A Great Story Comes With Great Stupidity : Menanti Kedatanganmu

Menanti Kedatanganmu

Punya hobi mahal itu nyusahin.

Nyusahinnya karena:
1. Butuh uang yang lumayan untuk melaksanakan hobi itu
2. Kalopun ada uang, belum tentu orang lain setuju

Selain menulis dan modusin cewek, hobi gue adalah ngerakit gundam.

Seperti yang kita ketahui bersama bahwa harga 1 buah model kit gundam itu harganya lumayan. Jadi bisa dibilang hobi gue yang ini ya… lumayan menguras isi dompet. Setiap kali ada paketan datang ke rumah, Ibu gue selalu nanya, “Itu paketan isinya apa?”

Sebagai anak yang berbudi pekerti luhur, tentunya gue jawab dengan jujur, “Gundam.”

Awalnya aman-aman aja, hingga akhirnya sekitar bulan lalu, paketan gundam gue datang dan Ibu, seperti biasa selalu aja bertanya, “Itu paketan isinya apa?”

Ya jelas gue jawab seperti biasa. “Gundam”. Tapi, kali ini reaksi Ibu gue beda. Beliau langsung handstand. YA ENGGAKLAH. Ibu gue langsung menatap gue dengan tajam dan berkata, “BELI MAINAN TERUS! UDAH GEDE JUGA!”

Mendengar kalimat itu, bawaannya pengin kembali ke 5 detik yang lalu, sebelum gue mendapat pertanyaan perihal isi paketan, jadi ketika ditanya apa isi paketan, gue bakal jawab: “BU, LIAT! ADA UFO!” Lalu gue akan berlari bersama paketan gundam gue dan hidup bahagia.

Hal inilah yang bikin gue dilema.

Bulan ini gue udah rencanain untuk beli gundam incaran gue. Kedua kakak gue, Prahara dan Ryan pun juga pengin beli. Yang jadi masalah adalah bagai mana caranya mengirim 3 gundam ke rumah tanpa diketahui Ibu?

Bukannya apa sih, gue gak pengin bohong ke orang tua dengan mengatakan kalo isi paketannya bukan gundam. Lagian, kalopun bohong, gue yakin ibu gue tau kalo gue lagi bohong. Udah dosa karena bohong, bakal dimarahin juga karena ketahuan beli gundam lagi. Rugi banyak.

Kami bertiga pun merencanakan sebuah rencana jahat agar misi membeli gundam ini dapat terlaksana: kirim gundamnya ke kantor kakak gue!

Lalu, bagai mana cara membawanya pulang? Pertanyaan bagus! Saat paketan datang, kami akan membongkarnya dan masing-masing dari kami membawanya pulang sendiri-sendiri. Membawa 1 kotak gundam di dalam tas tidak akan membuat ibu tau. Brilian sekali bukan?

Gundam pun dipesan.

*****

Rabu, 16 November 1 paketan berisi 3 gundam pun dikirim oleh sebuah toko di Jakarta. Nomor resi sudah diberikan jadi gue gampang melacak di mana posisi paketan itu. Hmmmm… andai aja misalnya punya pacar, otomatis pacar kita juga punya ‘nomor resi’, jadi bisa kita lacak keberadaan dia tanpa perlu ditanya, “kamu lagi di mana sayang?”

“Oh ini di rumah temen.”

Padahal aslinya lagi ena ena di bioskop sama selingkuhan. :(

Dan yeah, menunggu paketan datang itu menyiksa, cuy. Hasrat ingin paketan segera datang dan ngerakit gundam merasuki gue, sekaligus menyiksa gue. Hampir tiap hari gue ngecek situs tracking nomor resi untuk mengetahui di mana keberadaan paketan gue.

Setelah berhari-hari tracking, akhirnya hari Sabtu, tanggal 19 November, pukul 11.29 paketan gue tiba di Balikpapan, pukul 14.53 paketan gue dibawa kurir.

Gue pun gak berekspektasi banyak kalo paketan gue akan tiba hari itu juga, karena gue ngirim pake paketan OKE, perkiraan gue ya kalo gak hari Senin… ya Selasa.

Senin, 21 November
Paketan gak datang.

Gue tracking lagi, gak ada perkembangan, terakhir update tanggal 19 masih dibawa kurir.

“Oke, besok nih paling sampai.”

