A Great Story Comes With Great Stupidity : Basa-Basi Macam Apa Ini?!

Basa-Basi Macam Apa Ini?!

Gue kadang iri sama orang yang punya kemampuan untuk gampang akrab sama orang lain yang baru aja ditemui, apalagi orangnya jauh lebih tua dari usia kita. Temen gue, Dana, dia gampang banget akrab dengan orang tua, baik orang tua gue, orang tua pacarnya atau orang tua di bungkus wafer tango.

Orang-orang tipe ini selalu aja gampang menemukan topik yang bisa dijadikan bahan pembicaraan, walaupun cuma basa-basi doang.

Jujur, gue paling gak bisa ngobrol sama orang tua gitu. Paling hanya basa-basi di awal, lalu yaudah… diem kayak gambar jpeg.

Orang-orang seperti gue ini jika diajak ngobrol sama orang yang lebih tua, jawaban yang gue punya hanya:
1. Iya hehehe
2. Oh hahaha
3. Ehe

Sebenernya gue bukannya gak bisa. Bisa sih, tapi takut salah dalam memilih kata dan salah topik pembicaraan. Misal nih gue jemput pacar lalu ketemu bokapnya si pacar dan diajak ngobrol. Mau ngomongin sepak bola (karena biasanya laki-laki suka sepak bola), takut beda tim favorit. Mau ngomongin politik, takut beda pandangan politik. Mau muji anaknya dengan kalimat, “Anak om leh uga…” takut digampar. :(
Perkara basa-basi begini katanya sih sudah mendarah daging di orang Indonesia. Hampir di manapun, siapapun dan kapanpun, kita selalu menemui basa-basi gini. Sebenernya fungsi basa-basi sendiri ya biar suasana jadi cair aja, gak mungkin kan ujug-ujug orang langsung membahas topik yang ‘berat’ gitu? Misalnya aja membahas konflik timur tengah.

Nah kadang gue ngerasa fine-fine aja dengan basa-basi dari orang asing, kadang gue juga ngerasa ‘apasih?’ karena kadang basa-basinya menggunakan pertanyaan yang bersifat baik hati retoris.

Kemaren gue baru aja potong rambut di barbershop. Begitu sampe, dari luar gue sudah bisa lihat kalo 2 orang kang cukurnya lagi sibuk melayani pelanggan. Dilihat dari masih panjangnya rambut si pelanggan, gue beranggapan bahwa mereka baru aja melakukan hair extension. Ya enggaklah. Mereka baru aja dilayani.

Mata gue otomatis langsung mengarah ke kursi tunggu, ada orang lain yang menunggu atau enggak, kalo ada dan jumlahnya banyak (200 orang misalnya) gue bakal ke barbershop lain. Untungnya saat itu cuma ada seorang mas-mas yang mengantri. Jadilah gue masuk ke dalam barbershop itu, kemudian kayang.

Ya enggaklah! Gue langsung duduk, untuk menunggu giliran gue.

TV menjadi satu-satunya hiburan di ruangan ini untuk para pelanggan yang menunggu. Gue sendiri lebih memilih sibuk mengamati timeline instagram mantan gue dibandingkan menonton sinetron yang sedang disetel TV tersebut. Gue bener-bener ogah dengan yang namanya menonton sinetron. Apalagi sejak sinetron ‘Anak Jalanan’ tamat. Huft.

Selain menghindari sinetron, gue sengaja main hape biar gak diajak ngobrol sama mas-mas yang lebih dulu datang ini. Gue pun sengaja memilih tempat duduk yang jaraknya jauh dari si mas-mas ini. Dia duduk di ujung kanan, gue di ujung kiri. Tujuannya ya jelas: biar gak diajak ngobrol.

Baru aja nontonin instagram stories temen yang banyaknya kayak jahitan usus buntu, mas-mas tadi menggeser pantatnya dan mendekat ke arah gue. “Mas…”

YA ALLAH. DIAJAK NGOBROL NIH PASTI!

…dan begonya gue noleh.

“Lama, ya?” Tanya dia sambil menunjuk ke arah kang barbershop.

GUE BARU DATANG NIH YA ALLAH…

KALO BASA-BASI YA LIAT-LIAT TOPIKNYA JUGA!

DIA GAK SADAR APA DI DEPAN KITA ITU CERMIN? KANG BARBERSHOP-NYA TAU KALO DITUNJUK, BANGKAIIII…

Gue pun mengeluarkan jawaban andalan: Ehe.

