A Great Story Comes With Great Stupidity : Barbershop Story - Tunggu, ya...

Barbershop Story - Tunggu, ya...

Awal bulan ini gue baru aja potong rambut.

Sebenernya gue selalu malas untuk potong rambut. Entah kenapa tiap kali bercermin, gue selalu lebih suka rambut gue agak gondrong dibandingkan pendek, rapi dan klimis. Gue jadi kurang percaya diri karena menurut gue, rambut pendek dan rapi itu tidak cocok dengan kontur kepala dan struktur wajah gue. Atau dengan kata lain, rambut pendek mengurangi tingkat kegantengan gue yang sudah minus ini.

Alasan lain yang bikin gue malas untuk potong rambut adalah… malas antre.
Bagi sebagian orang, hal paling membosankan di dunia ini adalah menunggu. Entah menunggu antrean, menunggu panggilan kerja, sampai menunggu gebetan putus dari pacarnya. :’)

Gue sendiri termasuk golongan orang-orang di atas. Bukan, gue bukan golongan orang-orang yang nunggu gebetan putus dari pacarnya. Gue golongan orang yang gak suka menunggu.

Makanya, tiap mau potong rambut, gue selalu pergi ke barbershop tiap abis maghrib. Menurut gue, ‘abis maghrib’ itu adalah jam di mana enggak terlalu banyak aktifitas yang terjadi di luar rumah. Jadi, gue menyimpulkan kalo barbershop yang gue tuju pasti sepi. Bebas dari antre. Happy ending! ^_^

Setelah menunaikan salat maghrib gue langsung bersiap menuju barbershop langganan gue. 20 menit kemudian gue sampai. Tapi ada yang aneh saat itu. Keadaan barbershop langganan gue gelap gulita. Plang nama barbershop itu pun tidak menyala, gebetan belum putus juga dari pacarnya.

Atau dengan kata lain… BARBERSHOP LANGGANAN GUE TUTUP!

A EN JE A YE!

Gue langsung stress. Bingung mau potong rambut di mana lagi. Pokoknya gue musti potong rambut malam ini, gue enggak ada tujuan lagi selain potong rambut doang. Masa pulang lagi? Rugi bensin! #AnakEkonomi #GakMauRugi

Setelah merenung sebentar (sekitar 0,13 detik), gue inget beberapa meter dari barbershop langganan gue ada barbershop baru gitu. Daripada gue pulang dan rugi bensin, yaudahlah gue alihkan tujuan gue ke barbershop baru itu. Walaupun gue ragu.

Kenapa ragu? Begini, kalo cowok sudah punya barbershop langganan, ketika ditanya, “Mau potong gimana?”

Kita tinggal jawab, “Biasa.”

Si mas barbershopnya udah paham dan mulai bekerja.

Nah, kalo gue ke barbershop baru, gue musti jelasin lagi rambut gue mau dipotong gimana, belum tentu juga orangnya langsung paham apa yang gue mau. Gue takut kejadiannya bakal begini.

Mas-mas Barbershop: Mau potong gimana, mas?

Gue: Ummm… Uppercut aja, Mas.

Mas-mas barbershop:
GUE TAKUT DITINJU. A EN JE A YE!

Dan di sinilah gue, di depan sebuah barbershop yang baru buka sekitar 2 bulan yang lalu. Gue baca pelan-pelan plang nama barbershopnya.

“BANG AJI BARBERSHOP”

Hmmmm… nama yang menggugah selera sekali.

Menggugah selera untuk gak jadi potong di situ. :’))

Karena sudah rugi bensin, yaudahlah gue memantapkan diri gue untuk potong di situ. Gue segera memarkirkan motor gue dan berjalan pelan menuju pintu masuk.

Dari luar terlihat cuma ada seorang mas-mas barbershop, dia lagi mencukur rambut seorang cowok. Gue segera melirik bagian kursi tunggu, enggak ada orang. Baiklah, gue gak perlu antre terlalu lama kalo cuma 1 orang doang. Masih cukup sabar lah gue. Kalo sudah sampe nunggu 2 orang, wah, sudah abis kesabaran gue tuh. Bisa-bisa gue berubah jadi makhluk hijau raksasa dan mulai menghancurkan kota.

Dengan langkah ragu, gue menggeser pintu barbershop itu ke kiri, kemudian melangkahkan kaki kanan gue untuk masuk ke dalam. Mas barbershop itu mengalihkan pandangannya ke gue, lalu melempar senyum. “Silakan duduk dulu, Mas.” Katanya.

Gue nurut. Gue segera mendaratkan pantat gue di kursi tunggu.

5 menit menunggu, gue baru sadar satu hal: Muka mas-mas barbershop ini mirip Anji! Itu, Anji yang nyanyi lagu “dia”.

