A Great Story Comes With Great Stupidity : Nahan Ketawa Itu Pedih, Jendral!

Nahan Ketawa Itu Pedih, Jendral!

Banyak temen gue yang bilang kalo gue itu orangnya susah serius, bawaannya selalu becanda mulu. Sebenernya hal ini gak 100% bener, karena gue lumayan bisa membaca kondisi, kapan harus serius, kapan harus becanda. Kebayang misalnya gue beneran gak bisa serius, pas sidang skripsi dosen penguji gue bertanya,

“Yoga, dalam penelitian Anda, kenapa anda memilih sampel menggunakan teknik random sampling?”

“Terima kasih atas pertanyaannya, Pak. Kenapa saya menggunakan teknik random sampling karena… jika menggunakan teknik act out itu namanya stand up comedy. Hehe.”

Bisa-bisa gue langsung di-DO.

Gue akui, untuk orang yang suka becanda kayak gue, walaupun dengan skill bisa membaca situasi kapan harus serius dan tidak, tetep aja kadang kita sulit untuk tidak bercanda atau ketawa di situasi yang seharusnya serius dan sakral. Contohnya aja sholat jumat.

Kadang pas lagi sholat jumat, gue sering banget terjebak dalam situasi yang secara logika gue, itu lucu banget. Tapi namanya lagi ibadah, jelas gue gak bisa dan emang gak boleh ketawa, jadilah gue musti nahan ketawa. Dan itulah cobaan berat bagi orang-orang seperti gue…
1. Gulung-gulung!
Saat itu gue berada di barisan tengah-tengah shaf. Imam pun sudah mengumandangkan Takbir. “Allahu akbar!”

Gue membaca niat dengan khusyu, memusatkan pikiran gue dan mengucapkan takbir sambil mengangkat kedua tangan gue ke atas lalu mendekapkan kedua tangan di depan dada. Orang yang ada di kanan dan kiri gue pun melakukan hal serupa.

Imam mulai membaca surat Al-Fatihah.

Orang di sebelah kiri gue masih takbiratul ihram. Tangannya masih ke atas sembari mengucapkan “Allah…” panjang dan lama banget.

Pas Imam masuk ke ayat terakhir surat Al-Fatihah, orang di sebelah kiri gue tadi baru mengucap, “…hu akbar!”

…dan dia menggulung kedua tangannya ke depan beberapa kali sebelum mendekapkan kedua tangannya di depan dada.

GUE LANGSUNG GAK KHUSYU.
GUE LANGSUNG KEBAYANG NARUTO.
MAU KETAWA TAPI GAK MUNGKIN KAN INI LAGI SHOLAT.
MANA INI DI TENGAH-TENGAH SHAF.
AMPUNI DOSA HAMBA YA ALLAH... :"

Karena gak mungkin ketawa akhirnya gue habiskan sisa sholat tadi dengan berusaha menahan ketawa dan membuang segala memori kejadian tadi.

Bukan bermaksud menghina ‘kepercayaan’ orang tadi dalam melaksanakan sholat, tapi dari kecil, gue diajarin orang tua gue, guru ngaji gue, dan guru agama di sekolah bahwa gerakan sholat ya normal-normal aja, gak ada gerakan gulung-gulung itu. Makanya pas liat begitu reaksi gue kaget dan... karena gue emang gampang ketawa jadinya gitu. Huhu. 
Sejak kecil gue diajarinnya ya kayak gambar di atas, gak ada gerakan gulung-gulung tangan kayak Naruto, kan? :"
2. KAKEEEEK :”
Belajar dari pengalaman sebelumnya, gue gak mau takbiratul ihram duluan untuk memastikan sholat gue khusyu dan terbebas dari hal-hal yang bikin gue ketawa. Orang di sebelah kiri gue, bapak-bapak tegap sudah takbiratul ihram. Oke, aman. Di sebelah kanan gue, seorang kakek-kakek juga sudah takbiratul ihram. 86!

Gue pun takbiratul ihram.

Semua berjalan lancar, mulai dari Al-fatihah sampai surat pendek yang dibaca imam semua berjalan normal, hingga ke gerakan ruku’. Saat hendak berubah gerakan dari ruku’ ke berdiri (I’tidal), terdengar suara,

Kretek. Kretek. Kretek.

Gue abaikan suara itu dan berusaha khusyu.

“Allahu Akbar!” Suara imam menuju gerakan sujud.

