A Great Story Comes With Great Stupidity : Mantan Tak Kasat Mata

Mantan Tak Kasat Mata

Sebelum memulai cerita ini, gue cuma mau ngasih tau kalo semua yang gue ceritain ini adalah kejadian nyata, terserah kalian mau percaya atau tidak, tujuan gue cuma ingin berbagi. 

Oiya, perkenalkan nama gue Reza. Tapi biasa dipanggil Eja, kalo malam Echa. Cerita ini terjadi sekitar 1 tahun lalu, di mana saat itu gue aktif sebagai mahasiswa tingkat akhir yang baru aja pindah kostan. Sekarang gue udah gak tinggal di kost itu lagi, tapi status gue masih belum berubah alias gue belum lulus (terkutuklah kau skripsi!)

Kisah yang akan gue ceritakan ini berlatar belakang di kost tempat gue baru pindah. Selama tinggal di kostan itu, gue selalu mengalami terror dari dunia ‘lain’. Tidak tanggung-tanggung, gue diteror selama 1 bulan lebih! 1 bulan setengah hari tepatnya. Selain diteror skripsi, gue juga diteror oleh hal-hal yang bersifat kasat mata dan secara terus menerus datang di kehidupan gue.


And then the story begin…

Sore itu gue baru aja selesai memindahkan barang ke kostan baru. Sebagai mahasiswa tingkat akhir gue butuh ketenangan ekstra saat mengerjakan skripsi. Di kostan lama gue, ketenangan adalah suatu hal yang mustahil. Suara sumbang anak-anak main gitar, suara knalpot racing dan suara ikeh-ikeh kimochi dari kamar sebelah menjadi sarapan sehari-hari gue.

Setelah berkeliling selama seminggu lebih, gue pun menemukan kost ini. Sebuah bangunan berlantai 3 yang sepertinya emang dari awal oleh pemiliknya dibangun untuk menjadi kostan. masing-masing lantai terdiri dari 8 kamar (4 saling berhadapan), tapi di lantai 3 dijadikan semacam tempat untuk menjemur pakaian, bisa juga dipakai untuk tawuran. Di lantai 3 ini ada sebuah kamar, yang akhirnya kusewa.
Kira-kira begini kostannya
“Adek yakin mau ngekost di kamar paling atas?” Tanya Pak Francesco Totti, pemilik kost.

“Kok bapak nanya begitu? Emang ada apa dengan kamar di atas, Pak Tot?” Tanya gue.

“Soalnya jarang sekali ada orang yang mau ngekost di kamar itu.” Jawab Pak Totti. “Kamar itu sudah lama sekali tidak ada yang nempatin. Sudah sekitar satu….”

“…tahun?” tebak gue.

“Minggu.”

“….”

“Terakhir yang menempati kamar itu adalah seorang cewek, dia saya usir karena sudah telat membayar kost selama satu…”

“…Bulan?”

“Purnama.”

“….”

“Iya, dia telat 1 bulan. Untungnya bukan telat 3 bulan, siapa yang mau tanggung jawab coba? Pokoknya kalo kamu setuju, jangan telat bayar kost. Saya tidak pandang bulu, mau anak presiden, anak pejabat, anak saya sendiri, kalo telat membayar ya harus out! Jangan seperti cewek yang terakhir kost itu, dia telat bayar padahal dia saya lihat masuk TV.” Sungut Pak Francesco Totti.

Wait…” gue menggaruk pelipis gue. “Yang terakhir ngekost di kamar itu cewek? Berarti ini kost campur dong, Pak?”

“Yoih.” Jawab Pak Totti sambil naik-naikin alisnya.

“OKEH, DEAL! SAYA NGEKOST DI SINI, PAK!” Dengan senyum mesum, gue menjabat tangan kekar Pak Francesco Totti.

Yah, itulah awal mula gue bisa ngekost di sini. Saat pindahan ini gue ditemani oleh sang pacar, namanya Scarlett Johansson. Dari namanya aja udah ketauan kan kalo dia tjakep? Wajahnya apalagi, mirip sama yang jadi Black Widow di film Avengers. Gue lupa nama aktrisnya siapa, pokoknya pacar gue mirip banget lah sama si Black Widow itu!

Gue pun mulai menyusun barang bawaan gue. Kostan ini bener-bener idaman. Di kamar berukuran 3 x 5 meter ini, sudah tersedia kasur, lemari kecil dan meja belajar, juga kamar mandi dalam. Gue menyusun barang bawaan gue seadanya dulu. Buku-buku gue taruh di atas meja belajar, baju-baju gue keluarkan dari tas ke dalam lemari, poster member JKT48 gue pajang di dinding.

Meja belajar yang ada di kamar gue sepertinya sudah lama banget. Warna kayunya sudah menghitam, banyak coretan di mana-mana, dan lacinya tidak bisa dibuka, tidak ada kunci yang menggantung juga di sana. Koleksi DVD JAV gue akhirnya gue sembunyikan di bawah tumpukan baju aja.

Selesai menyusun barang, gue pun mandi karena gerah banget. Keringet gue bercucuran di sekujur tubuh. Udah kayak abis nyuci candi.

