadi kami musti menunggu hasil sidang isbat dulu (yang di sana pake WIB). Gue jadi mikir, gimana orang-orang yang di daerah WIT, ya? kan bedanya 2 jam dari WIB. :|

Jangan-jangan mereka kelar salat isya, pulang dulu, nobar sidang isbat, keputusan sidang keluar dan memastikan besok puasa, baru deh mereka kembali ke masjid buat tarawih. Itupun kalo enggak mager.

Atau, kelar salat isya, mereka leyeh-leyeh di masjid sambil nunggu hasil sidang, lalu ketiduran, bangun-bangun langsung salat tarawih. Tapi di bulan Ramadan tahun 1440 hijriah.

“Kita tarawih malam ini!” kata seorang bapak-bapak sambil mengangkat hapenya ke atas. Belakangan gue baru tau, ternyata bapak-bapak itu adalah ketua RT komplek gue. Mungkin dia dapet berita perihal hasil sidang lewat grup Whatsapp ketua RT se-Balikpapan. Keren abis.

Gue segera melirik jam. Pukul 8 tepat. Kalo salat tarawih dimulai sekarang, dengan kecepatan membaca doa sang imam di salat tarawih ini sama dengan saat salat isya tadi, pukul 8.45 kayaknya sudah kelar. Begitu prediksi gue.

Baru aja siap-siap buat berdiri, persiapan gue terhenti oleh sebuah kalimat dari sang imam.

“Pak RT, tidak ingin memberikan sepatah dua patah kata untuk menyambut bulan suci Ramadan ini?” Tanya beliau.

“….”

PLIS JANGAN KASIH KATA SAMBUTAN, PAK! LANGSUNG SALAT AJA!

Gue melirik ke belakang, tempat pak RT duduk. Beliau tampak duduk dengan tenang, diam sejenak, lalu beliau berdiri.

Maju ke mimbar.

Ngasih kata sambutan.

Sepuluh menit.

Gue mau nangis.

Jamaah mau pulang.
Setelah Pak RT kembali ke tempat sebelumnya, sang imam berdiri, menjelaskan beberapa hal seperti rumus phytagoras. YA ENGGAKLAH! Beliau menjelaskan tentang salat tarawih yang 11 rakaat dan 23 rakaat bahwa keduanya punya dalil yang kuat, jadi terserah mau mengikuti yang mana. 

Beliau juga menjelaskan bahwa salat 11 rakaat nanti menggunakan tuma’ninah (tidak tergesa-gesa), karena biasanya yang 23 rakaat itu bacaan dan gerakannya cepat, jadi kasihan jamaah yang udah sepuh, bukannya khusyu, malah encok.

“Kan jamaah kita banyak yang sepuh. Jadi, ini untuk mengayomi jamaah kita yang sudah sepuh agar tidak encok karena gerakan salat yang cepat.” Begitu penjelasan sang Imam.

Setelah berbagai macam penjelasan tadi, salat tarawih pun dimulai.

…Dengan bacaan yang sangat lambat, gerakan yang juga sangat lambat. Gue sama sekali enggak khusyu malam itu. Karena bacaan yang gue baca sudah kelar, tapi imamnya belum juga bilang “Allahu akbar” untuk ganti gerakan. Kan ini bikin gue berimajinasi yang aneh-aneh kayak misalnya:
1. Imamnya ketiduran
2. Imamnya sedang melatih kesabaran jamaah
3. Imamnya amnesia bacaan apa yang diperlukan untuk ganti gerakan.

kakek-kakek yang ada di shaf depan gue terlihat capek kelamaan berdiri. Beberapa kali gue liat beliau malah pengin mendahului gerakan sang imam. Imamnya Belum kelar mengucap, “Allahuakbar…” kakek-kakeknya sudah pengin sujud aja.

Rasanya pengin negur kakek-kakek itu, “SABAR, KEK! SABAR!!!”

Setiap kali selesai salat, beberapa jamaah yang duduk di sekitar gue terdengar mengeluh dan membuat petisi agar dilakukan pergantian imam. Oke, yang terakhir enggak beneran.

Gue juga langsung melirik jam dan kayaknya 2 rakaat ini memakan waktu hampir 10 menit. Gue mengkalkulasi ulang prediksi awal gue. Dengan kejadian tak terduga seperti Pak RT yang ngasih kata-kata sambutan, Imam yang lambat, kayaknya tarawih malam ini selesai pukul 9 malam deh.

Harapan gue cuma satu: Semoga gak ada kejadian para jamaah yang sepuh mendadak pingsan, bakal kelar jam 10 kalo begini.

Rakaat demi rakaat kami lewati, wajah-wajah lelah dan harap-harap cemas melirik jam dinding mulai terpancar. Takut aja ternyata imamnya berubah pikiran, tau-tau pengin salat 23 rakaat.