Dan suara asing itu terdengar kembali,

Kretek. Kretek. Kretek.

Telinga gue mencari sumber suara dan ternyata sumbernya berasal dari… tulang-tulang/persendian kakek-kakek yang ada di sebelah gue.

Ya Allah. Gue antara mau ketawa dan takjub, tapi kayaknya lebih ke takjub. Biarpun sudah berumur beliau masih semangat beribadah ke masjid, gak nyewa joki karena takut gak kuat, sementara itu banyak anak-anak muda yang masih penuh energi malah males pergi jumatan. Miris, ya?

…by the way, kekhusyuan sholat gue runtuh lagi. Huhu.

3. Kotak Infaq
Jika dua kejadian sebelumnya terjadi saat sholat jumat sudah dimulai, kali ini kejadiannya saat sebelum dimulai.

Begitu sampai di masjid, gue memilih duduk di pinggir kanan, apalagi tujuannya kalo bukan biar bisa nyender di dinding pas dengerin ceramah dari khatib. Seperti biasa, saat khatib sedang ceramah, maka akan ada kotak infaq yang digilir dari satu jamaah ke jamaah sebelahnya. Pas lagi asik nyender dengerin ceramah, gue lihat kotak infaq sudah tiba di jamaah yang ada di depan gue, itu artinya si kotak infaq bakal menuju gue, dioper dari depan ke belakang.

Seharusnya kotak infaq itu dioper dengan gerakan normal. Biasanya orang hanya akan memutar setengah badannya lalu memberikan kotak infaq tersebut ke belakang. Tapi, orang yang ada di depan gue, entah kenapa pas ngasih kotak infaq, dia berputar 180 derajat, dengan tubuh kaku, kayak robot gedek.

Dalam hati, gue udah mikir, “INI ORANG KENAPA, YAK?”

Pas kotak infaq sudah ada di depan gue, dia kembali memutar badannya untuk kembali ke posisi awal… sambil megangin lehernya.

OH DIA SALAH BANTAL!

Gue mau ketawa tapi dia masih berusaha kembali ke posisinya, akhirnya gue cuma bisa nahan ketawa. Dan lagi, ketika sholat gue kebayang kejadian ini, hingga akhirnya sholat gue sama sekali gak khusyu. Terkutuklah kau orang salah bantal!

Hhhhh… mungkin emang dasarnya gue suka becanda, kadang gue ketawa di situasi yang seharusnya tegang dan serius bukan karena gue gak serius, tapi kondisi yang mengubah situasi tegang itu menjadi situasi abnormal (di mata gue). Karena tiap orang punya sudut pandangnya masing-masing, kan?

Satu yang pasti: Menahan ketawa itu pedih, jendral!



---
Sumber gambar:
http://informasiunikterkini.blogspot.co.id/2012/06/siapa-takut.html
http://www.almufid.net/2015/04/tata-cara-takbiratul-ihram-dalam-shalat.html
http://itsmystoryguys.blogspot.co.id/2010_07_01_archive.html

39 comments

Huahaha... gue pernah nahan tawa kek gitu, pelakunya kakek" juga, tapi beda kasus

Btw, gue kira" kretek" itu suara petasan huahaha... salah nebak.

Reply

Aku pengen ketawa yang terakhir wkwkwk...Kasihan loh dia... salah bantal. Tapi kamu malah bayangin yg nggak2 sampe pengn ketawa haaha...
Fokus dong.. fokuss.. siap 86!

Reply

Kenapa saya menggunakan teknik random sampling karena… jika menggunakan teknik act out itu namanya stand up comedy. Hehe.. Aduh bro itu tadi krik2 banget. Hehe.
Oh ya, salut dah sama si Kakek yang masih semangat ibadah meski udah terlalu berumur. Kadang juga emang gitu sih. Ada ada godaanya kalo pas ibadah, hiburan tak terduga misalnya. Alhasil jadi kita nahan ketawa dan berusaha utk khusyuk

Reply

Hahahahahahaha gue yang kayak kakek malah. :))) Sedih. Kudu minum anlene banyak-banyak nih...

Reply

Menggulung tangan beberapa kali itu kayak gimana? Tapi orang itu baca niatnya sepanjang jalan kenangan kali kok barusan takbir.

Kebanyakan situasi nahan tawa pas sholat Jumat, yah kadang aku juga kayak gitu. Gara-gara anak kecil biasanya lagi rame terus ngikik dalm hati malah penasaran tuh bocah-bocah apa yang dingakakin. Jadinya malah nggak fokus.

