A Great Story Comes With Great Stupidity : Phobia Gelap Ini Berawal Dari...

Phobia Gelap Ini Berawal Dari...

Setelah baca komentar-komentar di postingan sebelumnya soal hal-hal yang bisa dilakukansaat mati listrik, rata-rata menganggap phobia gue sama gelap itu ‘aneh’. Saat mati listrik dengan entengnya mereka tidur. Gue? Minimal nunggu listrik nyala baru tidur karena takut gelap, atau kalo listriknya gak nyala-nyala, gue segera ke counter hape buat beli nok*ia senter dan pake deh buat penerangan, kemudian baru bisa tidur dengan nyaman.

Phobia gelap gue ini dimulai ketika gue kelas 4 SD. Saat itu gue suka nonton film “Di sini Ada Setan” yang tayang di sctv. Awalnya gue sama sekali gak takut nonton film itu, gue cukup cerdas dengan gak percaya adanya hantu. “Alah, cuma film doang ngapain takut?” pikir gue saat itu.


Semua itu berubah ketika episode “hantu jeruk purut” tayang.

Setelah nonton episode itu, iman gue goyah. Gue jadi takut. Gimana gak takut coba kalo ada setan, kepalanya gak ada di tempat semestinya, dan dia bisa ngejar elo?  Gue jadi curiga, jangan-jangan di hantu jeruk purut ini sudah terpasang GPS. Jadi dia gak bakal nyasar ngejar targetnya.

Gara-gara nonton episode itu, gue jadi gak nyenyak tiap tidur. Tidur baru sejam, udah kebangun, tidur lagi, bangun lagi, tidur lagi, bangun lagi, ambil tissue, pelorotin celana. Oke, enggak. Gue masih kelas 4 SD belum ngerti soal begitu.
Puncaknya adalah ketika suatu malam, gue tidur dan lagi-lagi kebangun tengah malam. Posisi tidur gue membelakangi pintu. Kamar gue gelap, tapi pintunya sengaja gue buka dan ruang tamu lampunya menyala.
 
begini kira-kira ilustrasinya.
Dengan posisi begitu tentunya pas bangun gue akan melihat cahaya terang berbentuk kotak (pintu) di dinding kan? Awalnya bener, gue ngeliat gitu. Belakangan ada sosok orang badannya gede dan gak ada kepalanya!!! Gue merinding, pengen balik badan gak bisa, pengen teriak gak bisa, pengen nelpon delivery mekdi juga gak bisa, soalnya gak ada telpon di kamar gue.  

Gue baca semua doa. Mulai dari al-fatihah sampai doa mau makan gue baca biar ‘sosok’ itu pergi. Tapi percuma, gue belum nelpon delivery mekdi, ngapain baca doa makan? Setelah baca berbagai doa yang gue hafal sambil mejemin mata dan gak berusaha balik badan, akhirnya sosok itu pergi dan gue bisa tidur lagi.

Belakangan gue tau kalo apa yang gue alami waktu itu disebutnya sleep paralysis, atau istilah orang indonesianya “ketindihan”. Tapi ya karena gue ngalamin sleep paralyzed di umur yang masih belia (anjis jijik), semua memori itu terekam dengan bagus di otak gue dan bikin gue takut sama gelap. Semenjak itu pula tiap tidur malam gue gak pernah matiin lampu dan mensejahterakan PLN.
 
cuma bayangan kayak gini nih yang gue liat...
Menginjak bangku SMA gue berusaha untuk gak takut gelap lagi. Dikit-dikit gue minta kakak gue untuk matiin lampunya kalo gue udah tidur, jadi pas bangun, gue terbiasa dalam keadaan gelap. Awalnya, cara ini cukup berhasil. Namun lagi-lagi film horror menghancurkan semuanya. Gue diajak nonton film di bioskop sama temen-temen SMP, reunian ceritanya. Kita semua nonton film ‘Taring’. Jangan ditanya, selain serem juga banyak adegan yang bikin cowok-cowok benerin posisi celana dan tempat duduknya. Ehm.

