A Great Story Comes With Great Stupidity : Kasih HI-FIVE!

Kasih HI-FIVE!

Status mahasiswa yang nunggu waktu wisuda ini bener-bener menyiksa. Karena udah gak ada kegiatan ya kegiatan gue rata-rata cuma bangun, makan, berusaha untuk gak tidur lagi. Kegiatan yang monoton ini membawa gue ke liburan bareng temen-temen SMP gue dulu, refreshing ceritanya.


Tujuan kami adalah Pantai Lamaru. Sebelum sampai di pantai, di perjalanan, Dana selaku supir membuka percakapan, “Pada tau Rama, kan?”

“Rama? Yang dulu temen sekelas kita pas kelas 7 itu, kan?” jawab gue, disambut dengan oh-iya-tau-tau-kenapa? sama temen-temen yang lain.

“Dia itu aneh banget.” Dana memelankan laju mobilnya. “Entah dapat kontakku dari mana, tiba-tiba hubungin aku dan... mau pinjem duit.”

Sampai di sini ya gue setuju kalo Rama emang aneh. Begini, normalnya ketika kita minta tolong ke orang lain, pastikan orang yang akan kita mintain tolong adalah bener-bener akrab, bukan yang sekedar temen doang. Misalnya aja gue minta tolong ke Dana, jelas wajar karena intensitas kita ketemu masih sering. Sedangkan si Rama ini… setelah lulus SMP sudah gak ada kabarnya bagaimana, dan juga masa SMP itu sudah 7 tahun yang lalu. Walaupun dulunya satu kelas, ketika ada orang yang ‘hilang’ 7 tahun dan tiba-tiba muncul untuk minjem duit, gue yakin banyak yang gak bakal nolongin, karena Rama sudah jadi orang ‘asing’ di hidup kita.

Gak hanya tolong menolong dalam urusan berbau duit. Entah kenapa, ketika kita mau menolong orang, malah jadi lebih selektif dan cenderung suudzon. Apalagi jika orang yang meminta tolong adalah orang yang gak terlalu kita kenal, bahkan enggak kita kenal sama sekali.

Gue sering tuh dimintain tolong sama orang yang gak gue kenal.

Misalnya gue lagi naik motor, sering banget ada orang berdiri di pinggir jalan lalu dia menjulurkan tangannya dan bilang, “Om ikut om ke depan sana… sampai lampu merah….”

Gue memelankan laju motor gue, dan melakukan screening dengan cepat dari ujung rambut sampai ujung kaki. Apakah orang ini musti gue tolong atau enggak. Dari ekspresi wajahnya sih gue menduga kalo dia kehabisan duit jadi gak bisa naik angkutan umum, atau dia ditinggalin temennya. Entahlah. Karena ragu, gue kembali menggeber motor gue melewati orang tadi.

Sayup-sayup terdengar suara, “OOOOOM… IKUUUUUUT~” yang mulai terbawa angin.

Sebenernya, di satu sisi gue pengin nolong karena kasian dia musti jalan kaki jauh dan jok belakang gue emang kosong (iye, gue jomblo. Gak usah ketawa kalian!) tapi di sisi lain, dia manggil gue “om”, kan gue masih muda. YA GAK GUE TOLONG, LAH!

Oke, bukan itu alasannya.

Gue takut kalo gue tolongin, pas lagi gue bonceng ternyata dia melakukan tindak kejahatan. Pas sudah gue bonceng, eh dia malah megang besi di bagian belakang motor, bukannya meluk gue. Oke, ini kejahatan yang dilakukan oleh calon gebetan. Beda kasus. Maaf, maaf.

Jadi, gue kemana-mana selalu bawa tas dan hape gue ada di tas, ya gue takut aja misalnya gue bonceng orang asing ini ntar dia ngambil hape gue, atau benda berharga lain yang ada di tas. Pulpen misalnya.

Yang paling gue takutkan adalah ternyata “om ikut om” ini modus kejahatan baru. Setelah gue bonceng, dia akan menodongkan pisau lipat ke punggung gue. Ternyata pisau lipatnya disembunyikan di balik jaketnya! Lalu dia menyuruh gue untuk mengarahkan motor ke tempat persembunyiannya, di daerah yang sepi. Sampai sana, gue disuruh turun dan kali ini pisau berpindah posisi ke leher gue. Lalu muncul teman-temannya yang lain dengan senyum jahat, rame-rame gue diceplokin telur dan tepung, lalu ditinggal pergi. Huhu.