Reply

Rasanya gak enak banget tuh salah bantal :v tengeng kepala

Reply

hahaha, emang banyak banget lah ya kejadian-kejadian lucu yang terjadi pas sholat jum'at itu. kitanya mau ngetawain, tapi momennya lagi khusyuk banget, jadi ya mau nggak mau harus ditahan.

aku juga pernah tuh nemuin orang yang takbiratul ikhramnya lama banget, itu aja udah bikin aku nggak khusyuk. kalau yang model naruto kayak orang di sebelah kirimu itu kayaknya belum aku temui deh, dan jangan sampe juga aku nemuin orang kayak gitu, ntar malah bikin sholat jadi nggak khusyuk haha.

Reply

Aku pernah di ceritain temenku waktu solat jumat entah nyata atau fiksi singkatnya gini " ketika sholat jumat di masjid A imam sudah hampir selesai membaca surat alfatihah dan makmum akan mengucapkan amiin lalu tanpa diduga ada anak kecil yang dengan lantang bilang SEMUANYA BILANG APAAAAAAAA" nah gara2 cerita temenku itu pas sholat jumat dimulai aku jadi nahan ketawa :" dan ingin mejerit apalagi pas mau bilang aamiin, andaikan bocah tadi ada di sampingku :"

Reply

mirip-miriplah sama saya, kadang liat situasi yg normal aja bisa ketawa sendiri gara2 melihat dr sudut yg berbeda. mau ndak ketawa kok lucu, tp kalau ketawa kok nggg...

pernah jg dulu pas sholat jumat di masjid yg gak biasanya. pas pembagian kotak amal, saya takjub gara-gara kotak amalnya ada rodanya (biar gampang digeser). logika saya menganggap ini lucu, saya geser itu kotak amal sambil bayangin lagi main mobil-mobilan, saya geser maju mundur sebelum saya geser ke sebelah hehe

Reply

Gue pikir menahan ketawa pas ngapain Yog. Rupanya pas dalam keaadn yang genting banget, ya. Gue juga pernah, sih. Nahan ketawa pas Salat gitu. Cuman kejadian yang sering itu tingkah makmum yang lain. Entah kenapa cara Salat mereka pasti ada aja yang aneh. Nanti dari aliran itu, gitu. Aliran ini, gini.

Tapi, gue bersyukur masih lumayan ngerti situasi kapan harus ketawa nda nggak.

Reply

Hahahah tapi bener juga sih, jadi orang susah serius itu lumayan melelahkan.
gue pernah lagi presentasi, dan kebetulan gue lagi sakit saat itu, dan ditengah-tengah presentasi gue pingsan, bukannya langsung di tolongin malah diketawain sekelas, dikira gue boongan pura-pura pingsan. Yawlaaaah sedih. :')

tapi itu yang kakek-kakek atau yang takbirnya lama itu juga aku pasti ketawa si, dan gabisa banget kalo suruh nahan ketawanya. :')

Reply

Paling kesel pas Gue jadi imam yog. Ma'mumnya anak gue, istri gue, adik ipar gue, sama mbah gue. Pas gue lagi baca alfatihah tiba - tiba gue denger Duuuuuuutt...panjang dan merdu suaranya. Anak gue bilang "dede entut Bu".
Langsung deh semua ma'mum gue batalin sholat. Kecuali gue sama mbah. Dan hampir gue ketawa. Khusyu gak tuh ya sholat gue??

Reply

Ini sih bukan cuma bikin nahan ketawa, ini yang bikin shalat nggak khusyu, emang biasanya banyak kejadian lucu pas lagi shalat berjamaah, aneh aneh pula hehe

Reply

Mungkin cuman kebetulan aja waktu itu lagi banyak yang lucu, Dan mungkin itu ujian buat kekhusyu'an haha. Tapi yang paling bikin ketawa itu sih , yang muterin tangan terus yang muter badannya 180 derajat hehehe. jadi canggung gak yog? hehe

Reply

Ya ampun, sholatnya jadi gak khusyuk ya haduuuwww
Emang sih kalau ditakdirkan jadi orang yg suka becanda tu enak, gak mudah tua hehehe tapi ya kalau sholat harus niat bener2, jangan denger suara tulang kakek2 langsung ketawa, heeee
Tapi kayaknya aku jg ketawa deh