Selasa, 22 November
Gue kembali tracking paketan gue di mana, hasilnya masih sama kayak kemaren: tanggal 19 paketan gue dibawa kurir.

Sampai kakak gue pulang ngantor pukul 7 malam pun, katanya gak ada paketan datang ke kantornya hari ini.

“Udah kupesanin satpam kantor juga kalo ada paketan segera nelpon, kalo dikirim malam ini, kita ambil ke kantor.” Kata kakak gue, Prahara.

…dan tetep aja. Gak ada kabar baik dari situs tracking maupun pak satpam kantor.

Paketan. Kamu di mana? :(

Rabu, 23 November
Dari pagi sampai siang gue terus komunikasi sama kakak gue apakah paketannya sudah datang apa belum? Katanya belum. Gak lama, dia ngechat, “Coba deh tracking lagi, aku tracking kok hasilnya aneh?”

Gue segera tracking dan akhirnya ada update-an soal di mana paketan gue. Ada 2 update-an langsung coy!

Tanggal 22 November 2016, pukul 00.00, rumah/kantor dalam keadaan kosong.

Tanggal 23 November 2016, pukul 11.57, dibawa kurir (lagi)
.
.
.

NGAPAIN NGIRIM PUKUL 12 MALAM YA ALLAH…

SATPAM KANTOR MAKAN GAJI BUTA INI KOK GAK TAU KALO ADA KURIR DATANG?!

Gue berusaha menenangkan emosi gue dan berusaha berpikiran positif: Kalo semalem sudah diantar dan katanya kantor tutup, lalu hari ini paketan dibawa kurir lagi, nah berarti hari ini diantar. Pasti. Pasti hari ini!

*pukul 12 malam*
*paketan gak datang juga*
*tracking*
*gak ada update*

KENA PHP KANG KURIR. :(

Kamis, 24 November
Kesabaran gue sudah habis. Masa dari tanggal 19 dibawa kurir mulu sih?! Gue pun pagi-pagi ke warehouse buat jemput paketan gue aja langsung karena sudah capek nungguin kang kurir yang tak pasti kapan datangnya.

Sebenernya gue males ke warehouse-nya karena gue tau, di sana banyak orang ngambil paketannya juga. Tiap harinya, gak pagi gak malam, warehouse itu selalu berjubel orang antri. Antriannya udah kayak cowok-cowok jomlo pas tau ada cewek cantik yang baru putus dari pacarnya. RUAME! ASLIK!

Tapi, demi kepastian masa depan paketan gue, mau enggak mau gue datangin warehouse-nya.

Pukul 9 pagi gue sampai di sana dan sudah rame aja orang antri. Gue menulis di kertas yang sudah disediakan di sana. Menuliskan nomor resi, nama penerima, alamat penerima, jumlah mantan, sudah ngapain aja sama pacar. Oke, 2 yang terakhir gak ada. Setelah itu gue serahkan ke depan loket dan menunggu dipanggil.

30 menit kemudian nama kakak gue disebut, gue maju ke depan loket dan si mas-masnya bilang, “Paketannya baru aja dibawa kurir, Mas.”

YA ALLAH… DIBAWA MULU KAPAN SAMPAINYA.

Yaudahlah, gue pulang dan menunggu kabar dari kakak gue. Siapa tau sore sudah sampai kantornya.

-Pukul 18.00-
Gue: ada paketan?
Kakak: gak ada datang kata satpam.

Fix, kang kurirnya PHP.

Gue pun memutuskan untuk ke warehouse-nya (lagi). Sebelum pergi gue tracking lagi dan gak ada perkembangan sama sekali. Tulisannya masih sama kurir. Baiklah, gue akan ke warehouse lagi.

-pukul 19.00-
Sampai di warehouse, antriannya lebih rame daripada pas paginya. Antrian di depan loket sudah berjubel. Gue berusaha masuk ke dalam antrian  untuk menaruh kertas yang tadi pagi gue tulis.

“Maaf, mas sudah closing untuk penyerahan kertasnya. Soalnya ini masih banyak paketan yang belum ketemu.” Kata mas-mas di dalam loket.

YA ALLAH. UDAH KENA PHP KANG KURIR, MAU AMBIL SENDIRI JUGA GINI AMAT!
Gue keluar dari antrian dengan lemas. Hasrat ingin segera merakit gundam mulai pudar, berganti menjadi: yang penting paketannya datang dulu, bangkai!

