A Great Story Comes With Great Stupidity : Pahlawan di Tanggal Tua

Pahlawan di Tanggal Tua

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.
mataharimall-kompetisi

***** 

Sebagai  mahasiswa semester tua, gue merasa ada hal yang lebih serem daripada ditanya, “Skripsi sudah sampai bab berapa?” oleh teman. Yaitu, tanggal tua.

Bagi sebagian orang yang sudah memiliki penghasilan sendiri, tanggal tua aja udah dianggap serem, apa lagi bagi mahasiswa yang rata-rata pemasukannya masih dari orang tua?

INI. SEREM. BANGET.

Kenapa? Karena saat tanggal tua tiba, artinya adalah mari kita berhemat, peluk erat-erat dompet dan mengucapkan selamat tinggal pada ‘nongkrong di café.’

Saat tanggal tua, café bukanlah tempat yang ramah bagi dompet mahasiswa. Harga makanan maupun minuman mendadak tampak tidak mahasiswai. Contoh gampangnya:

Di warung: es teh  Rp 3.000
Di café: ice tea + pajak 10% Rp 10.000

Atau contoh lain.

Di warung: Burjo Rp 5.000
Di café: Mung bean porridge coconut milk Rp 20.000

Benar-benar tidak mahasiswai... :( *peluk dompet*

Selain harga yang tidak mahasiswai, aturan di café juga sama bikin keselnya.

“Dilarang membawa makanan/minuman dari luar.”

Seumur-umur gue ke café, biarpun cafenya gak ada peraturan begini, gue gak pernah liat tuh orang bawa nasi bungkus lalu makan di café. Tidak lupa kakinya naik sebelah ke atas kursi. GAK PERNAH!

Nongkrong di café emang enak, tapi tanggal tua akan jadi momok tersendiri bagi mahasiswa yang pengin ke café tapi pas tanggal tua. Gue pernah mengalami kejadian serem ini...

Hampir tiap hari gue selalu di kamar, tatap-tatapan dengan laptop, membaca buku referensi, bermesraan dengan program SPSS. Iya, gue berusaha menyelesaikan skripsi gue. Setiap hari dengan aktifitas yang begitu-begitu aja tentunya membuat gue bosan, pikiran untuk refreshing dan nongkrong di café sama temen sempet terlintas, tapi begitu cek dompet…

Gue cuma bisa mengucap dzikir. Lalu nangis. “Tanggal tua kenapa kau begitu kejam?!”

Mau nongkrong gak ada duit, gak nongkrong ya hasilnya stress. Jadinya gue cuma bisa bengong di rumah, meratapi nasib, berharap ada orang kaya lewat lalu gak sengaja jatuhin duit 5 milyar. Beberapa ide sempet terlintas di kepala gue untuk mengatasi masalah gue.

1. Jual laptop

Jika laptop gue jual, bagai mana gue skripsian? Gak bisa skripsian, gak bisa lulus. Jika gak lulus, gue gak bisa dapet kerja, gak bisa kerja gue gak dapet duit. Masa depan suram. CORET!

2. Ngutang temen

Temen itu tempat berbagi suka maupun duka, bukan untuk tempat meminjam uang. Gue gak mau merusak sakralnya hubungan pertemanan dengan yang namanya ngutang. CORET.

3. Jual Diri.

IDE DARI MANA INI?! BAGUS! CORET!!!

Sebenernya gue bisa aja minta orang tua, tapi… entah kenapa gak gue lakuin, Karena di usia mahasiwa semester tua (20 tahun ke atas) kita akan berada dalam fase:

Minta duit ke orang tua segan, mati di tanggal tua pun tak mau.

Dari SMP gue udah dibiasakan untuk me-manage duit sendiri. Uang jajan dikasih per minggu dan ini terus berlanjut sampai gue kuliah, gue dikasih per bulan. Jadi, walaupun gue masih tinggal sama orang tua, bukan berarti gue bebas dari krisis di tanggal tua. Gue tetep musti pinter manage duit. Kadang uang jajan yang dikasih itu gue pake buat keperluan kuliah gue (ngeprint, foto copy, jilid, nyuap dosen). Gak ada uang khusus untuk keperluan kuliah, mau minta lagi… segan.

Hasilnya ya… saat tanggal tua begini gue gak bisa refreshing walaupun cuma sekedar ke café. Masa iya gue di rumah terus?
 