Ending filmnya yang bikin phobia gelap gue muncul kembali. Gimana gak makin takut kalo ada adegan si pemeran utama yang berhasil keluar dari hutan dan bakar dedemit, dia akhirnya berhasil kembali ke apartemennya, pas mau tidur, udah matiin lampu, tau-tau ada suara dedemit yang di hutan dulu. Pas dia nyalain lampu, eh dia udah mati sambil dipeluk dedemit yang dibakarnya dulu.

FAAAAAK… ENDING MACAM APA ITU?!!

Gara-gara film ini, phobia gelap gue makin parah. Gue bener-bener takut kalo tidur gelap-gelapan. Takut kalo guling yang gue peluk tiba-tiba muncul muka dan senyum ke arah gue. Kalo pun sengaja gak pake guling gue juga takut tiba-tiba gulingnya ngambek dicuekin dan meluk gue dari belakang. Atau tiba-tiba gulingnya ngambek karena dicuekin lalu senyum di depan gue sambil bilang, “OH”.

SEREM KAMPRET!!

Sampai kuliah semester 4 ini, gue jadi satu-satunya anggota keluarga di rumah yang tidur selalu nyalain lampu. Bahkan sampai gue pindah rumah gue tetep gak berani tidur gelap-gelapan. Hal ini terbukti ketika sebulan lalu, gue bangun tidur dengan keadaan  kamar gelap gulita. Gue langsung buka pintu dan lari ke lantai 1. Belakangan gue tau lampu kamar gue putus. 

Pas gue minta lampunya diganti, bukannya segera diganti, gue malah disuruh tidur di kamar kakak gue yang kosong karena doi lanjutin kuliah S2 di Malang. Lampu kamar gue belum diganti soalnya tinggi banget, tangga buat masang lampunya pun rusak. Gak ada masalah sebenernya gue tidur di kamarnya. Mimpi buruk gak pernah, sleep paralysis juga gak pernah, persediaan tissue juga ada. Aman lah.

Tiba-tiba tante gue (kakaknya ibu) datang dan membuat ketentraman gue di lantai 2 terganggu. Beliau datang dari Surabaya dan bakal tinggal di rumah untuk sementara. Karena ibu dan kakaknya udah lama gak ketemu, akhirnya mereka tidur dalam satu kamar. Bokap pun mengungsi ke lantai 2. Bokap berencana tidur di kamar kakak gue juga.

FYI, rumah gue yang baru cuma ada 3 kamar. 1 kamar di lantai bawah, 2 kamar di lantai atas.

Lah, gue tidur di mana? Balik ke kamar yang gelap gulita?? Tidur sama bokap yang suara ngoroknya mampu membuat benua afrika berguncang??

Gue putuskan untuk mengambil pilihan paling buruk: tidur ke kamar yang gelap gulita, sekalian berusaha hilangin phobia gue. 
 
Keadaannya sama kayak pas gue SD dulu. Kamar gelap, pintu dibuka, ruang tengah lampunya sengaja dinyalain.

Hari pertama:
Gue gak bisa tidur. Gue sibuk main hape, twitteran, stalking instagram cewek-cewek tjakep, ambil tissue. Terakhir gue inget sekitar jam 2.40 dini hari dan gue ketiduran. Beberapa kali kebangun karena tidur gue bener-bener gak nyenyak, untungnya gak ngeliat bayangan aneh, untungnya guling gue juga gak ngambek pas dicuekin, gak muncul muka juga, gak bilang “OH” juga.

Hari pertama, gue sukses tidur di kamar yang gelap.

Hari kedua:
Berbekal pengalaman sukses di hari pertama, gue optimis bisa lalui hari kedua tidur di kamar yang gelap. Sebenernya gue kurang puas sama hasil hari pertama karena gue ketiduran, bukan niat tidur. Maka, di hari kedua inilah gue sengaja matiin semua gadget dan berusaha pejemin mata lebih awal, biar tidur gue agak nyenyak dan tissue gak cepet abis.

