A Great Story Comes With Great Stupidity : Tragedi Buka Puasa di Masjid

Tragedi Buka Puasa di Masjid

"Kamu masih kecil, jangan puasa dulu, belum kuat perutnya.” Begitu kata Ibu gue tiap gue maksa ikutan puasa.

Tidak seperti anak kecil pada umumnya, di saat bulan Ramadhan tiba gue udah mulai ikutan puasa. Walaupun orang tua gue belum nyuruh untuk puasa, tapi gue tetep aja ikutan puasa. Tapi, misalnya jam di dinding udah mulai menunjukkan pukul 12 siang, gue disuruh buka puasa.

“Masih kecil, puasa setengah hari dulu, ya.” Itu kata Ibu gue.

Karena saat itu gue emang udah gak kuat, yaudah, gue makan. Lalu lanjut puasa lagi sampai waktunya buka puasa.

Setelah gue pikir-pikir, yang gue lakuin ini namanya bukan puasa setengah hari. Tapi makan dulu biar kuat lanjutin puasanya. Dari segi nama, puasa setengah hari mah harusnya gue puasa sampai pukul 12 siang, buka puasa, lalu mau makan lagi pukul 3 sore ya gak masalah.

Tapi, berkat kebiasaan ini, gue sudah mulai kuat puasa full satu hari ketika kelas 3 SD. Berkat kebiasaan kuat puasa sejak kecil ini juga sekarang gue jadi kuat gak makan 3 hari.

Kegiatan bulan puasa saat gue SD seperti kebanyakan anak SD pada umumnya. Mengisi ‘buku ramadhan’ yang dibeli sekolah. Isinya mencatat kegiatan selama bulan ramadhan terutama saat solat tarawih. Berkat buku ramadhan inilah Ustadz akan tampak seperti artis korea. Begitu selesai solat tarawih, dia akan dikerubungi oleh para fanboy anak-anak yang minta tanda tangan.

Pernah kepikiran gak sih kalo ngisi buku ramadhan itu malah jadi beribadah bukan karena Allah, tapi karena nilai? Karena semua yang kita catat di buku itu, akan dinilai oleh guru agama di sekolah. Tiap abis solat, dicatat. Tiap abis tadarusan, dicatat. Sukses move on menjalankan puasa, dicatat. Kita menjalankan ibadah di bulan puasa jadi karena takut dapet nilai jelek dari guru, bukan karena Allah.

BUKAN KARENA ALLAH! ASTAGHFIRULLAH!

(Bangke. Gak nyangka gue bisa mikir sekeren ini.)

Bulan puasa itu entah kenapa membuat tingkat keinginan kita untuk beribadah menjadi tinggi banget. Mungkin karena saat bulan puasa, pahala kita saat beribadah dilipat gandakan. Hal ini membuat gue, si anak kelas 3 SD, jadi rajin ke masjid untuk solat berjamaah. Solat 5 waktu jadi berjamaah terus. Padahal di hari biasa, gue solat berjamaah ke masjid itu cuma solat maghrib bareng kakak gue.

Keuntungan yang didapat saat solat maghrib berjamaah di bulan puasa adalah… bisa buka puasa gratisan. Karena di masjid pasti ada kue-kue dan minuman gitu.

Jika kalian berpikir bahwa kebiasaan buka puasa di masjid ini terus gue lakuin sampai sekarang karena gue anak ekonomi penganut paham pecinta gratisanisme dan gak mau rugiesme. Kalian salah.

KALIAN SALAH! *sengaja diulang biar kalian percaya*

Ada suatu kejadian yang membuat gue berhenti untuk buka puasa di masjid lagi….

Saat kelas 3 SD, gue tinggal di komplek perumahan, dan setiap bulan puasa, setiap rumah selalu dapat ‘jadwal’ untuk mengirimkan kue atau minuman ke masjid untuk buka puasa. Misalnya puasa hari ke 15, yang kebagian jadwal untuk ngirim kue/minum adalah keluarga gue, keluarga Pak Francesco Totti, Pak Steven Gerrard dan Pak Filipo Inzaghi. Jadilah sebelum pukul 6 sore, gue, Pak Totti, Pak Gerrard dan Pak Inzaghi datang ke masjid untuk menyetor kue atau minuman.

Pak Totti bawa pisang goreng.

Pak Gerrard bawa lumpia.

Pak Inzaghi bawa akua mijon ekstrajos cangcimen cangcimen.

