A Great Story Comes With Great Stupidity : Cerita Saat Pulang Sekolah

Cerita Saat Pulang Sekolah

Tadi dari balkon rumah gue ngeliat gerombolan anak SMP pulang sekolah dengan cara jalan kaki.

Sebuah pemandangan yang kayaknya sudah jarang banget gue liat dalam beberapa tahun ke belakang. Soalnya, sekarang ini gue lebih sering ngeliat anak SMP pulang sekolah naik tank. 

Ya enggaklah! 

Naik motor motor maksud gue, padahal kan secara hukum seharusnya mereka belum boleh.
ASTAGHFIRULLAH. POLISI MANA POLISI?!
Anak-anak SMP itu harusnya pulang sekolah kalo gak naik angkutan umum, dijemput orang tua/ojek, ya… jalan kaki. Apapun alasannya, mereka belum boleh mengendarai sepeda motor sendiri. Entah karena emang skill mengendarai motornya udah kayak Valentino Rossi atau emang orang tuanya yang terlalu memanjakan anaknya, menurut gue anak SMP yang mengendarai motor itu salah. Apalagi dia naik motornya dengan posisi kayang.

Selain gak suka dengan anak SMP yang naik motor, gue juga jadi kasihan sama mereka. Kasihan dalam artian mereka enggak bisa merasakan kenikmatan pulang sekolah berjalan kaki.

Ketika memutuskan pulang berjalan kaki, ada banyak cerita dan kegiatan yang muncul. Bandingkan dengan naik motor? Paling ceritanya cuma ban bocor, kehabisan bensin, ditabrak tronton. Udah! Gak seru!

Gue sendiri dulu pas SMP pulang sekolah ya jalan kaki. Padahal jarak SMP dengan sekolah gue itu jauh. Kalo di usia sekarang gue disuruh jalan kaki dari SMP ke rumah, baru setengah jalan juga gue bakal order ojek online. Hebatnya kok dulu gue kuat, ya?

Dari SMP yang letaknya ada di sekitar perumahan, kami akan berjalan ke luar menuju jalan umum, lalu menyebrang dan berjalan melewati pasar, setelahnya kami akan berjalan lurus mengikuti jalan hingga kami akan berpisah satu per satu karena emang rumah kami semua se-arah tapi beda daerah perumahan.

Serius, gue kalo lagi naik motor kadang suka mikir, “Dulu kemana-mana jalan kaki, kok kuat ya? Sekarang mah biar naik motor aja masih kerasa capek.”
pulang sekolah jalan kaki
Gue jadi flashback ke masa SMP gue dulu dan sepertinya mendapatkan jawaban dari pertanyaan gue tadi. Mungkin alasan kenapa dulu gue kuat jalan kaki ya karena gue selalu pulang beramai-ramai bersama teman gue. Jadinya sepanjang jalan menuju rumah kami saling bertukar cerita atau melakukan banyak kegiatan bodoh, kayak gini…

1. CROOOOT!!!
Melewati pasar menjadi satu-satunya jalan untuk menuju rumah. Sebenernya hal paling menyebalkan ketika pulang jalan kaki ini ya pas di bagian melewati pasar, karena baunya yang naudzubillah. Bau ayam, bau sampah, bau kebohongan pacar yang selingkuh tapi masih tetep bilang I love you. Pokoknya tiap kami melewati pasar, kami selalu menutup hidung kami demi paru-paru yang sehat di masa depan.

Untungnya kami begitu jenius dengan menemukan kegiatan untuk membuat kesan menyebalkan menjadi menyenangkan, yaitu dengan cara: main buah.

Bukan, yang kami mainkan bukan buah dada, tapi buah milik penjual yang terjatuh di bawah atau sengaja dibuang karena emang sudah mulai membusuk. Biasanya sih buah dada, eh jeruk.

Jadi, kami akan menggiring buah jeruk tadi seakan-akan buah jeruk tadi adalah bola sepak. Ketika ada mobil atau truk yang akan lewat, kami akan menendang jeruk tadi ke tengah jalan dan melihat perjalanan sang jeruk tadi, tentunya kami berharap dia terlindas.

CROOOOTTT!!!

Jika jeruk yang kami tending berhasil terlindas, maka kami akan melakukan hi-five dan tertawa bahagia. Serius, melihat jeruk terlindas begitu kok rasanya bahagia sekali. Ada sebuah sensasi yang gak bisa dituliskan dengan kata-kata, pokoknya hati menjadi puas aja begitu.

