A Great Story Comes With Great Stupidity : Hujan Bikin Bego

Hujan Bikin Bego

Di kota Balikpapan, ada kalimat yang sangat melegenda: Balikpapan sempit, Bos! Kalimat ini timbul karena sering banget kejadian misalnya begini:

Gue kenalan dengan si A. Si A ngenalin gue ke si B. Si B ternyata temen gue.

Atau…

Gue PDKT dengan si B. Si B ternyata kenal sama si C. Si C itu mantan gue yang terakhir. Gue gagal PDKT dengan si B karena si B takut dianggap PHO alias perusak hubungan orang sama si C.

Makanya, jadi playboy di Balikpapan itu susah.

Tapi jujur aja, gue kesel banget sama kalimat ‘Balikpapan sempit’ itu. Alasannya simple: kalimat itu hanya berlaku untuk pergaulannya aja. Untuk wilayah, gue ngerasa Balikpapan itu luas. Bukti nyatanya adalah sering banget kehujanan gara-gara perbedaan cuaca antar daerahnya. Misalnya aja rute gue ke kampus:

Manggar (Rumah gue) -> Batakan -> Sepinggan -> Gunung Bakaran -> Damai (kampus).

Nah, ketika di rumah gue hujan, di kampus gak hujan.

Ketika di kampus hujan, di rumah gue gak hujan.

Di rumah gak hujan, gue ngechat temen yang rumahnya deket kampus katanya di kampus gak hujan, pas lagi menuju kampus, eh di Sepinggan gue kehujanan. Kampret banget.

BALIKPAPAN SEMPIT APAAN COBA?!

Efek beda cuaca ini lah yang menyebabkan gue sering banget kehujanan. Saking seringnya kehujanan, kalo ada yang nanya hobi gue apaan, bawaannya pengin jawab, “Kehujanan, coy!”

Keren abis.

Karena sering kehujanan, gue mulai googling apa saja dampak buruk kehujanan dan gue menemukan fakta bahwa kehujanan membuat baju basah, juga membuat orang jadi bego. Dan ini, beneran terbukti…

Kemaren, pas menuju kampus dalam misi rahasia operasi midoriyama edisi bimbingan skripsi, ketika memasuki daerah gunung bakaran, tiba-tiba aja hujan deres aja gitu, gak ada gerimis atau rintik-rintik dulu. Sumpah, gue kaget banget. Kagetnya udah kayak dikabarin kalo dosen pembimbing pindah ke luar negeri.

Karena gak mau maskara gue luntur dan lagi gak bawa mantel, gue pun segera menepikan motor gue dan berteduh di sebuah kios kecil yang sedang tutup. Tanpa melepas helm, gue tinggalkan si Vixie terparkir mesra di pinggir jalan bersama motor Supra xxx. 
Difoto ketika sudah reda dan orang yang berteduh udah pada bubar
Di depan kios itu sudah ada mas-mas yang berteduh juga. Gue melakukan screening dari atas sampai bawah dan menyimpulkan bahwa si mas-mas ini adalah seorang security. Selayaknya orang Indonesia tulen, pasti akan terjadi sebuah basa-basi gak penting, dan ini kejadian beneran. Si mas-mas tadi nanya, “Neduh, Mas?”

“Hehe.. Iya, Mas. Hujan hehe.” Jawab gue. Dalam hati: YA IYALAH NEDUH, MASA NAGIH UTANG?!”

“Rokok, Mas.” Si mas security nyodorin gue sekotak rokok.

Jujur, ketika dalam situasi seperti ini, gue bingung apa maksud dari tindakan nyodorin rokok itu? Di kepala gue ada 3 kemungkinan:

1. Menawarkan gue untuk mengambil rokoknya.
2. Menanyakan ke gue kalo itu rokok atau bukan dan berharap gue menjawab, “Iya, Mas. Itu rokok.”
3. Memberi tahu gue kalo itu rokok dan berharap gue menjawab, “Oh ini toh yang namanya rokok! Nice info, gan!”

Karena bingung, yaudah gue mengangkat tangan gue dan bilang, “Iya, Mas.” Tapi gak gue ambil juga rokoknya.

Si mas security senyum.

Makin lama hujannya makin deras, hal ini berbanding lurus dengan mulai banyaknya orang yang ikutan berteduh. Orang yang berteduh aneh-aneh aja gitu. Ada seorang mbak-mbak yang pakaiannya sudah basah setengah datang untuk berteduh. Pakaiannya yang basah membuat otot di lengannya tercetak jelas. Ada juga mas-mas gojek yang ikutan neduh, hapenya pasti gak anti air. Ada juga yang neduh, tapi pake jas hujan.


