A Great Story Comes With Great Stupidity : kampret..ya,kampret..

kampret..ya,kampret..

Sudah 6 bulan berlalu sejak gue pindah rumah, terhitung gue pindah sejak bulan februari sedangkan sekarang bulan mei, ntah sejak kapan jarak bulan februari dengan mei menjadi 6 bulan gue juga gak tau. Tolong jangan tanyakan gue tentang hal itu..

Ternyata setelah pindah hidup gue menjadi datar kayak dada anak cewe baru masuk smp, dulu di rumah lama gue pulang malem gak was-was,secara gue tinggal di perumahan komplek ABRI. Sedangkan sekarang, gue tinggal di lingkungan yang kalo gue analogikan, gue kayak tinggal di sebuah pulau antah berantah dan ini yang gue maksut bukan Indonesia. Gue bukan Justin Bieber plis!
hampir mirip justin bieber.. (komentarnya doang)

Di lingkungan baru gue gak pernah berinteraksi sama tetangga, FYI, tetangga-tetangga gue kampretnya gak ketulungan..
tiap liat tingkah mereka bawaannya pengen nyari golok.. untuk jualan es kelapa.
Berikut tetangga-tetangga gue yang kayak kampret 

1.Tetangga Sebelah Rumah
Hobi nyetel musik pake sound system dengan volume maksimal. Jujur aja, gue paling benci sama orang yang nyetel musik pake sound system, berasa kondangan dan you know? Gue sampe hapal playlist dari si tetangga kampret ini!

Berikut Playlistnya :
1.kumpulan lagu melayu (Kenjen band,esteh 2gelas dan sebangsanya)
2. Satu album full lagu bondan prakoso except si Lumba-lumba
3.Adele – someone like you
4.kumpulan lagu-lagu korea
5.lagu-lagu yang sering di FTV dan sinetron
6.Kuping gue mimisan dengernya ini mulu -___-

Lebih kampretnya adalah tetangga gue ini nyetel lagu selain tiap hari,jadwalnya juga rutin. Pagi-siang-malem. Kalo malem playlistnya ditambah dangdut koplo..

Belum lagi misalnya hari minggu, gue bangun jam 10 pagi, bukan suara alarm atau suara Ibu gue yang bangunin,tapi suara ngeden berasal dari playlist lagu band melayu.
Ini yang gue rasakan di tiap hari minggu pagi..
2.Tetangga gue paling absurd.
Ini kejadiannya baru-baru aja, ceritanya gue lagi sendirian di rumah. Kakak gue kuliah, Buapak gue masih kerja, Ibu gue baru pergi arisan. Sebelum pergi,Ibu gue nitip pesan

“Nanti kalo ada orang nagih iuran tv kabel,bilang aja duitnya udah dititipin sama tetangga depan”

Gue pun iyain aja. Karena gue orangnya parnoan, iya,gue suka bayangin hal-hal aneh gitu, misalnya pas gue lagi nonton bola di TV,gue bayangin tau-tau wasitnya nari striptis dan penonton muntah massal.
Yoga,17 caun, Parno akut..

 Akhirnya gue mandi bebek alias cuma siram-siram air,sabunin badan (dan bawahnya) gak sampe 5 menit dan selesai. Selesai mandi,gue meraih handuk dan melilitkannya di tubuh gue. Gak lama gue denger suara pintu rumah gue di ketuk berkali-kali.

Gue diemin aja siapa tau itu cuma ke-parno-an gue aja, ternyata enggak. Gue datangi ke depan pintu, cuma terdengar ketukan pintu tanpa ada salam sepatah katapun. Gue takut pas gue buka sekalinya di depan gue muncul om-om yang haus akan kenikmatan sesaat.

Gak lama ketukan di pintu semakin kuat dan gue beranikan diri untuk membuka pintu. Gue buka pelan-pelan, gue intip ternyata tante-tante gak inget umur. Udah berumur masih pake lipstick merah tebel plus muka di dempul bedak gak kalah tebel.

“Ada perlu apa ya tante?” Tanya gue penuh kecemasan.

“ummmmm…..tante perlu ummm..” jawab si tante gak inget umur sambil liatin penampilan gue yg cuma pake handuk doang.

“boleh tante masuk?” sambung si tante dengan nada manja. Anjrit, ini kok malah jadi kayak cerita dewasa -___-

“mau nagih Iuran tv kabel dek!” jawab si tante ketus.

