A Great Story Comes With Great Stupidity : Tentang Mengajar

Tentang Mengajar

Tanggal 10 Agustus, gue dan kelima temen gue udah mulai praktik mengajar di SMAN 7 Balikpapan.

Awalnya gue kira bakalan langsung ngajar, ternyata enggak. Fakultas gue membuat beberapa tahapan sebelum kami, para mahasiswa, resmi mengajar. Jadi, seminggu awal di sekolah, kami hanya melakukan observasi alias pengamatan. Misalnya saja mengamati keadaan sekolah, mencatat jumlah guru, jumlah kelas, jumlah murid di tiap kelas, jumlah cabe-cabean. Pokoknya semua dicatat.

Di minggu kedua, kami mulai menyusun perangkat pembelajaran berupa silabus dan RPP dengan bimbingan guru pamong (pendamping), serta melihat dan mengamati guru pamong kami mengajar di kelas.

Nah, mulai awal bulan September, baru deh gue mulai ngajar sambil melakukan penelitian sampai akhir bulan Oktober.

Teknisnya sih gitu. Tapi, kenyataan berkata lain…
Temen-temen gue yang lain, minta dimajukan jadwal mengajarnya karena takut penelitiannya tidak selesai tepat waktu jika mengikuti jadwal yang dibuat oleh kampus. Guru yang akan kami gantikan jadwalnya pun seperti menerima durian runtuh. Dengan semangat mereka mengiyakan. “Boleh! Boleh! Lebih cepat lebih baik!”

Kesepakatan lainnya, observasi dan mengamati guru pamong dilakukan di minggu pertama. Jadi, kami ngebut seminggu dari jadwal. Guru senang, kami tenang. Win-win solution.
*****
Jumat, 14 Agustus adalah pas tanggal guru pamong gue mengajar di kelas X-9, rencananya gue bakal mengamati beliau mengajar, sekalian perkenalan dengan para murid karena gue bakal mengajar di kelas ini nantinya.

Kenyataannya…

Begitu guru pamong datang, gue langsung cium tangan beliau dan basa-basi gak guna dengan mengajukan pertanyaan retoris, “Ibu ngajar di X-9 kan jam pertama?”

Guru pamong gue hanya mengangguk. “Kamu mau melihat ibu mengajar, kan?”

“Iya, Bu.” Jawab gue pelan. “Biar saya ada gambaran gimana ngajarnya pas masuk kelas minggu depan.”

Guru pamong gue menaruh tasnya di mejanya, sedetik kemudian beliau mengeluarkan 2 bundel kertas yang tebelnya naudzubillah. Mungkin bundelan kertas itu bisa dibuat menahan mobil di jalanan menurun saat parkir. “Kamu langsung masuk menggantikan ibu saja, ya? Ini kerjaan Ibu. Banyak, kan?” kata beliau sambil menepuk-nepuk bundelan kertasnya.

JEGER!
Kalimat, “kamu langsung masuk menggantikan ibu” terngiang-ngiang di kepala. Bukannya apa, gue sama sekali gak punya pengalaman mengajar. Terakhir kali gue nyoba ngajar adalah saat gue ngajarin temen sekelas gue membuat buku besar di mata kuliah akuntansi. Pas pembagian nilai, dia dapat D.

Gue juga lupa dulu guru gue di SMA cara ngajarnya gimana? Seingat gue dulu pas SMA, guru gue masuk kelas, ngasih tugas, lalu pergi. Kalo gue tiru begini, bisa-bisa gue dirajam guru pamong.

Gue bingung harus apa.

Kalo nerima, gue belum siap ngajar. Kalo nolak, bisa-bisa gue disensiin guru pamong gara-gara gak bisa diandalkan. Belum lagi kemungkinan bundelan kertas itu berpindah tempat ke muka gue.

“Uhmmmm…” gue berusaha mencari kalimat yang tepat untuk menolak.

“Udah, masuk aja. Kelas X-9 itu pinter-pinter kok.” Guru pamong mengambil buku cetak ekonomi dan mulai membukanya. “Kemaren Ibu jelasin mereka sampai kebutuhan. Kamu lanjutkan ke benda pemuas kebutuhan sampai kelangkaan saja.”

INI KAN GUE BELUM SETUJU KENAPA UDAH DIKASIH MATERI?!!!

“Bagaimana?” Tanya guru pamong gue.

“Uhmmm… oke, Bu.” Jawab gue sok tenang. Padahal dalam hati gue panik setengah mampus.

MAMPUS INI KELAS ANAK-ANAK PINTER~
KALO GUE SALAH NGASIH MATERI DAN MEREKA TAU GUE BAKAL DIRAJAM~
KALO GUE GAK BISA JAWAB PERTANYAAN MEREKA GUE BAKAL DIKETAWAIN~

Guru pamong gue pun meninggalkan ruang guru menuju kelas X-9, gue mengikuti di belakangnya. Langkah gue terasa berat dan sedikit gemetar. Gue harap di dalam kelas nanti ada kamera, sehingga kalo gue udah gak kuat ngajar, gue bisa melambaikan tangan ke situ.

Kaki kanan gue memasuki kelas. Gue lihat guru pamong gue udah mulai memperkenalkan gue ke murid-muridnya. Begitu gue nongol di hadapan mereka, gue sempet denger beberapa murid bilang, “YESSSS….”

Entah “yessss” di sini artinya mereka seneng gue kedatangan guru baru, atau mungkin ada lanjutannya. “Yessss… ada mangsa baru! Kerjain ah~”

Gue makin deg-degan.

