A Great Story Comes With Great Stupidity : Terima Kasih Tahun 2017!

Terima Kasih Tahun 2017!

Sudah lama enggak nulis di blog, sekarang gue bingung mau nulis apaan. Hehe. Oiya, siapa tau ada yang bingung kenapa blog ini sudah sebulan lebih gak di-update (dan sepertinya gak ada juga sih yang peduli tapi tetep aja gue jelasin buat panjangin tulisan), itu karena sebulan terakhir ini gue sudah mulai membangun Negara baru. 

Oke, becanda.

Gue sudah kerja dan… dunia kerja benar-benar mengambil alih waktu gue di dunia maya. Jadi, buat yang ngira gue lagi di penjara karena nabrak orang saat latihan menyetir mobil (karena postingan terakhir gue soal latihan nyetir), simpan kembali dugaan kalian. Gue sibuk beradaptasi dengan rutinitas baru ini.

Jadi, gue pergi kerja pukul 7 pagi karena letak kantor yang di pusat kota sedangkan rumah gue di pinggiran. Pulang kantor pukul 7 malam karena pulang pukul 5 sore adalah hal mustahil di unit gue. Sampai rumah gue langsung ngemil bodrex, meluk kasur, mengistirahatkan punggung yang lelah karena duduk seharian, gak lama gue ketiduran. Begitu kegiatan gue selama 5 hari kerja.

Hari Sabtu gue tetap masuk kerja, setengah hari sih. Tapi lagi-lagi pulang tepat waktu adalah mitos di unit gue. Gue baru bisa pulang pukul 2 siang. Biasanya tiap hari Sabtu sepulang kerja gue langsung pulang dan tidur untuk malam mingguan di malam harinya. Hari Minggu gue pake untuk tidur seharian yang tujuannya adalah mengisi ulang tenaga karena besoknya… sudah Senin lagi.

Sebenernya banyak yang pengin gue ketik untuk blog ini, tapi gue gak ada waktu untuk nulis karena tiap pulang kerja kepala gue pusing dan mata gue sudah lelah seharian natap layar komputer di kantor. Sedangkan weekend gue pakai untuk berkumpul bersama teman atau keluarga karena gue belum mau stress gak ada teman ngobrol. Tapi, gue tetap bersyukur dengan keadaan sekarang, karena gue tau lebih capek nganggur daripada kerja.

****

Tahun 2017 kemaren gak bisa dibilang buruk, tapi gak bisa dibilang baik juga. Malah kayaknya lebih banyak buruknya karena berkali-kali gue dihantam dengan yang namanya kegagalan.

Gue memasuki tahun 2017 dengan pandangan gelap. Bukan, gue bukannya tahun baruan dengan melakukan pesta seks dengan tema BDSM sehingga mata gue ditutup dan gak bisa ngeliat apa-apa. Maksud gue adalah gue sama sekali gak ada pandangan tahun 2017 nanti bakal gimana. Gue gak bikin resolusi yang macem-macem kayak punya pacar, nerbitin 10 buku ataupun membangun Negara baru. Resolusi gue cukup simpel: gue dapat kerja.

Simpel gundulmu!

*follow puluhan akun instagram tentang lowongan kerja*
*Bikin akun LinkedIn*
*Pantengin pornhub*

Salah. Salah.

*pantengin jobstreet*

Hampir tiap minggu gue mengirim 2-3 lamaran, baik gue kirim langsung ke perusahaannya ataupun hanya lewat e-mail. Panggilan interview maupun psikotes pun mulai berdatangan melalui hape gue. Gue masih inget banget panggilan pertama gue untuk tes kerja adalah tanggal 5 Januari. Gue pun datang dan menjalani serangkaian tes. Setelah psikotes selama 4 jam, istirahat makan siang, lanjut interview dengan HRD, gue disuruh datang lagi besoknya untuk interview user. Besoknya gue datang lagi, interview 15 menit, lalu… gak ada kabar lebih dari 2 minggu.