Setelah menanyakan pertanyaan gak bermutu itu, mas-mas ini langsung mengalihkan pandangannya untuk menonton TV, gue lega jurus “Ehe” gue sukses membuat mas-mas ini gak ngajak ngobrol lebih lama. Jempol gue kembali asik bermesraan dengan layar sentuh hape gue. Baru aja meng-scroll ke atas, mas-mas tadi kembali bertanya,

“Mas mau potong juga?”

“….”

PERTANYAAN MACAM APA INI WOY?!

Ya jelas potong, lah! Mau ngapain lagi orang datang ke barbershop dan nunggu begini selain potong rambut?! Menyelesaikan konflik di timur tengah?! Saking emosinya gue sempet kepikiran buat jawab, “Enggak, Mas. Saya numpang ngadem aja di sini. Di luar panas hehe.” Lalu ke luar dari barbershop itu like a boss.
Tapi karena takut dijawab, “Loh? Kok sama? Saya juga cuma ngadem doang ini hehe. Jangan-jangan kita jodoh.” Akhirnya gue kembali mengeluarkan jawaban andalan: iya hehehe.

Lalu mas-mas tadi kembali diem. Mungkin lagi memikirkan topik apa yang enak dibahas. Sementara itu gue sibuk meng-scroll timeline instagram gue sambil berdoa dia enggak menemukan topik pembicaraan. Gue bolak-balik merhatiin jam di hape gue sambil sesekali melirik dia, waspada siapa tau tiba-tiba dia nanya, “Mas, tahun berapakah VOC berdiri?”

Satu menit berlalu. Dia masih diem.

Dua menit berlalu. Dia nonton tv.

Tiga menit berlalu. Dia ngeliat gue. Gue ngeliat dia. Dia senyum. Awkward.

Untungnya ada salah satu pelanggan yang sudah selesai dipotong rambutnya, itu artinya mas-mas ini segera pergi dari sebelah gue untuk dipotong rambutnya.

AKHIRNYA GAK BAKAL DIAJAK NGOBROL PENUH BASA-BASI LAGI YA ALLAH. :')

Gue langsung sujud syukur.

Seperti sebuah panggilan alam, melihat kursi di depannya telah kosong dan kang barbershopnya menunjuk kursi kosong tersebut, tanpa disuruh mas-mas tadi berdiri dari kursinya dan siap menuju kursi yang ada di hadapannya. “Duluan, Mas. Hehe.” Katanya.

“….”

BASA-BASI MACAM APA INI?!

DULUAN YA DULUAN AJA KAN EMANG GILIRAN LO BANGKAAAAI….

Gak usah pamit juga gak mungkin gue nangis ditinggal potong rambut duluan!

Gak mungkin juga gue bakal mencegah, “Oh gitu? Kamu gak mau bareng potongnya sama aku?”

Gak mungkin juga gue bakal memboikot barbershop ini karena memisahkan gue dan mas-mas tadi!

Yaudahlah, berita baiknya adalah gue terbebas dari obrolan basa-basi gak jelas lagi. Gue kembali fokus dengan hape gue, sambil sesekali melirik keadaan sekitar tempat barbershop itu. Di sebelah kanan gue ada sebuah rak kaca yang berisi beberapa buah pomade, di depan gue ada seorang pelanggan yang sepertinya sebentar lagi selesai dipotong tititnya rambutnya.

“Sekalian keramas, Mas?” pertanyaan kang barbershop ke pelanggan tadi terdengar oleh gue. Ya gue berharap dia gak keramas karena gue bakal menunggu lebih lama.

“Gak usah, Mas. Potong aja.” Jawab si pelanggan itu.

Gue menghembuskan nafas, lega.

Pelanggan yang telah selesai dipotong rambutnya tadi turun dari kursinya, lalu berjalan pelan menuju bagian kasir sambil mengambil dompet yang ia letakkan di kantong kanan belakang celananya, sedangkan si Kang barbershop menatap gue sambil membersihkan sisa-sisa rambut yang jatuh di sekitar kursi, kemudian bertanya, “Potong, Mas?”

“….”

33 comments

Ini yang bagian pas tukeran id line gak ditulis , bang ?