Pas gue mau pulang, gue liat ada bapak-bapak, mungkin umurnya 30an, ingin masuk ke dalam antrian membawa kertas pengecekan itu. Gue sok asik aja bilang, “Sudah closing, Pak. Tadi saya mau naruh aja ditolak.”

“WAH! GAK BISA GITU!” mata si bapak itu menyala. “Paketan saya sudah 3 hari gak sampai-sampai ini!”

“Saya dari tanggal 19 dibawa kurir gak sampe-sampe, Pak.”

“Ya sudah sini kertasmu, saya taruh di sana. Harus ‘dikerasin’ ini sih.”

Si bapak-bapak yang baru gue kenal tadi pun menaruh kertas kami di depan loket dan langsung ditolak dengan alasan yang seperti gue dapat. Mendapatkan penolakan, si bapak ini langsung emosi dan ‘memaksa’ agar kertas kami diproses agar jelas di mana paketan kami.

Gue? Gue ngomporin di belakang dan membuat suasana menjadi chaos.

“WOOOO SAYA TADI PAGI KE SINI KATANYA DIBAWA KURIR. SAMPE JAM SEGINI GAK ADA DATANG. MAKANYA SAYA KE SINI LAGI!!! DARI TANGGAL 19 LOH DIBAWA KURIR MULU!”

Antrean yang ada di sana langsung diem. Nyimak gue dengan tatapan: kasian-amat-ini-bocah.

Akhirnya, kertas gue dan si bapak-bapak itu diterima dan akan diproses. Pekerjaan gue selanjutnya adalah… menunggu.

Gue menunggu sampai pukul 9 malam. Selama 2 jam menunggu itu gue tanya-tanya ke sesama orang di situ dan tau satu hal bahwa orang-orang yang datang mengambil barang ini gak semuanya sesabar gue. Misalnya aja ada yang tracking barangnya sampai di Balikpapan tanggal 23, tanggal 24 dia udah protes aja ke warehouse ini. Padahal kan semua itu butuh proses, beda kasus sama gue yang paketannya udah dibawa kurir dari tanggal 19 dan kang kurirnya gak ada nelpon juga.

Satu per satu orang pulang tanpa membawa hasil karena ya… emang merekanya aja yang gak sabaran. Ada juga yang berhasil membawa barangnya karena emang kurirnya nyasar, yang jadi pertanyaan adalah kenapa kurirnya gak nelpon? Hmmmm… curiga si kurir gak mengenal teknologi bernama pulsa.

Gue menunggu hingga warehousenya benar-benar mau tutup, katanya paketan gue emang sudah diantar pada pukul 12 malam waktu itu dan sekarang masih dicari di gudang. Mas-mas admin yang berjaga di depan loket pun sampai curhat ke gue.

“Sebenernya kami orang-orang di gudang ini gak tau apa-apa soal keterlambatan paket. Itu semua kan sudah tugasnya bagian operasional. Kalo mereka nanya kapan sampai, kami juga gak tau kapan pastinya.”

Kalo dipikir-pikir ya… kasian juga ya? dia diprotes, dimarahin, dimaki-maki banyak orang padahal bukan salahnya dia. Dunia kerja emang kejam.

Gak lama kemudian nama kakak gue pun disebutkan. Gue langsung dengan cekatan menuju loket dan bersiap menerima paketan gue. Mas-mas di dalam loket bukannya memberikan paketan gue, malah menyerahkan sebuah kertas.

“Ini paketan mas Prahara sudah diterima tadi sore.”

JEGER! 
BUMI GONJANG-GANJING! 
DAJJAL TURUN KE BUMI! 
MANTAN NGAJAK BALIKAN!

Gue langsung menunjukkan hasil tracking gue, di situ terlihat bahwa terakhir paketan gue tanggal 23 November 2016, pukul 11.57 dibawa kurir dan gak ada update lagi. INI GIMANA CERITANYA SUDAH DITERIMA COBA?! SIAPA YANG NERIMA?! DAJJAL?!

“Ini yang nerima atas nama Kiki pukul 15.40. Coba ditelpon dulu kakaknya di kantor, ada pegawai namanya Kiki enggak?” Kata si mas-mas warehouse. “Ini sistemnya belum diupdate makanya di-tracking tulisannya masih sama kurir, Mas.”