Yeah, gue gagal.

Oke, gapapa. Belum rezeki. Jalan masih panjang. Sok tegar banget gue, padahal aslinya nyesek.
Gue juga pernah dapat panggilan kerja di salah satu bank, janjian interview pukul 9 pagi. Untuk memberi kesan yang baik, tentunya gue datang lebih awal. Saat itu gue datang 15 menit lebih awal. Sampai di sana, gue disuruh nunggu lumayan lama, hingga akhirnya pukul 10 kurang datanglah seorang cewek, mungkin HRD-nya.

“Mas Yoga, ya?” Tanya dia.

“Iya.” Gue menggangguk pelan.

Dia pun memberi lembaran formulir untuk gue isi. Setelah selesai gue isi, cewek tadi kembali mengambilnya dan memberi tahu gue kalo nanti bakal dipanggil ke ruangan pimpinan cabang, untuk interview. Gue mengiyakan.

Satu jam kemudian baru dipanggil.

Gue sudah gak mood sama sekali. Muka gue yang tadinya semangat langsung lemes kayak abis ngeliat gebetan datang ngedate pake celana warna oranye dan baju warna hijau. Gue menjalani proses interview dengan seadanya, menjawab pertanyaan demi pertanyaan dengan jawaban yang lewat di pikiran gue. Setelah proses interview selama setengah jam itu selesai, gue gak berharap banyak.

Dan beneran, gak ada kabar selanjutnya.

Hari demi hari terlewati, bulan pun silih berganti. Gue berkali-kali datang untuk tes kerja, ada yang saat gagal di psikotes, ada juga yang di interview. Pas gagal itu ada yang gue ngerasa biasa aja, ada juga yang nyesek banget sampai-sampai gue marah banget dan pengin bikin Negara baru.

Saat itu ada salah satu bank BUMN yang membuka rekrutmen besar-besaran. Sebagai pengangguran sejati tentunya gue langsung mendaftar secara online. Mungkin saking banyaknya yang mendaftar, server website bank itu sampai down, tiap kali gue coba masuk ke website-nya, selalu gagal. Akhirnya gue baru bisa masuk dan mendaftar saat tengah malam.

Beres daftar, dua minggu kemudian keluar pengumuman dan gue lolos seleksi administrasi untuk interview dengan HRD. Awalnya gue seneng, tapi begitu ngeliat hasil pengumumannya, gue pengin banting hp. Peserta yang lolos untuk interview sebanyak… 1400 orang.

SERIBU EMPAT RATUS ANJER.

Proses interview pun dibagi menjadi beberapa waktu. Gue kebagian pukul 2 siang. Saat itu gue ya datang aja dengan pikiran, “ah siapa tau rezeki”. Gue datang dan ternyata interviewnya berlangsung kilat, sekitar 5 menit doang. Itupun cuma disuruh perkenalan, ditanya apa motivasi melamar dan disuruh melompati lingkaran api. YA ENGGAKLAH. Ditanyain, “Siap ditempatkan di mana saja?” dan tentu saja gue jawab, “YES, OF COURSE!”

Dua minggu kemudian pengumuman kembali muncul dan gue lolos ke tahap psikotes. Tapi, lagi-lagi pengumumannya membuat gue pengin membanting hp. Peserta yang lolos sebanyak… 700 orang.

TUJUH RATUS ANJER.

Oiya, saat itu posisi yang dibuka ada 4 posisi, dan 700 tadi adalah total dari 4 posisi, untuk posisi yang gue pilih sendiri saat itu kalo enggak salah ingat yang lolos sekitar 200-an orang lebih.

TETEP AJA BANYAK ANJER.

Tes lagi-lagi dibagi menjadi beberapa sesi, kali ini menjadi 2 sesi. Gue kebagian sesi siang lagi. Psikotes saat itu berlangsung dari pukul setengah 3 siang sampai… setengah 9 malam. Kalo psikotesnya begini sih namanya gak hanya otak yang diuji, tapi perut juga.

