A Great Story Comes With Great Stupidity : Tidak Memenangi Apa-Apa

Tidak Memenangi Apa-Apa

Gak terasa sebentar lagi idul fitri. Entah gue harus seneng atau sedih. Selain karena di bulan puasa ini gue lebih banyak datang ke acara buka bersama daripada ke masjid, makin berumur gue, kemeriahan idul fitri makin gak terasa di diri gue. Gak hanya tahun ini, tapi di tahun-tahun sebelumnya gue juga merasa gitu.


Gue jadi kangen idul fitri jaman gue kecil dulu. Jaman di mana H-3 idul fitri gue udah excited banget kayak anak kecil overdosis asupan ASI.

Sama seperti anak kecil pada umumnya, menjelang lebaran gue akan dibawa ke mall untuk beli baju baru, sandal baru sampai celana dalam juga musti baru. Mendapatkan barang-barang baru untuk dipakai saat idul fitri, di situlah momen kebahagian gue, juga kesedihan gue. Karena setaun sekali baru beli celana dalam.
Saat udah gede kayak sekarang, istilah baju lebaran udah gak ada di kamus hidup. Yang penting masih layak pakai, rapi, bersih dan tidak membuat pentil keliatan, ya pake aja.

Saat idul fitri tiba, paginya gue bangun cepet-cepet dan segera menuju kamar mandi, merayakan kedatangan hari kemenangan ini dengan main sabun. Bukan, bukan main sabun yang itu, tapi main sabun sambil mandi dengan cara meniup-niup busanya yang tertempel di lengan, menempelkan jari jempol dan telunjuk, lalu meniup di lubang yang tercipta di antara kedua jari tadi untuk menciptakan balon. Bener-bener masa kecil yang bahagia, enggak seperti sekarang. Liat sabun bawaannya pengin berbuat dosa aja. :(

(nyemplungin sabun ke kloset dan pura-pura gak tau pas ditanyain itu perbuatan dosa, kan?)

Selesai mandi, gue berpakaian rapi. Baju koko full set gue pake biar kece.
 
Kalo di usia 22 tahun gue masih pake baju gini, gue pasti dikucilkan dari pergaulan.[sumber]
Coba pas gede kayak sekarang. Bangun jam 6 kurang, masuk ke kamar mandi setengah sadar, abis mandi, pake celana jeans yang tiap hari dipake ngampus, jalan dan tidur. Ke belakang pintu, ngambil baju koko yang abis dipake jumatan bulan lalu. Lalu semprot-semprot parfum biar bau bangkai di baju gak terlalu tercium, kemudian berangkat deh ke masjid.

Selesai mandi, pas kecil gue akan ke masjid dengan riang gembira, main gebuk-gebukan pake sajadah dengan kakak gue selama di perjalanan. Masuk ke dalam masjid yang masih lowong, jadi bebas mau duduk di mana aja, duduk di shaf depan, tengah, atap masjid. Bebas! Setelah mendapatkan tempat duduk, mendengarkan takbir yang dilantunkan dari semalam, diam-diam gue akan mengikuti bacaan takbir dalam hati. Momen seperti ini yang bikin hati jadi tenang.

Gak kayak sekarang, datang ke masjid yang sudah hampir penuh. Orang-orang berdesakan di depan pintu mencari spot kosong yang bisa diduduki. Bacaan takbir sudah terhenti, digantikan laporan penyerahan zakat fitrah yang dilakukan semalam. :(

Selesai shalat ied, biasanya kami sekeluarga akan mengadakan prosesi sungkeman. Ibu minta maaf ke bapak, kakak-kakak gue minta maaf ke ibu dan bapak, karena gue anak bungsu, jadinya gue minta maaf ke mereka semua. Saat minta maaf ke kedua orang tua inilah momen yang paling menyenangkan, biasanya orang tua gue akan memberikan uang,

“Ini hadiah karena bisa puasa full sebulan.”