“Aku mandi dulu, ya.” Gue ijin ke Scarlett Johansson yang lagi asik tiduran di kasur sambil nyemil indomie diremukin.

“Iya, mandi sana. Keringetmu bau sambel basi tau.”

“Kamu gak mau ikut?” Tanya gue sambil naik-naikin alis.

Scarlett Johansson pun tersenyum malu, lalu dia bangkit dan mendatangi gue dengan pipi merah, kemudian berhenti tepat di depan gue. Tangan halusnya membelai pipi gue, tatapan nakalnya keluar, lalu dia balik badan dan meng-RKO gue.


“Mesum! Hih!” Dia pun berjalan menuju pintu keluar pintu kamar gue.

Gue masuk ke dalam kamar mandi dengan leher sakit.

Kemudian gue buka baju dan mulai mandi dengan khidmatnya. Badan lagi capek, lalu kesiram air sensasinya bener-bener seger. Udah mirip iklan sprite. Gue sabunin seluruh badan, muka dan rambut. Yha… namanya juga anak kost, kalo lagi krisis, sabun bisa beralih fungsi menjadi shampoo juga. Seluruh badan sudah tersabuni, tiba-tiba lampu kamar mandi gue hidup-mati sendiri.

“Ah, paling si Scarlett dendam nih soal tadi, lalu sok nakut-nakutin.” Pikir gue.
Gue lanjutkan mandi gue, dan lampunya kembali hidup-mati sendiri, kali ini dengan lebih cepat. Melihat lampu yang hidup-mati sendiri begini gue langsung teriak, “DJ, mana musiknya???”

Tidak ada musik EDM yang tersetel saat itu, yang ada lampu di kamar mandi malah makin cepat hidup-matinya. Gue mulai merinding.

“Sayang, gak lucu ah becandanya!” teriak gue dari dalam kamar mandi.

Lampu kamar mandi pun mati. Gue mulai merinding....

“Sayang, tolong nyalain lampunya dong, ini aku gak bisa nyabun dengan baik dan benar kalo gelap begini.”

Lampu pun menyala.

“Makasih, sayang.”

Gue mulai membilas sabun yang menempel di badan, dan lagi, lampunya hidup-mati. Gue kesel, gue diem aja, gue pun menyusun rencana jahat: menangkap basah si Scarlett yang usil. Menangkap basah di sini artinya secara kiasan maupun harfiah, karena gue akan menangkap keluar secara tiba-tiba dari kamar mandi dan menangkap si Scarlett. Gue mulai menghitung mundur, “100.000… 99.999… 99.998… Oke, ini kelamaan!” Masih dalam kondisi lampu hidup-mati, tanpa basa-basi gue langsung ke luar dan berteriak, “NAKAL KAMU, YAAAA!!! SINI AKU SMEKDON!!!”

…dan kamar gue ternyata gak ada siapa-siapa selain gue yang bugil. Perasaan gue mendadak gak enak, semua bulu gue langsung berdiri. Bulu kuduk, bulu ketek, bulu jem… pol semua berdiri!  Gue Merinding! Gue mau lari ke luar kamar, tapi masih bugil. Gue kembali masuk ke dalam kamar mandi, mengeringkan badan menggunakan kanebo (Yha… namanya juga anak kost, gak ada handuk, kanebo pun jadi), berpakaian dan berlari menuju luar kamar sambil dzikiran.

Gue lihat, pacar gue si Scarlett Johansson lagi di warung depan, makan pecel lele. Gue datangi dia, sampai di warung, gue duduk di hadapannya.

“Kamu kenapa? Tampang kamu kok aneh gitu? Ngambek tadi aku RKO?” Tanya si Scarlett Johansson.

“Enggak. Ummm… Tadi kamu mainin lampu pas aku mandi?”

“Hah? Enggak ada. Abis aku RKO kamu, aku langsung ke sini pesen makan. Nge-RKO itu butuh banyak energi tau.”  Jawab Scarlett Johansson sambil nyeruput es marimas rasa jeruknya. “Kalo gak percaya, tanya aja sama ibu warung ini.”

“Iya, Mas. Mbaknya udah dari tadi di sini, itu udah abis 4 piring.” Sahut si Ibu warung. “Katanya ntar pacarnya yang bayar. Mas pacarnya?”

JADI ELO MAKAN 4 PIRING TERUS GUE YANG BAYARIN GITU?!

LALU TADI ITU YANG MAININ LAMPU SIAPA?!

“Emang ada apa?” tanyanya.

Gue pun menceritakan kronologis kejadian yang barusan gue alami.

“Saklarnya rusak kali. Makanya hidup-mati gitu lampunya, sayang.”

“Errr... bisa jadi, sih.” Jawab gue, berusaha berpikir selogis mungkin. “Balik ke kost yuk, kita periksa bareng.”

“Ntar, sebat dulu.” Scarlett Johansson menyulut rokok samsunya.

****

Sampai di kost, gue periksa saklarnya, ternyata baik-baik aja. Aneh sekali, ya. Setelahnya, pacar gue balik ke kostnya, padahal mau gue kodein biar tidur di kost gue aja, tapi gue takut kena RKO lagi, yaudahlah, tidur meluk guling aja.