LAPAR YA PANITIA…

Satu bulan kemudian pengumuman keluar dan gue masih lolos untuk interview dengan user. Saat itu yang lolos untuk posisi gue 48 orang. Hmmm… gue jadi curiga kalo ini bukan rekrutmen pegawai bank, tapi idol grup.

Orang yang menginterview saat itu adalah utusan langsung dari pusat (Jakarta). Seorang bapak-bapak yang lumayan tua, mungkin seangkatan sama Fir’aun, atau En Sabah Nur.

Interview berlangsung lancar. Awalnya. Ketika masuk di pertengahan interview, gue mulai nge-blank pas ditanyain… visi dan misi bank tersebut.
Gue hafal sih. Dikit. Atau lebih tepatnya gue lupa-lupa ingat. Gue coba sebutkan satu persatu dan ternyata sempet kelewat satu poin, jadinya kebolak-balik gitu. Ya gimana, ya. Gue ketemu temen aja kadang lupa namanya, cuma ingat rasanya, eh disuruh hafalin visi dan misi. Gue mulai pesimis.

Untungnya habis itu beliau mulai tanya-tanya hal personal kayak kegiatan saat kuliah, hobi, juga tips menjadi playboy.

“Selain organisasi di kampus, kamu ada kegiatan apa lagi?” Tanya beliau.

“Saya ikut komunitas stand up comedy, Pak. Dari tahun 2012.” Kata gue, penuh kebanggaan.

“Hmmm… menarik.” Beliau mengusap-usap dagunya. “Apa itu stand Up Comedy?”

“….”

Setelah meredam emosi gue pun menjelaskan secara singkat apa itu stand up comedy dan dari penjelasan gue beliau menyimpulkan: “Oh, pelawak? Yang ngomong sendirian itu?!”

(((PELAWAK)))

(((NGOMONG SENDIRIAN)))

“Coba sekarang kamu ngelawak.” Pinta beliau.

WAINI!!! SAATNYA MENUNJUKKAN KEMAMPUAN GUE AGAR SUPAYA BELIAU TERKESAN. GUE SUDAH NYIAPIN BIT YANG SUDAH GUE BAWAIN BERKALI-KALI SAAT OPENMIC DAN SELALU PECAH.

“…temanya soal bank ini.” Lanjut beliau.

“….”

Oke. Gue biasa bikin bit dari suatu keresahan. Nah, keresahan itu biasanya dari sesuatu yang bersifat negatif. Misalnya aja kayak antri di bank yang lama, atau security yang berusaha ramah menunjukkan letak ATM yang padahal ada di sebelah dia. Pokoknya harus dari sesuatu yang membuat kita sebal. Gue gak bisa membuat bit dari sesuatu yang positif kayak “wah teller di bank cakep, ya!” Gak bisa.  Jadi, kalo gue bikin bit soal keresahan soal bank, itu akan terkesan gue sama saja gue menjelek-jelekan calon tempat kerja gue dan kalo ini gue lakukan, besar kemungkinan gue gak akan lanjut.

Gue pun menjelaskan soal asal muasal bit itu, harus dari keresahan. “Nah, saya gak ada resah sama bank, Pak.” Kata gue, pelan.

“Yasudah, coba soal pengalamanmu mencari kerja saja.” Kata beliau.

Gue diam sebentar, berusaha mengingat bit gue tentang tema itu. Gue pun ingat gue ada bit soal tema itu, walaupun belum terlalu matang karena baru gue bawain sekali di openmic. Setelah itu gue bawakan dan beliau ketawa. Oke, gue mulai optimis lagi.

Setelah itu interview selesai. Gue nunggu pengumuman lagi. Seminggu kemudian pengumuman keluar dan… gak ada nama gue. Dari 48 yang interview hanya 28 yang lolos untuk tes kesehatan dan gak ada nama gue. TAWAMU PALSU, PAK. :’)

KENAPA DUNIA BEGITU KEJAM?!