Jadwal untuk mengirim kue pun tiba juga. Gue dan kakak gue, Ryan, pergi ke masjid untuk mengantarkan kue yang sudah ditaruh dalam kotakan oleh Ibu gue.

Gue dan Ryan sudah memakai celana panjang karena emang kami biasa solat maghrib berjamaah di masjid. Untuk masalah buka puasa gratisannya sebenernya bukan prioritas utama karena jelas lebih enak buka puasa di rumah. Di rumah bisa makan sepuasnya, kalo di masjid? Mau ngambil kue 2 biji aja rasanya malu. Karena ntar bakal digosipin tetangga. Contohnya aja,

“Masya Allah… itu anaknya Pak Totti masa kemaren buka puasa di masjid ambil kue 10 biji! Dikantongin pula!”

Jadi, alasan solat maghrib berjamaah bukan karena ada kue gratisannya, tapi murni karena solat maghrib berjamaah-nya ituloh yang sayang untuk dilewatkan, apalagi pas bulan puasa begini.

(Bangke! Pas kecil gue alim banget!)

(sekarang bejat!)

Selesai mengantarkan kue tadi di bagian dapur masjid, kami berdua duduk di dalam masjid. Gak lama kemudian, mulai bermunculan bapak-bapak pengurus masjid komplek untuk mempersiapkan segalanya. Menyetel lagu Metallica ayat-ayat Al-Quran untuk ngabuburit menunggu waktu berbuka puasa, mic dan sound system untuk adzan maghrib pun tak lupa disiapkan. Bapak-bapak pengurus masjid mengetuk-ngetuk mic, mendekatkan bibirnya ke mic dan bilang,

“Tes… tes… LET’S MAKE SOME NOISEEEEEE!!!”

Oke, enggak. Ya kalimat sebagaimana ngetes mic pada umumnya, lah!

Pengurus masjid lainnya dibantu oleh para remaja masjid mulai menyusun piring-piring yang berisikan kue.

Matahari mulai terbenam, membuat awan pun menjadi gelap. Masjid mulai ramai terisi orang-orang yang kelaparan. Ada bapak-bapak yang membawa anaknya, ada para remaja masjid, ada juga guru ngaji gue. Makin mendekati waktu buka, keadaan masjid makin ramai. Semua duduk bersila membentuk lingkaran, mengitari beberapa piring kue yang sudah tersusun rapi di tengah, tak lupa teko berisi teh hangat dan gelasnya juga ada di tengah. Beberapa jamaah mulai nelan liur sambil lirik-lirik jam di dinding.

“Sudah waktunya buka puasa. Ayo berbuka dulu!” seorang Imam masjid memberi instruksi sambil melirik arlojinya. “Allahumalakasumtu…”


Kami semua segera sujud syukur menengadahkan tangan ke atas, dan mulai membaca doa buka puasa bersama-sama. Selesai membaca doa buka puasa, gelas yang berisi teh hangat mulai dibagikan ke para jamaah. Gelas mulai berpindah tangan, dioper dari yang terdekat menuju ke yang paling jauh, hingga akhirnya… ada bapak-bapak yang gak kebagian minuman.

Seorang pengurus masjid berlari menuju dapur dan kembali sembari menggeleng kepala. Tidak ada gelas lagi.

“Minumnya ini nih kasih ke bapak itu aja.” Seorang pengurus masjid menunjuk gue. “Minumnya bagi dua sama kakaknya aja. Paling puasanya juga setengah hari.”

Gelas berisi teh hangat pun menghilang di hadapan gue. Gelas itu telah berpindah tangan ke bapak-bapak tadi.

Gue bengong.

Gue mau nangis.

Mau laporin ke Kak Seto tapi tahun itu Kak Seto belum terkenal. Akhirnya gue pasrah dan buka puasa dengan meminum setengah gelas bagian kakak gue. Yang bikin sedih adalah… GUE DITUDUH PUASA SETENGAH HARI DOANG, BANGKE!

EMANG SE-GAK MUNGKIN ITU APA ANAK SD KELAS 3 SUDAH PUASA FULL?!