Gue segera menghubungi kakak gue yang kebetulan lembur di kantor memberitau kabar mengejutkan ini. Beberapa saat kemudian dia ngabarin, kalo paketannya sudah ada di kantor dan si Kiki gak ngasitau kakak gue.
Ya Allah... Ingin berkata kasar rasanya. :')

Gue segera menuju kantor kakak gue dan menjemput paketan dengan emosi tingkat dewa. Semesta seperti sengaja ngerjain gue dengan segala konspirasinya yang kalo gue rangkum menjadi seperti ini:

1. Paketan sudah datang, tapi gak lewat satpam, diterima oleh pegawai bernama Kiki
2. Kiki gak ngasitau kalo kakak gue dapet paketan
3. Sistem tracking belum di-update jadi gue mikir paketannya belum sampai
4. Yoga membuang 3 jam dari hidupnya, malam-malam pula, untuk menunggu paketan yang sebenernya sudah sampai dari tadi sore.

Gue jadi berpikir bahwa mungkin ini… cobaan bagi kami yang berusaha menyembunyikan sesuatu dari orang tua. Walaupun ini terlihat sepele (cuma mainan) tapi kayaknya emang jujur lebih baik deh.


Hmmm… yang terpenting sih paketannya sudah sampai. Rakit gundam dulu ahhh.

87 comments

Karma is real :v sabar bg sabar..

Reply

GAK PAHAM SAYA....

emang harga gundam sampe berapa yog? yg pasti kalo udah hobby bakalan asyik aja gtu yah.. sampe nunggu kesel gtu.

baik, bagaimana pendapat mas kiki?

Reply

Pasti ini Kiki yang dimaksud sang admin blog. Biasanya nama Rizki suka dipanggil kiki.

Reply

Wah pernah juga nih ngalamin kayak gini. Waswas pisan pokoknya kalau barang telat sampe. Tapi Waswasnya lebih ke gak sabar sih.

Wow keren nih Yoga koleksi gundamnya. Banyak juga. Nah aku suka ngoleksi tamiya cees. Ya walaupun udah lama gak nambah amunisi sejak SMA.

Reply

Untung kiki bukan niki

Reply

Waaah
gua bacanya ikutan kesel lho..
Tapi pingin ketawa juga.. #maap

Udah di tunggu-tunggu
mana tadi udah sempet ikutan marah juga kan..

taunya udah sampek..
kan sesuatu banget

Siapa sih si Kiki itu?

Mungkin kali yah ene krna berusaha nyembunyiin dari emak??

Reply

Ini jangan-jangan sellama dibawa kurir sama dia dirakit dulu gundamnya. Makanya lama. :(

Terus abis dari kantor itu balik bawa satu-satu? Akhirnya ketahuan gak yog? :))

Reply

Gw baca ini dari awal sampe akhir tapi malah gagal fokus sama bagian yg kalo punya pacar ada nomer resinya dan bisa di-track. Wkwkwkkw jadi ngebayangin betulan!
Btw gundam itu kayak mana sih? Beda ya sama lego atau robot2an yg dirakit?

Reply

seperti kisah saya waktu lalu, tas doraemon yang seminggu lebih tak kunjung datang, sampe mondar mandor dari kantor, rumah, kampus, warehouse .
klo udah kayak gitu kampret sudah :'v

Reply

gundam itu kan mainan gua pas masih SD -_-. kok lo yang udah gede mainannya masih ngerakit gundam sih?

yha.......memang lebih baik jujur kepada orangtua. ujung ujungnya kan diocehin aja.

Reply

Gue juga pernah ngalamin kayak gini. Isi paketnya juga gak direstui sama ibu gue. Alhasil paket gak nyampe-nyampe selama 5 hari, 3 hari selalu dibawa sama kurirnya, tapi gak pernah sampe. Akhirnya hari kelima gue curhat sama sahabat gue, eh sorenya udah nyampe :)

Reply

Ibunya yoga pasti sedih kalo tahu 3 putra kebanggaannya membohonginya demi 3 dus gundam. Neraka itu pedih loh yog.

Satu hal yg pasti, gudang pengambilan barang tidak pernah sepi ya dimana2, heran. Coba boleh jualan salome di dekat situ, pasti bisa untung besar.