Enam bulan gue mencari kerja, gue mulai stress karena gak dapat-dapat juga. temen seperngangguran gue sudah mulai pada dapat kerja dan ketahuilah, situasi ini adalah awkward moment: mau ngasih selamat tapi nyesek karena ditinggal nganggur, mau gak ngasih selamat ketahuan kalo iri.

Akhirnya gue kasih selamat, sambil doain semoga dia pas kerja tiap hari disuruh push up sama bosnya. Ehe.

Seringnya gue gagal dalam tes kerja ini kadang membuat gue berpikir kalo gue gak layak mendapatkan apapun di dunia ini. Bawaannya pengin bikin instastory di instagram berlatar belakang hitam, terus bikin tulisan putih: “I’m not deserved of anything”. Sadar kalo itu alay, gue mengurungkan niat tersebut.

Gue jadi mengurung diri di kamar, merenung dan berusaha mencari alasan yang logis kenapa kok gue gagal mulu di tes kerja. Semakin gue berpikir semakin gue pusing karena tes yang gue hadapi di perusahaan A akan beda dengan apa yang akan gue hadapi di perusahaan B. Gue gak tau alasan kenapa gue gak lolos, satu hal yang pasti, bukan karena alasan seperti ini:

…karena blog ini gak menghasilkan receh. :(

Lamaran demi lamaran terus gue kirim, gue gak peduli itu posisi apa, selama gue memenuhi kualifikasi persyaratan ya gue kirim. Mulai dari admin, kasir, customer service, marketing, sampai kiper juga gue lamar.

Mengirim lamaran secara brutal hasil dari informasi lowongan kerja di instagram ini sebenarnya membuat gue dilema. Di satu sisi saingannya gak terlalu banyak, di sisi lain, pengumumannya kadang gak jelas kapan. Tau-tau gak ada kabar aja gitu dan kita sendiri yang menyimpulkan kalo kita gak lolos. Mungkin perusahaan begini menerapkan kalimat seorang filsuf ketika ada yang bertanya: “Apakah saya lolos?”

Jawabnya: “PIKIRKAN SENDIRI”.

Gue sebenarnya lebih suka mengikuti tes kerja melalui rekrutmen besar-besaran, karena jadwal tes dan pengumumannya sudah jelas kapan. Tapi, di sisi lain, saingannya pasti banyak, minimal ratusan, bahkan ribuan. :’)

Hal lain yang membuat gue makin dilema adalah ketika mau stalking lowongan kerja di instagram, eh muncul foto adek tingkat gue lagi wisudaan, yang berarti… gue sudah setahun lulus dan belom dapet kerja juga.

MAMPUS GUE. MAMPUS.

Mungkin satu-satunya hal yang membuat gue kuat adalah gue selalu berpikir di balik kegagalan gue saat ini, gue lagi habisin jatah gagal gue, untuk dapetin kesuksesan di masa depan.

Lalu setan mulai berbisik, “Jangan-jangan ini kamu bukan lagi habisin jatah gagal, tapi emang jatah suksesmu aja yang sudah habis.”

YA AMPUN GALAU LAGI.

*****

Posisi gue saat itu lagi nunggu pengumuman akhir dari salah satu bank yang ngadain rekrutmen besar-besaran lagi. Sama seperti bank sebelumnya, gue bersaing dari ribuan pendaftar, mengikuti serangkaian tes, menyisihkan satu per satu peserta lain hingga kami yang awalnya ribuan tersisa menjadi puluhan. Gue mengikuti tes itu sama sekali gak ada ekspektasi bakal lolos sampai sejauh itu. Selain karena gue tau bakal sulit, tesnya berlangsung selama 8 bulan karena diadakan seluruh Indonesia. Gue sendiri menunggu 3 bulan untuk pengumuman tahap terakhir itu.