ASOY!

UANGNYA LANGSUNG BUAT MODAL JUDI!

Gak kayak sekarang, minta maaf ya… udah, gak ada lagi uang hadiah karena sukses puasa. (INGET UMUR, BOS!) Yang ada prosesi sungkem ini menjadi lebih emosional karena dalam setahun terakhir pasti gue banyak salah dengan mereka. Kadang malah sampai nangis segala, padahal udah nahan-nahan untuk gak nangis. :’)
 
lebaran tahun lalu, abis sungkeman.
Satu-satunya yang gak berubah adalah kebiasaan setelah prosesi sungkem tadi, yaitu makan bareng. Tiap idul fitri ibu selalu masak enak. Ketupat, Opor ayam, bakso, rawon, sayur gori. Melihat banyaknya makanan yang tersedia, gue jadi bingung mau makan yang mana, gue juga sempet curiga, dengan masakan sebanyak itu keluarga gue mau buka warung.

Selesai makan, biasanya tetangga akan berdatangan untuk silaturahmi. Temen-temen gue juga akan berdatangan dan mengajak untuk keliling komplek, apalagi tujuannya kalo bukan untuk merampok rumah warga. Iya, datang ke rumah tetangga saat lebaran beralibi silaturahmi, padahal ngincar duitnya aja. Kalo gak dikasih duit, permen atau minuman kaleng pun bakal disikat. Jika 1 rumah memberi Rp 2.000,- bayangkan jika gue berhasil berkunjung ke 50 rumah. Uang Rp 100.000 saat gue kecil itu udah banyak banget. Berasa udah bisa beli pulau kosong. Sungguh masa kecil yang bahagia.

Saat sudah segede sekarang, jelas datang ke rumah tetangga sudah tidak layak untuk dilakukan. Biasanya gue akan silaturahmi ke rumah temen dan guru SMA. Saling bertukar kabar, bersama-sama bernostalgia masa-masa penuh kebodohan yang kita lakukan bersama, walaupun tanpa mendapat "angpao", ada kebahagian lain dari sebuah ‘ngumpul bareng teman lama.’

Mungkin yang bikin seru idul fitri jaman kecil gue adalah keseruan gue menanti idul fitri, berharap dapat mengumpulkan rupiah sebanyak-banyaknya, berkeliling bareng temen sekomplek, saling bertukar informasi,

A: “Eh, di rumah situ dikasih Rp 5.000!”
B: “Okeh! Eh, jangan ke rumah itu, orangnya judes! Gak dikasih duit pula!”
A: “Itu… rumahku, bangke!”

Sangat kontras dengan keadaan sekarang, di mana gue merasa tidak se-excited saat kecil dulu. Bukan  perkara gak beli baju baru, gak dapet uang saat lebaran, bukan juga tidak ada keseruan saat bersilaturhami. Idul fitri adalah hari kemenangan bagi mereka yang sukses memanfaatkan bulan ramadhan dengan baik. Tidak hanya menahan lapar dan haus, tapi dengan beribadah lebih rajin, lebih mendekatkan diri kepada Allah dan meningkatkan kualitas iman kita.

Gue sadar, mungkin salah satu alasan kenapa gue tidak se-excited saat kecil adalah karena gue gak bener-bener manfaatin momen bulan ramadhan dengan baik, jadinya ketika ‘hari kemenangan’ tiba, terasa biasa saja.

Rasa biasa saja yang gue rasakan sepertinya karena gue tidak merasa memenangi apa-apa…

33 comments

Gue pikir gue doang yang pas kecil kalo puasa full dapet duit. Puasaku demi harta belaka ya Allah. :(

Hmmm jaman sekarang lo harus siapin duit buat anak-anak main ke rumah dan dapetin 2000 yog. Hmmmmm..