Reply

Yang sabar ya yog kalo nunggu di gudang nya..
Jadi masi mau nunggu di gudang atau mendingan kena semprot mama?? LOL

Reply

Kurirnya ngapain nganter jam 12 malem yawlah, si satpamnya pasti udah molor juga xD

Malang sekali nasibmu. Nunggu berhari-hari, ngecek tracking tiap hari, sampe dateng ke warehaouse dan nunggu lagi berjam-jam, hasilnya ternyata udah dianter kurir di kantor. Sabar yak:')

Btw, nasib paketan bapak-bapak yang emosi tadi gimana? wkwk

Reply

Pedes nih komennya. HUAHAHAHAHAHA.

Reply

Modusin cewek termasuk hobi yang mahal juga nggak, Yog?

OH JADI INI VERSI PANJANG DARI TWIT-TWIT GALAU KAMU BEBERAPA HARI LALU, YOG! HUAHAHAHAHAHA.

Ngakak-ngakak prihatin bacain ini, Yog. Kiki bajingak juga ya. Berhasil ngerjain tiga batangan Balikpapan. HUAHAHAHAAHAHA LAGI HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

Dan aku bukannya kasihan sama kamu sih, tapi kasihan sama orang warehouse-nya. Mereka dimarah-marahin, dibentak, ditanya-tanyain padahal itu mereka nggak tau soal keterlambatan paket. Yang tau bagian lain. Aku jadi nostalgia sama kerjaanku dulu waktu jadi Customer Service. Aku sering ditanya-tanyain, dimarahin kalau unit handphone mereka yang dikirim ke pusat alias Jakarta belum datang. Itu bukan bagianku tapi aku yang kena marah :( Yah memang gitu ya resiko kerja yang berhubungan langsung sama pelanggan. Musti sabar. Kecuali sama pelanggan yang mau layanan long time tapi bayarnya short time sih. Kalau itu mah, potong aja itunya. Huhuhuhu.

Reply

wkwk, pernah nglamain juga nih informasi di webnya belum diupdate, ditanyain ke agennya katanya udah sampai, tapi aku belum nerima. Ternyata waktu itu rumah lagi tutup gak ada orang, jadi di titipin ke tatangga dan tetanggaku lupa ngabarin -_-

Reply

Buset itu paketan kok kayak kincir aja ya, diputer2 terus, kapan sampenya.. hehe
Terkadang aku juga ngalamin seperti itu, dan itu bikin kesel benar :(

Memang gundam sendiri menarik, selain bisa menemani tatanan di atas lemari, bisa juga dikoleksi.. Tapi aku sendiri tidak seperti mas yoga, yang memang benar2 hobi.. hehe

Reply

Neraka itu pedih, Jenderal!

Reply

BUAHAHAHA. GUE GAK PERNAH KAYAK LU GITU PERASAAN DEH. XD
Abangnya selalu SMS atau telepon misal di rumah gak ada orang. Gue tinggal jawab, titipan tetangga di sebelah atau depan rumah aja. :))

Terus kalau setelat-telatnya paket datang, gue masih sabar nunggu di rumah daripada harus ngantre lama dan buang-buang waktu di gudang JNE. Ya, takutnya seperti kejadian lu gitu dah. :(

Pengin gundam juga. Cuma ya itu, sekali beli mah bakalan nagih.

Reply

Hmmmm. Sia-sia perjuanganmu, Nak

Kayaknya si Kiki disuruh nyokap lo deh biar gak bilang ke abang lo kalau ada paket gundam. Coba tolong introgasi kiki...

Reply

Hahahaha ngakak sumpah. Jangan jagan kiki itu ibumu yog hahahaha. Aku juga pernah pengalaman gitu, paketanku nyasar, si kurur rada bego, mentang2 asramaku jalannya sealamat sama jalan kantor rektorat kampus, laju dia anterin ke bagian administrasi dan keuangan kantor rektorat. Padahal kan jels2 nomorya beda. Mana sesuatu yang udah masuk kantor rektorat itu ngambilnya harus ribet dan resmi laygi. Yaudahlah wasalam aja!

Reply

Aduh, aku bingung mau komentar apa.
1) Panas banget pas bolak balik itu. Ikutan kesel.
2) Mulai mikir, ini kayanya semacam kualat gitu.
3) Ikut emosi karena banyak yang nggak terkirim.
4) Bener kan... kayanya semacam itu.