Bukan kelulusan SMP atau diamuk ormas Front Pembela Jeruk yang membuat kami berhenti melakukan kegiatan bodoh ini.

Ada sebuah kejadian yang bener-bener serem.

Gue lupa waktu itu kelas 8 atau 9 gitu, kami lagi pulang sekolah dan bersiap melakukan ritual menendang jeruk itu. Belum aja sampai ke penjual jeruk, ada seorang ibu-ibu pedagang yang berdiri di depan dagangannya, bukan dagangannya yang jadi fokus utama, tapi apa yang dipegang oleh ibu itu. Beliau memegang… tikus hidup.

Tanpa perasaan bersalah, beliau melempar tikus itu ke tengah jalan dan… CROOOT!!! Sebuah truk melindas si tikus dengan tepat di depan mata kepala gue sendiri. Gue jadi bayangin gimana kalo jeruk yang selama ini kami tendang itu hidup, gimana perasaannya? Gimana nasib keluarganya yang ditinggalkan? Gimana keseharian korban di mata para tetangganya?

Akhirnya kami memutuskan untuk berhenti menendang jeruk ke tengah jalan yang menimbulkan sensasi menyenangkan itu. By the way, sekarang aksi bodoh gue ini malah dijadikan salah satu modus kejahatan loh. Modusnya adalah memasukkan paku ke dalam jeruk, jadi saat dilindas, ban motor/mobil yang melindas akan bocor dan saat itulah dia dirampok.

Hmmm... sepertinya gue telah menginspirasi orang untuk menciptakan senjata untuk melancarkan aksi kejahatan. :|

2. Naik Ojek
Sebenernya gue gak bener-bener tiap hari jalan kaki sih, kalo lagi capek atau cuacanya panas banget, gue biasanya pulang naik ojek.

Untuk menghemat pengeluaran, biasanya gue akan naik ojek bareng temen gue, Bobby. Kebetulan rumah gue dan Bobby jaraknya lumayan dekat. Untuk ongkosnya sendiri pun kami akan bagi dua. Gue ingat banget ongkos naik ojek saat itu hanya Rp 3.000,-

Jadi, sebelum naik ojek, biasanya gue dan Bobby akan berdiskusi dulu untuk menentukan kami harus jalan kaki seperti biasa, naik ojek atau jalan kaki bersama kang ojek?

Gue: Naik ojek aja, yok?
Bobby: Hayoklah.
Gue: Ongkosnya?
Bobby: Bagi dua, lah.
Gue: Yaudah, aku Rp 1.000, kamu Rp 2.000, ya?
Bobby: sama-sama Rp 1.500 lah!
Gue: Kan rumahmu lebih jauh, aku diantar sampe gang doang, kamu sampe depan rumah.
Bobby: Bener juga, ya?
Gue: Nah!

Setelah deal. Akhirnya kami naik ojek dengan bahagia. Bukan, gue bukan bahagia karena terhindar dari jalan kaki panas-panasan, tapi bahagia karena berhasil ngibulin Bobby dan ngirit Rp 500.

Bayangin aja misalnya dalam sebulan gue naik ojek terus (karena sekolah cuma 6 hari, jadi 6 x 4 minggu = 24 hari), selama 24 hari itu gue berhasil menabung Rp 500 x 24 hari = Rp 12.000. Dengan uang Rp 12.000 itu bisa buat beli cilok sampe muntah.

Jenius sekali, bukan?

3. OM IKUT OM!!!
Selain naik ojek, biasanya kami kalo lagi capek dan cuacanya panas, ditambah gak ada duit, maka solusinya adalah nebeng mobil pick-up yang lewat.

Salah satu dari kami (yang biasanya gak punya malu), akan berdiri di pinggir jalan dan mulai mengacungkan jempolnya tiap ada mobil lewat. “Om ikut, om!” begitu tagline-nya.

Jika ada orang yang berbaik hati mengijikan kami untuk naik, dengan semangat 69 kami akan langsung naik dan pulang dengan bahagia. Kami bisa duduk, mengistirahatkan kaki yang capek berjalan, angin yang masuk ke dalam bak mobil pick up membuat rambut kami berantakan, tapi menyegarkan. 

Sensasi asiknya nebeng mobil pick up ini makin terasa ketika kami menghadap belakang lalu melihat temen-temen yang berjalan kaki sambil ngelap keringat yang bercucuran karena kepanasan. Rasanya pengin teriak ke arah mereka, “MAMPUS LO JALAN KAKI KEPANASAN HUAHAHAHA!”