Gue ke luar kamar, merenggangkan punggung gue yang terasa kaku karena kelamaan duduk, berjalan turun ke lantai satu dengan langkah tak bersemangat. Sampai di ruang keluarga, bertemu Ibu gue yang duduk di sofa, asik nonton TV. Gue hanya terpaku di depan pintu.

“Kamu kenapa? Kok lesu gitu?” Tanya beliau.

Gue angkat sedikit wajah gue, menghela nafas dan berjalan menuju sofa, lalu duduk di sebelah Ibu gue. “Pusing.” Jawab gue, singkat.

“Pusing kenapa? Skripsi? Apa pacar?”

“Skripsi lah, Bu.” Gue menghela nafas. “Kalo pacar kan… gak ada.”

“Oh iya, Ibu lupa.”

Gue nyender di bahu ibu gue.

“Ya istirahat dulu kalo pusing, nanti lagi dikerjain skripsinya. Jalan-jalan dulu sama temenmu biar gak stres.” Kata Ibu gue sambil elus-elus kepala gue.

“Enggak, ah.  Males hehe.” Gue nyengir.

“Tumben. Gak ada uang, ya? Ambil dompet Ibu, tuh.”

WOGH! INI KESEMPATAN EMAS BUAT DAPET DUIT. LALU NONGKRONG. LALU JADI ANAK KEKINIAN!

Elusan di kepala ini membuat ego dan hati gue bertempur hebat.

“Aku ada uang, kok.” Gue bohong. “Gak enak aja kalo jalan tapi masih kepikiran skripsi.”

Ibu gue hanya manggut-manggut sambil tetap ngelus kepala gue. “Kamu sudah makan? Ibu masak enak, lho.”

Mendengar kalimat “Ibu masak enak, lho” gue segera berdiri dan berjalan menuju dapur, mengambil nasi, lauk dan sayur. Gue kembali ke ruang keluarga, makan dengan lahap sambil mendengar cerita dari ibu gue. Sesekali gue hampir keselek karena gak tahan mau ketawa diceritain soal kelakuan bapak yang ngeselin. Gue sendiri mulai bercerita soal masalah-masalah kenapa skripsi gue belum kelar juga, walaupun gue yakin ibu gue gak ngerti juga karena gue pake bahasa-bahasa ilmiah yang aneh.

‘Multikolinearitas’

‘Heteroskedastisitas’

‘Mantan jahat’

Tapi entah kenapa gue seneng aja bisa cerita. Setiap kata yang gue ceritakan membuat beban pikiran gue perlahan menghilang. Sudah lama banget gue gak saling bertukar cerita. Kesibukan gue dengan skripsi membuat gue lebih banyak di kamar gue yang letaknya di lantai dua. Gue turun ke lantai satu untuk mandi dan makan doang, jarang ngobrol padahal masih satu rumah.

Selesai makan, saat menuju dapur, ibu gue bilang, “Kamu yang bener ya skripsiannya, biar gak kena revisi terus. Biar cepet lulus. Doa Ibu gak pernah putus buat kamu.

Gue cuma bisa nyengir,

Gue pun sadar bahwa yang gue butuhkan bukan nongkrong di café, apalagi saat tanggal tua begini. Yang gue butuhkan adalah orang yang memberi semangat, dukungan dan motivasi dengan tulus, juga menenangkan. Kurang menenangkan apa suara seorang ibu? :)

Jika Ibu adalah pahlawan bagi gue di tanggal tua karena menjauhkan gue dari buang-buang uang di tanggal tua, yang di mana kalo gue tetep pergi, membuat gue jadi makin jarang ngobrol sama beliau. Maka gue yakin bahwa tiap orang punya pahlawan saat tanggal tua versinya masing-masing. Misalnya aja kayak si Budi nih, yang dapet bantuan dari ‘Matahari Mall’ buat ngatasin masalahnya di tanggal tua.



Jangan takut hadapin tanggal tua! #JadilahSepertiBudi !

52 comments

Pahlawan tanggal tua,isi ATM yg nyisa 50rb...
Ibunya yoga mertuaable banget ya,sm anak aja pengertian apalagi sama menantu.
Btw owe buka jasa buat jual diri,anggap aja agen gitu, hub aja kontak owe kalo butuh bantuan yog bhahahahah

Reply

"Ibu masak enak loh..." ah seneng banget!
Makanan paling murah dan ngenyangin emang di rumah ya... Kalau mau jajan pun pling murah ya di warung. Minumnya cukup air putih biasanya aku. Atau es teh.. itu udah seger banget hehee...