Lagi-lagi gue beberapa kali kebangun. Untungnya gue belajar dari kesalahan gue dulu, gue gak mau tidur membelakangi pintu lagi. Ntah pas kebangun yang keberapa, gue liat ‘sosok’ orang badannya gede, karena membelakangi cahaya lampu yang di gue liat sosok itu item. Kalo ijo gue yakin itu hulk.

Badan gue jadi kaku, mulut ikutan kaku gak bisa teriak padahal gak ada Koran yang nyumpel mulut gue, gue cuma bisa pejamin mata dan kembali baca doa dalam hati. Ini sleep paralysis gue yang paling parah! Pelan-pelan gue berusaha balik badan biar gak liat sosok itu. Sampai badan gue udah lumayan gak kaku, gue berhasil membelakangi sosok itu. Pas bener-bener bisa mengontrol diri gue, dengan penuh keberanian gue noleh ke belakang untuk mastiin sosok itu udah pergi…

LAH, INI KENAPA DIA TIDUR DI BELAKANG GUE?!!

…Ntar, badan gue kok biasa aja. Gue bangun dari posisi tidur gue dan melihat sosok itu dengan jelas. Ternyata bokap.

“Bapak mimpi buruk tidur di sebelah.”

Gue lanjutin tidur gue sebelum diduluin bokap dan tidur dalam getaran ngoroknya.

Hari ketiga:
Masih dalam rangka menantang diri gue sendiri untuk menghilangkan phobia gelap, gue ulang cara hari kedua kemaren. Tidur dengan cepat dan matikan semua gadget.

Gue tidur lumayan nyenyak. Mata gue terpejam, gue masuk ke dunia mimpi. Gue mimpi lagi jalan kaki di daerah antah berantah, keadaannya gelap. Seperti orang yang tersesat pada umumnya, kita bakal berusaha nyari jalan keluar. Gue tolah-toleh kiri kanan, pas noleh ke kiri, kayak ada orang. Gue deketin… ternyata pocong.

Gue langsung kebangun. Toleh kanan kiri buat mastiin kalo tadi cuma mimpi. Keadaannya gelap, guling yang gue jatuhin dari kasur tiba-tiba berdiri dan bilang, “OH.” 

Oke, gulingnya diam aja tiduran di lantai. Ketemu pocong tadi cuma mimpi.

Gue berusaha tidur lagi, pejemin mata lagi, tetap gak bisa, ambil tissue lagi. Gue ke luar dari kamar, ketuk kamar sebelah dan gantian, gue yang nyusul tidur bareng bokap.

“Aku mimpi buruk tidur di sebelah.”

Hari ketiga, gue tidur dengan penuh getaran. Mungkin 4,5 SR. Skala ngoRok.

***

Mungkin ketakutan gue akan gelap itu gara-gara sugesti yang tergambar di otak gue. Karena takut sama film di sini ada setan, pas sleep paralysis yang terbayang ya hantu di film itu. Atau jangan-jangan sosok yang di bayangan dulu itu adalah bokap gue? Sama kayak yang baru terjadi beberapa hari ini? Ntahlah, sepertinya gue harus mensugestikan diri kalo yang gue liat dulu itu adalah bokap.

By the way, pernah juga pas kelas 4 SD gue lagi di kamar orang tua gue, di kamarnya ada jendela yang terhubung langsung untuk melihat dapur, cuma ditutupin sama gorden. Semua anggota keluarga lagi nonton tv, gue doang yang di kamar itu. Tiba-tiba ada bayangan orang lewat di gorden itu. gak cuma sekali, tapi 2 kali!!


Gue segera keluar dari kamar,  buka pintu dapur dan tolah toleh mencari orang yang lewat itu. Kakak dan Ibu gue bingung liat gue tiba-tiba beraksi kayak gitu,

“Bapak sudah pulang?” Tanya gue.

“Belom.” Jawab kakak gue.

“Kamu ada ke dapur barusan?”

“Gak ada, daritadi nonton tv sama Ibu.”

“….”

Jadi, yang lewat itu bayangan siapa? 