Reply

Sama, Bang. Dulu saya pun begitu, ketika berhasil puasa full satu bulan penuh lamanya. Senang sekali ketika berhasil mendapatkan THR karena hal tersebut. Mana THR nya dihitung puasa per hari dapat berapa pula. Namun, sekarang mah boro-boro. Dikasih aja udah syukur Alhamdulillah ya hahaha.

Nah, kalau keliling komplek itu sih saya sendiri belum pernah merasakan, Bang. Tapi, kayaknya seru dan lumayan juga sih sekadar buat nambah uang lebaran wkwkwk.

Reply

kayaknya keresahan ini juga aku alami deh bang. entah kenapa akhir-akhir ini lebaran rasanya gitu-gitu aja. beda banget sama masa kecil dulu yang lebih excited dari sekarang.

yaa meskipun masih terkesan biasa-biasa aja, aku masih tetap nungguin momen lebaran dong yaa. momen maaf-maafan, bisa sungkem juga sama orang tua. yaa, meskipun sudah jarang dapat angpau lagi seperti kecil dulu..

Reply

Subhanallah, anak-anak jaman dulu kalau puasa emi uang. Aku dong tiap puasa penuh dapat seribu. Kalau gitu apa bedanya?

Sama juga ya semakin kesini lebaran rasanya jadi hambar, kalau dulu pas kecil beberapa hari sebelum lebaran udah ekxcited banget. Beli baju baru, ngincipin kue lebaran, bangun pagi buat sholat ied, dapet THR. Jadi kangen masa itu.

Reply

Makan setiap selesai sholat ied udah gak terpisahkan bagi gue😃.Jadi pengen buru-buru lebaran

Reply

Iya, yah, kalo inget jaman SD dlu spertinya yg ada di bayangan kita tntang lebaran itu adalah uang THR dri ttangga atau sodara2, srta ketupat dan sgala mcem jenis mkanan yg ada pas lebaran :'D

Momen sungkem sama kluarga emg sedih lebih emosional yah klo udh dewasa. Psti gak bakal tahan buat gak menitikkan air mata deh..
Pdhal dlu mah SD asal salaman aja, mnta maaf, udah. Abs itu makan tupat opor deh._.

Tumben skali blog ini ada renungannya di paragraph akhir~ jd ikut merenung kan :(

Reply

hanya pas lebaran doang lu beli sempak baru? Nice! ini baru orang keren. Dan sudah pasti selama setahun lu pake sempak yg itu-itu aja kan? Iyalah, udah pasti. Pake trik site A - site B ya kan? Hahah gue tau itu semua karena pernah ngerasain yang kayak gitu. Gatel karena jamuran? tinggal garuk ye enggak..

*applause

Reply

Ternyata kita samaan bro, apa jangan-jangan elu saudara jauh gue disana.
Bener banget, di umur yang sekarang rasanya momen belibaju baru udah gak kepikiran lagi deh, cukup beli sempak baru rasanya udah seneng banget. Dan gue setuju sama ini proses sungkeman,mau apapun keadaannya hal wajib kayak gini gak boleh dilewatin bro,kapan lagi kita bisa minta maaf sama orang tua masih ada. Pokoknya demi orang tua ya udah laksanain aja

Reply

Berasa yang lo tulis itu mewakili gue banget, bang. Thanks ya! Hehe

Tapi emang iya, dulu gue semangat 45 klo menyambut lebaran. Selain beli baju baru, ya dapet thr. Tapi thr duty gue pake untuk beli maenan kayak pistol2an, mobil2an dan lain2.

Sekarang? Ah sudahlah. Lo.juga tau bgt.

Reply

Aku gak pernah dikasih uang tuh sama orang tua pas kecil dulu saat lebaran. Dan yang aku heranin, abang beli celana dalam setaun sekali? Aku jadi iri deh, soalnya aku beli celana dalam itu cuma sekali aja. Dibeliin lagi kalau udah robek atau hilang. Rasanya gak enak banget, apalagi sekarang udah gede. Yang seharusnya ukuran XL malah pakek M hmmm :(

Reply

Mungkin bener, ramadhan tahun ini kayaknya kurang gue manfaatin, ibadah cuman semangat di minggu minggu awal puasa.......
Mungkin karena itu lebaran tahun ini nggak terlalu berkesan, nggak kerasa kemenangan nya......

