A Great Story Comes With Great Stupidity : 4 Juni 2015 Kemaren...

4 Juni 2015 Kemaren...

Seperti udah jadi tradisi sejak gue mulai ngeblog, setiap kali gue ulang tahun selalu gue bikin postingannya di blog. Tradisi ini udah gue lakukan sejak ulang tahun ke-17 gue, tepat setahun lalu. Oke, 4 tahun lalu maksud gue. #MenolakTua

4 Juni kemaren gue resmi menginjak usia 21 tahun.

Sebenernya gue sendiri sempet lupa kalo lagi ulang tahun. Gue baru sadar pas lagi ngisi data di lembar jawaban UAS.

Nama: Yoga Cahya Putra
Nomor Pokok Mahasiswa: 12.11.106.503.130
Mata Ujian: Statistika
Tanggal:....


“Pssstt… tanggal berapa sekarang?” Tanya gue ke temen di meja sebelah.

“4 Juni, Yog.”

Gue diem sebentar dan mikir, “Oh iya, aku ulang tahun!” Gue tersenyum. Sedetik kemudian kebahagiaan gue sirna, soal UASnya susah.

*****
Sudah mulai tahun lalu gue sengaja ganti tanggal ulang tahun gue di facebook. Ntah kenapa makin bertambah usia, gue malah makin males orang lain tau. #MenolakTua #Part2

Jika tahun lalu gue masih nerima ucapan-ucapan di twitter, tahun ini bener-bener gak ada. Kecuali keluarga tentunya, mereka pasti tau. Agak sedih sebenernya, Tapi, emang itu niat gue, kan? Gak mau orang lain tau. Bahkan gue gak berharap banyak sama pacar gue untuk ngasih sesuatu. Gue tau dia bukan tipe cewek yang suka ngasih kejutan. Iya, kejutan-kejutan mainstream pas pacar ulang tahun, misalnya aja pas gue baru pulang kuliah tiba-tiba dia udah ada di rumah gue sambil nari tor-tor bawa kue.

Gue juga cenderung curiga dia gak tau kalo gue ulang tahun. Kalo pacaran mainstream biasanya saat tepat pukul 12 malam (pergantian tanggal), pacar bakal nelpon dan ngucapin selamat ulang tahun, pengin jadi yang pertama ngucapin. Biasanya begitu. Kalo pacar gue enggak. Chat malam itu berakhir dengan… gue ketiduran di tengah tumpukan materi statistika. Iya, gimana dia mau nelpon kalo gue ketiduran sebelum jam 12. Dan juga, gue lupa, kan? Pasti bakal awkward kalo pacar nelpon saat itu,

“Selamat ulang tahun ya, car…”
“Hah? Apaan?”
“Loh, kamu ulang tahun, kan?”
“Masa sih?”
“….”

Gue udah siap gak bakal kecewa misalnya dia emang beneran gak tau kalo gue ulang tahun. Seperti yang gue ceritain di postingan sebelum-sebelumnya kalo gue LDR-an dan dia sendiri sudah 2 hari di Balikpapan. Besoknya alias sehari setelah gue ulang tahun, dia harus balik ke Samarinda.

Dia ke Balikpapan dalam rangka minggu tenang sebelum UAS dan sibuk ngurus-ngurus berkas untuk beasiswa. Chat yang dia kirim ya seperti chat-chat hari biasanya, gak ada nyinggung soal gue ulang tahun. “Ya udahlah. Dia bisa pulang ke Balikpapan dan ketemuan aja udah jadi kado yang lebih dari cukup kok.” Batin gue.

Berhubung dia besoknya balik, gue ajak dia jalan siangnya. Gue cuma mau manfaatin waktu sebaik-baiknya, mumpung lagi satu kota.

“Mau jalan?”
“Ayuk, kemana?”
“Kemana, ya? Haha.”
“Cari tempat yang bisa duduk-duduk terus adem aja, car.”
“Pantai?”
“Boleh.”

Iya, kita menghindari untuk sering-sering masuk mall selama pacaran.

Sampai di pantai kita… duduk-duduk dan ngadem, sesuai dengan kriteria tempat yang dia minta. Kita ngobrolin banyak hal mulai dari UAS gue, tugas-tugasnya dia yang numpuk, sampai masalah ISIS. Hampir 2 jam kita habiskan untuk ngobrol, yang bikin gue nyaman bisa ngobrol selama itu adalah kita nyambung ngobrol satu sama lain, setiap topik yang kita bicarain selalu aja nyambung ke topik-topik selanjutnya, seakan gak habis-habis. Kalo nyambung begini, seharian juga gue jabanin.
"Ini bukti kita lagi di pantai," kata dia.
Tiba-tiba dia berdiri dari posisi duduknya. “Kamu diem, ya. Aku foto. Mukamu lucu gitu.”
gak ngerti lagi sama pola pikir cewek, INI LUCUNYA DI MANA, YA?
Gue pasrah. Sok candid. Sok cantik.