Ketakutan-ketakutan itu yang membuat gue urung untuk menolong. Padahal harusnya ya gue tolongin aja, karena gue tau, satu kebaikan yang kita lakukan akan dibalas dengan kebaikan oleh orang lain, kan? Gue jadi inget salah satu acara TV dulu, namanya LONTONG. Eh, TOLONG.


Jadi, di acara itu, bakal ada orang yang datangin orang lain gitu untuk minta tolong. Biasanya dia bakal jual benda yang dia punya satu-satunya tapi dengan harga yang lebih mahal dari harga pasarannya untuk keperluan yang mendesak. Misalnya aja ada ibu-ibu yang jual sandal jepit seharga 1 juta untuk beliin anaknya kuota.

Dia ke sana ke mari mencari orang yang mau menolongnya. Ketika ada orang yang menolong si ibu penjual sandal jepit tadi, beberapa saat kemudian muncullah orang dari tim katakan putus TOLONG yang bakal ngasih uang jutaan rupiah kepada si penolong baik hati itu. Sang penolong baik hati tadi pun tampak kebingungan, lalu terlihat air matanya mulai menetes dan dia sujud syukur karena dapet rejeki setelah menolong orang yang gak dikenal.

Keren, ya?

Terlepas dari acara itu apakah setting-an atau beneran, tetep aja poin positif yang coba diberikan acara itu adalah kita wajib tolong-menolong jika ada yang kesusahan, gak peduli dia orang yang kita kenal atau enggak.

Menurut gue pribadi, sebelum menolong orang tentunya kita juga musti melihat kondisi kita saat itu. Gak perlu kan minjemin duit ke temen saat kita sendiri lagi bokek? Maka dari itu, gue tetap selektif dalam menolong orang, apalagi orang yang gak gue kenal. Karena ketakutan gue menjadi korban kejahatan dengan ditodong pisau dari belakang saat membonceng orang yang gak gue kenal, gak mungkin dong pas gue mau nolong gue bakal bilang, “Lo gak bawa benda tajam, kan? NAIK!”

...Atau sebelum gue bonceng, gue bakal keluarkan metal detector dan memeriksa dia dari ujung kepala ke ujung kaki.

Maka ketika gue naik motor dan ketemu orang gak dikenal ingin nebeng ini mulai menjulurkan tangannya dan bilang, “Om ikut om… sampai depan sana.”
Gue bakal memelankan laju motor gue.

Membuka kaca helm.

Menyambut tangan dia dan memberikan…

HI FIVE! MANGATS JALAN KAKINYA!

*tutup kaca helm* *ngebut*

Karena nyemangatin juga termasuk kebaikan, ya?




--- 
Sumber gambar:
https://www.youtube.com/watch?v=19QOp4I4aKg
http://decoded.neocities.org/

47 comments

Iya, nyemangatin juga termasuk kebaikan, kok :") hahaha

Bener sih. Kadang rasanya tuh mau nolongin. Misal ketemu ibu-ibu di jalan yang tiba-tiba dengan wajah melasnya minta duit, karena ngga punya duit pulang, atau bilang anaknya sakit, atau apalah. Dulu pernah sih sekali kasih ke bapak-bapak gitu. Tapi temen-temen gue bilang itu pura-pura doang, penipuan, dll. Belum lagi ternyata itu emang udah aktivitasnya. Jadi nggak heran kalo ketemu orang yang sama dengan alasan yang sama tiap harinya.

Atau bisa juga tuh kayak khayalan lo tadi. Ditolongin tapi ternyata orang itu berniat jahat. Nyuri lah bunuh lah dan sebagainya~

Kan jadi bingung yeeeee. Mau nolongin tapi yagimanaaa, udah susah bedain yang beneran butuh atau tipu-tipu. Haafffff.

Reply

Bangkeeeeeee, ini mana cerita soal liburanya bijikkk, malah hi five doangg -.-

Reply

Berarti, karakter di game Grand Theft Auto itu termasuk pelaku kejahatan ya? Dia kalo boncengan selalu pegangan di besi belakang soalnya.

*okesip

Reply

Waktu kuliah pengen leyeh-leyeh males-malesan, giliran udah mau wisuda bosen nganggur, hahaha kerja lah boi, kerjain temen. *lha

Aku juga pernah tuh dijalan dimiantain tolong, ada yang minta nebeng sok akrab pula, ada yang minta duit (gak gue kasih dan dia marah2), aneh-aneh banget orang sekarang. Tapi kadang aku sendiri yg nawarin tebengan k orang yg gak dikenal *sok baik

Reply

BANGKE ACARA TOLONG JAMAN KAPAN TAHUU. :))
Gue ingetnya yang di RCTI tahu gak sih lo? Gue lupa nama acaranya yang ngetes kebaikan orang itu. Muahahaha.