Sepertinya phobia gelap ini bakal susah untuk dihilangkan.



sumber gambar:
-http://www.adventureson.com/P55876/Yu-Gi-Oh-Labryinth-of-Nightmare-The-Dark-Door.html
-http://samsirplagiatorzblogz.blogspot.com/2011/10/10-sinetron-terunik-di-indonesia.html

56 comments

Mungkin yang terakhir itu hanya fantasi liar mas Yoga saja.
#KomentarMacamApaIni

Reply

Gue juga inget pas kelas 1 SD dulu nontonnya Disini Ada Setan, asli serem abis. *krik*
Kalo gue tergantung sih ya kak, tidur di kosan lampu kudu nyala, tapi di rumah sendiri malah nggak bisa tidur pas lampu nyala -,- /edisicurhatmalamjum'at/

Reply

Huayoloh Yog, jangan-jangan gara-gara elu bikin blogpost ini 'mereka' bakalan jadi makin 'penasaran' sama elu.
:v

Reply

Yog gua punya tips cara ngilangin phobia lu

Reply

Lain kali cerita pengalaman waktu "ketindihan" mantan dong, Yog.

Reply

Gue juga udah dua kali kena ktindihan semuru hidup, dan mudah-mudahan engga kena lagi. Serem, nyet. Dan tapi, gue sih biasa aja kalo tidur lampu dimatiin. Sorry, macho.

Reply

beli guling yg bisa ngomng "OH" dmn yog? mau donkkk .....

Reply

seharusnya loe dewasa dong n otak loe pikirannya dipanjangin dikit takut kok sama gelap sih,, mati lampu loe bisa pake lampu patromak atau loe tidur rame2 ama temen,, gitu aja repot.

Reply

phobia gelap yaa. lucu juga. kalo semisal mati lampu gada lilin gimana ?

gini aja saran aja sih. anggap aja gelap itu adalah kamu ketika tidur dan bermimpi. tapi bermimpilah ke dunia fantasi seperti barbie . ok

Reply

Aku juga takut sama Disini Ada Setan. Paling ogah banget liat ftv itu, eh malah suatu hari dipaksa ikut nonton Disini ada setan the movie di bioskop =____=

Kalau aku gak phobia gelap. tergantung sikon hahaha. kalo lagi sensi banget sama yang namanya setan, gak pernah matiin lampu kalo tidur (meskipun gak enak juga tidur lampu nyala). Kalo lagi berani, lampu pasti mati. dulu waktu masih nge-kos malah aku selalu matiin lampu meskipun diberi tahu sama mbak kos kalo kamarku ada 'isi'nya (baca: setan).

Tapi belakangan gak berani matiin lampu lagi waktu tidur, gara2 beberapa kali pernah bangun di pagi hari, lampu kamar nyala. padahal sebelum tidur mati. pernah juga sebelum tidur lampu nyala, bangun tidur pagi, lampu mati!! pas tanya orang rumah ada yang sengaja nyalain/matiin lampu kamarku apa enggak, jawabnya GAK ADA!

siapa yang maenin steker akooh?!

Reply

aku pikir semua yang lu alamin itu cuman halusinasi aja apa yahh, tapi emangphobie itu pasti ada asal muasalnya ah kayak kejadian buruk kek begitu...dan pasti emang susah diilangin karena terlanjr ketanem di memory...cuman emang harus nyoba kek luu, harus nyoba sapai entar berhasil lah pung..semangatt yaakk!!

alhamdulillah aku nggak ada phobia sama sekali, hehehe...

Reply

ampun deh..gue jadi ikutan merinding ngebayanginnya...
lagian, kalo phobia gelap mah mending sekalian nggak nonton film2 berbau horor...
kalo sampe nonton, jelas kebayang2 deh pas malemnya...

terus itu film "taring"..gue baru tau kalo ada film yang judulnya kayak gitu...horor dan bikin cowok2 mbenerin celananya...wakakaka

Reply

kalo ilmiahnya sih, sleep paralyse itu bikin kita mudah berhalusinasi.. kalo tindihan jangan melek.. merem aja sampe tindihannya kelar.. aku biasa banget tindihan kerasa aneh2.. =w=

Reply

biasanya istri gue yang sering sleep paralyse, tapi setelah sadar emang lagi ketindihan *guling maksudnya

phobia lo laki banget sih, masih sempet main tisu. lain kali kalau lo tidur gue mau jualan tisu. pasti laku keras.
atau lo mau gue temenin tidur malam ini? *kedipin mata

Reply

Gue malah jadi inget sama acara disini ada setan juga nih, gue kelas berapa yah saat itu?