Orang-orang ini semua bertujuan sama: menunggu kapan berhentinya hujan. Ada dua tipe orang saat berteduh. Tipe pertama adalah yang setia menunggu sampai benar-benar reda. Tipe kedua adalah orang yang nekat melanjutkan perjalanannya ketika hujan baru reda sedikit. Padahal bisa aja baru jalan sebentar, hujannya deres lagi. Mungkin orang-orang ini emang harus datang tepat waktu sesuai jadwalnya.

Seorang mas-mas berjalan menuju motornya, men-standar dua-kan motor matic-nya, lalu dia mulai men-starter motornya dengan cara diengkol.

Sekali engkol, gagal.

Dua kali engkol, gagal.

Tiga kali engkol, gagal.

Orang-orang yang berteduh bukannya nolongin, malah cuma ngeliatin sambil senyum-senyum sendiri. Gue sendiri cuma bisa bersimpati. Kasian aja gitu udah hujan, motornya mogok pula.

Entah sampai percobaan ke berapa, mungkin 1.875 dan kakinya mulai cedera hamstring, dia pun berhenti, lalu kembali berteduh dengan wajah bingung dan basah. Mungkin bingung kenapa motornya gak mau nyala, bingung juga gimana caranya sampai ke tempat tujuan tepat waktu. Baru aja neduh, dia gak menyerah begitu aja. Dia balik lagi ke motornya! Jika orang ini golongan PHO alias Perusak Hubungan Orang, bener-bener bahaya, nih. Berkali-kali nyoba ngerusak hubungan targetnya, walaupun gagal akan terus berusaha sampe si cewek akhirnya jadi pacar dia.

Di bawah guyuran hujan, dia kembali menarik starter kaki motornya. Mengencangkan otot-otot di betisnya, lalu mulai menyiapkan tendangan terbaik untuk mengengkol. Dia mengambil ancang-ancang, memusatkan konsentrasi di kaki, kemudian… engkol!

Engkolan pertama, masih gagal.

Engkolan kedua, masih gagal.

Engkolan ketiga, masih gagal.

Ngeliat ekspresi bingung mas-mas itu, gue mulai kasihan dia, tapi mau bantuin gue juga gak ngerti soal motor. Gue ngencengin rantai di bengkel aja bayar 20 ribu padahal kata bokap gue bayar 5 ribu aja cukup.

Yha. Gue emang sebego itu.

Si mas-mas tadi masih berusaha mengengkol motornya, otomatis dia makin jadi objek perhatian seluruh orang yang neduh di situ. Beberapa orang mulai ketawa-ketawa kecil sambil geleng-geleng kepala melihat si mas-mas yang ngengkol motor itu. Hingga akhirnya mas security yang di sebelah gue angkat suara, “MAS, ITU STANDARNYA BELUM DINAIKIN.”

Lah, iya. Gue baru sadar kalo standar motornya dia masih turun. Motor matic kan gak bakal bisa di-starter kalo standar sampingnya turun.

Si mas-mas tadi langsung melihat ke arah bawah motornya, standar sampingnya emang belum dinaikin, dia pun menendang standar itu agar naik, lalu kembali mengengkol motornya dengan wajah menahan malu. Dalam sekali engkol, motornya berhasil menyala, dia pun menutup kaca helmnya, ngebut dan pasti langsung mengganti bio twitternya dengan quotes “I LOVE RAIN BECAUSE NO ONE SEE MY TEARS”.

Pesan moral:
1. Hujan bikin jadi bego
2. Lebih bego orang yang sudah tau solusi dari masalah orang lain, tapi dia memilih diem aja dan menikmati kebodohan orang lain sebagai hiburannya.
3. Yoga ganteng banget.

48 comments

"Yoga ganteng banget" no pict=hoax
Itu pas tikungan dpn total bukan sih?

Reply

Orang macam apa yg melampiaskan rasa malu karena lupa naikin standar motor pas ngengkol dengan mengganti bio twitter, bangkai?