Reply

Ketakutan lu kayanya sering ada dikoran-koran deh, banyak banget cerita kaya gini. Atau jangan-jangan lu terinspirasi dari sana?

Ya Allah TOLONG, itu acara taun kapan? Tapi kadang gua kalau nonton itu acara suka bingung, itu yg nolongin hatinya baik banget, terbuat dari apa coba? Udah kadang yg nolongin bukan orang berada juga lagi, disitu saya merasa jahat sekali.

Reply

Gue masih nungguin cerita liburannya barang temen SMP lu, Yog. :/

Hmm, berkat tulisan ini gue jadi tau. Ya, ELU TERNYATA TUA COY! Itu acara tahun berape? Gue masih SD kayaknya. Wakakak.

Reply

Wasemmm, belum sempet liburan ke pantai :(
jadi pengen

Reply

Anjiss ketipu dua kali. Kirain mau bahas liburan bareng temen SMP. Itu endingnya apaan lagi..Dikasih tos + semangat doang... Hahaha.

Reply

hahaha
parah.. saya pikir endingnya kamu bakalan nolongin, eh tenyata cuma ngajak tos dan nyemangatin.. hahaha :D

Reply

Nah, bener banget. Kita juga kudu selektif nolong orang di pinggir jalan. Hari gini kan. Apalagi kalau ada cewek cakep yang nyegat kita dan mau bonceng. Jadi inget berita kriminal tentang cewek cakep yang menggunakan paras cantiknya buat merampas sepeda motor korban. Kasian.
Satu lagi, kita juga kudu selektif minjemin duit ke temen. Apakah dia mampu buat balikin duit kita atau gak. Soalnya gue pernah ngalamamin, punya temen suka minjam duit giliran ditagih dia belagak bego, gak kenal dan sulit dihubungi padahal gue lagi butuh buat beli kuota. Kasian ya gue?

Reply

Menolong boleh saja. Tidak menolong juga boleh2 saja. Karena menolong selain selektif juga panggilan jiwa kan ya? Asek. Jadi ceritanya liburan karena nunggu wisuda kan ya. Wah selamat udah jadi sarjana.
Semoga pas udah kerja bisa nolong sesama dengan cara. Bantu temen yang laen nyari kerja. Asal nggak cuma di kasih hi five aja sih. Hahaha

Reply

Nak yang mau lulus mah gitu, tapi percayalah, dunia setelah ini amat kejam bahkan tak jarang jomblo memilih gantung diri di pohon cabe karena kerasnya kehidupan setelah lulus kuliah.

Jaman sekarang, yang namanya parno wajar. Tindak kejahatan yang terjadi semakin meningkat, banyak banget modus penjahat buat ngibulin korbannya. Apalagi cowok buaya darat, ada aja kata2 manis buat ngibulin cewek yang jadi mangsanya. Maka dari itu waspadalah!

Reply

Menolong orang yang gak dikenal, jadinya suuzon mulu yak, terus takut ditodong dan dimintain pulpennya, tapi bener juga sih jadi risih gitukan, apalagi yang boncengan tapi megang besi dibelakang jok motor, hmm... jadi inget mantan gebetan.

*tutup kaca helm* *ngebut*

Reply

Kirain mau bahas liburan! Ketipu gue.

Oke, gue lagi mikir acara tolong itu tahun berapa ya? Pernah denger n inget. Tapi lupa acaranya tahun berapa. Hehe

Oke, gue juga setuju sama lo. Gue juga gak pernah nolongin orang yang gak kenal. Apalagi yang minta di bonceng. Tempat gue rawan tindak kriminalitas

Reply

nah itu dia, banyak penipu malah bikin takut untuk nolong :'D

Reply

karena ceritain liburan udah mainstream.

Reply

ITU APAAN MINTA DUIT YA ALLAH :')

Pemalakan itu mah haha

Reply

jaman SD-SMP deh kayaknya huahaha.

sama deh, kan gonta ganti di sctv atau rcti gitu

Reply

karena gue emang suudzonan ._.)/

huahaha iya, makanya bingung itu settingan atau beneran kan :D

Reply

ya sama bangke. kita kan satu generasi -__-

Reply

...kenapa pada berharap cerita liburan sih ya :|

Reply

kan takut kalo modus penipuan :))

Reply

kalo udah urusan duit mah misalnya mau minjemin ya siap2 ikhlasin aja kalo gak kembali. sedih memang :')

Reply

ITU KOK KAYAK CURHAT TERSELUBUNG GITU YA!