Aslik! Mirip banget!

Gue yakin, kalo Bang Aji ini ikutan acara ASAL Trans 7, dia pasti menang. Tapi semirip-miripnya orang, pasti ada bedanya juga. Bedanya, kalo Anji pake Topi koboi, si Bang Aji ini pake topi snapback yang dibalik. Kalo Anji nyanyi lagu “Dia”, Bang Aji ini nyukur rambut.

5 menit kemudian, cowok yang sedari tadi dicukur rambutnya selesai juga. dia turun dari kursinya, mengambil dompet dari kantong belakang sebelah kanan celananya, lalu menyerahkan selembar uang 50 ribu ke bang Aji. Setelah memberi uang kembalian, cowok tadi ke luar, Bang Aji menatap gue.

“Mas…” kata dia.

OKE! INI SAAT YANG GUE TUNGGU-TUNGGU!

AKHIRNYA GILIRAN GUE TIBA JUGA!

Gue segera mengangkat pantat gue dari kursi, sambil melepas jaket gue bersiap berjalan menuju kursi yang ada di depan Bang Aji.

“…Mas bisa tunggu sebentar?” lanjutnya.

“Ha?” gue masih gak paham.

“Saya sakit perut, mau ke toilet sebentar.” Bang Aji menepuk-nepuk perutnya. “Tunggu ya, Mas! Hehehe.”

Tanpa perlu gue iya-in, bang Aji sudah menghilang dari hadapan gue.

“….”

A EN JE A YE!



---
Sumber gambar: 
http://cdn.metrotvnews.com/images/library/images/Barbershop-1080x540.jpg
http://www.mightyfighter.com/wp-content/uploads/2013/01/marquez-uppercut.jpg


46 comments

Waduh, cukur rambut emang paling males antrenya, sih. Gue pernah cukur rambut, tempat kursi cukurnya ada 3, tapi gak tau kenapa abangnya cuma 1. Kan bingung. Itu yang 2 gunanya buat apaan coba? XD

Terus nasib lu itu gimana woy?! :)

Reply

Setuju bang, enaknya kalau potong di barbershop langganan itu ibaratnya ngga usah bilang mau potong gimana, abang2 tukang cukurnya udah paham sama gaya rambut keinginan kita miehehe

Waktu buat merenenungnya 0.13 detik doang? A EN JE A YE!

Reply

Bersambung dulu... nih? Kemaren saya cukur rambut karena gak kebagian tempat parkir di warung sate. Akhirnya parkir di salon. Di parkiran salon itu ada tulisan khusus parkir salon. Ya udah gitu aja.

Reply

Jangan bilang lo males nunggu terus ikutan ngilang juga..

Reply

Ini kok ceritanya ngegantung sik elaaahh. Trus abis Bang Ajinya selesai boker, hasil potongan rambut lu gimana bang?
Pas dia gunting rambut lu, ada aroma-aroma surga gitu ga si bang?
Lanjutin lage ahelaah

Reply

Yah. Bersambung. Ini mau dibikin trilogi juga neh, Yog? Atau dibikin serial khusus bulan Ramadhan? Trus itu snapback Bang A(n)ji-nya ada tulisannya nggak? Aenjeaye gitu gaya abang-abang potong rambutnya.

Btw nggak mau nyoba potongan rambut cepak ngehe, Yog? Hmmm menurutku sih di episode selanjutnya kamu bakal bilang mau dipotong cepak ngehe gitu deh. Kayaknya sih ya. Masa kamu mau kalah sama Febri yang cerah ceria dengan potongan cepak ngehenya....

Reply

Ciyeee Yoga perhatian.... Nanyain gimana nasibnya Yogaesce bijingek...

Reply

Setuju bang
Mencukur rambut itu emang bisa ngurangin kegantengan
Contoh saya bang
Pas gondrong mirip uciha Sasuke pas botak jadi berasa g berambut
.
Wah kenapa g cukur rambut di toilet j

Reply

aku juga suka potong rambut ke tukang potong langganan mas, bener emang kita tinggal bilang potong biasa mas.

kalau ke tukang potong baru, susah ngejelasinnya, kadang pas mau ngejelasin ada banyak orang yang ngantri jadi malu hihihi.

a en je er iiiiiit te!!!

Reply

Bener gak doi mirip Anji? No pic = hoax ih :))

Reply

Tempat cukur di Jakarta kayak gitu ya? Suka mubazir, nih.

Reply

Bang Aji kabur dari barbershopnya, ternyata lagi buka bar di pulau seberang. Nggak ada yang tau, kan~

Potongan uppercut itu kayak apa?

Reply

Sumpah ini ngatung banget ceritanya. Minta digaplok si yoga. :)))

MANTAP SHOUL BHANG!

