A Great Story Comes With Great Stupidity

Barbershop Story - Ternyata Sama Aja


"Kenapa sih kok cowok-cowok sekarang potongan rambutnya sama semua? Klimis gitu.” Pertanyaan itu meluncur dari temen gue yang berjenis kelamin cewek.

Sadar kalo rambut gue sekarang modelnya begitu juga, gue mencoba menjawab dengan diplomatis. “Ya… karena trendnya gitu.”

Abis jawab gitu, gue malah jadi mikir sendiri, “Bener juga, ya? model rambut cowok sekarang rata-rata sama semua.” Terus gue jadi inget-inget dan mencoba menganalisis kenapa bisa begitu. Setelah berpikir keras sambil menghitung estimasi pada tahun berapa Indonesia bebas dari hutang luar negeri, gue menemukan jawabannya: Ini semua karena barbershop.

Potong rambut di barbershop, selain meningkatkan gengsi, biasanya kang cukurnya juga paham dengan model rambut yang lagi ngetrend dibandingkan dengan tempat cukur biasa. Model rambut yang ngetrend biasanya: undercut, jarhead, pompadour.

Bandingkan dengan tempat cukur biasa, cuma ada deretan foto top's collection, ujung-ujungnya kita cuma bisa bilang: “Bang, rapiin aja.”

Gak keren.

Di barbershop juga biasanya lebih terkesan ekslusif. Mereka jual pomade, AC dan TV kabel sebagai fasilitas, dan biasanya selesai cukur bisa keramas. Jadi gak perlu tuh kepala gatel gara-gara potongan-potongan rambutnya nyelip di helm.

Jamaah Belum Siap


Saat bulan Ramadan, satu hal yang biasanya gak mau gue lewatkan adalah salat tarawih di masjid. Apalagi salat tarawih di hari pertama. Walaupun bakal salat tarawih desak-desakan karena masjid yang penuh, kalo gak salat tarawih pas hari pertama, bulan Ramadan terasa hambar aja gitu.
Begitu pun dengan bulan Ramadan tahun ini.

Seperti sebuah tradisi, gue tentunya gak bakal melewatkan momen salat tarawih hari pertama tahun ini.

“Salat tarawih di mana entar?” Tanya kakak gue. Setelah bertahun-tahun dinas di luar kota, tahun ini akhirnya dia kembali ke kota asalnya dan bisa puasa bareng keluarga.

Gue diem sebentar. Memikirkan akan salat tarawih di mana malam ini.

Jadi, di deket rumah gue ada beberapa masjid. Ada sekitar 4 masjid dan baru 2 masjid aja yang pernah gue kunjungi untuk salat.

23

Gue yakin setiap orang punya angka favoritnya masing-masing. Misalnya aja gue yang menjadikan angka 4 sebagai angka favorit gue karena gue lahir tanggal 4. Selain angka 4, gue juga suka beberapa angka besar yang menurut gue keren aja gitu, apalagi kalo dijadiin nomor punggung jersey sepakbola. Misalnya: 16, 23, 38, 44, 69.

Apalagi angka terakhir, favorit!

Pas kelas 2 SMA dulu, anak-anak cowok kelas gue berencana membuat jersey futsal kelas. Sebagai anak cowok yang skill futsalnya cuma sebagai pemain cadangan yang masuk kalo pemain inti sudah mau pingsan, tentunya gue memilih nomor jersey yang gede, bukan nomor-nomor ‘keramat’ kayak 7, 8, 9 atau 10. Masa udah keren-keren nomor punggung 10, tapi duduk doang jadi cadangan? Captain Tsubasa pasti sedih kalo tau hal ini!

Saat itu gue sengaja pilih nomor 16, bukan nomor 4, alasannya simple: nomor 4 itu identik sama posisi bek. Nah, gue enggak suka jadi bek karena jarang bisa nyetak gol, terus kalo gawang tim kebobolan, kita yang disalahin. Kurang bangkai apa coba? Jadi, dengan mantap gue pilih nomor 16! Sialnya, temen gue, Bima, juga pengin pake nomor itu. Dan si Bima, pemain inti kelas gue.

Barbershop Story - Tunggu, ya...

Awal bulan ini gue baru aja potong rambut.

Sebenernya gue selalu malas untuk potong rambut. Entah kenapa tiap kali bercermin, gue selalu lebih suka rambut gue agak gondrong dibandingkan pendek, rapi dan klimis. Gue jadi kurang percaya diri karena menurut gue, rambut pendek dan rapi itu tidak cocok dengan kontur kepala dan struktur wajah gue. Atau dengan kata lain, rambut pendek mengurangi tingkat kegantengan gue yang sudah minus ini.

Alasan lain yang bikin gue malas untuk potong rambut adalah… malas antre.
Bagi sebagian orang, hal paling membosankan di dunia ini adalah menunggu. Entah menunggu antrean, menunggu panggilan kerja, sampai menunggu gebetan putus dari pacarnya. :’)

Gue sendiri termasuk golongan orang-orang di atas. Bukan, gue bukan golongan orang-orang yang nunggu gebetan putus dari pacarnya. Gue golongan orang yang gak suka menunggu.

Makanya, tiap mau potong rambut, gue selalu pergi ke barbershop tiap abis maghrib. Menurut gue, ‘abis maghrib’ itu adalah jam di mana enggak terlalu banyak aktifitas yang terjadi di luar rumah. Jadi, gue menyimpulkan kalo barbershop yang gue tuju pasti sepi. Bebas dari antre. Happy ending! ^_^