Saat proses menunggu pengumuman itulah gue tetap mengirim lamaran secara brutal karena ya perasaan gue setelah interview akhir itu sedikit pesimis dan gak mau terlalu berekspektasi lebih, takut nyesek lagi kayak sebelumnya. Interview di bank itu berlangsung 1 jam, gue ditanyain oleh 3 orang langsung. Sudah mirip sidang skripsi. Terus pertanyaan susah-susah. YA GIMANA GUE GAK RAGU COBA?!

Menyebar lamaran secara brutal itu ternyata masih membuahkan hasil. Gue diundang untuk mengikuti psikotes dan interview dari suatu perusahaan finance. Seperti biasa, setiap panggilan tes yang muncul di hape gue, selalu gue datangin.

Saat interview, gue bertanya kapan kira-kira panggilan selanjutnya untuk tes jika gue lolos. Kata HRD-nya sih 2-3 hari, kalo lebih dari itu gak ada telepon, berarti gagal.

Dua hari kemudian gak ada telepon.

Besoknya, alias tepat tiga hari, masih gak ada telepon.

Seminggu kemudian, masih gak ada telepon.

FIX, GAGAL LAGI.

GAK APA-APA. WES BIYASA.

Harapan gue jadinya cuma ke bank itu. Gue jadi rajin salat malam, berdoa supaya hasil tesnya meloloskan gue karena jujur aja, gue mulai capek datang interview dan psikotes, bahkan gue sampai hapal jawaban psikotesnya karena kadang soal tesnya sama.

Di tengah gue menunggu hasil tes, seminggu kemudian perusahaan tadi nelpon gue, mengundang untuk interview user. Gue lagi-lagi datang aja karena… siapa tau rezeki.

Sampai di kantor, gue pikir interview usernya bakal sama kayak yang sudah sudah: masuk ke ruangan, berduaan, ditanyain macem-macem. Kali ini beda, kami semua langsung disambut oleh area manager dan kata beliau kami orang-orang pilihan beliau dan besoknya gue langsung disuruh tes kesehatan. Terus ya besoknya gue tes kesehatan, lalu 3 hari kemudian gue ditelpon untuk… masuk kerja.

Sementara itu hasil tes di bank tadi keluar setelah gue kerja sekitar 2 minggu. Gue lagi makan siang sendirian di warung soto, hape gue bergetar, muncul sebuah notifikasi email. Gue buka inbox, membacanya perlahan ternyata email itu mengabarkan kalo gue gagal.

Gue keluar dari aplikasi gmail.

Menaruh hape gue di meja.

Menyuap soto ke mulut gue dan kembali makan, seperti tidak terjadi apa-apa.

Emang bener kok, “less expectation, less hurt”.   

*****

Yeah, itulah kisah gue sepanjang tahun 2017. Setahun gue berjuang mencari kerja dan akhirnya dapat, walaupun kerjaan yang saat ini bukan keinginan ataupun sesuai sama passion gue, yang penting gue jalanin aja dulu sebaik mungkin. Gue akan coba cari pengalaman sebanyak-banyaknya. Setidaknya sampai 3 bulan ke depan.

Untuk tahun 2018 ini gue gak bikin resolusi sama sekali. Gue juga gak tau apakah gue akan terus meng-update blog ini. Penginnya sih kayak tahun 2016 kemaren, seminggu sekali, doakan saja semoga bisa.

Gue cuma berharap di tahun 2018 ini gue tetap dilimpahkan rezeki dan tahun ini menjadi tahun yang menyenangkan. 

Happy New Year!

23 comments

Oh, jadi ini alasan yang punya capung belum update :D
Bener sih, dunia kerja memang bener menguras waktu banget, Mas. Terlebih kalau nggak bisa membagi waktu..

Dari jam 7 sampai rumah jam 7 lagi, war biasah. Semoga jadi berkah ya, Mas..

Set, dah. Itu lihat yang diterima disaat interview sebanyak itu. Udah kayak superter bola aja..haha

Kok nggak sekalian minta rekamin, Mas. Disaat disuruh ngelawak itu. Penasaran sama lucunya :D Udah kayak kuliah aja ya, cari kerja selama itu. Tapi memang susah ya cari kerja itu.