Pada akhirnya, itulah terakhir kalinya gue buka puasa di masjid. Setelah kejadian itu gue gak mau lagi buka puasa di masjid. Entah kenapa gue trauma ‘dipermalukan’ begitu. Takut aja pas udah kuliah begini, pas buka puasa di masjid kejadian 13 tahun lalu itu terulang. Pas gue udah mau nyeruput teh, tiba-tiba seorang pengurus masjid mengambil gelas gue dan bilang, “Kamu minumnya seteguk aja. Anak ekonomi, kan? Irit!”

“….”

Yha... walaupun gue trauma, tapi gue sama sekali gak dendam sama si pengurus masjid itu, karena Allah aja maha pemaaf, masa gue dendam sih?

(Bangke! Gue bisa bijak juga ternyata!)

Jadi, di Bulan Ramadhan ini mari bersihkan hati kita dari kenangan indah bersama mantan dendam, dengki dan berburuk sangka.


Selamat berpuasa bagi yang menjalankan!



--
baca juga kisah 'Ramadhan Masa Kecil' dari para shohabat:
Kresnoadi Keriba-Keribo
Daus SalahTulis
Ichsan AyamSakit

Buat temen-temen yang lain kalo mau ikutan nulis kisah ramadhan masa kecilnya bisa tinggalin link-nya di kolom komen, ya! :D

51 comments

Awal baca kategorinya "Gak penting" udah curiga. Ternyata isinya ngga seburuk dugaan gue. Astaghfirullah, aku sudah suudzoon.

Reply

kalo tempat gue udh dibungkusin snacknya, jadi satu orang satu. sekarang gue yang ditugasin jadi remaja masjid. padahal gue jarang keluar rumah. keluar rumah cuma pas jumatan doang -.-

Reply

kenapa lu nggak langsung RKO aja bapak2 di mesjid yang men-judge lo puasa setengah hari yog. Harusnya lo RKO biar dia tau gimana rasanya di tuduh. astagfirullah

Reply

masak kelas 3 SD di suudzoni seperti itu, tidak boleh hukumnya seorang bapak-bapak menjatuhkan mental anak-anak. :')
aku dari kelas satu esde udah puasa full, sering disuruh pulang kalo dhuhur sama orang, suruh buka dulu. di suudzoni juga deh. :')

Reply

Sekecil apa sih emang lo waktu kelas 3 SD? Sebiji nangka?

Reply

wkwkwk
baca tulisan kamu ini jadi keinget masa-masa SDku..
kayaknya semua anak kecil dulu tuh puasanya setiap denger bunyi adzan langsung buka ya.. habis itu dilanjutin lagi puasanya.. hehehe

Reply

kenapa gue disuudzonin terus ya Allah :"

Reply

lah bagus dong biar bisa bergaul :D

Reply

kelas 3 SD belum ada Randy Orton :"

Reply

huhu orang2 dewasa emang suka meremehkan anak SD yang alim seperti kita ini ya.


(((alim)))

Reply

biji lo biji nangka :"

Reply

muahaha iya, pas adzan zuhur langsung buka. anehnya ya lanjut puasa lagi xD

Reply

Anak kecil yang teraniaya. Tapi ngadu ke kak seto, beliau belum terkenal. Jadilah lo sam pe sekarang gak pernah solat maghrib di masjid, eh maksudnya buka puasa di masjid.

Gak nyangka, efek bulan ramadan lo bisa berubah gini ya tulisannya. Gak bejad kayak biasanya. Wkwkwk

Sungguh, nikmat tuhan mana yang kau dustakan. :))))

Reply

Bhahahahaaa teh angetnya jadi bagi dua sama kakak.
Hmmm mungkin waktu itu wajah lu masih terlalu muda untuk anak kelas 3 SD bang. Jadi lu dikira puasa setengah hari.

Kalo kata bang Daus mah, kenapa nggak di wing chun aja itu pengurus mesjidnya.

Reply

Aku ngalamin juga tuh yang ikutan buka puasa di masjid. Pas kecil tuh. Bukan aku sih yang diomongin tapi temenku. Cuma kan ya ... bikin kapok duluan. Jadi lebih prefer buka puasa di rumah.