Reply

anak ekonomi emang ekonomis, setuju hahaha

Reply

Jadi ini terakhirnya jadi potong rambut gak sih loo??????
AAstagaaaaa....

Reply

Bang Aji Barbershop. Anjiiir keren namanya.

Betul, agak bosenin kalo kebagian ngantri di tempat cukur. Mau balik lagi, malah canggung yang ada. Untung aja di sini mah suka disediain koran cees. Jadi agak berkurang suntuknya... tapi itu juga rebutan.

Reply

emang dulu gantengan diminusin karna apa sih? :D

Reply

Yahh, kelanjutan ceritanya gimana?

Reply

kentang banget sik... hvft.

oh iya, kalau misalnya bang Aji jadi buang air besar, abis itu dia cebok pake tangan, terus tangannya yang abis dipake buat ngusap2 pantatnya bang Aji dipake juga buat ngusap2 kepalamu mas, ngusap2 rambutmu mas?!!
menyeramkan sekali.

Reply

@ sholihin: akhirnya ya jadi cukur, nunggu 10 menitan lagi :))

@ icha khalifa: :)

@ Robby: Mungkin itu kang cukurnya lagi boker juga, makanya ada kursinya tapi gak ada kang cukurnya.

Reply

gak bersambung, emang ceritanya cuma sampe situ aja :))

Reply

gue tunggu soalnya udah gatau mau potong di mana lagi :')

Reply

sengaja dibuat gantung aja, tapi bukan bersambung haha.

bau sabun lifebuoy sih kemaren.

Reply

INI GAK BERSAMBUNG WOY. Emang dipotong di situ aja ceritanya. :'))

(((cepak ngehe))) itu udah punya Febri bahahaha

Reply

kirain pas botak jadi mirip andika kangen band yang botak.

Reply

YA KALI GUE FOTO DIEM-DIEM ATAU MALAH NGAJAK SELFIE BARENG :((

Reply

potongan uppercut seperti apa? silakan googling.

Reply

Baca koran, pas korannya diturunin, eh barbershopnya udah tutup. Baca koran lupa waktu. :(

Reply

kelanjutan ceritanya: 10 menit kemudian bang aji balik, gue potong rambut, selesai.

Reply

YAKAN UDAH KERING TANGANNYA WOY

Reply

orang itu keluar...
...
...
.....

mas... maaf udah tutup. Besok lagi datang ya.. :)

..
....
..

....
ini AKU! FAX...

Reply

BERI KAMI KEJELASAN!!

Reply

Salah satu orang yang masih rajin nulis blog. Hem, hebat, hebat.

Reply

Dipotong pake gergaji mesin, mampus lu !

Reply

Gua pernah tuh lagi ngantri di pangkas rambut mahkota, menunggu bersama mas-mas macho. Saat udah giliran gua maju ke kursi cukur,eh mas-mas macho itu nanya ke gua, "mas mau nyukur ya? Kenapa gak ngomong, saya tukang cukur disini juga kok". Sungguh A EN JE A YE

Reply

Yog, coba bayangin situasinya deh. Bang aji sakit perut. Dia berak. Abis berak dia cukur rambut lo. Memegang2 mahkota lo. Abis berak yog. Asli abis berak. Kalo gue jadi elo gue mending kabur sih.

ABIS BERAK MEN. GILE AJA LU.

Reply

true story banget kalau kita udah langganan. Tinggal bilang "biasa" aja, dan dia ngangguk dikit. Kelar urusan. tau kan anggukan ala mas-mas langganan ke kita? Wajahnya datar aja, pas kita bilang "biasa" dia ngangguk dikit dengan mata ditutup.

btw, mas yoga hebat. jadi segelintir orang yang masih berusaha update blognya. tetap semangat bro!

Reply

sepemahaman lah, Pung, kalo udah di tempat potong rambut langganan itu udah tinggal duduk nunggu beres. terlebih kalo kitanya emang nggak update2 amat ama gaya rambut. kalo nyoba tempat baru, kadang pulang2 nyesel. xD

ini lanjutannya nunggu bang Ajinya selesai berak, kan, ya?

Reply

Bang aji barbershop, dri nama ya emg kurang myakinkan yak tapi kalo emang mirip anji ya kagak papa sih haha. Itung itung berasa dicukur sama artis :'D

Ah elah penonton kecewa nih, Endingnya pake gantung segala :')
Mestinya dibikin lagi dong kesimpulannya kayak, "akhirnya gue jadi juga nyukur jg setelah 10 min kemudian dan setelah bang Aji nya boker...." Nah, Kan jadi happy ending! Wkwkw 😂

Reply

Sebelum motong rambut lu, bang Aji udah cuci tangan belum Yog??
Apa ada bau2 khas Kakus gitu ??

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!