Reply

Masakan ibu emang paling top dan gratis pula. Wakaka.
Kadang kadang kelamaan mengerjakan sesuatu itu karena selalu dipikirin. Gimana caranya biar bagus, gimana ini itu. Akhirnya nggak dikelarin karena sibuk dipikirin.

Jadi ayoook dikerjain, jangan banyak berpikir. Kuatkan tekad supaya kelar skripsinya. Semangat!

Reply

Inilah enaknya mahasiswa yang tinggal di rumah sendiri
Semiskin2nya seengga'nya masih bisa hidup (makan)
Apalagi kalau orang tuanya peka

Nah kalau ngekos, kalau ga manage duit ya k.o.

Reply

Enak ya skripsian di rumah? Bisa secara langsung disemangatin kalo lagi stres. Sedih. :" (Agak salah fokus sih ini komennya)

Reply

Selain ibu, yang bikin menenangkan dan nyemangatin siapa lagi yog? :)

Reply

Jadi kangen ibu di rumah :')

Reply

Bener sih ._. udah mahasiswa begini kayaknya kok segan kalau minta-minta uang ke orang tua :' lebih nunggu dikasih atau ditawarin sih kalau aku wkwkkw :D

Yaaaah, ibu emang pahlawan ya buat kita :')

Reply

Iya, gue nunggu di kasih sih. Kalo dikasih ya terima, gak dikasih ya gak minta :')

Reply

peluk ibunya kalo ketemu~ :'3

Reply

isi ATM 50 ribu mana bisa diambil, ya!

mami manggarsari nah ya :'

Reply

itu salah satu kalimat sakiti dari Ibu :D

yap. BETOL SEKALI!!! Makanan paling murah, mengenyangkan dan pasti sehat ya di rumah.

Reply

TOP DAN GRATIS! Muahaha

Iya, pasti dikelarin! makasih, mbak. :D

Reply

kalo mahasiswa yang ngekost ya.. emang harus pinter manage duit. Kalo udah krisis ya PDKT ke abang burjo terdekat :")

Reply

._.)/|mahasiswa rantau|

Reply

lu nggak ngekost aja bingung tanggal tua, gimana gue.
cedih ;(((

Reply

Keknya lo belum ngerasain gimana kerjamnya dunia Perkostan yog. Kalo di rumah itu, keknya gak ada tanggal tua berlaku. Soalnya masih bisa makan dengan kenyang.

Coba deh, ngerasain jadi anak rantauan kek gue. Bayangin aja uang cuman tinggal Rp5000,- tapi hari masih pagi. BAYANGKAN!!! Siang, sore, malam lo mau makan apa??? BAYANGKAN!!!

Tapi, gue sih gak sampe segitunya menghadapi tanggal tua. BIasanya, gue malah kreatif. Melakukan sesuatu yg menghasilkan. Gitu...

Reply

Pahlawan lo jadi ibu lo ya? Tetep aja klo cerita sering gak nyambung klo ditanya masalah skripsi udah sampe mana.. haha

Ibu lo taunya lo belum selesai skripsi kan.. haha

Tapi tanggal tua klo masih di rumah mah nyaman. Klo ngekos itu sadis bro... haha

Reply

sebenernya lebih ke dampak psikologis sih cerita ke orang tua itu. kadang kita cerita bukan untuk dapat solusi kan, cuma pengin didenger aja dan yang diceritain ngerti kondisi kita. apalagi ceritanya ke ibu sendiri, selain lebih tenang juga pasti dapet motivasi.