Untungnya enggak. :’)

Pukul 9 dan kami baru aja selesai salat tarawih, tinggal salat witir. Anak-anak kecil yang mainan di shaf bagian belakang sudah anteng, capek juga lari-larian. Sayup-sayup terdengar shalawat nabi dari masjid lain.

Masjid yang gak jauh dari masjid tempat gue salat tarawih ini.

Masjid yang tarawihnya 23 rakaat itu. Sudah. Kelar.

YA ALLAH YANG DI SINI KAPAN KELARNYA???

Pukul 9.15 akhirnya salat tarawih dan witir selesai juga. Selesainya tarawih ini disambut dengan sujud syukur oleh para jamaah.

Gue jadi mikir, mungkin niat imamnya baik, salat tarawih dengan menggunakan tuma’ninah karena emang kan itu rukun salat. Mungkin niatnya betul juga biar jamaah yang sepuh enggak encok jika gerakan salatnya cepat, tapi bacaan dan gerakan salat yang lambat bikin kelamaan berdiri dan efeknya… capek juga. Bukannya khusyu karena gak tergesa-gesa, tapi malah jadi gak khusyu karena kelamaan.

Di perjalanan pulang gue mulai mikir, “Kayaknya besok salat di masjid kedua aja deh, ya?”

31 comments

Keren. Temanya tarawih. Mantap betul.

Selama nunggu imam ganti gerakan, kamu suka liat tulisan di kaos jamaah depan nggak?

Reply

Pas baca estimasi selesai, karena judulnya tarawih, "pukul 08.45" langsung ngira: "buseh, beneran nih sampe pagi? ngelewatin sahur?"

Ini idenya dateng saat jalanin salat tarawih ya? Gue sering kayak gitu. Kepikrian ide nulis malah pas tarawih. Nyampe rumah, abis minum sirup malah lupa. :(

Reply

Di deket rumah gue selalu 23 rakaat, Yog. Tapi yang gue heran, kadang 20.10 itu udah kelar salat Witir. Emang ngebut banget, sih. Wqwq. Normalnya, ya 20.20-20.30 deh. Di sana kok lama, sih? Bisa sampe pukul 21 gitu. :|

Berarti, nggak enaknya yang 11 rakaat itu terlalu dilama-lamain, ya. Hahaha. Padahal kalo mode normal lebih cepet selesai. Tapi mending lama gitulah, dibanding yang kecepetan. Gue masih inget tuh di daerah mana ada yang Tarawih + Witir masa sekitar belasan menit doang. Gila. Pake NOS imamnya.

Reply

pas nunggu hilal, di sini orang2nya pada salat isya di rumah, kecuali yg emang rajin ke mesjid. kalo udah jelas bakal puasa besoknya, langsung berangkat ke mesjid walo udah jam setengah sembilan. yg udah ke mesjid dari isya biasanya pulang dulu, liat tipi ada pengumumannya apa nggak.

Di kampungku ada dua tempat tarawih yg cukup dekat. harusnya empat deket, tapi karena dibatasi sungai kapuas, jadi diitung jauh.

di masjid satu 23 rakaat, masjid 2 sebelas rakaat. dan iya, yg 23 rakaat lebih cepet. ngebut bet emang. belom jam 8 udah selesai. paling lambat jam 8.

tapi pernah ada kejadian unik, ketika ada orang luar yang datang dari masjid ke masjid dan biasanya bermalam setengah bulan. kami nyebutnya orang kuba. mereka berempat, kalo tarawih, mereka berpencar ke tiap masjid sebagai imam.

suatu kali, org kuba mengimami di hari ke 12. udah gak begitu rame. karena masjidnya cukup lebar, dua setengah shaf laki dan satu shaf perempuan. saya di shaf paling depan. di 6 rakaat awal, beliau baca dgn kecepatan normal, surat yg dibaca cukup panjang. pas di rakaat tujuh, tiba2 aja di baca surat YASIIIINNN. bukan sepotong kayak pas salat id, tapi sampe ABIIIIISSS. mungkin dikira dua rakaat tarawih terakhir sebelum witir kali. biar afdol.

itu selesai rakaat kedelapan. nengok ke belakang sisa tiang empat biji. orangnya pada kagak ada. di shaf depan aja sisa separo. kiri kanannya kosong. xD abis selesai tarawih, kami ngos ngosan. kayak bediri di kereta yg gak jalan2. lalu org kuba tersebut dikasi penjelasan kalo begini begitu dan jgn begini begitu ama pengurus mesjid. begitulah kalo gak ada briefing di awal. xD

Reply

Bhahahahaha di mesjid deket rumahku juga bacaan tarawihnya lama banget aslik. Biasanya yg kaya gitu kalo imamnya udah aki-aki.