Phobia gelap lu mungkin menyiksa lu, tapi malah mengundang tawa para pembaca bang, hahaha..

Reply

endingnya misterius...asik banget kalo buat dijadiin cerpen horor tuh.



ih gw kangen pilem disini ada syetan
suka banget gw nonton itu.
soalnya tu film/sinetron di tv beda dari film2 horor indonesia yang jijay.
sygnya udah gk tayang hiks2 :-(

hahaha phobia-lo sungguh mengenaskan.

Reply

Ada ya, siluman capung phobia gelap..
Kalo gue justru nggak bisa tidur kalo lampunya nggak dimatiin, silau men. Kalaupun bisa, tidurnya nggak akan nyenyak.

Btw, kalo takut ketemu ibu kost itu istilahnya phobia apa, ya?

Reply

sama, gw jg paling gak bisa tidur kalo lampunya dimatiin, kecuali tdrnya gak sendiri..
sebel bgt kalo tengah malem mati lampu, eh malah kebangun :|

Reply

Hahaha... phobia lu ada tu dalam kamus perphobia-an gue lupa apa nama ilmiahnya :D

Wah...lu ngga bisa di ajak nginap di kosan gue bro.. lampu kamar gue udah 1 bulan rusak ngga gue ganti2.. itupun rusaknya karena pecah sendiri tiba2 kenapa yak?

Yah gue jg sering ngalamin slepp prelaserwtdf puihh... dikamar tapi gue cuekin aja tuh.. ntar jg ilang sendiri, setannya ngambek dicuekin.. lalu tiba2 senyum di depan gue trus bilang "OH"

Apasih ! *pokerface*

Reply

iya, achluophobia. Banyak kok yg punya phobia ini, malah bisa dibilang phobia gelap gue gak parah2 amat. yg parah bisa sampe pingsan x))

buset, kelamaan dinyalain kali, sama kayak kamar gue. Lampunya tebakar gitu :))

sleep paralysis katanya sih 2 tahun sekali biasanya dialamin sama orang, kalo keseringan juga serem haha

Reply

Ada, gue -__-"

haha tiap orang mah beda2..

mungkin bukostphobia x))

Reply

kelas 1 pasti masih takut banget haha
mungkin kost lo ada penunggunya... hayolo...

Reply

KOMENTAR MACAM APA INI?!

Reply

KOMENTAR MACAM APA INI?! PART.2

Reply

Gue udah 4x kalo gak salah :|

tapi lo takut baca postingan ini. Cih! gak macho :))

Reply

LUCU APANYA?!!! -__- ya pake hape yang ada senternya haha

*hening*

Reply

yang the movienya malah gak serem :|

anjis serem abis, kebayang yang di insidious gue :|

mungkin mbak kostnyha nakut2in kali... *berusaha berpikir positif*

Reply

ya karena ketindihan itu sih menurut gue, ngefeknya sampe sekarang :|

ah masa gak punya phobia? :p

Reply

gue orangnya gampang penasaran sih x))

serius, coba deh tonton, apa baca sinopsisnya, kebayang deh x))

Reply

iya, gue pasti tutup mata dan gak berusaha "melawan" biar cepet sadar :|

Reply

kampret. kirain ketindihan elo *lah

-_____________-
ogah, mas! ogah!