Reply

lo ngekost masih bisa pacaran. kalo gak mau kehabisn duit pas tanggal tua, putusin pacar lo. MUAHAHAHA

Reply

tanggal tua itu berlaku bagi siapapun sih. Gini, lo ngekost, pasti dapat kiriman kan. kiriman, sifatnya pasti. kalo masalah duit lo tinggal 5000 ya itu salah lo gak bisa manage kan? kalo di rumah aja, okelah emang kita gak bakal mati kelaparan, tapi kita megang duit itu belum tentu. gue sendiri dikasih duit mingguan atau bulanan, tergantung orang tua gue, nah ketika gue kehabisan duit, di usia 20an begini pasti segan/malu nminta lagi. lo di rumah aja yang penting kenyang, emang gak butuh bergaul di luar? bergaul di luar otomatis keluar duit, belum lagi keperluan kuliah (beli kertas, ngeprint, fotocopy, jilid dll) itu kadang gue pake uang yang dikasih, gak minta uang khusus untuk keperluan kuliah, jadi bedanya gue dengan anak rantau cuma di masalah makanan lebih terjamin, masalah keperluan untuk kuliah/nongkrong ya gue juga musti manage duit baik2. begitu. :))

Oiya, gue pernah rasain jadi anak kost uga kok walaupun cuma 2 minggu di malang dengan duit cuma 500ribu. itu pun belum termasuk bayar kostnya xD

Reply

Ajarin gue SPSS dong, gue sebentar lagi berkutat sama itu tapi masih di bab 3 sih.

Waduh, gue kalo tinggal sama orang tua trus dikasi uang bulanan, akhir bulan pasti gak ngenes. Soalnya setelah gue catatin semua pengeluaran, banyak banget ke makanan. Bisa untuk makanan pokok dan cemilan seperti martabak yang seminggu cuma absen 4 kali.

Sama nih, udah umur 20an ke atas. Minta uang malu, gak minta uang kelaparan :D.

Reply

Wah Bang Capung promo lagi. Lama banget gak main ke siniii. *padahal udah jarang promo juga sih hahaha.

Jadi sekarang lagi skripsian? Semangat Bang semoga cepet kelar, cepet lulus, cepet dapet kerja, dan tetep jangan lupa sama orang tua! Semoga cepet nyusul gyerz-gyerz lain nih yang udah pada kelar :D

Ngeliat adegan sama ibu, kok kayaknya kamu deket banget sama ibu ya Bang? Bagus nih kalo sama ibu aja sayang banget, sama calon pacar nanti juga pasti sayang yak hahaha.

Nah setuju sih, kalo udah di masa-masa skripsian, banyak uang keluar, tapi nggak enak mau minta lagi. Jadi dilema harus gimana. Apalagi kalo ngekos, kepikiran juga untuk uang hidup sehari-hari :(

Reply

Njirr gak usah kali bang ngejual diri :v

Kalo tanggal tua gini emang aktifitas yang bagus dilakuin untuk menghemat pundi pundi yang tersisa dengan cara bertapa di dalam kamar, sembari membaca materi untuk kuliah. Kalo laper? kembali lagi ke paragraf awal komen gue :v haha peace

Reply

Tanggal tua mempunyai kisah yg berbeda-beda ya, termasuk kamu yg masih mahasiswa, hahahaha kalau aku dulu gak kepikiran jual-jualin barang sih, apalagi jual diri, amit-amit hahahhaa

Ibu memang pahlawan buat siapa saja, mendengar kisah2nya saja sudah membuat hati ini sejuk. Tuh kan ga perlu nongkrng di kafe, di rumah sama mama aja denger cerita papa yg ngeselin hehehe
Semoga doa ibumu didengar Allah ya biar km gak revisi2 terus :)

Reply

Emang seharusnya gitu, saat lagi lesu atau pun down karna suatu hal kita membutuhkan tempat untuk berbagi cerita. Tak perlu mendapatkan pendapat untuk menyelesaikan masalah. Kadan walau hanya didengarkan apa yg kita keluhkan itu sudah bikin hati lega.

Btw semoga menang bang. Menang menyelesaikan skripsinya haha

Reply

kalo SPSS banyakin baca buku + konsul ke dospem aja untuk ngerti cara baca outputnya. gue pun belajar sendiri dan mulai stess sendiri huahaha

bedanya kalo masih di rumah aja cuma makanan pasti ada. Tapi kalo batin pengin jalan dan gak ada duitnya ituloh... mau minta ortu ya malu. :')

Reply

haha iya, gara2 kuliah cuma tinggal skripsi ya jadinya bisa promo lagi, kemaren2 gak promo ya takut gak bisa bw balik karena nyalain laptop cuma buat nugas. heu.

aamiin. doakan aja biar cepat lulus! :p
sayang dong sama ibu~ sama pacar ya juga sayang lah biar tidak berpindah hati. (Ini kalo punya :| )

heu. yang di rumah aja bingung, apalagi yang ngekos yak haha

Reply

huahaha iya, kalo udah tanggal tua yaudah diem aja. gak usah keluyuran daripada makin miskin :(