Reply

Jaman dulu, waktu belum ada gadget, satu-satunya cara untuk membunuh waktu ya dengan ngobrol. bukannya gadget itu malah bikin kita jadi nga ramah sama lingkungan ya?

aku justru ngerasa, semakin dewasa (read: tua) semakin berkurang kemampuanku untuk basa-basi. sebenernya suka pengen banget membuka topik pembicaraan sama orang baru,daripada sibuk sama hp. tapi ya gitu, kemampuanku teregerus oleh usia.

Reply

Mungkin karena kamu bisanya basa - basinya sama yg seumuran dan juga yg mudaan kali Yog. Apalagi itu cewek. Yang cantik, m*nt*k gtu..kamu pasti pinter basa basinya...😂😂😂

Reply

Hahaha gue kalo lagi rusuh biasanya berisik juga. Tapi ya kalo sama orang yang kayak gini biasanya malah males dan takut. Gak siap gue kalo dia nanya konflik timur tengah. Takut ketahuan kalo IP gue 4. :(

Reply

Gua kadang suka diajak ngobrol basa-basi sama orang yang baru kenal, tapi kadang juga ga suka, tergantung gimana orang yang ngajak basa-basi si. Kemampuan basa-basi gua masih di bawah rata-rata, keseringan cuma jawab "oh gitu ya hehehe" terus diem sampe diajak ngobrol lg.

Reply

Jurus andalannya keluar tuh, "Ehe.."

Aku sering ngalamin pertanyaan gitu, Mas. Padahal kan udah tau ya lagi ngantri duduk di babershop, napa nanya gitu...haha

Biasanya ya gitu kalau ada orang basa basi ke aku, ya sama hee,, oh gitu..
haha

Reply

Ya emng gitu mas, aku aja sering kalau di warung makan, dateng duduk disampingku ada orang nawarin "makan mas" haha.

Reply

kita sehati om capung *ehe
saya juga ngak suka dengan yang basa-basi, kalau mau bayarin biaya potong rambut bilang aje kalee.. *awkward

Reply

BRUAKAKAKAKAKA BAHAHAHAHAHAHAHAHA. CIYEEEEE DISEPIKIN DI BARBERSHOP..... CIYEEEEE.......

Ku juga iri sama orang yang bisa basa-basi, Yogs. Terutama ya itu, basa-basinya sama orang yang lebih tua. Jadi aku kalau di tempat rame gitu, dan lagi sendirian, pake headset dan sibuk sendiri gitu sih. Huhuhuhu. Btw aku jadi inget dulu dibasa-basiin sama ibu-ibu di angkot, pas masih sekolah. Kan naik angkot sama Nanda tuh. Nanya sekolah di mana, nanya sekelas kah gitu, trus nanya, "Oh kakak adek ya? Kok nggak mirip?" Bijingek. Dan aku hanya bisa cengengesan. Huhuhu.

Reply

Itu orang garing banget asli. Kalau nggak bisa basa-basi, ya diem aja apa. Lu kenapa gak jawab gini, "Menurut, Mas, emang kalau ke pangkas rambut mau ngapain? Nawarin MLM?!" Wahaha.

Kadang lucu emang, sih, itu yang suka basa-basi. Gue juga pernah. Waktu Jumat siang, pas gue lagi jalan mau ke masjid pakai sarung dan baju koko, eh ada ibu-ibu nyapa basa-basi gini, "Jumatan, Yog?"
Pengin gue jawab, "Kagak. Ini mau jualan cireng." Ah, sayangnya gue malah mengangguk dan senyum.

Nggak paham lagi deh. :(

Reply

Kalo nawarin makan itu termasuk basa-basi nggak? Soalnya kalo lagi ngadepin makanan tapi di sekitar ada orang, males mau nawarin. Nanti dia mau makanan gue beneran.

Reply

Basa basi macam apa ituuu??
Mungkin si mas mas itu orang yang social banget bro.
jadinya, dia g nahan kalo lagi nunggu gitu dan g ada yang bisa diajakin ngobrol..
Makanya deh dia ngajakin lo ngobrol..

Reply

Mana tau kalian jodoh kan???

Reply

Hahahaa... kita sama bro, paling susah ngomong sama orang tua, apa lagi orang yang baru kenal.

Reply

Sumpah ngakak XD

kalo aku lebih di tempat umum malah pengen ngobrol sama orang baru. tapi ya gak basa-basi aneh macem tadi. lebih banyak temen malah lebih baik kan ?

untung gak di tanya " mas mau potong rambut yang mana ?"