Reply

sama. semangatnya di awal aja, lewat seminggu udah banyak ajakan bukber dan merusak segalanya wkwk

Reply

INI KENAPA FOKUS KE SEMPAK, YA?!

Lah itu kasian marmutnya coy, terjepit di sempak berukuran M :((

Reply

Wah sama ya keresahannya haha

iya, dulu pas kecil juga gue beliin mainan tuh THR :))

Reply

Berarti kita 1 generasi nih haha

iya, kalo sungkeman itu jadi emosional momennya. setegar atau semacho apapun, pasti sulit buat gak nangis haha

Reply

jorok banget itu kalo pake site A-B. GUE GAK GITU, YA! -__-

Reply

Kalo pas kecil emang kayaknya pikiran kita cuma seneng2 aja jadi mikirnya ya ke THR wkwkk

lablenya kebetulan 'garing' jadi ya... agak serius dikit sebenernya postnya ini :|

Reply

SAMA AJA WOY! -__-

wahahaha iya, gue dulu tiap buka/sahur langsung incipin kue lebaran juga xD

Reply

wah banyak yg sama ya keresahannya soal ini xD

iya, walaupun terasa agak kurang suasananya, tapi lebaran jelas dinanti-nanti. Suasananya beda sama hari2 libur/besar lainnya :D

Reply

jaman kecil dulu enak ya gampang dapet duitnya wkwk

wah masa kecilmu kurang tuh kalo belum keliling komplek xD

Reply

ampuni dosa kami ya allah :'

wahaha iya, sekarang gantian gue yang ngasih bocah2 duit dua rebuan xD

Reply

hmm, jadi Ramadan versi masa kecil itu lebih seru daripada udah gede ya. lebih berwarna, nggak se-statis waktu udah dewasa. Kelihatan sih, dari cara mandi menyaambut kemenangan.. parfum pun dijadikan alat untuk memanipulasi bau bangkai :")

Reply

kasian deh,aku 19 tahun masih dapet thr tuh

Reply

Betul, sekarang waktunya kita yang ngasih duit ke bocah-bocah. Roda memang berputar. -_-

Reply

iya, ada sedikit perasaan kosong sih di gue kalo lebaran, alasannya sudah ada di atas muehehe

Reply

Bahahahaha. Yang punya rumahnya judes. Itu keluhanku banget waktu jadi pemburu THR pas masih kecil :D

Duh, terakhirnya dalem, Yog. Iya, aku juga ngerasa nggak memenangi apa-apa. Mungkin karena itu pas Lebaran jadi ngerasa flat aja. Ditambah tahun ini juga nggak bisa kasih uang ke para ponakan karena jobless. Semoga tahun depan nggak biasa kayak gini lagi ya :')

Reply

Hari kemenangan ya, menang lawan apa? Ga yakin kalo menang...

Mas, dulu beli sempak cuma pas lebaran karena semua harus baru, nggg lha sekarang udah gede beli sempaknya pas apa? Kan udah gak ngerayain lebaran pakai sempak baru. Jangan2 terakhir kali kamu beli sempak pas lebaran kelas 6 sd ya!

Reply

INI KENAPA JADI NANYAIN SEMPAK, YA?!

Pas gede begini beli sempak pas lagi nyari sempak, eh sempaknya ilang :|

Reply

aamiin, semoga bisa bahagia lagi pas lebaran! :D

Reply

kena banget di gua bang, ini pengalaman mulai kerasa jaman mulai kuliah, waktu sekolah masih berasa bener "suasana" lebaran yang sebenernya, menjelang kuliah semua semakin terabaikan

astagfirullah :"

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!