Reply

kelas 1 mungkin haha

huahaha taeeee

Reply

hahaha sengaja sih yg horor beneran gue kasih di akhir.

iya padahal cukup anti mainstream filmnya x))

Reply

mereka gak punya modem bang, gak bisa baca ini *lah

Reply

Tiap orang pasti punya ketakutan masing2 kali. Ada loh orang yg takut pisang, fyi aja. Emang lo tau keadaan rumah gue? di rumah gue gak ada petromak. Dan masa iya mau tidur panggil temen2? helooo.. ini rumah cuy, bukan kost-kostan. harusnya otak lo pikirannya dipanjangin dikit kalo ngasih komen~

Reply

Elo sih tidurnya ngadang pintu. Gak baek kali. Soalnya kata orang tua dulu itu, pintu tempat berlalu lalangnya 'mereka'. Jadi kalo tidur ngadang pintu, ya fiks pasti ketindihan. Trus juga tidurnya ngadep kaca. Itu juga gaboleh tuh.

Kalo gue jadi elo, pasti ikutan phobia gelep. Parnoan nya kelewatan. Tapi kalo terlalu gitu sih gawat juga. Yang tadinya gak ada bisa jadi ada karena halusinasi.

Ikutan hipnoterapi aja. Jamin bisa ngilangin phobia gelep lo itu bang. Soalnya itu mensugest bawah alam sadar manusia. Coba deeeh.

Reply

hehe phobia sama gelap ternyata.

gue dulu waktu sd juga suka tuh sama sinema disini ada setan. tapi gue ga takut sama gelap. gue malah takut kalo gue ke kamar mandi sendirian, karena gue kebayang-bayang ntar gimana kalo air kran gue tiba-tiba nyala trus yang keluar adalah darah. hii serem. tapi itu dulu waktu sd, sekarang mah ga takut sama begituan. gue takutnya kalo gue ditolak sama gebetan wkwk

mungkin itu cuman sugesti lo aja, coba deh dibiasakan mulai sekarang lo tidur dengan lampu yang mati. atau kalo masih takut, coba make lampu yang 5 watt aja yang ga terlalu terang. ntar lama-lama juga terbiasa kok.

Reply

Tapi gue tangguh.. *ngeles maksimal.

Reply

Phobia gelap ya? Sama kayak adekku. Setiap malem kalau ke dapur atau ke ruangan yg gelap pasti selalu minta ditemenin. Kesel kadang :x Tapi untung skrng mah engga.

Coba kasih sugesti yg positif kak. Siapa tau lama-kelamaan ilang. Segala sesuatu butuh proses :)

Reply

Gue malah pemberani loh kalo nonton acara gituan.. berarti gue lebih berani dari pada lu dong?

Tapi pas gue masih kecil, mandi aja minta dianter sampe depan pintu wc, jangan ditanya di dalam gue ngapain..

Jadi gini, gue itu penasaran sama ehm, horor. Tapi gue juga takut benernya, ya gitu deh labil..


Emang gaje gue-__-, malah cerita di dinding komen blog lu, sorry ya,,

Reply

Wah ketindihan hahaha. Gue juga pernah ngalamin dan udah nulis di blog :P

Reply

huahahaha cowo masa takut gelap hahaha :p

Reply

huahahaha cowo masa takut gelap hahaha :p

Reply

yeee namanya phobia, bisa nyerang siapa aja..

Reply

udah pernah gue baca. serem ya ketindihan itu :))

Reply

Hahahaha... iya sih, kalo dibiasain di gelap2an lama2 juga ilang phobianya. asal gak mikir yg aneh2 aja kayak ada hantu dsb.

Reply

gue malah gak pernah minta diantarin -__-
beranian gue lah :))

Reply

Iya soalnya gue kombinasi sama ketindihan, makanya jadi takut haha

kalo ditolak gebetan gue juga takut *malah curhat*

iya, gue pelan2 mulai berani sudah haha

Reply

hampir semua kamar perasaan hadap pintu langsung :|
untung di kamar gue gak ada kaca, iya serem banget tuh kalo ada kaca terus ada bayangan aneh -__-

Reply

Semua orang punya rasa takut.. Tapi kalo takut akan sesuatu hal yg lumrah malah jadi aneh ya. Kaya disini http://bit.ly/1s1Jj5h

Reply

Sama brooo sama gw
Kalo udah urusan sama gelap dan itu sendirian
Lemes banget ga bisa apa apa dah, frustasi langsung

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!