Reply

Ia deh gua komen, pemaksaanih rules komentarnya :(

yoga ganteng banget! *kaget :o

Reply

*tarik napas* Hujan mungkin mempengaruhi daya kerja otak dengan cara masuk melalui pori-pori kulit kepala sehingga membuat seseorang berpikir lebih bego dari biasanya oleh karena itu ada fenomena di mana orang lupa naikin standar saat hujan sedang turun... *ngos-ngosan*

Reply

Lebih sempit PADANG dari BALIKPAPAN kayaknya deh bang
Soalnya gue pernah gitu kenalan sama si A,si A ngenalin gue ke si B,ternyata si B nyokap gue
Pesan moralnya tambahin 1 bang : Jangan bawa matic pas hujan

Reply

apaan tuh kuote terakhir?? Hahaha. Narsis dah.

Tapi kasihan ya si mas itu, mungkin saking paniknya dia jadi lupalah soal standart yang belum dinaikin. Hihi. Untungnya dia gak lupa kalao motor itu dinaikin bukan dituntun. Macam orang yang lai patah hati perlu dituntun ke jalan yang benar. Hahaha

suasana setelah hujan itu enak, adem nyes. Enak buat makan bakso atau mi yang anget-anget itu.

Reply

gak perlu kasih pict, ntar zinah mata :)

iya, di gunung bakaran pas depannya total tuuh ._.

Reply

yha.. dia kan nangis di tengah hujan :")

Reply

errr... gue ganti deh :|

Reply

mungkin panik dan buru-buru sih jadi kelupaan. :(

Reply

udah 2016 masih pake jokes bapak :(

jangan, ntar gue diprotes pabrik motor matic xD

Reply

itu pesan moral, bukan quotes :p

iya, kayaknya dia panik + buru2 memang jadinya pas diengkol gak nyala, jadi gak mikirin kemungkinan lain kenapa motornya gak bisa nyala, jadinya diengkol terus :(

hujan enaknya tidur~

Reply

itu yang pake jas ujan tapi ikut neduh.
Ngapain bangke!!
tapi bisa jadi dia tipe orang yang kalo ujan ngeliatnya jadi bureng kaya gue. :(

Yang mas-mas motor matic. ih tengsin abiss. ;''')

Reply

Yoga ganteng banget? Pict plisss, biar ga hoax.

Eh, aku baru tau lho, kalau motor matic ga bisa di starter kalau standar sampingnya turun.

Reply

Haha mungkin si abang itu cuma akting aja, sebenernya dia mau mandi hujan, soalnya dia belum mandi pas mau berangkat. jadi itu sebagai strategi biar nggak diledekin anak kecil. udah gede kok madi hujan.

bukan ganti bio bang, ganti dp bbm, terus update status hahha.

Reply

Itu kalo gue jadi dia langsung ngebut menerabas semua angin-angin dan hujan yang menetes... Malu tapi pengin ketawa pasti. :))

Reply

Gua yakin mas-mas itu bawa motor sambil nangis karena malu, dia nangis saat ujan agar tidak ada yg bisa melihar air matanya. *lah?*

Yoga ganteng banget? Bagi ibunya kan ya?

Reply

Pesan moral yang ketiga itu apaan ya! Gue gak setuju woi... haha

Karena takut basah makanya banyak orang jadi berpikir instan, padahal hasilnya nol. Yah.. jangan2 yg engkol2 motor elo ya yog? Ngaku aja. Motor vixii itu punya orang. Udah ngaku aja.. kwkwkw

Reply

Problemnya hampir sama ya wkwkw :D Aku di Jogja sering banget kenalan sama orang yang ternyata itu kenalan temennya temenku wkwk :D dunia sempit, tapi pergaulannya doang :D stuju banget :D

Eng... Masalah hujan -_- ngebetein emang -_- Aku kalau kampus nggak udah malah sedih kadang, soalnya nanti pas perjalanan pulang, waktu mau sampai rumah pasti ujan deres -_- senengku malah kalau kampus ujan, disitu aku bisa narik kesimpulan kalau rumah nggak ujan :p wkwkwk


Yoga ganteng banget ya -_- okeeeei, pesan moral yang amoral :p wkwkwk

Reply

Lebih sempit kamar mandi sekolah gue laaaah.....
Yoga ganteng banget? Oh ya?
Maksudnya mungkin kalo diliat dari ujung sedotan?
ehhehehhehe :P
Tapi gue pernah punya temen yang namanya yoga,
yoga yang gue kenal itu emang ganteng sih... walau ga pake banget..