Hari-hari berikutnya, gue mulai merasakan terror lagi. Gue rangkum aja ya terror yang gue terima mulai dari yang seremnya biasa aja, sampe yang seremnya bikin bulu Mohawk.

Kejadian pertama, sore itu gue baru aja selesai mandi. Gue bersyukur banget bisa mandi dengan normal, tanpa ada gangguan lampu yang hidup-mati, yang bikin kamar mandi gue lebih mirip diskotik gak mampu bayar DJ. Gue keluar dari kamar mandi dan mendapati poster JKT48 yang gue pajang di kamar, jadi penuh coretan.

Si Melody yang awalnya tjakep jadi penuh codet mirip preman.

Si Nabila yang imut jadi punya brewok dan pake sorban.

Si Ve, badannya diganti jadi pakai bikini. Oke, yang ini emang hasil photoshop gue, tapi melihat Melody dan Nabila dijadiin serem begitu… gue nangis saat itu juga. Padahal pintu kostan gue udah terkunci dan gak ada orang lain di dalam kamar gue selain gue sendiri. Jadi, siapa yang iseng begini coba?

Kejadian kedua, karena mulai sering mengalami kejadian aneh di kost, gue pun minta pacar gue buat datang, nemenin gue, sekalian nyemangatin gue yang lagi skripsian. Ehe.

Sekitar pukul 8 malam, Scarlett Johansson pun datang, sambil duduk lesehan di samping ranjang, gue mulai cerita soal kejadian yang gue alami, selain gak percaya, dia malah juga turut bahagia dengan poster JKT48 yang jadi korban.
“Kamu kok malah seneng, sih?” Tanya gue.

“Ya gapapa. Week!” Scarlett Johansson julurin lidahnya. Gemas. Gue tarik, hidung mancungnya.

“Bilang aja kalo cemburu~” Goda gue.

“Enggak, ye~”

“Cemburu, kan?”

“ENGGAK!”

“Hayooo ngaku~ cemburu, kan?”

“Aku pulang aja deh, ya…” Pacar gue berdiri dan berjalan menuju pintu.

“Cewek tuh gitu, kalo cemburu, gengsi buat bilang~” Ejek gue.

Mendengar ucapan gue, langkah kaki Scarlett Johansson terhenti, dia menatap gue dengan tatapan membunuh, tiba-tiba dia berlari ke arah gue dan…


meng-RKO gue (lagi).

Setelah gue bujuk dan rayu-rayu pake pantun, dia setuju untuk menemin gue bentar.

“Sampe jam 10 aja, ya? Hari ini jadwal aku ngeronda.” katanya.

Daripada bernasib lebih buruk karena meminta lebih, gue iyain aja. Gue pun memutuskan untuk garap dia, ehm, skripsi maksud gue. “Kayaknya enak nih skripsian sambil dipijitin dari belakang. Ehe.” Imajinasi liar gue mulai keluar. Demi lancarnya rencana ini, gue pun menyetel lagu dari laptop gue untuk menciptakan suasana romantis. Lagu dari Payung Teduh sudah ada di playlist gue, gue pun menyetel lagunya yang berjudul Berdua Saja.

Klik.

Petikan gitar mulai terdengar, suara Mas Is sang vokalis mulai terdengar…

KAMU DI MANA?
DENGAN SIAPA???
SEMALAM BERBUAT APAAAA?!!
DI SINI AKU MENUNGGUMU DAN BERTANYA… YOLANDA~

“MATIIN LAGUNYA, IH!” Bentak Scarlett Johansson yang siap dalam posisi RKO.
Buru-buru gue klik icon stop di winamp gue.

“Kamu kan tau aku gatel-gatel kalo denger lagunya kenjen band? Kok malah disetel sih?! Aku pulang aja, ah!”

“Ta-tapi, aku tadi setel lagunya payung teduh, sayang.” Gue menujuk laptop gue. “Nih liat sendiri kalo gak percaya.”

Dia pun menuju laptop gue untuk mengecek, “IH INI KENJEN BAND GINI, LHO, TULISANNYA! AKU PULANG, DEH. BHAY~”

Gue terbelalak. Playlist gue beneran jadi lagunya kenjen band. DARIMANA MUNCULNYA PLAYLIST INI?! DONLOT LAGUNYA AJA SAYANG KUOTA GUE!

Scarlett Johansson membanting pintu. Meninggalkan gue dengan beribu pertanyaan di kepala. Gue lihat lagi laptop gue, playlist gue kembali menjadi lagunya Payung Teduh. Gue mangap. INI GAK MASUK AKAL!