….Lalu muntah.

Gak enak euy naik mobil hadap belakang.

Oiya, mobil pick up yang pernah kami tebengin pun beragam. Mulai dari mobil pick up yang gak bawa muatan apa-apa, mobil pick up yang lagi dipakai kampanye parpol, sampai mobil pick up satpol PP.

Dulu gue bareng temen-temen yang lain nebeng di mobil satpol PP berasa keren. Di usia sekarang, gue baru sadar kalo orang lain ngeliat ada gerombolan anak SMP turun dari mobil satpol PP, pasti mikir, “ITU ANAKNYA SIAPA YA ALLAH? PASTI KENA RAZIA GARA-GARA BOLOS KE WARNET!”

*****

Yeah, itulah memori paling berkesan yang gue alami ketika pulang sekolah saat SMP dulu. Sebenernya masih ada beberapa memori tentang betapa brutalnya dulu perjalanan pulang gue dari SMP ke rumah. Berhubung kayaknya kepanjangan, kapan-kapan aja deh ditulis lagi huahahaha.
Yaudahlah. Okecip thxbye.





---
Sumber gambar:
http://www.kompasiana.com/cardalola/perlukah-pelajar-membawa-kendaraan-pribadi-ke-sekolah_5517dcb0a33311af07b66131
http://www.kompasiana.com/bamset2014/awas-ranjau-jeruk-mengintai-pengguna-jalan_568b98d3727e61ef07b57637
http://www.hotcopas.net/2015/11/cara-buat-kamu-yang-anak-kosan-bisa.html
 

60 comments

jalan kaki ke sekolah, :')
sebuah ingatan yg menyenangkan, gue juga pas smp jalan kaki loh, maklum pas smp di kampung. 5 kil0 cooy... jeruknya. jarak dari rumah ke sekolah maskudnya. Tapi seru, apalagi sewaktu itu gebetan juga jalan kaki, makin lama aja di jalan pokoknya.

btw, akal busuk jeruknya boleh juga.

Reply

Itu si genjeh ngapain pulang ujan-ujanan? Ntar pas di rumah diomelin emak aja baru tau rasa :')

Waktu SMP gua juga jalan kaki sama temen-temen, gerombolan gt lewat pinggir jalan. Oh iya, kalau di daerah gua "Om ikut, om!" Ini biasa dibilang nge-bm, dan biasanya yg nge-bm itu anak cowok nakal yg dekil-dekil bgt gt.

Reply

gile lu ndro...anak jaman sekarang mah kagak mau kayaknya suruh jalan kaki gitu.

jaman smp kalo berangkat bareng bapak yg mau kerja, pulangnya naik angkot. terus "nggandul" di angkot. malah kadang-kadang sampai duduk diatas angkot saking penuhnya yg naik + angkotnya juga cuma ada 3 yg sampai ke rumah. wkwk

Reply



Kalau dulu aku SMP naik angkutan umum, pernah juga numpang truk om-om karena kesorean, angkot udah gak ada hehe

Tapi seru kalau ingat masa SMP dulu, bisa menikmati rasanya bergelantungan saat naik angkot yang udah penuh.

Reply

Gue pas SMP berangkatnya selalu dianter. Takut telat, sih, soalnya. Kalau pulang baru deh jalan kaki atau naik angkot. Naik ojek? Hahaha. Gak pernah euy. Mending uangnya buat main warnet daripada ngojek. :)

Kalau yang numpang pick up, gak berani. Gak mau bikin sekolahan malu gitu. Anjis. Tapi kalau udah pakai baju bebas mah sering banget ngompreng. Wqwq.

Reply

Haha.. ko bisa ya kepikiran buat nancepin paku ke jeruk gitu..
Ide yang bagus nih..he
Kalau ojek aku gk pernah naik slama sekolah, palingan juga kalau berpergian aja. Kalau naik mobil "om ikut om" pernah..haha
Cekat mobil, pancal dah.. :D

Aku ko penasaran sama kisah brutalnya waktu SMP, ditunggu sharenya ya, Mas :D

Reply

Lucu juga ya masa kecil Yogaesce. Mainan jeruk kayak Joshua. Bagian "bagaimana keseharian korban di mata para tetangganya?" itu lucu. Punchline yang pas.