Ikut mendoakan ya, Mas. Semoga ditahun ini nggak cuma rezekinya yang lancar, tapi semuanya. Apapun itu, dimudahkan juga. Dan semoga sehat selalu. Karena dengan sehatlah kita bisa melakukan hal apapun, termasuk kerja.

Reply

"gue juga gak tau apakah gue akan terus meng-update blog ini"

update yah, nanti ku sedih gada bahan bacaan yang receh-receh :')

Reply

Kalo nanti blogmu ga di apdet-apdet, gua baca cerita dewasa dimana lagi bang yog?

Reply

Wah. ternyata gak update lama udah dapet kerja. Semangat bro! Semoga tetep bisa nyempetin update blog, jangan update stories instagram mulu. ITU ALAY! wkwkwkw

Reply

hal yang pernah aku alami pada tahun 2012 sampai 2015 pas aku masih bekerja di suatu perusahaan, haha

ya berangkat pagi pulang malam, udah biasa hahaha

dinikmati aja bro.

Reply

Sok-sok bilang rumahnya di pinggiran. Padahal rumahmu kan di Lampung, Yogs. Kasihan itu tempat tinggal nggak diakuin :(

Yang ketawa pas kamu unjuk kebolehan dengan ngelawak ngomong sendiriaan (STAND UP COMEDY) itu palsunya udah kayak mantan yang dulu bilang sayang padahal dia udah gak sayang lagi gak sih? Tolong jelaskan.

Hmmm ini ngingatin aku sama pengalaman nganggur enam bulan dulu. Ya masih nggak ada apa-apanya sih sama kerasnya perjuanganmu. Tapi emang bener sih, less expectation, less hurt. Aku dulu juga brutal nyebar lamaran ke mana-mana. Terus akhirnya keterima, itupun pas sebulan kemudiannya naroh lamarannya itu. Aku aja lupa kalau pernah naroh lamaran di situ saking brutalnya nyebar lamaran. Nggak ngarep-ngarep banget juga keterima. Ahahaha.

Btw nggak papa nulis di blognya nggak sesering dulu. Yang penting jangan vakum kayak blogger yang merangkap sebagai adik kandungmu. Siapakah dia? Pilirkan sendiri.

Reply

welcome to the jungle Pung!!!!
syelamat menempuh hidup baru hihihihii

Reply

Wedeh 6 bulan ya bang saya udah setahun malah *gakadaygnanyanjir emang sih kayanya kalo kita gak dapet kerja masa depan kita gelap, tapi gimana ya saya juga bingung jadinya.

Entahlah.

Semangat.
*Brbkekamarmandi

Reply

wah asik tuh bisa pantengin pornhub. eh, itu apaan yak?

kalo kegagalan di 2017 aku nggak akan mau sebar2 infonya, ini akan bikin aku syook berat. hehe. selamat tahun baru 208 moga nggak gagal lagi, mas.

Reply

Oke. Nampaknya blog ini akan hiatus untuk beberapa saat huhuhu. Ku tunggu post-post slengean lainnya bang

Reply

Oke. Nampaknya blog ini akan hiatus untuk beberapa saat huhuhu. Ku tunggu post-post slengean lainnya bang

Reply

Setdah, ngirim lamaran secara brutal, ha ha ha.
Smga ya masih tetep nulis dan update blog, meski udah susah karena kehalangan sama kerjaan.
Smngt.

Reply

Katanya lebih capek nganggur daripada kerja, kok gak apdet blog alesannya gara-gara capek kerja? Lemah! *kabur naik balon

Reply

Nulis blog-nya juga harusnya makin brutal dong. Bawa-bawa pornhub sama BDSM adalah langkah awal yang tepat. Dan selamat menikmati dunia kerja ya. Itu akan membuatmu brutal juga..