Kejadian ketiga, pas tengah malam gue chatting sama pacar gue, chat gue sudah deliv, tanda deliv berganti menjadi read, disusul dengan kalimat, “is writing a message” di bagian atas. Sejam gue tunggu tapi balasan itu gak pernah muncul. Ini kejadian yang paling serem yang terjadi di kost gue sejauh ini.
****

Setelah berkali-kali mengalami kejadian aneh, gue menyimpulkan bahwa gangguan-gangguan yang gue alami ini mulai terjadi saat sore hari. Tapi ternyata gue salah. Saat pagi hari, gue juga mulai mengalami gangguan. Selain lampu kamar mandi yang suka hidup-mati sendiri, alat eletronik lain juga mulai mengalami efek serupa. Printer gue tiba-tiba ngeprint sendiri, padahal… tintanya abis dan tidak tercolok ke listrik.

Pagi itu gue bangun tidur pukul 9, begitu bangun gue kaget bukan main. Printer gue menyala dan membanjiri lantai kamar gue dengan kertas hasil printan. Gue ambil kertas itu dan membaca tulisannya.

“JAHAT!”

Gue ambil kertas lainnya, masih bertuliskan “JAHAT!”

Gue ambil kertas lainnya lagi, tulisannya, “JAHAP!”

Di antara kertas yang berserakan, ada satu kertas yang bertuliskan agak aneh, selain agak panjang, ada simbolnya gitu. Gue ambil kertas itu, ternyata tulisannya:

JAHAT!*
*tadi typo.

Saat itu perasaan gue campur aduk. Merinding, bingung, dan stress berat. Gimana gak merinding coba printer tintanya abis dan gak nyolok ke listrik bisa nyala? Gimana gak bingung coba kalo lo di-judge ‘jahat’ sama orang yang gak dikenal? Gimana gak stress berat coba kalo kertas buat skripsian habis gara-gara kejadian ini?! Keluar duit lagi, kan?! BANGKAI!

Setelah beberapa minggu lebih, gue mulai terbiasa dengan gangguan-gangguan ini. Gue sekarang tau satu hal bahwa ‘dia’ bakal muncul dan mulai mengganggu gue jika di kamar mulai bau kispray sachetan warna ungu.

Gue sadar hal ini saat lagi setrika pakaian gue. Tiba-tiba bau kispray sachetan ungu, padahal gue pake kispray yang warna pink. Setrikaan yang gue pake gak panas-panas. Gue cek kabelnya, sudah tercolok. Gue cek gagangnya, tampak kokoh. Gue cek lampu, listriknya nyala. Ternyata setrikaan gue ditempelin bye-bye fever.

INI SIAPA YANG NEMPELIN COBA?! PANTES GAK PANAS-PANAS!

Walaupun sudah mulai terbiasa, tapi gangguan yang gue alami makin lama makin parah. Contohnya aja pas gue lagi ngerjain revisian skripsi di kost, saat itu ada si Scarlett Johansson juga, dia nemenin gue skripsian sambil bawain sarapan. Enak kan punya pacar? Muehehe.

Sudah selesai dengan skripsi gue, tombol ctrl + p pun gue tekan, dan di sinilah kejadian seremnya mulai: PRINTER GUE GAK BISA DIPAKE! Padahal sudah gue refill tintanya dan beli kertas 10 rim.

“Sayang! Ini nih yang aku bilang, kemaren printernya ngeprint sendiri, sekarang malah gak bisa dipake!” gue nunjuk-nunjuk si printer.

Scarlett Johansson mendekati printer gue, menggaruk dagunya dan menatap gue, “INI TOMBOL POWERNYA BELOM DIPENCET, BEGOOOO!!! GIMANA BISA NGEPRINT?!”

Yha. Liat cewek marah itu serem, kan?

Setelah gue pencet tombol powernya, gue pun ngeprint dengan bahagia. Menunggu hasil printan berjumlah 56 halaman itu gue sarapan dong. Suap-suapan sama Scarlett Johansson. Gue suapin Scarlett Johansson sate usus. Dia suapin gue tusuk satenya. Romantis. Enak kan punya pacar? Muehehe.

Hasil printan pun kelar semua. Gue cek ulang sambil gue susun, setelah yakin gue pun men-staplesnya. Jam weker yang ada di atas meja belajar menunjukkan pukul 10.30 pagi. Gue sudah janjian dengan dosen pembimbing gue pukul 11.00. Samar-samar mulai tercium bau kispray scahetan warna ungu, “Bakal gangguin apalagi, nih?”

Tapi saat itu gak terjadi apa-apa. Lampu, normal. Printer, mati. Laptop, gak nyetel lagu kenjen band. “Mungkin ‘dia’ cuma lewat.” Pikir gue.

Gue segera siap-siap untuk pergi ke kampus sebelum gangguan sebenarnya muncul. Gue gandeng tangan Scarlett Johansson saat menuruni tangga, biar dia gak jatuh, juga biar bisa difoto dari belakang, lalu fotonya diupload di instagram dengan caption: relationship goal.

Sampai di bawah, kami menuju parkiran kostan gue. Gue starter motor Supra Fit gue dan membonceng Scarlett Johansson menuju kampus.

“Sayang, duduknya jangan hadap belakang gitu, dong.” Kata gue.

“Hehe…” pacar kampret ini cuma nyengir, lalu berganti posisi yang normal.

“Peluk, kek. Masa pegang besi belakang motor? Kayak GTA aja.”

“Hehehe…”

Scarlett Johansson pun meluk gue erat banget. Tapi di leher.