Reply

Anjer kenapa gue gak berpikiran kalo ngisi buku catetan ramadhan tu emang iya cuman karena nilai, bukan karena allah -_- astagfirullah. Tapi sih gue ngisi catetan ramadhannya itu jujur loh, gak pernah bohong. Beda lagi kalo temen gue yang asal ceklis aja, padahal shalat subuh aja gak ada -_-

Reply

Wah, kalo aku udah tak fatality tuh orang yang ngomong paling puasanya setengah hari. *nggak bisa sabar*

Aku juga mending buka puasa di rumah. Soalnya kalo buka puasa di masjid, bagianku bisa diambil sama anak-anak kecil yang jadi preman pencari takjil. *dulu lemah*

Reply

terus nanti pas adzan ashar juga temenku ada yang buka lagi..
hahaha
kalo gitu jadi bukan puasa setengah hari lagi kan jadinya.. hehehe

Reply

Iya juga ya, sampai sekarang baru kepikiran kalau mengisi buku kegiatan ramadhan membuat anak-anak ibadahnya bukan karena Allah tapi karena nilai dari guru agama. Kalau gini siapa yang salah? Mari kita rombak sistem pendidikan di Indonesia.

Apaan main rombak-rombak aja.

Gak bisa ngebayangin gara-gara ucapan bapak pengurus masjid jadi kena bukadimasjidphobia. Tapi wajar juga bapaknya ngira puasa setengah hari, aku pas kelas 3 dulu juga puasa setengah hari.

Reply

yaelah, puasa setengah hari sampe sekarang ga ya? :v btw niatnya bukan karena Allah, astagfirullah, dosa kamu nak :v /

anak anak rajin karena guru agama, cerdas kali yak :v

Reply

yaelah, puasa setengah hari sampe sekarang ga ya? :v btw niatnya bukan karena Allah, astagfirullah, dosa kamu nak :v /

anak anak rajin karena guru agama, cerdas kali yak :v

Reply

Yha. Ini semua berkah Ramadhan, tulisan gue jadi agak normal o:)

Reply

Iya, mungkin efek wajah masih polos saat itu xD

kalo daus wingchun, gue sih lebih suka german suplex :))

Reply

temen lo ngalamin yang digosipin itu? MUAHAHAHA

Kalo buka di masjid mending di masjid yang jauh sekalian kali, ya?

Reply

alhamdulillah ada yang sadar o:)

wahaha iya mungkin tujuan buku ramadhan selain rajin ibadah sekalian ngetes kejujuran. Toh, pahala juga urusannya sama Allah, bukan guru agama xD

Reply

APAAN MAU FATALITY TAPI DIA SENDIRI LEMAH. GUE SEDIH BACA KOMEN INI YA ALLAH :"

Reply

Iya, kan gue udah bilang punya banyak fobia, salah satunya gue kena bukadimasjidfobia :(

berarti emang biasanya masih setengah hari, ya. guenya aja kerajinan :')

Reply

mungkin gapapa kali ya pas kecil begitu, yang penting rajin ibadah aja dulu haha

Reply

Wah buku ramadhan. Aku mengisinya bukan karena Allah. ASTAGHFIRULLAH.
*Lalu mencontreng kolom merenung harian di buku ramadhan* HAHAHA.

Hahaha jadi sampai gak mau buka di masjid lagi gitu bang. Padahal, buka puasa di masjid itu menggoda loh. Pake banget wkwkwk.

Reply

Aish keren banget lo udah bisa puasa full dari kelas 3 sd. Memang benar yang lo bilang, terlatih sejak dini memang hal yang baik dalam hal apapun. Btw, gue followers blog lo yang ke 289~

Reply

Kampret, banyak banget yang nyeritain momen ramadhan waktu kecil wkkwwk :D

Eng... aku pertama kali puasa full kapan ya ._. kelas 3 juga kayaknya ._. wkwkwk

Itu sedih sih, dituduh cuma puasa setengah hari :' anak kelas 3SD dipandang sebelah mata. Tega :(

Reply

Haha, kocak nih. Sabar ya, Nak... Wkwk... Aku kelas TK 0 kecil puasa setegah hari. Trus 2 SD udah puasa maghrib. Tapi gak pernah dituduh setengah hari. Heehe...

Betewai, anak SD disuruh nyatet emang iya sih akhirnya bukan karena Allah. Tapi gak apa deh, kalau akhirnya jadi sadar seperti dirimu ini.. sadar kalau kita beribadah karena Allah...

...cintai aku karena Allah... sayangi aku karena Allah...
*nyanyi

Reply

Dituduh wkwkw bikin trauma, hmm yang gue trauma bukan dituduh sih tapi menuduh..

Menuduh dia menduam tapi benar apa adanya itu terjadi *eaaaa

Jadi gara gara puasa setengah hari gitu ya km trauma.