Reply

sist.. kalau boleh tahu pake maskara apa? kayaknya sist maskaranya g waterproof ya? mending cek IG kita deh sist, lagi ready stock nih maskara waterproof yang g bakal luntur walaupun kebanjiran atau tanah longsor.

berarti teori bahwa hujan bikin bego bener yah? pake mantel aja neduh, eh yg punya motor matic pada jadi bego kalau motor matic itu g bakal nyala kalau standar sampingnya g dinaikin. ck ck ck.. turut prihatin buat orang2 yang neduh, karena sama begonya ampe g sadar :p

Reply

Kampret banget, ternyata hujan emang bener-bener bikin beberapa orang bego yaa, eh bukan bego sih, tapi lebih ke pikun. Bisa-bisanya standar motor belum dinaikin tapi malah udah stater motor. Yaa, pasti nggak bisa nyala lah haha. Udah gitu ngotot dibelain ujan-ujanan pula, yaelah...

Balikpapan juga nggak jauh beda noih sama Surabaya, bro. Kadang di daerah tertentu hujan, tapi daerah satunya lagi nggak hujan. PHP banget.

Reply

Hahahaaaa pantsaaann..paling itu bukan sepeda dia. Wkwkw.. sepeda pinjeman dan dia hampir lupa matic begitu. Kalau kamu hobi kehujanan, aku hobi kepanasan dan kegerahan.. panas di kotaku. Hujannya sore...

Reply

Di Penajam juga sempit. Lagi PDKT sama A, si A ngenalin saya ke B, ternyata B ini temennya pacar saya, kemudian si B ngadu ke si A. Gagal playboy.

Reply

(((penajam)))

kalo itu sih... yha emang lebih sempit :')

Reply

bisa jadi. atau mungkin efek panik jadinya ya gak mikir sampe ke standar belum dinaikin xD

kalo di balikpapan cuacanya unpredictable, bisa panas banget, bisa hujan seharian :')

Reply

bego sama pikun keliatannya beda tipis, ya? :')

kalo surabaya kan emang luas, jadi wajar kalo beda wilayah :p

Reply

nyimak bener2 nih sampe maskara dikomentarin haha

yang neduh sebenernya sadar, begonya mereka gak ngasitau dari awal. kalo gue kan naiknya motor gede, jadi ya cuma tau doang kalo standar matic misalnya turun bikin gak bisa distarter, jadinya gak mikir sampe sana xD

Reply

orang yang namanya Yoga sih biasanya emang ganteng. :)

Reply

padahal jogja luas ya, tapi masih sering aja kejadian dunia sempit begitu hahaha

kalo gue mirip begitu, pernah pas masuk gang rumah, eh hujan. padahal di luar gang terik banget. bangkai bener.

Reply

coba setuju aja, ya!

enak aja, itu si vixie motor gue lah haha.

Reply

nah itu maksudnya dia ganti bio. sesuai kan? muahaha

yoga ganteng bagi seluruh masyarata indonesia :)

Reply

muahaha iya. kalo dia nulis blog mungkin pengalamannya itu dia tulis tuh xD

Reply

iyah, atau dia mau pamer aja gitu punya jas hujan. elah..

Reply

no pict daripada zinah mata :)

LAH ADA YANG BARU TAU. INFORMATIF KAN? :))

Reply

AKTING PAAN COBA :)))

cukup ganti bio saja udah memalukan :))

Reply

Maafkan blogger baru ini bang :(

Reply

itu mungkin bingung karena hujan, ditambah motor mogok, jadi pikun..kasihan banget tu orang :D

Reply

di Jambi juga pake sempit. Tragedi pergaulan seperti itu mah semua tempat kayanya bang. Eh nggak ding, lebih tepatnya semua tempat yang penduduknya sedikit. Luas daerahnya tapi penduduknya sedikit kan bikin jadi sempit pergaulan. Nih di Jambi luas, sama lah kya tempat lu bang, tapi emang dasar penduduk sedikit jadi tragedi pergaulan seperti itu selalu terjadi. Kya gue sekarang, punya pacar yang temennya ternyata sepupu pacar sahabat gue. Sempit amat yak.

Tragedi hujan lokal juga sering banget. Paling gak enaaaaaaaak. Dari kantor mau ke kampus, di kantor hujan deres, eh di kampus malah CERAH.
Paling gondok, hujan deres, pake mantel perginya, udah seperempatan jalan mau sampe kampus, CERAH dan lucunya cuma gue yang pake mantel. Alhasil jadi sorotan khalayak rame lah gue. Iisss. Hujan lokal memang bikin dongkol.

Itu yang liatan om-om engkol motor sambil ketawa pengen gue tabok, kan kasihan. Betul kya' di pesan moral tu, udah tau solusinya tapi gak dikasih tau, malah cengengesan itu manusia bego.