*****

Sampai di kampus pukul 11 tepat, antrian para mahasiswa tingkat akhir yang bimbingan ini sudah mengular panjang. Alamat nunggu lama nih. Untungnya gue punya pacar, jadi gak bĂȘte pas nunggu giliran bimbingan. Enak kan punya pacar? Muehehe.

Setelah menunggu selama 1 jam, giliran gue tiba. Gue masuk ruangan dosen pembimbing gue, Pak Samuel Eto’o.

“Ada perlu apa?” Tanya Pak Eto’o sambil menyusun berkas-berkasnya.

“Sa-saya mau bimbingan, Pak.”

Pak Eto’o berdiri dari posisi duduknya, mengangkat  tangan kanannya, melirik arlojinya. “Tapi ini saya mau makan siang, baru bobo ganteng sebentar, lalu berangkat ke Kamerun. Kamu bimbingan minggu depan saja, ya?”

“Aduh, Pak. Nanti saya ketinggalan sama yang lain dong. Nanti saya ditinggal lulus duluan, Pak. Tolong lah, Pak, sebentar saja lihat revisian saya.” Gue mulai memelas.

“Baiklah. Mana hasil revisian dan yang kena revisi saat bimbingan terakhir?” Pak Eto’o kembali duduk.

Dengan cekatan gue mengeluarkan hasil revisian gue yang tadi dan skripsi yang sudah dicoret-coret dan disobek menjadi 5 bagian oleh Pak Eto’o saat terakhir bimbingan.

“I-ini, Pak.” Gue menyerahkannya dengan tangan gemetar.

Pak Eto’o membenarkan letak kacamatanya, memicingkan matanya, membolak-balikkan halaman revisian gue.

Gue deg-degan.

Lalu beliau mengeluarkan pulpen, membuka tutupnya, bersiap mencoret hasil revisian gue.

Gue tahan nafas.

Beliau menutup pulpennya, tidak jadi mencoret. Gue hembuskan nafas panjang. Gue liat beliau membolak-balik halaman revisian gue dari awal sampai akhir, membacanya dengan teliti dan tidak ada memberikan coretan sama sekali. Gue mulai tersenyum. Bayang-bayang di-ACC dan seminar proposal mulai muncul.

“Reza…” kata pak Eto’o sambil menaruh pulpennya di saku bajunya. “Setelah saya baca dengan seksama, INI APA BEDANYA SAMA PROPOSAL YANG KEMAREN?! KALO BELUM DIKERJAKAN REVISIANNYA JANGAN BIMBINGAN! KAMU JANGAN BERCANDA YA DENGAN SAYA!”

Gue mangap.

Gue lihat dengan seksama dan ternyata emang bener, revisian yang tadi gue print ternyata skripsi yang lama. Padahal gue yakin bener kalo gue print yang baru, sebelum berangkat sudah gue cek juga kalo yang gue print itu bener. INI PASTI ULAH ‘DIA’ LAGI!

“Cepat kerjakan revisinya! Minggu depan menghadap ke saya! Sekali lagi bercanda, saya tidak mau membimbing kamu!” Ancam Pak Eto’o.

Gue keluar ruangan dengan diiringi lagu Cold Play – Fix You.


*****

Masih banyak gangguan-gangguan yang gue alami, mulai dari gangguan yang bersifat minor sampai akhirnya, ‘dia’ mulai berani menampakkan keberadaannya, yaitu lewat mimpi. 3 hari berturut-turut gue mimpiin ‘dia’.


Hari pertama, saat itu gue tidur dan mulai masuk ke dunia mimpi. Gue bermimpi lagi naik unicorn keliling kota yang dipenuhi zombie, tiba-tiba gue denger suara jeritan seorang cewek. Setelah tau arah sumber suara, gue pun pecut unicorn gue dan segera menuju sumber suara tersebut. Gue mendapati seorang cewek sedang berlari dikejar selusin zombie. Karena cantik mirip Dian Sastro, gue pun turun untuk menyelamatkan dia. Kalo dia mirip Dijah Yellow, gue bakal nontonin dia dimakan zombie.

Gue keluarkan light saber milik Kylo Ren dan mulai menebas para zombie itu. Setelah para zombie itu mati, si cewek langsung ngucapin terima kasih sambil meluk gue erat banget, tangannya dia sampe nyentuh punggungnya sendiri. Gue lepaskan pelukannya, gue tatap dia dalam-dalam, dia pun tersenyum bahagia, tiba-tiba kulitnya jadi hitam legam! gue shock! yang lebih bikin shock, tiba-tiba ingusnya dia keluar dari hidung. Warna ijo! Kayak cendol! Gue langsung kebangun dan dzikiran.

Awalnya gue kira mimpi itu adalah mimpi buruk biasa. Tapi besoknya, gue mimpiin dia lagi. Gue mimpi lagi duduk di café, di hadapan gue ada cewek yang mirip Dian Sastro itu, gue bingung harus bilang apa.

“Hai.”