Reply

Alhamdulillah ya akhirnya dapat kerja. Selamat! walaupun memang kerjaannya bukan sesuai keinginanmu...
Apa yang Yoga rasain tahun lalu, lagi aku rasain sekarang :'(
udah 1 bulan lebih ngelamar kerja tapi belum dapet juga. Emang sih baru juga 1 bulan nyari, tapi kadang kalau lagi ngedown suka nyesek sendiri :(
tahun ini juga aku ga buat resolusi kayak tahun-tahun sebelumnya, cuman berharap bisa dapat kerja :')

Reply

Goks! Tahun yang bener-bener penuh kesabaran yak :')

Sebagai sodara seangkatan, i feel u, broh!

Reply

Amin. Semoga tetap bisa menulis di blog meskipun seminggu sekali ya, Yogs. Emang rutinitas kerja kayak lingkaran setan. Kerja 5-6 hari seminggu. Malam hari udah capek. Hari Minggunya ingin istirahat dan ngumpul bareng keluarga. Senin kerja lagi. Gitu terus sampai Godzilla resign jadi villain. Tapi kamu jadi bisa ngerasain bahwa capek kerja justru lebih menyenangkan daripada capek nganggur. On point banget ini :)

Saya jadi ingat waktu pertama kali kenal kamu dulu banget. Tulisannya bodor dan receh. Lucu dan jayus abis. Trus bisa nulis buku yang sama gesreknya dengan tulisan di blog. Seberapa panik dan kampretnya pengalaman mencari kerja yang sempat kamu tulis di blog, nuansanya tetap komedi. Tapi ternyata di postingan ini, ada hal lain di baliknya yang luar biasa ehehe. Dan kamu bisa melewatinya. GOKIL!

Terakhir, SEMANGAT TERUS KERJANYA!

*jangan lupa target menabung dan menikah ya*

Reply

Cerahkan hari anda sekarang juga bersama kami di Cerahpoker88

Mencari website Judi Kartu terpercaya ? Cerahpoker Hadir dengan Bonus Promo yang Menarik...

Cerahpoker Tersedia Beragam Macam Promo :
* Bonus Deposit Member Baru 15%
* Bonus Rolinngan Cash Back Turn Over 0.3% - 0.5%
* Bonus Referral 15% Seumur Hidup
* Bonus Member Setia Setiap Bulan
* Deposit Via Pulsa

Permainan yang kami sediakan :
-Poker
-Domino
-Ceme ( Bandar Ceme )
-Blackjack
-Capsa Susun
-Super Sepuluh

Ayok buruan daftar dan Klaim Bonus Sekarang, untuk mendaftar bisa kunjungi : cerahpoker88

Tersedia Bank Lokal Terlengkap :
BCA, BNI, BRI, BNI, DANAMON dan CIMB

Livechat : https://bit.ly/2vxdAns
BBM : E365071F
LINE / WECHAT / INSTAGRAM / FACEBOOK : cerahpoker
WA: +855967090138

#pokeronline #agenpoker #dewapoker #agenpokeronline #dominoqq #qiuqiuonline #daftarpoker #pokerrupiah #pokerandroid #pokerdomino #judionlineuangasli

Reply

Banyak Jackpotnya & Raih Jutaan Rupiah Setiap Harinya :

- Bonus Member Baru 30%
- Bonus Deposit Harian 15%
- Bonus Rollingan 0.5% (Setiap Minggunya)
- Bonus Referral Tak Terbatas 15% (Hingga Puluhan Juta Rupiah)
- Extra Bonus Dari Turnover Bulanan

Poker Online Indonesia Terpercaya & Terbaik,
Poker Online Indonesia dan Daftar Poker Indonesia

Reply

Situs Daftar Agen Poker Online Alternatif IDN Play Domino QQ Qiu Qiu Online Indonesia | WBOPOKER

agen poker
Bola88
Bandar Poker
Poker Terbaik
Poker Terpercaya
Daftar Poker
Agen Domino

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!