Yaudah besok solat di mesjid kedua aja. Abis 8 rakaat, pulang. Minum sirup, makan kolak dingin di rumah. Ok?

Reply

eh aku ngakak sumpaaahh,, di rumah ku sholat teraweh cuma 4 kali doang sama witir 1 kali, total 11 rakaat jam setengah smebilan uda selese. bahagiaaaa pulang bisa ena ena karena belom kemaleman. hahahahhahah

emang yaaa
mungkin si imam terlalu menikmatin sampe amnesia gitu yah yog. bahhahahahahh, terus romantis banget pake ada sambutan Pak RT, ya allah ditempatku mana pernah uda sholat aja selese pulang, ada kultum sih tapi si ustadz kayak ngomong sendiiran karena 98% jamaah uda pada pulang ke rumah termasuk aku. bahahahhah

Reply

Gw selalu cari yang masjidnya 11 rokaat. Gak pernah 23 rokaat. Ogahhh

Hahaha

Reply

tulisan merk di sarung juga ada biasanya hahaha

Reply

Yog yog. Gue ketawa-ketawa setiap baca kata per katanya 😂😂😂😂👊👊👊👊

Di masjid komplek rumah gue ada 2 yg besar dan 3 yg kecil. Nah, gue mau bahas 2 masjid besar aja 😂😂😂.

Di masjid deket rumah gue 23 rakaat tapi cepet banget. Saking cepetnya anak2 kecil juga leluasa main petasan dan jamaahnya juga ga karuan.
Masjid yg satu lagi mayan jauh itu 23 rakaat rasa 46 rakaat. Jamaahnya keliatan berbobot banget gitu 😂😂😂 dan nggak ada petasan juga 😂.

Nah, gue solat tarawihnya di masjid komplek sebelah yg cuma 11 rakaat dan cepet banget 😂😂😂 jadi jam 8.30 udah pasti selesai. Sampe rumah tinggal nyedot kolak sama es buah sama sisaan takjil di meja makan 😂😂😂.

Tim cari tarawih yang cuma 11 rakaat.

Reply

:)) ya allah. Bena ketawa 😂😂😂👊

Reply

Sepaham sama komen2 sebelumnya nih, yg 23 rekaat biasanya speednya agak dicepetin, kelar aja jam 8 tet. Biasanya sampe sajadahku dah mencong2 ga karuan. Wkwkwwk. aku pernah, tarawih jam 2 pagi. Duuuuhhh ngwantuuukkkkk.wkwkwk maaf ya Allah

Reply

Saya kira di balikpapan udah banyak masjid yang ngenal sunnah. Soalnya balikpapan sering didatengi ustadz-ustadz sunnah, kayak ustad khalid basalamah misalnya.

Eh, btw, banyak lho kessalahan orang indonesia saat puasa. Saya waktu dengar juga kaget, rupanya banyak yang salah di masyarakat kita. Tapi anehnya, masyarakat kita kalo dikasih tau salahnya, malah ngeles macem-macem. Padahal kalau kesalahan yang kita buat terus diluruskan dengan kebenaran, kan harusnya di terima? Kalau cukup bukti, tentu kita terima untuk diluruskan kesalahnnya.

Nih link kesalahan2 yang biasa Orang indonesia buat: https://rumaysho.com/466-membedah-kesalahan-kesalahan-di-bulan-ramadhan.html

Reply

Mau berbuat kasar rasanya baca komennya Haw. Ahahahaahahaah surat Yasin hahahahahahaahahahahaah paraaaaaaaaaaaaaaah totalitas banget 😂😂😂😂

Reply

Dikasih kata sambutan, dapat rakaat dalam waktu 10 menit, duluan selesai masjid yang 23 rakaat, menandakan bahwa kamu.... kualat, itu. Kualat sama masjid yang 23 rakaat. HAHAHAHAHAHAHA.

Kalau bacaan kita lebih duluan daripada imam, kadang aku juga suka melamun sih, Yogs. Nggak khusyuk asli. Melamunin ntar habis tarawih langsung tidur apa enggak, mikir grup chat teman sekolah udah nentuin kapan bukber apa enggak, sampe jelalatan ngeliatin mukena bagus di shaf depan terus bertanya-tanya belinya di mana. Huhuhuhu.