Satu kata bodoh itu keluar juga dari mulut gue. Si cewek yang ada di hadapan gue menatap dengan tatapan dingin, dia berdiri sebentar, memajukan kursinya, mengarahkan tangannya ke belakang, sepertinya celana dalamnya keselimpet, lalu dia duduk kembali, bibirnya mulai terbuka dan bilang, “Yang kamu lakuin ke aku, itu… JAHAT!” 

Gue bengong. INI APAAN?! LO YANG JAHAT TIBA-TIBA BERUBAH JADI SEREM!!!

Dia lalu berdiri dari kursinya, apakah celana dalamnya keselimpet lagi? Ternyata enggak. Dia gebrak-gebrak meja, “YANG KAMU LAKUIN KE AKU, ITU JAHAT! DEMI TUHAAAN!!!”

Air liurnya muncrat kena muka gue. Gue seketika terbangun dari mimpi itu, dan mulai berpikir apakah mimpi ini ada hubungannya dengan kejadian printer beberapa hari sebelumnya? Apakah ini sebuah petunjuk?

Hari ketiga, gue mimpi lagi di ruang kelas kampus gue, sendirian. Gue tolah-toleh mencari di mana temen-temen gue. Mereka tidak ada. Tiba-tiba masuklah seorang dosen wanita, kalian pasti tau siapa yang menjadi dosennya. Yak, benar! Pak Samuel Eto’o!  Oke, enggak. Si cewek yang mirip Dian Sastro itu masuk ke dalam kelas, mengambil spidol, membuka tutupnya dengan giginya, lalu melepeh tutup spidol. “PUH!” Kemudian dia menuliskan sesuatu di papan tulis. Sebuah deretan angka.

11-11-11.

APA PULA ITU 11-11-11?! NOMOR TOGEL?!

Selesai menuliskan itu, si cewek berjalan keluar kelas, membanting pintu dan gue terbangun dengan pikiran bingung. Masih dalam keadaan bingung dan ngumpulin nyawa, handphone gue bunyi, ada sebuah panggilan masuk. Gue raih si handphone untuk melihat dari siapa panggilan ini…


Mantan Terindah? Gue kan gak punya mantan! Pacaran aja baru kali ini! Dan juga… INI GIMANA REJECT-NYA?!!!

APA YANG HARUS GUE LAKUIN?

APAKAH HARUS GUE ANGKAT???


Bersambung…


----
Cerita selanjutnya bisa baca di sini.

73 comments

BANGKEEEEEEE!! Dari awal aja udah apa-apaan itu Francesco Totti jadi juragan kos-kosan. Gue ngakak nggak abis-abis. :))

Reply

AHahahhaa kampret woiiiii di smekdon sama Scarlet johanson apaan? Bohong. Pasti sama Dijah Yellow.

Reply

Ijin ninggalin jejak, bkal panjang nih cerita,semoga ga kentang..semoga yoga ga jomblo lg....

Reply

Sudah ku duga,blm BCA sampe selesai aja ada bau2 kentang -_-

Reply

Sudah ku duga,blm BCA sampe selesai aja ada bau2 kentang -_-

Reply

Adegan naik motor Supra Fit bangke sih.. Seorang Sekarlet Johansen duduk hadap belakang. :"

Reply

Gue bayangin samuel eto ngajar di kelas sambil buka tutup spidol, itu tai bgt sih. Biji kuda bgt

Reply

ngeri amat pelukan ampe nyentuh punggung sendiri etdah :|

Reply

padahal gak sengaja namain pake Francesco Totti. Setelah gue baca ulang, gue juga ikutan ketawa, bangke XD

Reply

SCARLETT JOHANSSON!
Dijah Yellow kalopun ada di cerita, perannya cuma dimakan zombie..

Reply

KTKM aja 13 part, ini paling cuma 2 part.. :(
enak tau kena kentang. Muahaha~

Reply

sayangnya lain Eto'oyang gigit tutup spidol xD

Reply

alhamdulillah.. akhirnya ada juga komen yang bilang 'ngeri' :')

Reply

Bazeng, gue ngakak gak brenti brenti baca tulisan kamfret lo yang satu ini. Gue udas serius baca text yang tertulis di kertas print, Jahat, Jahat. Eh tiba tiba jadi Jahap. Ternyata si dia malah typo.

Lo gila banget. Dasar pecinta JAV, penghayal yang nyama-nyamain pacarnya kayak Scarlett Johansson. Ternyata lebih parah dari Dijah Yellow.

Gue tunggu kelanjutan kamfretttnyaa

Reply

Hahaha bangke kagak bisa berhenti ketawa! hahaha
Paling epik pas bagian printer ngeprint sendiri, tulisannya Jahat, jahat, Jahap... lalu dilanjut "Jahat *tadi typo*"
Bahh! setan macam mana itu yang ngeprint saja typo hahaha

Baguusss baguuss,
ini kunjungan pertama saya di blog ini, dan saya pulang dengan perut sakit. Kebanyakan tertawa haha

Kompor gas!