Duh, sabar ya... Sebenernya aku juga punya hobi yang kalau orang tua tahu bakal ngomel. Sama-sama ngabisin duit. Tapi yaa untungnya nggak berwujud benda gede kaya gundam gitu sih... :')

Reply

salome itu apa iya ????

Reply

Makanya kalo beli sesuatu itu minta restu, sungkem dulu sama Ibu, InsyaAllah barang nyampek sehari dan Ibu pun senang hehehe.

Aku juga berpikiran sama kayak mas Adi deh, itu jangan-jangan gundamnya dirakit sama kurirnya dulu buat maenan makannya sampeknya lama (bercanda mas). Hihihi

Kalo aku sih dulu sering ngerakit tamiya, bisa buat balapan, belinya juga ngumpet-ngumpet takut ketahuan ibuku.

Btw, mana hasil rakitan gundamu mas yog? Pengen lihat nih.

Reply

jujur gue masih rada penasaran berapa harga mainan gundam ini
gue punya satu temen yang terlalu tergila gila sama mainan ini
gue tanya sama dia berapa sih beli mainan gundam itu
eh gue nya malah di marahin karna nyebut itu mainan :v
gue kagak inget dia nyebut apaan tuh gundam... kalo dikiran gue itu tetep mainan gundam
pas gue tanya lagi orangnya udah terlanjur ngambek :v

lu kagak marah juga kan kalo gue sebut itu mainan :D hahaha

Reply

Wahhh... hobi kakak, modusin cewek?! Keren-keren.. Udah berapa banyak cewek tuh yg kena modus? Hahahaa... :D

Aku sempat tertarik tuh sama Gundam, pengen nyoba rakit juga. Kemarin sih cuma lihat punya teman, pengen minjam, pengen rakitin sendiri, tapi mikir dulu, tuh Gundam kan harganya mahal, kalo ampe rusak, bisa berabe. Jadi ng jadi deh minjam. Cuma bisa liatin doang. Hihihiii.. :D

Wahhh... nyesek juga ya kak udah nunggu dua jam, eh yg ditunggu malah nyasar. Tapi bagus deh, paket Gundam kakak udah sampai ke kakak dengan selamat.. :D

#SalamSapa

Reply

kayaknya kamu kualat sama ibu kamu yog, surga ditelapak kaki ibu lho

Reply

Susah banget yaae mesan gundam kalau gak langsung ke rumah haha. Perjuangannya lebih berat euy wkwk!

Btw itu hobinya emang mahal eyy. temen gue juga koleksi dan saking banyaknya gundam katanya tahun depan di bakal buka toko gundam hehe

Reply

Aduhh sakit bgt diPHPin kurirnya hehe..
Cuma gundam ajh kayanya susah bgt heheh

Reply

lo gak tau kisaran harga gundam? kurang paham saya...

googling aja cuy :p

Reply

bahaha awalnya gak sabar, tapi pas ditracking gak ada update jadinya was-was cees... kalo paketannya ilang patah hati banget gue :')

tamiya dulu juga ngoleksi, tapi sampe SD doang, pas SMP udah gak pernah beli mainan lagi...

Reply

sebenernya niki, tapi gue samarkan jadi kiki. ELO YA PELAKUNYA?!

Reply

Kiki itu karyawan di kantor kakak gue, tapi pas nerima paketan dia gak ngasitau kakak gue kalo ada paketan. kan kampret :')

Reply

bahahaha gue sempet mikir gitu bangkai.. :))

iya, sampe kantor kakak gue langsung bongkar paketannya, masukin di tas masing2 dan pulang seperti tanpa dosa :))

Reply

lah malah fokus di situ :))

bedaaaa...

Reply

((((tas doraemon)))

iya, kadang kurirnya gak nelpon juga kalo nyasar, itu yang bikin kesel dan bikin bolak balik ke warehouse.

Reply

itu lo beli gundam gundaman paling.

Reply

bahahah restu orang tua emang paling utama ya :')

Reply

gue gak bohong euy, kan ibu gue gak tau juga kalo kami beli gundam :))

Reply

hmmmm pilihan yang sulit :')

Reply

iya itu gue juga bingung ngapain ngirim jam 12 malam :'))

oiya lupa gue tulis. si bapak2 itu pulang tanpa membawa hasil, dijanjiin besok paketannya sampai.