Reply

haha iya, quality time sama keluarga > nongkrong di kafe.

aamiin. doain aja biar cepet lulus dan bebas dari revisi! :D

Reply

Yoih. kadang kita cerita gak butuh solusi, butuh orang yang denger aja :3

.... aamiin-in ajadeh, ya. Toh gue juga butuh biar cepet lulus. :')

Reply

Aku harus komen apa ya :)
Sejujur dan setulus hati... tulisanmu bagus sekali. I love it.
Apa adanya, lucu, ringan, bermakna, dan remaja. Aku bisa beli bukumu ga?
Bicara tentang tanggal tua... sebeniarnya aku ga pernah ngalamin tanggal tua... kalo ngalamin fase duit dikit sih sering... hahaha. Apalah itu ya... harta dan benda datang dan pergi silih berganti... semua punya Tuhan.

Reply

POKOKNYA KOMEN! *kaget banget bacanya ketika lagi nyari kolom komen, serasa langsung tunduk dan komen.


Iya, semakin bertambah umur semakin malu mau minta uang ke ortu.

Sama2 skripsian nih.

Salam kenal. It's my first time going here.

Reply

selain skripsi,tanggal tua juga momok abadi buat mahasiswa tingkat akhir,,,,

Reply

huh.. tanggal tua itu memang penuh dengan penyiksaan. hahaha, gokil. sampe kepikiran buat jual diri. ini pengalaman banget ya tanggal tuanya. bukan cuma skripsi yang jadi masalah, ketika akhir bulan masalah menjadi ganda gitu yak. skripsi nggak kelar2, harus hemat mati2 an pula. hahaha

Reply

I love ibu! Gue juga sama dikasih uang jajannya per bulan, jadi harus bisa hemat. Walaupun tinggal di rumah dan kampus deket banget dari rumah, tapi godaan pergi hangout emang besar banget di akhir bulan :(

Reply

Sosok ibu memang sangat penting buat hidup kita sekarang dan kedepannya, walaupun kita sudah besar tapi kita selalu membutuhkan pelukan dan kasih sayangnya, hmm memang tidak akan bisa pisah kalau sama ibu.

Reply

wah samaan nih kondisinya *toss*

Reply

yha. keduanya sama seremnya sih. tapi lebih serem skripsi :(

Reply

iya, tapi harus kelarin skripsi juga, makin lama kelarnya, makin sering kejebak di tanggal tua xD

Reply

noleh, mbak. silakan cari di toko buku online, tapi tulisan di buku beda jauh sama tulisan yang sekarang karena itu... tulisan pas baru lulus SMA hehe.

asal bersyukur terus dan bisa manage mana kebutuhan/keinginan sebenernya tanggal tua gak begitu kerasa sih :')

Reply

...ternyata ada yang kaget -_-

nah, bener kan. Malu mau minta :')

salam kenal juga. semoga cepet kelar skripsinya

Reply

Ah iya bener juga nih pahlawannya. Btw, judul postingannya samaan. Tapi isinya beda sih :D

Reply

Ibu memang sangat berjasa yak, di hari tua pun dia juga sangat berjasa walopun ditanya Ibu lo jawabnya boong..hahaha..tapi bagus juga kalaudulu gue dilatih jadi anak mandiri dan bisa ngatur uang sendiri ya pas sekolah. Sayang dulu gue dikasihnya per hari..itu juga abis mulu.

Reply

Haha setuju banget, setiap tanggal tua pasti ibu paling pasang badan. Makan gratis, malah nambahin uang lagi. Padahal mah enak gak enak nerimanya. Tapi kepalang butuh :p

Reply

wah ikutan juga nih berarti? :))

Reply

iya, ibu emang the best.

lah dikasih harian belum ngelatih buat mandiri, dikasih per minggu baru cihuy :p

Reply

ibu emag the real hero muahaha

Reply

tanggal tua oh tanggal tua, haha..
tapi mungkin kalo tinggal dirumah sendiri masih lebih enak, sekurus2nya dompet masih ada yang setia nampung, nah kalo di kostan, perantauan jauh dari mana-mana, cuman bisa berharap sama tetangga yang dermawan haha

Reply

dafaq bang yog, wkwkw video youtubenya ....

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!