Reply

hmmm banyak yang tertipu rupanya.

jadul banget. jaman gue SD-SMP kalo gak salah itu acara tolong :))

*toss*

Reply
Anonymous Author

anjiirr gue pikir ini cerita tentang travelling, ehh ternyata malah tentang rama :))

Kalau gak salah acara kondisi sakit itu tahun 2010 kan? bener ga sih? hhmm

Reply

berlomba - lombalah kamu didalam kebaikan, saling tolong menolong itu baik.

btw, tapi serem juga kalo ada om -om tiba2 minta nebeng.

ternyata nggk cuma gue yg mikir kalo om - om yg nebeng kita ngeluarin pisau terus ngebacok dari belakang.

Reply

untung saya auto fokus kalo ceritanya hifive. biasanya kalo liburan lebih seru jika pake hifive biar terkesan gimana gitu hhahha

Reply

wah asyik ke pantai lamaru tuh , biasanya kalo libur gue ke bpp itu tujuan utama gue yaitu ke pantai lamaru.

anyway , gue juga orangnya selektif kalo menolong orang . Gue emang enggak terlalu baik :V tapi sebenernya gue punya alasan tesendiri ngomong kayak gitu. Apalagi buat orang yang belum gue kenal , gue lebih hati hati kalo dia mau minta bantuan gue apalagi kalo urusan kendaraan + uang.

Bukannya gue pelit atau gak mau tau , tapi kejahatan itu selalu ada dan selalu mengincar kita . Jadi wajarlah kalo gue dijalan keliatan agak pelit , tapi sebenernya hati gue baik kok :D , itu buat antisipasi aja .

Reply

Hehe kalau di sini banyak tuh yang pura2 kehabisan ongkos trus minta duit 10rb ke orang2. Minta 10rb buat ongkos naik MetroMini gt bilangnya.

Nah, kalau udh di ksh dia minta2 ke orang lain lagi, gitu terus. Ini mah berarti memang pekerjaannya dia seperti ini :D

Kalau yg minta bonceng ya bahaya juga itu kalau ternyata dia begal. Yang dlu jg ada, pake umpan cewek. Cewe jadi pura2 minta tumpangan, terus ya gt dek disergap ama kelompoknya -_-

Reply

Kirain bahas tentang liburan ama temen2 tapi endingnya...

Reply

Memang menyedihkan ya keadaan masyarakat kita. Jaman sekarang, saking terlalu banyaknya penipu yg memanfaatkan kebaikan hati orang lain, membuat hati kita menjadi beku, membuat kita jadi curiga dan cuek di saat orang lain butuh pertolongan. Di negara-negara maju di luar sana lebih parah lagi, suka banyak orang yg pura-pura jatuh atau terluka, terus pada saat kita menolong, malah kitanya yg dituduh menyelakai dia. Jadi kalau ada orang yg terluka atau terjatuh, kita disarankan untuk jaga jarak dan telp polisi atau ambulans saja, jangan dipegang, jangan didekati. Di Indonesia masih mending. gua liat kalau ada orang yg terjatuh atau celaka, orang Indonesia masih secara sigap akan menolong, ini salah satu poin yg bikin gua makin cinta sama Indonesia. Jangan sampai bangsa kita kehilangan hati nuraninya seperti negara-negara di luar sana.

Reply

Pung (kan capung ya), gue mau nanya. Sebenarnya lo punya niat gak, sih, bahas liburannya. -_- Gue nunggu dan penasaran njir!!!> -_-

Tapi, endingnya malah ke mana.....??? Acara tolong.. Eh, kemaren keknya masih ada tuh, jam-jam 4 keknya, tapi entah masih ada atau nggak sekarang.

Nah, bener kata lo bro. Sekarang itu, mau buat baik jadi dua asumsi, takut sama pengen tetep bantu. Ya, karena banyak oknum memanfaatkan kesempatan ini.

Tapi, gue pernah, sih, ada orang minta2 tapi gak gue kasi malah maksa. Yaudah, gue bentak. Kabur deh..

Reply

yha.

tahun 2004an deh. ganti2 chanel sih yang nayangin tapi ya konsepnya sama

Reply

balikpapan kaya pantainya uhuy~

yap. kadang yang ditolongin malah manfaatin kebaikan orang. lebih baik nolongin orang yg emang udah kita kenal baik

Reply

LAH ITU MAH DIA PENGEMIS :')

Yap, gue takutnya juga begal sih :|

Reply

+100 komen ini. ini isi hati gue yang coba gue sampaikan lewat post ini haha.

Reply

lagi males cerita liburannya huahaha

masa sih sekarang masih ada? jarang nonton tv euy :|

yap, gara2 banyak kasus yang memanfaatkan kebaikan orang yg niatnya nolong malah bikin orang takut nolong kan ya..

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!