Reply

gimana gak galau coba kalo 3 kotak gundam gak ada kabarnya :')

kalimat "Yah memang gitu ya resiko kerja yang berhubungan langsung sama pelanggan. Musti sabar. Kecuali sama pelanggan yang mau layanan long time tapi bayarnya short time sih. Kalau itu mah, potong aja itunya. Huhuhuhu." itu maksudnya apa ya kak? yoga polos gatau apa2 nih... ._.

Reply

wah sama nih kasusnya, bedanya ini pelakunya tetangga sendiri :))

Reply

wadaw jangan ditaruh di atas lemari, kalo jatuh ancur entar :'))

Reply

kalo dialamatin ke rumah terus telat gue masih agak tenang, ini kan dialamatin ke kantor, repot euy :))

BELI LAH GUNDAM NAK! BELIIIII~

Reply

Gue juga menduga seperti itu. :|

Reply

wanjeeer horor nih sampe masuk ke kantor rektorat :))))

Reply

huhu susah ya punya hobi mahal ini :')

Reply

dulu gue pas beli tamiya jaman sd juga ngumpet2 haha :))

gundam yang baru gue beli di cerita ini ada di foto kedua, yang warna oranye. \o/

Reply

wadaw kenapa tuh temen lo sensi amat :))

untuk harga silakan googling sendiri ya~

Reply

bahaha mending beli sendiri daripada rakitin punya temen, salah2 ntar malah ngerusak pertemanan \o/

iya untungnya paketannya sampai juga :D

Reply

bahaha iya om, teguran deh kayaknya ini :'))

Reply

horang kayah temen lo mau buka toko gundam :))

Reply

Kalo di sekolahku dulu salome artinya satu lobang, rame-rame.

:(
nganu

Reply

Wanjeeerr hobi modusin cewe. Dasar lelaki gemini lelaki kardus!

Azab neh. Karena gamau ibu tau kalo beli gundam kompakan sama kakak-kakak, malah dikerjain sama paketan. :')
Coba kirimnya ke alamat rumah aja.

Pasti diomelin ibu lagi. Hahahahaa

Reply

Makanya lo jangan ngibul...

Hahaha

Reply

Masalah kiriman barang nggak nyampe, gue pernah. Dan bener-bener nggak nyampe tujuan sampai sekarang. Mulai ragu belanja online deh.

Kok kita punya problem yang sama ya? Belanja online nggak mau bilang ke orang tua. Ngumpet-ngumpetin gitu. Apa semua anak kayak begini? :')

Reply

Kalo udah yang namanya hobi yaa, apapun dilakuin demi ngedapetinnya, bahkan sampe nunggu 3 jam dengan hasil sia-sia pun rela kamu lakuin haha.

Paketan yag dibawa jne emang bikin berdebar-debar sih, apalagi paketannya barang yang kita suka atau barang berharga. BIasanya aku kalau ada terima paketan gitu juga sering-sering cek tracking sambil memantau juga.

eh tapi kasusmu ini tergolong lama banget loh, tanggal 19 udah di kurir api berhari-hari belum nyampe juga.

Reply

Namanya juga hobi. Ya gitu, apapun akan dilakukan. Hehe
Tapi cukup unik juga lo suka rakit gundam, sama kakak lo juga. Suka gundam. Pamerin di blog dong koleksi lo sampe sekarang. ^_^

Ngomongin di PHP sama kang kurir alhamdulillah gue gak pernah tuh. Paling lambat ya 1 atau 2 hari aja udah dateng dengan selamat dan sentosa. Hehe

Buka di komputer tadi menu komen gak muncul, udah beberapa kali gue refresh dan akhirnya mengharuskan gue komen pake hp. :)

Reply

iya gundam gundaman kecil klo gk salah 3 ribuan

Reply

hobi mahaaaal
sampe sekarang ngga pernah ngerti apa enaknya main gundam deh. kan cuman dirakit, lalu dipajang, dipoto-poto, udah gitu doang. tapi cowo suka bela-belain ngumpulin duit buat beli dan koleksi begituan ya Allaah sungguh hobi yang ngga masuk akal tapi ku salut sama perjuangannya 😂

Reply

hobi mahaaaal
sampe sekarang ngga pernah ngerti apa enaknya main gundam deh. kan cuman dirakit, lalu dipajang, dipoto-poto, udah gitu doang. tapi cowo suka bela-belain ngumpulin duit buat beli dan koleksi begituan ya Allaah sungguh hobi yang ngga masuk akal tapi ku salut sama perjuangannya 😂

Reply

Yogaaa...