Astagaaaaaaaaa kamu baper sekali nak *gitu kali ya katanya si pengurus masjid*

Reply

huhuhu, kasihan amat.. diremehkan secara tidak langsung, pedih tuh pasti rasanya. apalagi anak kelas 3sd :"). buat anak kelas 3sd, puasa full itu udah prestasi banget yak. gokil..

Reply

Ya Allah ... aku juga dulu kalo ngisi buku ramadhan karena nilai aja sama kepingi ketemu kakak kelas ganteng. Ini dosanya dobel ya Allah ... #dikutukjadikolak

Reply
This comment has been removed by the author.

astaga haha. ngeselin banget emang kalau kita di anggap gak mampu puasa gara2 masih kecil. apalagi kalau minuman kita di ambil sama bapak2 disebelah. gue kesel juga kalau gitu hhe.

tapi udahlah ya, sekarang udah gede, tinggal ambil minuman anak kecil di sebelah kita aja hahaha (balas dendam)

Reply

masa kecil lo alim? hmm gue gak percaya dan gue sekarang lagi berhusnudzon..
tapi sempet mikir juga sih, KENAPA DULU GUE ASAL NULIS DIBUKU RAMADHAN :''''( awal dapet buku ramadhan gue tulis full langsung, karena dulu gue beranggapan kalo gue bisa memprediksi masa depan, cool gak? gak kan ya

gue baru sadar kalo kategori ini itu "nggak penting" , dan ternyata BENER!! GAK PENTING BANGET!! KEMBALIKAN WAKTU GUE YANG TERBUANG BUAT BACA MASA KECIL ELOO!!!!

Reply

Ga enak banget pastinya kalo dituduh puasa setengah hari padahal udah puasa seharian penuh, huhuhu. Nasib jadi anak kecil, panitianya juga ngehek banget hahaha...

Btw, gue juga pernah ngalamin masa dimana harus ngisi buku ramadhan sama sekolah, ngejer-ngejer pak ustadz buat minta tanda tangan, alhasil bener apa kata lo, ibadah jadi semata-mata karena nilai, bukan karena Allah.

(Bangke, bisa sepemikiran kita)

Reply

woooh jelas enggaklah. dari kelas 3 sd udah puasa full gue :))

Reply

bagi sebagian anak kost, buka di masjid itu trik untuk bertahan hidup, tapi tidak bagi gue huhu

Reply

(((terlatih sejak dini)))

Reply

muahaha iya, namanya juga bulan puasa, jadi banyak bahan buat di post salah satunya ya ini.

iya, bener2 mengenaskan nasib gue pas kecil :"

Reply

huhuhu gue dituduh dong, ya! hebat kan? :')

mungkin biar rajin ibadah dulu aja kali ya makanya disuruh catet, kalo udah sadar kayak gue kan ntar tobat sendiri xD

Reply

LAH, DIA CURHAT!

Masalahnya gue puasa full tapi dituduh setengah hari. Baperlah! :'

Reply

akhirnya ada yang bisa ngerti perasaan gue. :')
iya, itu prestasi banget dan ternyata gak ada yang percaya. nyesek :"

Reply

ANJIR BALAS DENDAM :)))

Jangan ah, ntar makin banyak anak2 kecil yang trauma buka di masjid :')

Reply

(((memprediksi masa depan)))

senakal-nakalnya gue gak sampe gitu juga sih ngisi buku ramadhan duluan :')

Reply

nyesek cuy! :'

nah, banyak yang baru sadar ternyata muahaha

Reply

sama samaaaa...gue juga dulu begitu, tradisi Ramadhan kita juga hampir sama yak, coba aja liat di cerita gue di blog, gue juga lagi nyeritain itu. #nggaknanya
tapi kok jahat amat tuh pengurus masjid, masa disuruh setengah gelas mentang mentang dikira lo puasa setengah hari doang..kalo gue jadi lo, gue bilang,
"Enak aja. Bapak jangan merendahkan begitu ya. walopun aku masih 3 SD, tapi haram buat aku puasa cuman setengah hari doang! Aku kuat, pak!"
Dulu gue juga ada buku Ramadhan itu, dan obsesi gue dulu emang lengkapin tuh buku sekomplit komplitnya..dulu gue belum kepikiran kita harus ibadah semata mata karena Alloh, gue ibdah untuk biar buku Ramadhan gue full dan dapet nilai plus dari guru Agama. -.-

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!