Reply

memang kadang basa basi perlu agar gak saling diem,tp kadang males ngeladenin kalau ada orang yang basa basi tp kalau di jawab langsung menimbulkan pertanyaan baru dan baru lagi

Reply

Jadi kepikiran, apa mungkin karena itu kali ya di tempat cukur suka disediain koran sama tv. Bukan buat ngilangin jenuh, tapi biar enggak ngajak basa-basi satu sama lain. Haha.

Ada lagi jenis basa-basi yang fenomenal: ngomongin cuaca. Neduh pas lagi hujan, salah satunya. "Gede ya hujannya...."

Reply

Muahahaha, tuh orang mau ngajak ngobrol tapi bingung gimana caranya wkwk. Basa-basi kok setengah-setengah :'D

Reply

Dan tidak kah kau ketehui bang,korban selanjut nya si mas adalah si kang barbershop,bisa cek disini post nya www.kangbarberbencibasabasi.com

Reply

Emang bisa y nyelesain konflik timur tengah di barber shop?
Itu pas si mas2nya ngegeser pantatnya, pantatnya lecet g?
Coba deh kamu liat
.

Reply

Iyasih kadang suka serba salah kaya raisa jadinya, mau basa basi takut freak, ga basa basi dibilang ga asique wkwk

Reply

Basa-basi terlucu itu pas tanya: Potong ya? Bilang aja mo nyangkul tapi alatnya ketinggalan. Btw: basa-basi bisa dilatih kok. Sering-sering aja main ke komunitas baru. Suatu saat nanti kalo kau punya bisnis, itu berguna banget. Basa-basi yang cerdas lo

Reply

Untungnya dulu gue sadar enggak bisa basa-basi pas baru awal-awal kuliah.
waktu masih cupuuu, mainnya sama buku doang.

Waktu awal-wal kuliah jadi sering main sama senior, bapak-bapak, ibu-ibu, kakek-kakek, dll yang mana lambat laun akhirnya ngelatih gue buat memiliki seni ngobrol dan ngakrabin diri sama orang baru

And yeahh, sekarang gue anaknya gampang banget akrab sama orang.
Baru kenal 5 menit juga udah bisa ngobrol hangout bareng kayak sama sahabat sendiri. bahkan walaupun itu kakek-kakek wkwkwk

P.S.
Rahasianya sederhana sih. Jadi diri sendiri aja, tapi untuk arah dan alur obrolannya kita mesti ngikutin lawan bicara. Kalau dia nya suka basa basi, lawan pake basa basi. kalo dia suka becanda, lawan pake becanda. kalo dia ngomong pake bahasa inggris, lawan pake bahasa inggris. terus kalo dia kayaknya jadul, jangan obrolin yang modern. sesimpel ituh hehehe
#EdisiSokTau

Reply

Mas-mas disebelahnya mungkin bosen, jdi pengen ngajakin ngobrol

Reply

Icon nya keren mas.. lebih baik gk basa basi dan enjoy aja.. salam

Reply

Haha menarik mas, basa basi terkadang perlu sih karena biar gk hambar dalam bersosialisasi

Reply

Gak tanya mas-mas yg basa-basi tadi namanya siapa?

Ya siapa tau dia agen judi bola gitu. Bisa nambah2 taruhan.

Potong apa nih kalo leh tw?

Reply

saya yang seorang introvert pun mumpunyai masalah yang sama, nggak bisa ngobrol-ngobrol lama sama orang yang baru kenal. kadang ke temen sendiri pun suka kadang bingung mau ngomongin apa kalau lagi berdua haha

Reply

Klo sama orang yang gak di kenal kadang emang gitu. Apalagi orangnya caper banget. Jadi males nanggapin.

Salut sama jurus lo itu, kamehameha aja kalah agaknya. "Ehe!"

Reply

kayaknya bener deh masih suka kepoin ig nya mantan wkwk

btw ada yang nanya kaya ada hantu gentayangan, kenapa si gitu amat? ehe :D

Reply

ya ampun Yog, aku ga kebayang kalo kamu ketemu aku pasti hal pertama yang ada di ati kamuu "apa sih?' soalnya aku kalo ketemu orang baru yang menurut aku menrik cerewet banget, ada aja yang dikomentari. terutama bau. karena aku rinithis jadi idung agak sensiitf biasanya kalo orang itu wangi aku pasti bakal komentarin pertama kali. wkwkwkkwk

Reply

Wkkkk padahal doi ramah deh kayanya. Ada nomer wasap nya? *lah*

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!