“Orang kayak begini kalo gue suruh ambil duitnya ke tetangga depan malah repot lagi, mending gue bayar aja sekarang.” Itu pikir gue, akhirnya gue bilang ke si tante.

“ohh.. sebentar ya,saya ambil duitnya dulu” gue buka lemari Ibu gue nyari dompet, ternyata gak ada. Gue cek di atas kulkas,juga gak ada, positif.. titit gue terancam kalo gue gak segera bayar.

Gue paniiiikkk….

Gue lari ke kamar gue di lantai 2 untuk bayar pake duit gue dulu, dan lari-larian naik tangga cuma pake handuk doang itu bikin titit gue rasanya kayak lagi naik rodeo. Naik turun gak karuan.

Setelah nemu si dompet, gue ambil duitnya dan kembali lari-larian menuruni tangga, si titit kembali merasakan sensasi naik rodeo. Dan kesialan kembali menimpa gue, sampe di lantai satu dan mungkin ini efek gue lari-larian di tangga,handuk yang gue pake melorot dan kampretnya adalah tangga dengan ruang tamu itu posisinya begini..
KAMPRET!
 
Setelahnya gue cepet-cepet naikin handuk gue dan gue bayar duit iuran tv kabel tadi dan si tante akhirnya keluar dari rumah gue sambil bibirnya mengkerut gak karuan nahan ketawa. Gue tutup pintu dan Gue nangis setelahnya..

Itu cuma 2 kelakuan tetangga-tetangga gue yang gue gak terlalu suka dengan kelakuannya. Yang setel music nyaring-nyaring, hormati ketenangan tetangga, jarang-jarang sih no problem, ini tiap hari meen -___-
Lalu juga sang penagih iuran tv kabel, seenggaknya kalo mau ke rumah orang ucapkan salam. Jadi gue gak was-was dan mulai nebak-nebak siapakah orang di balik pintu itu dan yang terpenting, jangan berkunjung saat sore hari. Gue masih mandi -___-

Disaat-saat begini gue jadi inget tetangga-tetangga gue dulu di komplek ABRI. Semuanya sopan, misalnya gue lewat berangkat sekolah selalu disenyumin, sampe sekolah gue sadar kenapa gue disenyumin, resleting gue belum di tutup.

Dan gue paling inget waktu itu ada maling nekat masuk ke komplek rumah gue. Ntah ini malingnya gak tau kalo yang mau di malingin itu perumahan tentara atau emang nekat?

Jam 2 malam gue denger suara tetangga gue yang tugas jaga komplek.
“Ngapain kamu malam-malam lewat-lewat sini?!”
Gue pun terbangun karena tetangga gue ini kalo ngomong suaranya kenceng banget, sampe 3 rumah di sebelah rumahnya denger.

Gue bangun,bangunin kakak gue dan ngintip lewat jendela.. gue liat orang yang ditanyain itu cuma diem pura-pura bisu..
“Gak usah belagak bego kamu! Ngapain kamu tadi ngendap-ngendap di rumah situ?! Saya bawa badik ini” kata tetangga gue, si tukang jaga malam.

Akhirnya gue keluar rumah dan disusul nyala lampu depan rumah tetangga gue yang lain. Gak lama keluarlah bapak-bapak tetangga gue.. dengan cuma memakai kolor dan baju kaos, orang mencurigakan tadi tau-tau udah di kelilingi tetangga gue yang berjumlah 5 ekor.

Gak lama kelima om-om tadi saling menghembuskan nafasnya hingga sang orang mencurigakan tewas di tempat.. oke, bukan. Karena si orang mencurigakan tadi pura-pura bisu, akhirnya habis kesabaran para om-om tadi. Si Orang mencurigakan tadi akhirnya di bawa ke kantor polisi dengan naik motor dan posisinya dia dijepit ditengah dengan tangan puter kebelakang sama om-om tentara yang badannya gede..
ini cuma ilustrasi...

Yah gak kayak gitu juga sebenernya..
Yang bikin gue rindu akan rumah gue yang lama adalah suasananya yang bikin gue “hidup” dan merasa ketenangan gue dan keluarga gue lebih dihargai. Wuiiihh gak nyangka bisa nulis kata-kata sedalem ini :’)

Wassalam
:*

47 comments

jadi kamu telanjang dan diliatin tukang tagih tv kabel -_- ya Tuhan... keperawananmu diambil nak

Reply

Ekspresi mukamu sama andika beti2 aja wkwkwkwk

Reply

Pung, kenapa disetiap foto matamu keliatan kaya orang mabuk ya -___-"

btw, kenapa juga postinganmu masih membahas titit? Btw lagi, kenapa semalem liverpool kalah? Kenapa?