Pesan moral terakhir sangat bermanfaat ya bang. Luar biasa.

Udah lama gak BW ke sini. Hihihi.

Reply

Dunia itu emg sempit, Bang. Ga usah di Balikpapan. Di sini jg gtu, gue kenal sama A, trnyata si A temennya si B, dan si B itu temen gue. Kdang ada mantannya temen gue trnyata adalah temen SD gue. Ah, dunia memang selebar daon kelor. Emg daon kelor itu kyak gmn si?

Hujan emg kadang suka rese, kejadian kyak gtu sering banget tuuh. Di daerah A ujan, giliran di daerah B garing-ring ring gak ada tanda2 hujan sama skali. Gue jg prnah pake jas ujan gegara di satu tmpat itu ujan, giliran maju dikit ke tmpat brkutnya trnyata gak ujan sama sekali! Kayak orang bego make jas ujan pdhal kaga ujan :'D Syedih.

Wakakakaa, sumpah yaakk... Itu.. Ah, sudahlah. Embarrassing moment banget. Gue kirain kenapa itu motor diengkol gak nyala2, mana gak ada yg nolongin, pda diem2 aja. Tp ngeselin amat yak, bkannya bilangin gtu kalo msalnya tau. Ini malah menikmatinya seakan hiburan gratis. Wkwkw. Gue kalo jd itu org pasti tengsin. Ehtapi gue prnah gtu sih, make motor matic tmen gue, psti itu mtornya mbeat jg kan? Kalo standar sampingnya naek gabisa distarter? Soalnya kalo miaw sama standar gak ngaruh. Pas naek mbeat tmen gue udh gue starter2 gabisa, udah panic jg "Ini nyalainnya gimana??!" Akhirnya dibilangin "Standarnya naekin!"
Dan di situ gue ngerasa norak abiss..... Yak, maklum lah. Tp gak bgtu malu banget sih, krna cuma ada 2 temen gue doing yg liat. Haha

Yauda gtu aja curhatnya. Makasi yak. Wkwk.

Reply

iya, komplikasi gitu jadinya panik dan lupa muahaha

Reply

ah betul juga tuh teorinya soal tempatnya luas tapi penduduknya dikit. baru kepikiran gue xD

bangke gue bingung "punya pacar yang temennya ternyata sepupu pacar sahabat gue." wkwkwk

pesan moral yang terakhir emang paling bermanfaat :)

Reply

mbeat doang ya? gue kira semua matic sih. gue gak begitu paham soalnya motor gue bukan matic, pernah denger2 aja dari temen.

LAH DIA JUGA PERNAH NGALAMIN! WAHAHAHAHA!
untung gak hujan-hujanan juga ya :'))

Reply

Nah loh saya malah sempat mikir apa hubungannya rasa malu dengan bio twitter. hehehe.
yang parah tuh udah pake jas hujan malah neduh, ngapain coba ikutan bikin sempit ruang gerak aja di peneduhan.
Tapi kalau saya pribadi justru hujan membuat imajinasi liar kita bekerja, misalnya pas hujan deras kan ada tuh cewek-cewek naik motor gakpakemantel nah disitu kadang anugrah penglihatan bisa datang dari mana saja

Reply

itu arti yang bahasa inggris kan: aku suka hujan karena gak ada satu pun yang ngeliat aku nangis.

saking malunya, dia nangis, tapi ya sambil hujan-hujanan. that's why dia ganti bio. begitu, mz..

astaghfirullah, pikiranmu ituloh :(

Reply

kwkwkwkkkwwk..........koplak!

Reply

Ujan bikin baper.. Bapernya yg bikin bego.. Gitu sih menurut gue. Anjay

Reply

Agen Slot Terbaik

Agen Situs Terbaik
Situs Agen Judi Online
https://bit.ly/2ENk1VF

Promo khusus dihari Kemerdekaan 17 agustus, 88CSN memberikan Bonus Bagi yang melakukan deposit Rp.100.000 Akan Mendapatkan Bonus 17%.

Promo di mulai pada tanggal 16 Agustus s/d 18 agustus. Ayo tunggu apa lagi silahkan daftar dan klaim bonusnya dan masih ada bonus menarik lainnya lho..

• Bonus New Member 120%
• Bonus Deposit Harian 5%
• Bonus Happy Hour 25%

Untuk info lebih lanjut bisa menghubungi kami di :
WA : 081358840484
Facebook : Game Slot Online
https://bit.ly/2ENk1VF

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!