Reply

INI APAAAAAA, KENAPA AKU BACA SAMPE HABIS, KENAPA AKU KETAWA2 PADAHAL INI CERITA HORORRRRRRRRRR
KENAPAAAAAAAAAA

Reply

Judulnya sangat nggak sesuai sama isibya. Kirain tadi isinya arwah mantan yang patah hato karena diselingkuhi atau gimama. Isinya nyeleneh abis.

Reply

gue gak bisa bayangin di RKO pacar ngakak. aku malah takut duluan ternyata bikin ngakak haha

Reply

Ya ini kan ceritanya emang dia diteror sama mantannya, tapi di-ending dia ngerasa gak punya mantan. Jadi siapa yang neror dia? begituh. Hhhhhh... -__-

Reply

hoho makasih kunjungan pertamanya~

tungguin part2-nya~

Reply

IYAH KENAPA INI PADA KETAWA :(
INI KAN CERITA HOROR :(

Reply

Tumben ngapdetnya cepet skrg, bang? Haha.

Kamfreetoosss!! Gue ngakak bacanyaa! Sgala scarlett johanson lah sebat dlu. Ampun dijeeh :''')
Itu pak Totti jg, ga enak bgt dipanggilnya jd "Pak Tot" :') wkwk. Sumpah kocak abis!

Itu si mantan ini gue rasa salah org kali yak? Haha. Ah, sue pake bersambung! Buruan apdet yg keduanya yak! :p

Reply

Kursornya yang gambar capung itu bingung deh makenya gimana. Pointernya di sayapnya yah?

Aduh udah lah ya...mantan pergi jauh-jauh. Gak usah pake nampakin diri segala ke mimpi-mimpi. Alamnya udah beda. Gak serem? Gue sih serem kalo digituin. Hyiii....

Reply

Hahahaha maksa banget cewek kamu mirip Scarlett Johansson yang hobunya makan indomie diremukin pula. Ngakak anjirrr
Overall keren banget cerpennya, tulisannya rapih, snapshotnya dapet, punchlinenya juga dapet bangettt.
Aku suka gaya menulismu broo ;)

Reply

Apaaan?!
Benci banget ngebayangin pacar lu Scarlett Johansson.
Apalagi Scarlett pake acara sebat dulu. :')

Reply

Itu gimana y si entotti punya kosan? Kayaknya sih wajar dy kn udah lama main di roma
Udah 600 penampilan bersama roma hanya kalah dari janetti sama maldini
Ngomongin maldini, skrng dy ganti kewarganegaran loh bang
Ganti nama pula dari paolo maldini jadi maldini pali
Etoo jadi dosen? Wah keren
Trus kok si drogba engga ada sih? Nanti george weah cemburu loh

Reply

Pangeran roma pensiun jadi juragan kos2an. Etoo jadi dosen. Haha

Nama pacar reza keren abis, sampe gue gak bisa ngetiknya. Ini pacar reza ya, bukan pacar lo. Lo kan jomblo! Wkkw

Anjir, bikin ngakak parah. Apalagi kanebo yg berubah jadi handuk. Kampret!

Ini horor, tapi dari mana seremnya ya.. ahah

Reply

kalo gue sih gak punya, dan gak mengenal mantan terindah, adanya mantan terenak

Reply

Ohh meen, sumpah ngakak lah aku baca cerita ini. Tokoh-tokoh yang kamu gunakan juga orang-orang terkenal gitu, jadi makin kocak haha. Apalagi si Samuel Eto'o.

Jadi ini kisah antara serem dan kocak yaa. Aku yakin yang ganggu semua aktifitas si reza diatas adalah mantannya mungkin. Tapi entah kenapa dia kok bisa diganggu seperti itu, semuanya masih misteri.

Yaa, mungkin di cerita selanjutnya bakalan ada jawabannya yaa. Ditunggu deh kelanjutan ceritanya.

Reply

Francesco Totti punya kost-kostan :( manggilnya nggak enak banget, PAK TOT :(

Nama-nama tokohnya kok keren-keren ya :( Wakidi nggak ada? :(

Reply

Ahhh, boong banget nih postingan ahh..kayak nyata tapi boongan kan?? wekekeke..dan kayaknya yang nulis postingan ini udah gede nih umurnya udah banyak nih..wkwkwkw...

Reply

Bayangin Samuel Eto'o bobo ganteng! Fix, lucu ini mah! Nggak ada serem-seremnya. :D

Lanjutannya di blog Ican apa Daus nih?

Reply

lanjutannya tetep di blog sini, kok. Kita gak bakal bikin cerbung beda blog haha..

Reply

Aku g bisa ngakak saking paniknya, bingung ngebedain ini beneran horor, setengah horor setengah ngayal, apa ngayal gajebo?

Baca komen komen sebelum aku, semua pada bilang ngakak, serius aku g bisa ngakak, takut tiba2 ada gambar serem yg kamu masukib ke postingan ini. Masih untung berani baca sampai habis, coba ada 1 gambar serem aja, udab deh, aku doain kamu nikah sama sora aoi

Reply

berarti cerita ini emang serem. Mueheheh~

Reply

lagi nyoba update seminggu sekali hehe.

Iya,tunggu aja kelanjutannya :p

Reply

ya ini emang cerita serem sih dan harusnya emang serem, entah kenapa malah banyak yang ketawa :(

Reply

jangan sirik gitu, ya. Hih!