Reply

Sama, sering banget ngalamin kayak gini pas sholat -__- Pernah nih pas sholat, tiba-tiba pas amin kan biasanya panjang tuh 'aaaaaamiiiiiiiiinnnn'. Nah ini anak kecil enggak, singkat, padat, dan jelas, 'amin', cuma kayak gitu. Seketika aku nggak kuat dan akhirnya ngakak. Sholat pun nggak khusyuk :(

Pernah lagi pas sholat, udah atahiyat akhir, pas udah ngacungin jari, malah diacungin jempol sama temen, terus temennya bilang, 'kalah lu'. Sungguh temen yang biadab banget.

Reply

Wkwkwkwk ada ada aja siiih 😂😂
Itu kasian amat kakek kakek sampe bunyi gitu, tapi salut banget masih semangat ke masjid. Harus jadi panutan nih!

Reply

yoi. walaupun bikin ketawa tapi salut sama semangat beribadahnya :')

Reply

bangke temen lo :))

kalo itu udah jelas gak khusyu lah hahaha

Reply

yakali main petasan siang2 pas solat jumat haha

Reply

iya kasian tapi lucu gimana dong :")

Reply

Yha... kedua tangan di depan, dan digulung ke dalam :/

kalo sama anak kecil gue sudah kebal, gangguan2 tak terduga kayak di atas itu yang susah dicegah untuk gak ketawa :))

Reply

wah jangan sampe nemu yang naruto, pasti lo gak tahan juga :))

Reply

DIKIRA KONSER APA YA :"))

Reply

*TOSS*

bangke, kampungan abis gak pernah liat kotak infaq yang ada rodanya :))

Reply

huahaha bener tuh, beda aliran. makanya sebenernya takut pas nulis poin pertama itu, takut ada yang tersinggung :|

Reply

...lah itu pingsan kok tau kalo diketawain? :p

huahaha gue nahan ketawa abis itu mah. bangke memang jadi gak khusyu :")

Reply

...keluarga macam apa ini hahahahah!

gak khusuyu lah sudah, mending ulang aja xD

Reply

iya, gue yakin ini adalah ujian bagi iman gue :')

canggungnya pas gue mau ketawa tapi dia masih dalam posisi liat gue xD

Reply

cuma yang bener2 khusyu deh kayaknya yang gak ketawa kalo ngalamin kejadian di atas xD

Reply

Ngakakkk aku sama yang shalat-nya kayak Naruto. Wkwkwkkwk yekhaliii tangan digulung gulung dulu Om. Jadi pengen dadar gulung kan sayah.

Hehehe ... gue juga anaknya gampang senyum. Emang susah nahan ketawa atau senyum di situasi ga tepat.

Reply

Huhuhu. Aku nggak pernah ngalamin satupun yang kamu tulis di post ini. Tapi yang nomor satu, walaupun aku nggak pernah ngalamin, bikin aku ngakak. Sampe sekarang nih. Sialan. Ya ampun, nggak kebayang gimana canggungnya kamu, Yog. :'D

So.... menahan tawa itu pedih ya. Apalagi kalau nahan tawa sambil nahan pipis :(

Reply

Bhahahaa, itu yg pake gulung2 dlu.. Allahuakbar, gue gak tahan. Ngakak bayanginnya jg! Alhamdulillah sih gue blm pernah nemu yg kyak bgtu. :'D Wkwk.
Yg kakek agak kocak tp pgn ngetawain gak tega jg, bang :( Lucu, skligus takjub ya..

Gue malah prnahnya org sblah gue pas sholat rusuh banget. Gerakannya rusuh, udh gtu baca doa sholatnya kdengeran lg. Pokoknya sholatnya heboh bgt dah. Pgn nahan ktwa tp susah.... Kyaknya gue udhh trlanjur mesem2 sndiri sih. Gak tahan, cuy! :')

Reply

Pas takbir sambil digulung-gulung kek naruto itu emang bikin ngakak behahaha

Reply

gue yang baca postingan lo juga jadi ikutan ketawa pas bayangin kalo gue ada di posisi lo. cuman sekarang kalo pas sholat gue mau digodain gimanaaaaaa juga gue nggak baklan ketawa man (siluman, red). cuman kalo udah kebelet banget pingin ketawa, cepet cepet dan banyakin baca istighfar, biar nggak dikira "sholat kok coba coba..."

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!