Reply

hah di daerah mana paku dimasukin ke jeruk? Udah gila apa ya orang-orang... ._.

Reply

Perasaan modus kek gini dah lama ._.

Reply

Jadi inget dulu pas pulang sekolah terus nebeng di mobil orang bareng temen .Pas nyampe , yang lain loncat , gue malah takut.

Lemah sekali gue.

Reply

Sama tuh kayak aku. kalo pulang jalan kaki demi menghemat uang. bedanya, kalo aku jalannya sendiri :(

tapi modus terbaik waktu SMP adalah : minjem duit buat pulang dan gak pernah di bayar!

Reply

Duh. Jadi kangen jaman sekolah pas baca ini. Bau-baunya mirip kalau lagi main ke blognya Robby adik kecilku. Yuhuuuu~

Bocah SMP di Balikpapan brutal juga ya main jeruk sampe crot gitu. Dan itu makan cilok apa pentol sih, Yogs? Atau salome?

Jadi inget dulu aku juga pernah jalan kaki. Seringnya naik angkot sih, bareng adek yang naasnya satu SMP sama aku. Tapi kalau lagi males pulang sama dia, biasanya aku jalan kaki bareng temen-temen. Rame-rame. Gara-gara itu juga aku sempet jatoh dari motor numpang sama temen yang kebetulan lewat. Azab karena aku numpang temenku bermotor trus ninggalin temen-temenku yang jalan kaki :(

Reply

anjayyy keingget yang nebeng waktu SD hha, ngeliat temen-temen pada jalan semua, kadang juga pas nebeng ada sapinya lah, ada mmmmbeknya.. tapi paas diteriakinn ngeri juga yaaa, dalem " Tunggu luuu besokkk " hha

Reply

Crroooottt.... Hahhha... Ada-ada aja anak zaman sekarang.

Reply

jadi inget jaman smp yang kalo pergi pulang, lewat samping rel kereta lebih cepet..tp kadang bahaya mengintai pas kereta mo lewat aku dan temen" harus melipir dulu ke pinggiran sawah,..
tp seru sepanjang jalan kiri kanan sawah semua,..

Reply

Aku juga pas smp pulang sekolahnya jalan rame-rame soalnya sepanjang jalan menuju ke rumah macet terus :) . Daripada naik ojek lebih baik jalan kaki, selain sehat juga menghemat uang buat maen warnet #anakekonomi #gakmaurugi lah?

Reply

Pengakuan yg menyedihkan T_T

Gua adalah salah satu anak smp yg nggk elu suka.......huhuhuhu T_T

Reply

saya paling sering yang terakhir om capung.
terutama saya orang PRIOk yang banyak kontener, tentunya saya nebengnya gituan untuk tawuran atau maen kesekolah sekutu

itu seru banget.

Reply

Gue waktu SD ngelewatin tukang buah. Mentang-mentang ditutupin terpal, gue diem-diem nyomot rambutan. Dosa yang baru gue akui di sini. :')

Terus, pas SMP gue naik sepeda dari kelas 7. Udah dikenal juga tukang ganti-ganti sepeda. Mulai dari sepeda biasa, sepeda mini, terus sepeda goyang. Ganti-ganti tiap tahun. Wahaha.

Kalo naik-naik mobil truk atau pick up gitu, gue nggak berani. Padahal pengen ngerasain sensasinya. Minimal naik mobil air gitu lah. Sekali-kalinya pernah cuma pas banjir, mobilnya jalan pelan.

Panjang amat ini komen.

Reply

pas masih sekolah dulu, aku masih ngalamin itu semua, entah itu jalan kaki, ngompreng, naik sepeda atau naik motor.
tapi emnag bener sih, sekarang udah jarang banget anak sekolah yang jalan kaki.

SD sama SMP aku full jalan kaki.
disaat temen-temen yang lain naik metro mini, uang yang dikasih ibuku buat ongkos aku tabung. kayak perhitunganmu tadi loh, sebulan aku bisa ngumpulin uang sampai 50ribu. sayangnya aku terlalu berbakti sama orang tua, bukannya uangnya aku jajanin cilok sampe muntah, malah aku kasihin lagi ke ibuku, abis itu ibuku make uang itu lagi buat ngasih uang saku.