Reply

cukup totti dan eto'o aja, drogba gak usah ikutan wahai ramires...

Reply

tolong jangan diperjelas ya itu pacarnya reza atau gue :')

INI CERITA HOROR! TOLONG HARGAI GUE YANG NULIS INI SAMBIL MERINDING YA!

Reply

(((MANTAN TERENAK)))

Okey.

Reply

ini cerita horor! tolong fokus ya! dan... yak, jawabannya ada di part selanjutnya dong muehehe

Reply

yam mau dipanggil apa lagi coba kalo bukan Pak Tot :(

wakidi itu nama apa :((

Reply

ini based on true story, mbak.

engga ko, aku baru 15 caun :3

Reply

setelah ktkm naik daun nih malah muncul thread lagi mantan tak kasat mata :D
mungkin kalo di kaskus masuk forum sfth juga nih. story from the hell. wkkwkwk

Reply

Kampret! Hahaha.. :v

Karakter-karakter di ceritanya ngaco semua, totti lah, scarlet lah, sampe samuel eto'o. Dari cerita lo diatas, yang paling serem adalah ketika lo bbm cewek lo, dia read, dan muncul is writing a message, tapi ditunggu2 ga ada balesan, horro banget itu emang haha :v

Tapi yang paling absurd itu ketika mantan lo yang lo gatau siapa tiba-tiba nelpon, dan ga ada tombol rejectnya hahaha :v
Ditunggu sambungannya...

Reply

Kaskus yg bawa ane kesini

Ane baca dulu ya gan

Reply

Euforia tak kasat mata sudah sampai sini.. entar aku bikin "kekasih tak kasat mata" alias kekasih bayangan alias lagi kekasih ilusi alias lagi kekasih yang tidak pernah ada.

Panggilannya jelek banget masa "Pak Tot" entar pembacanya mikir yang iya-iya gimana? Terus apaan lagi itu Ve diedit pake bikini, Ve jangan dibecandain ah. Ve kalo kibas rambut yang nonton pada mimisan semua.

Ya udahlah ditunggu part ke-2nya. Jangan-jangan itu mantan yang datang dari mas lalu dan bereinkarnasi untuk balas dendam.

Reply

etdaaah judulnya mantan tak kasat mata wkwkwk

Reply

Yaah cuman di RKO dua kali doang, satu lagi tuh biar Hattrick..

Btw, francessco Totti itu kesian juga yak, pensiun malah jadi juragan kos.. *eh

Ditunggu kelanjutannya..

Reply

Sumpah. Baca ini bikin nggak tau harus komen apaan. Kocak parah.

Apa apaan Shcarlet Johanson doyan pecel lele. Wkwkwkwkwk. Etapi emang beneran? Kalo beneran, habis ini aku bobonya nggak matiin lampu nih.

Reply

jelas lah ini cerita... boongan. :|

Reply

di RKO 3x kok, 1x lagi di part 2 muahaha

Reply

muahaha iya, gue sama beberapa temen blogger parodiin keluarga tak kasat mata, tapi beda alur cerita + setting, idenya doang yang kita parodiin.

dasar vvota :v

Reply

wogh dari kaskus. selamat membaca!

Reply

muahaha iya, gue parodiin ide dari ktkm xD

Reply

iya, is writing message tapi gak ada balasan emang paling serem :(

Reply

kampret banget ni. gue bingung ini cerita tentang apa? terror horror mantan kah?
dari atas sampe bawah kagak masuk akal, ngapain juga si totti punya kostan sgala.
gue kira kisah nyata tapi smkin lama smkin ngaco aja.. kampret pokoknnya

Reply

yha namanya juga parodi, mz.. terserah pengarangnya mau diapain jalan cerita maupun tokohnya muahahaha

Reply

ini pasti pitnah... hahahaha... rasanya jin ga sekocak itu yak. Tapi tulisannya beneran menghibur... kamu luar biassaaa..
Sukses terus ya untuk tulisan2nya yang segar dan penuh warna.
Hati-hati dikomplen dari dunia lain... tunggu saja malam jumat ntar!!!!

Reply

ahh, hoax ahh...ini berdasarkan imajinasi yang kamu jadiin seolah olah true story kaaaaan wkwkwkwkw

Reply

ini fiksi, mbak. kan ada di label blognya tulisan 'FIKSI' :D

Reply

errr...kok nakutin *merinding sendiri*

Reply

Dari tadi gue mangap aja baca ini.

Reply

haha... ngakak bacanya! namanya pun keren-keren yaa...
pakai bawa-bawa si totti sagala, itu juga kenapa jadi TOT! aduhh...
keep writing! pecah lah pokoknya :)

Reply

komen ahh, komenku berharga gak ya :D

Reply

BANGSAT !!! HAHAHA RKO .. NGAKAK BANG.

GUA MASIH BELAJAR
http://kecebongsalahgaul.blogspot.co.id/

Reply

Gue baca soksoan percaya tapi kenapa endingnya gue ngakak?????? Tangggunggggg woyyy terusin

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!