“Pokoknya dengarkan instruksi dan simak baik-baik selama masnya ini mengajar, oke?!” kata guru pamong gue menutup perkenalannya.

“Iyaaaaaa, Bu!!!” jawab murid-murid kompak.

“Silakan, mas. Saya tinggal dulu.” Guru pamong gue pun keluar kelas dengan penuh bahagia karena jamnya gue gantiin.

Gue kikuk ditinggal sendirian di depan kelas. Di depan anak-anak yang mungkin baru akil baligh. Gue melihat tatapan mereka satu persatu. Tatapan polos penuh penantian, menunggu gue untuk memberikan ilmu kepada mereka.

Gue tarik nafas panjang. Mengucap basmalah dalam hati. Mengumpulkan semua kekuatan gue yang dipusatkan ke tenggorokan dan mulai menyapa mereka, “Selamat pagi anak-anak!”

“PAGIIIIII, KAAAAAAK!”

Setelahnya, mengalir begitu saja. Karena tanpa persiapan, gue ngajar dengan cara ceramah dan Tanya jawab. Sesekali gue becanda, sesekali gue datangi murid yang diem aja, memastikan dia mengerti penjelasan gue dan enggak berak di celana. Mereka semua menyimak dan menjawab pertanyaan-pertanyaan dari gue dengan tepat. 90 menit berlalu begitu cepat. Bel pergantian jam pelajaran yang memisahkan gue dan mereka. Padahal gue masih betah berlama-lama mengajar mereka.

Dengan berat hati gue tutup pembelajaran hari itu, “Terima kasih atas perhatiannya. Sampai ketemu lagi minggu depan, ya?” gue segera mengangkat pantat dari kursi. Baru setengah terangkat, seorang siswi yang ada di depan gue bertanya, “Kakak minggu depan ngajar di sini lagi?”
Gue mengangguk.
“YESSSSS…” Kata dia.

“Oh iya, jangan panggil kakak. Panggil Bapak.” Kata gue lagi. Aslinya gue gak mau dipanggil bapak karena usia gue yang baru aja 21. Tapi, mau bagaimana lagi, peraturan di sekolah yang mewajibkan gue harus dipanggil dengan “Bapak”.

“Ahhh kakak aja!”

Gue cuma tersenyum dan mulai melangkahkan kaki ke luar kelas. Ternyata mengajar itu… enak juga.

18 comments

Asiik dehh yg jd guru :D
Aku dulu jg pas SMA ada guru magang gini pas kls XI, tp ngajarnya kadang berdua, kdang sndiri. Kdang aku suka kasian sih, gurunya suka di bully sama anak2 sekelasku :( Apalagi yg ngmongnya agak kaku dan gerogi gtu.. Jadi sasaran empuk deh..Trs bkannya dgrin gurunya ngmong malah pda berisik, bnyak jg yg pda cabut, tau sndiri lah anak IPS kyak gimana... Tp paling sedih pas perpisahannya tuh, huhuu.. Kita smua nyesel krna sering gak ngehargain dia, akhirnya kita nangis2an deh. Haha

Ini cuma sebulan doang ngajarnya? Bentar jg ya..
Kenapa hrs dipanggil bapak? Kakak aja gapapa tau, kan msh muda inih, #hasek
Dadakan banget lg itu ngajarnya tanpa persiapan. Tp kalo guru yg asik dan kdang suka ngelawak malah seru sih jd gak bete bljarnya, apalagi pelajaran ekonomi nih... Beehh..
Pas ngajar gak skalian stand up comedy kak? Wakakak :D

Reply

bahahaha temen gue ada yang ngajarnya bedua atau betiga juga, kalo gue sih sendirian mulu. kecuali pas mau penelitian mungkin bakal ditemenin buat dinilai + direkam.

ya gitulah nasib guru magang, kalo kita gak tegas di awal ya bakal di bully sama siswanya sendiri. teknisnya sih gue magang dari agustus sampai oktober, sekitar 3 bulan :|

dan emang harus dipanggil bapak, udah aturannya gitu haha. Ya gitulah, sambil ngelawak dikit, biar gak pada bosen :D

Reply

bapak yoga, tolong ajarkan saya bagaimana cara memasukan paku dalam botol......versi daging, ummm

Reply

bapak yoga, tolong ajarkan saya bagaimana cara memasukan paku dalam botol......versi daging, ummm

Reply

Orang-orang mah mau dianggep muda, lah dia jagoan malah pengin dipanggil Bapak. :))

Reply

Bapak Yoga tolong ajarkan saya agar kalau war selalu menang

Reply

wkwkwk kocak dah ... berharap di kelas ada kamera jadi bisa lambaikan tangan !!

guru good looking :D
kunjungi juga ya website saya pak guru http://www.eventorganizerbanjarmasin.com

Reply

Hai kak Yoga!!! Sama sama Balikpapan nih. Dapat salam dari kak Aulya Fathamsyah ya :D :P wkwkwk Ceritanya lucu gila!

Reply

hahaha cemungut bang ngajarnya :D

Reply

biar mereka gak kurang ajar. muahaha

Reply

kenapa musti nyebut nama itu, hah?! -__-

Reply
Anonymous Author

Loh.. loh.. mana papa kak. Belum bisa move on ya. hayoo :v

Reply

gue pernahnya ngajar tk. gue ngga bisa bayangin bgaimana nasib gue kalo gue ngajar sma. ngga takut dibully, takut berakhir ikkeh doang :'''v

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!