A Great Story Comes With Great Stupidity : September 2017

Pilek Ini Membunuhku

Tiap pagi, cuaca di kota Balikpapan belakangan ini selalu turun hujan. Ini membuat hubungan gue dan kasur menjadi semakin sulit untuk dipisahkan. Enggak cukup sampai di situ, tiap bangun tidur juga hidung gue mendadak mampet, badan anget, kepala pusing. Iya, itu tandanya gue mau cedera hamstring.

YA ENGGAKLAH!

Tandanya gue mau pilek.

Memang cemen sih penyakit gue. Tapi biar cemen begitu, jangan pernah meremehkan penyakit pilek. Kita semua tau kalo pilek bisa menyebabkan hidung mampet, badan lemes dan kepala bernanah (ini kenapa jadi serem begini?). Kombinasi hidung mampet dan badan lemes itu tentunya bakal mengganggu kita dalam melaksanakan aktivitas sehari-hari. Entah kerja, kuliah atau merampok bank.

Gue pernah waktu itu lagi pilek parah. Ingus gue warnanya sampe ijo, kental, lengket, susah dibuang. Seakan-akan si ingus itu ngontrak di dalam hidung gue. Hidung berasa sudah penuh sama ingus, pas coba dikeluarin, eh gak ada ingusnya. Kalo pun ada, jumlahnya dikit banget. Bahkan lebih banyak janji-janji manis pacar dulu daripada ingus yang keluar. Gue pun jadi susah untuk bernafas. Karena belum mau mati karena cuma gara-gara sakit pilek, gue pun bernafas menggunakan… pori-pori. Ehe. YA PAKE MULUT LAH.

Makan, aja. Makan.

Kayaknya waktu berjalan cepat banget. Kemaren gue lagi ‘bersih-bersih’ laptop. Hapusin file-file yang gue rasa sudah gak penting karena menuh-menuhin memori. Mulai dari foto-foto sama mantan sampai revisian skripsi, gue hapus! Huahahahaha! Terus pas lagi ubek-ubek folder seputar kuliah, gue nemu folder “PLP”. PLP sendiri merupakan singkatan dari Praktik Latihan Profesi, alias magang, saat gue kuliah semester 7 lalu. Karena lupa isinya apaan, gue buka, ada folder “tugas”, buka lagi, folder “data”, buka lagi, voila! koleksi fake taxi!

Ya enggaklah!

Di dalam folder PLP itu isinya data dan file document selama gue magang mengajar di sebuah SMA pada tahun 2015 lalu. Enggak hanya itu, ada juga folder foto yang isinya tentu saja koleksi fake taxi. Astaghfirullah. Fokus. Fokus. Isinya yaaaa foto-foto selama gue magang di sekolah itu bersama 5 teman gue.

Ngeliat foto-foto itu gue jadi mikir, “Gila! perasaan baru kemaren magang, taunya udah 2 tahun lalu!”