Reply

Ini si capung suka banget bicarain titit ya -____-"

Reply

tuh cerita nomor 1 mirip dengan tetangga gue yang sekarang -__-"

Reply

ya gak gitu jugaaaa -___-

Reply

itu mata ngantuk,gue insom akut -___- ya karena "itu" yg mau gue ceritain dan jangan bahas LIVERPOOL yaaa -__-

Reply

wah senasib :)) *toss*

Reply

cerita nomer 1 pernah gue alamin dan lagunya lebih parah lagi, lagu dangdut dan lagu jadul yang ga gue tau -___-

Reply

ya ampun om capung pamer-pamer titip segala ke tante-tante itu. *geleng geleng* gue tau mungkin itu salah satu modus lu biar di gratisin bayaran tv kabelnya. huahaha

Reply

hahaha ngakak baca ini
ada-ada ajasih :D
eh gue juga punya tetangga yang suka nyetel musik kenceng2, dan itu asli nyebelin banget -_____-

Reply

Elo masih mending di rumah baru lo, lo masih punya tetangga. lah gue? GUe pindah ke rumah baru yang nggak ada tetangganya. Yang ada malah 2 bangunan sekolah (SMP, SMA), orang jualan, bengkel, dll. Nggak ada yang bisa diajak ngobrol. Elo mah masih enak. Mungkin elonya aja yang belum bisa beradaptasi dengan tetangga baru lo dan mungkin elo belum berani bermain sama teman seumurang lo di kompleks rumah lo

Reply

Huahaha..jadi ini cerita lo ttg kekesalan lo ama tetangga..wkwkwk
selamat menjalankan hidup yg baru ya nak. :P

Reply

jagalah titit mu, seperti kau menjaga titit mu #eh #apaini -__-

Reply

Pung, elo bukan jamaahnya ikang fauji kan #CumaNanya

Reply

HAHAHHAH kesian si tantenya...pulang2 lgsg mandi kembang ky'a :))

Reply

oohhh kasiahan sekali kamuu nak.. tit*t muuu telah dilihat oleehh tantee itu.. ckckkckc
hahhaha LOL

Reply

Hahaha.. itu tante langsung pingsan begitu sampai di rumahnya.. :D
Numpang promo give away buku kita ya, yuk ah ikutan: http://radiokonyol.blogspot.com/2012/05/dari-boni-doris-untuk-konyolers.html

Reply

gue jamaahnya syekh puji -__-

Reply

itu gue juga lagu dangdut (kalo malam) dangdut koplo lagi -___-

Reply

ternyata banyak yg senasib kayak gue :') *toss*

Reply

ajak ngobrol abang2 tukang bengkel dong haha :)) bukannya gue gak mau adaptasi, tp yaahh beda pergaulan disini, gue gak mau "rusak" :p

Reply

thankyou mad.. thank youuuu *nangis di pojokan*

Reply

*tutupin titit pake daun pisang*

Reply

harusnya gue yg dikasihani :(( hehe

Reply

udahan toss-nya,ntar lo jatuh cinta bahaya nih :(

Reply

udaaaahh -__- *sabar* *sabar*

Reply

okeeyy..ntar gue liat, kalo gampang gue ikut #eh

Reply

hahahaha ..
buset ada muke si kandjen bang -___-

kalo anak baru emang harus dibully dong :p

Reply

gue juga anak pindahan, gue kangen rumah lama!
kita ngalamin hal yang sama nih, tetangga baru gue kampret semuaaaaaa!

Reply

Udah.. pindah rumah lagi aja~

Reply

ey bang itu yang anduknya mlorot, tititnya keliatan gak? hahaha tengsin abis pasti XD

Reply

hahaha :)) ebuset,gue kan anak baik2,masa kudu di bully dulu :(

Reply

ummm... harga bbm jadi naik ga ya? *alihin topik pembicaraan*

Reply

oalaaah.
jika elo lebih mendingan di rumah, ya udah di rumah aja deh, daripada ketularan sama yang nggak bener. atau mungkin elo pindah rumah lagi

Reply

kampret ya kampret,, share your url at dofollow social bookmark Indonesia

Reply

naik motor kaya lagi di sunat,,,haha

Reply

salam gan ...
menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
di tunggu kunjungan balik.nya gan !

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!