Nah kalau aku ikut team rakaat 8 langsung pulang. Hahahaha. Padahal di mushola deket rumah itu sampe 23 rakaat. Sebenarnya aku sampe 8 rakaat itu juga karena buat mengamankan para keponakan yang udah mengganggu ketentraman jamaah sih. Dua keponakanku kalau makin lama ikut tarawih, makin brutal. Awalnya aja ikutan salat. Terus duduk manis. Terus mulai mondar-mandir. Terus keponakanku yang umur 3 tahun, mulai brutal dengan naikin tantenya yang lagi sujud :((( Yang satunya ngakak terus kalau dicubit sama emaknya, nangisnya kenceng banget :(((( Yaudah dibawa pulang aja itu dua krucil pas udah 8 rakaat. Sambil menyelam minum air. Sambil males sampe 23 rakaat, sambil mementingkan kesejahteraan jamaah. Huahahaha.

Reply

Dua rakaat itu maksudnya. Aih. Aku yang kualat jadinya :(

Reply

masjid deket kostku malah jam 8 kurang seperempat kadang udah selesai lho bang? cepet banget dah XD

tapi ya karena ngga dapet takjil gratis, finally kadang-kadang aku milih masjid kampus aja biar dapet teh manis sama nasi box gratis. lumayan kan anak kost'an ciehehe. walaupun ntar tarawihnya jam 08.30-an baru kelar, tapi nggapapa lah.

Reply

Gapapa bang sholatnya di mesjid yang 11 rakaat rukun sholatnya terjaga, yang bikin kita kuat ngerjain teraweh bukan soal fisik tapi keimanan

Reply

Buset enak banget tuh buat anak kost hahahaha

Reply

Ternyata Haw pengalamannya lebih pedih daripada cerita ini. Mau ketawa tapi gak tega. 😂

Reply

Eh di tempat lo nggak ada ceramah dulu gitu kah abis isya? Gue ada dan durasinya... 30 menit. ._.


Yang biasanya gue pake buat nongkrong ke warung. Sebats duls.

Reply

ada gitu yang sampe pingsan yaaa.. ckck, kalo gak ikut solat tapi ikut yang khotbahnya itu gapapa gak sih? , maaf beda agama si...

Reply

Kebetulan gue sekarang anak WIB, jadi nggak perlu mengalami lagi beberapa hal yang disampaikan Shohabat Yoga.

Btw, di sini gue nggak nemu lagi mesjid yang salatnya 23 loh, rata-rata ya 8. 83 tepi hehehe, cnd.

Reply

wah wah siluman cuapung udh insap yakk :))
lama tak bersuooooooooooo...
.
kyanya enakan salat di mesjid 23rakaat tp ikutnya 8rakaat psti cpet ahhiiih

Reply

Ngakak baca komen bang haw :'D mengalahkan postingan di atas. wkwk gila bner baca surat yasin smpe abs pas nengok org2nya udh bnyak yg pulangg... Gak baca Al baqoroh sklian yaahhh

Reply

Gitu ye derita pgn milih trweh yg pulang lebih cepet malah gataunya jd paling lama. Salah niat tuh dari awal kali, makanya jd gak trduga gtu. NNti klo sholat di masjid yg 23 rakaat malah plgnya lama jg loh klo ngarep plg cepet. wkwk

Gue bru tau kalo WIT msti nunggu lama bgtu. Brgkt trwehnya jg set 8, klo gue mah jam 7 udh isya.

Drmh gue yg 23 rakaat sholatnya cepet bner, baru jg salam tau2 udh allahuakbar lg. Belon jg napas. Heran gua. Enak sih bner plgnya cepet jam 8, tp malesinnya ya itu kaga ada istirahat2nya, barang sbntar buat ngambil napas gtu :'D

Sholat kcepetan sm kelamaan sama2 gak enak sih, enakan yg sedang2 saja speednya. Hehe

Reply

Di masjid sekitar rumah gua bahkan solat nya selesai jam 22.00 wib, soalnya daerah pesantren gitu, solatnya syahdu, santai dan bersahaja. isya aja mulainya jam 8an terus diisi ceramah sehabis isya, habis itu solat teraweh 23 rokaat + witir deh. tapi gua gak pernah solat disitu, lebih sering di mushola samping rumah yang agak cepet dikit hahaha

Reply

haha emang yee kebanyakan makmun ngarepin imam traweh itu yang bacaannya cepet, contohnya nih ami :D

Reply

Baru mau komentar, kok lama banget tarawih kelar jam 8.45 ._. ternyata disana adzan isya baru berkumandang jam 7.25 ya. jadi... SINI PINDAH JOGJA AJA YOG! BUKA PUASA JAM SETENGAH 6, KELAR TARAWIH JAM 7.50. SINI SINI SINI :p

Reply

HAHAHAHA pake sambutan segala. Gue ngebayanginnya udah kayak panggung 17-an. Karena biasanya cuma di panggung 17-an pak RT ngasih sambutan.

Untung nggak pake sambutan ketua panitia segala ya.

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!