Dia ketawa bahagia liat hasil fotonya. Dia lalu jongkok, mengambil sebatang kayu kecil dan menulis sesuatu di pasir. Satu persatu pasir pantai yang tadinya rata, kini penuh dengan guratan huruf-huruf bertuliskan “HBD YOGALAY”.

“Cieeee yang ulang tahun. Tua! Hahaha!” dia datangin gue yang masih duduk, lalu ketekin gue.

“Siapa yang ulang tahun?” kata gue dengan ekspresi sok bingung.

“Loh?” dia natap gue dengan ekspresi bingung. “KAPAN SIH KAMU ULANG TAHUN? HARI INI KAN?”

“Bukaaaaan.” Gue geleng-geleng kepala. “Agustus aku baru ulang tahun.”

“Berarti salah dong, aku?” dia ngelepasin rangkulannya dari leher gue. Ekspresinya bingung.

Hening.

Sedetik kemudia dia jerit, “EH DI BUKUMU TULISANNYA KAMU LAHIR EMPAT JUNI SEMBILAN EMPAT, YA!”

Errrr… kali ini gue gak bisa sok-sok bohong lagi. “Muahahaha... iya iya, hari ini kok. Makasih yaaaa.”

“Dasar ih!” gue diketekin lagi.

“Mana kadoku?” goda gue.

“Kamu mau apa sih?”

“Mau kamu.”

"Hah?" Dia bingung.

"Iya, mau kamu selama-lamanya jadi pacar aku."

“Woooohhh!!!” Gue makin kenceng diketekin. Leher gue mulai terancam patah. “Aku mau ngasih tapi ntar aja deh pas pulang.”

“EH UDAH MAU MAGHRIB, PULANG YOK!” Ketauan gue cuma ngicar kadonya doang.

“Wooooh dasar!”

“EH SUNSETNYA BAGUS!” Gue nunjuk ke arah langit, ngalihin pembicaraan. Ajaibnya dia noleh dan emang, sunsetnya lagi bagus. Adzan maghrib jadi penanda untuk gue ngantar dia pulang. Sampai di depan rumahnya, dia ngasih sebuah kado berbentuk silinder dibungkus dengan kertas kado berwarna coklat. Gue tersenyum, “Makasih ya kadonya.”

“Makasih juga buat hari ini.” Kata dia.

Sampai rumah gue… LANGSUNG LARI KE KAMAR DAN BURU-BURU BUKA KADONYA. Maklum, tahun lalu gak ada yang ngasih kado. Jangankan kado, pacar aja gak punya. Pas gue buka ternyata isinya dinamit sebuah kaos berwarna hitam dan ada suratnya. Gue baca pelan-pelan suratnya dan segera chat dia, “Makasih ya kaosnya, makin banyak koleksi kaos warna hitamku :p”

Entahlah, walaupun tanpa kue, tanpa ucapan dari temen-temen lama, sore itu gue ngerasa jadi orang yang paling bahagia di dunia. Berkat dia.

*****

Oh iya, ternyata ada 2 ekor followers twitter gue yang inget tanggal ulang tahun gue, padahal setau gue mereka jarang banget nyamber twit gue. Thanks anyway ucapannya!

16 comments

Ihh.. Soswiit yaa sama cewenya:(

Weetts.. Juni juga nih? Cieee yg udah tuaa! Happy birthday kak Yoga! #telatsih wkwk Semoga sehat selalu dan makin langgeng sm pacarnya yah! Hehe..
Aku jg baru ultah lohh kemaren *sapa yg nanya?*.. Ucapin juga dong :p wakakak

Sedih ya kadang klo temen lama udh pda lupa sm ultah kita. Hikks.. Aku juga males masang tanggal ultah di fb, biarin aja biar pda inget sndri..

Reply

Tanggal lahir kita ga jauh beda ,lo juni gua oktober ,

Reply

GAK JAUH BEDA PALA LO KOTAK -___-

Reply

ehe. so swit ya? :p

selamat ulang tahun yang telat juga diucapinnya!

Reply

hahaha ketauan punya kaos item udah banyak .. "nambah koleksi kaos item" .. hahaha tapi sosweet juga sih :D

Reply

muahaha iya, baju gue item semua warnanya :"D

Reply

Bahagianyaaa ya bang yog :p hahaha

Reply

Perasaan gue udah baca postingan ini bulan lalu kok gak ada komennya ya. Hmmm sudah kuduga.
Emang sekarang udah mulai gak seru ya ulang tahun-ulang tahunan. Padahal mah masih ngarep. :p

Reply

Kalo ane tanggal 7 Juninya gan
Jangan-jangan kitaa ?

Reply

ya begitulah. diam-diam masih berharap juga muahaha

Reply

Bang, happy birthday lah ya

Reply

mending saya enyah aah, ga cuaat... mbanya cocwit bangedss.. wkwkwk

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!