Reply

aduh itu buah dada diulang2 mulu =))

Reply

Anjer, yang om ikut om itu class banget sih ._. seumur-umur aku nggak pernah nebeng rame-rame begitu. Tapi kayaknya seru ah wkwkw

Kalau aku semasa SMP ya cuma nyepeda sama jalan kaki doang. Soalnya waktu SD pernah jatuh naik motor di depan rumah persis dan trauma hebat :(

Reply

hahaha macem2 ya cerita masa lalu, tapi itulah kadang yang buat kita senyum2 sendiri kalo mutar balik memori ke masa sekolah

Reply

Hahaha bener banget jaman SMP aku juga jalan kaki kok atau naik sepeda sama temen.
Kalau lagi jalan sama temen suka ber3 terus dibelakang ada mobil bunyiin klakson suka pura-pura ga denger :D ada aja yang diceritain di jalan sampai ga sadar hampir sampai rumah, padahal jalan kakinya lumayan jauh :D

Reply

wah kok anda bisa sih ngibulin bobi. dulu waktu smp aku malah sering dipalak bobi... sialan memang dia itu.

eh, aku isengnya bukan nglempar jeruk ke jalan sih, aku nglemparin gorengan ke kaca depan mobil biasanya, dulu.

naik pick up emang sering banget dulu waktu smp, juga sering naik angkot enggak bayar, waktu turun langsung lari aja gitu. dan sopirnya berteriak kesetanan karena rombongan anak sekolah yang tidak membayar. selesai.

Reply

Aku jaman SMP pake angkot atau dianter-jemput. Tapi, kalau jalan2 weekend sama temen2, yang cowok2 udah pada bawa motor wkkk. Jangan dicontoh ya adeq-adeq yang mampir blog ini.

Reply

Gw kasih tau sesuatu ke lo. Anak-anak jaman sekarang tuh manja-manja. Mental mereka gak sekuat baja gak kaya anak-anak jaman dulu. Jaman kita kecil kebanyakan masih susah, jadi mental kita ditempa untuk survive dengan keadaan. Gak kaya anak jaman sekarang, semuanya udah lengkap fasilitasnya.

Reply

anjasssssssss,, crotnya itulohhh wkwkwk

Reply

Yg "om ikut om" itu gue beren2 ngandalin iyu loh pas smp, anjirlah. Dulu berasa bangga sekarang merasa hina.

Reply

anjir 5 kilo. kalo dulu kayaknya gue sekitar 3-4 kilo aja sih haha.

Reply

(((cowok nakal yang dekil banget)))

jangan2 dulu temen2 gue yang cewek memasukkan gue ke dalam kelompok ini :|

Reply

lah enak masih ada angkot yang menuju rumah, daerah gue tak terjangkau angkot, cuma ada ojek :'))

Reply

gue gak pernah naik angkot karena daerah rumah gue gak termasuk jalur angkot :(

Reply

segitu hinanya kah numpang mobil pick up? :')

Reply

iya ntar lanjutannya ditulis huahaha

Reply

terus lo ketinggalan di dalam mobil, dijual ke arab?

Reply

ini sedih sih jalan kaki sendirian. :(

Reply

makan salome sebenernya, tapi daripada menimbulkan pertanyaan, "salome itu apa?" diganti jadi yang lebih familiar aja :))

azab itu pedih bagi amor samarinda. ngapsul, dulu...

Reply

YA GAK JUGA MAU NEBENG KALO ADA MBEK ATAU SAPINYA

Reply

Anak anak jaman dulu, bang :))

Reply

wanjir, meleng dikit bisa abis kesamber kereta tuh haha

Reply

anjer buat tawuran :))

Reply

kalo sepeda itu jaman gue SD. Pas SMP udah gak ada yang naik sepeda. :(

Reply

sungguh berkati sekali nak puti ini :')

Reply

MASIH SD SUDAH NAIK MOTOR. ASTAGHFIRULLAH....

Pantai, dulu...

Reply

(((ngelemparin gorengan))) INI PENISTAAN TERHADAP GORENGAN!

Tetep nebeng pick up itu momen terbaik.

Reply

anak samarinda seberang ikut naik truk tambang ya?

Reply

sesepuh udah bersabda!

Reply

Fasya ternyata nakal ya :(

Reply

Jadi keinget dulu pulang sekolah naik sepeda, seru dan rame meskipun jaraknya 10 kilo sih.

Btw itu anak siapa bawa motor sambil kayang?

Reply

Temen gue dulu pas waktu smp memanfaatkan waktu pulang sekolah dengan berjalan kali sambil kencan sama pacarnya wkwk

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!