I know what you feel, bray. Nungguin paketan barang-yang-berharga-sebagai-pemuas-hobi-kita-yang-mahal, apalagi kalau sampe datengnya telat, bisa bikin frustasi. Aku pernah order vinyl figure dan datangnya telat sehari aja sampe ngomel ngomel ke operator kurirnya :')

Btw selamat merangkai Gundamnya, ya. lain kali jujur aja. dimarahin gapapa, daripada riweh gitu...

Reply

Mau jawab kisaran harga gundam di komentar atas tadinya, tapi pointer mousenya nggak muncul di tempatku. berasa kayak jadi orang buta aja jadinya. kenapa ya kira-kira?

Terus setelah gundamnya dirakit, diapain lagi? kalo cuma dipajang doang berati namanya bukan mainan, tapi pajangan.

aku nggak pernah sih diphp kurir, seringnya diphp sama pihak olshopnya. beberapa kali harus nunggu sampe satu bulan lebih karena barangnya nggak dikirim-kirim.
dan anehnya aku nggak pernah kapok beli di olshop itu.

Reply

BHAHAHAHAKK! GILA, PENUH PERJUANGAN AMAT NUNGGU PAKETANNYA DATANG...
Itu gw gk tau apakah kurirnya yg bermasalah atau satpam nya yg kurang jeli. Yg jelas ini seperti ajaran bahwa lebih baik jujur kepada orang tua daripada mereka marah lalu headstand.

Smpai sekarang ini trnyata masih suka ngerakit gundam ya jog? kirain masanya udah lewat, trnyata merakit gundam nggk memandang umur dan duit. Segala cara harus ditempuh untuk merakit gundam legendaris ini.

Klo ngerakit barbie ada nggk jog?

Reply

yang sabar bro,,
tapi emang gitu sih
kalau ngirim ke rumah pasti g bakal nyasar begitu,heheh

Reply

gak nyasar tapi diintrogasi dan kemungkinan besar dimarahin :|

Reply

post satpamnya gak pas di depan gerbang kantor, tapi agak di samping, makanya mungkin mas kurirnya main masuk ke kantor aja bukannya ngasih ke kantor satpam :|

hobi ngerakit gundam kayaknya gak bakal ada matinya deh ._.

ngerakit masa depan yang ada, rey. APA ITU BERBIE?!

Reply

Masa sih pointernya gak muncul? gue aman-aman aja nih :|

biasanya difoto-foto dan dipamerkan secara sombong. Kalo bosan biasanya dicat ulang atau dicustom, tapi untuk ini butuh skill yang dewa, gue baru sampai skill ngerakit doang :|

girls!!!

Reply

waduh, jahat ih marahin kurirnya :'))

(((merangkai)))

ngerakit oi hahahaha

Reply

kayaknya kamu seneng ya kalo aku dimarahin ibu :(

Reply

kalo dari tokonya udah ngasih resi tapi barangnya gak nyampe, protes ke jasa pengiriman paketnya aja Rob.

bahaha karena ya itu, takut dimarahin karena dianggap buang2 uang untuk hal gak berguna makanya jadi sembunyi2

Reply

namanya juga udah habis kesabaran euy :))

iya makanya sampe gue datangin ke warehousenya, perkiraan gue ya tgl 21/22 eh ini malah lama banget.

Reply

LAH ITU YANG FOTO DI ATAS GUNDAM GUE SEMUA :(((

Reply

You'll never know if you never try :p

cobain dulu ngerakit 1 model kit dan bakal ketagihan :'))

Reply

YA JELAS BEDA LAH GUNDAM 3 RIBUAN SAMA GUNDAM YANG GUE RAKIT YA ALLAH... :"

Reply

Salome itu... semacam cilok. Kalo Salome versi Wulan sih itu versi mesumnya. :')

Reply

Enak yak pas ngerakitnya. Pas udah jadi kayak bangga gimana gitu... apalagi kalo ngerakitnya cuma butuh waktu sebentar. Yang seru itu pas merakit sih kalo menurut gue..

Reply

HAHAHAHAHAHA UDAH NYAMPE PADAHAL HAHAHAHAHAHAHAHA :))

Reply

cuma bedanya klo yang gede lebih susah ketimbang yang kecil :v :V

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!