A Great Story Comes With Great Stupidity : Dilema seonggok hape

Dilema seonggok hape

Kata orang, hidup itu pilihan. Gue setuju. Banyak banget kejadian yang menyebabkan kita harus membuat sebuah pilihan. Nah, kadang pilihannya gak cuma dua, bisa tiga, bahkan bisa lima. Semakin banyak pilihan maka semakin bingung kita.

Baru-baru ini gue pun mengalami sebuah kejadian di mana gue harus membuat suatu pilihan dengan sebuah pertanyaan: 

Pertanyaan ini timbul seiring dengan makin gedenya ukuran hape dari tahun ke tahun. Hape gue yang sekarang pun lebar layarnya 5 inch, karena faktor itulah timbul pertanyaan di atas tadi.

Dari pertanyaan itu gue punya tiga pilihan. Pertama, taruh di kantong celana. Kedua, taruh di kantong jaket. Ketiga, taruh di tas.

Gue pernah nyoba menaruh hape gue di kantong celana. Yang jadi masalah adalah setiap harinya, gue ke mana-mana selalu naik motor gue, si Fixie, yang notabene adalah motor gede. Masalah kian bertambah karena gue memakai celana jeans. Kalian bayangkan saja bagaimana tersiksanya selangkangan gue saat menaruh hape di kantong celana dengan berkendara motor gede. Turun dari motor, gue jalan ngangkang dengan jarak 1 meter di antara dua kaki.

Ide menaruh hape di tas pun timbul. Selain bisa dibuat untuk menaruh hape, tas ini juga berfungsi untuk menghangatkan karena berasa dipeluk dari belakang. Awalnya strategi ini berjalan dengan sangat lancar hingga akhirnya temen-temen gue mulai protes dan nyinyir karena tiap jalan, gue bawa tas. Kayak bolang salah gaul.

“Ya elaaah… ngapain sih bawa tas? Ini kita mau nongkrong, bukannya kuliah!” padahal kita nongkrong di kantin kampus.

Belakangan gue juga ngerasa berat dan karena bawa tas terus. Gue takut jadi bungkuk dan kalo jalan mirip kura-kura ninja. Gue pun Tanya ke temen gue yang protes tadi, “Kalo gak taruh di tas, hape gue ditaruh di mana?”

“Kantong celana, lah!”

“Gue gak mau jalan ngangkang kayak elo!”

“Hmmmm…” dia berpikir sebentar. “Taruh kantong jaket.”

Setelah gue pikir-pikir dan bertapa di pegunungan Himalaya, gue setuju dengan ide dia. Jadilah gue yang tadinya Yoga si bolang salah gaul, menjadi Yoga si pemakai jaket ke mana-mana.

Kebetulan gue punya jaket yang ada kantongnya di bagian sisi kanan dan kiri perut. Kantong jaketnya pun ber-ritsliting, jadi, kemungkinan hape jatuh saat berkendara itu cuma sekitar 2%. Kalo pun hape gue ntar jatuh itu pasti karena salah gender gue. Karena cowok selalu salah, kan?

Keuntungan menaruh hape di kantong jaket jelas saat sampai di tempat tujuan. Karena 9 dari 10 orang saat baru sampai tempat tujuan, pasti akan mengambil hapenya dan melihatnya, ntah melihat jam atau mengecek chat masuk. Nah, 1 orang sisanya, itu pasti ngambil sisir. Biasanya itu kelakuan om-om genit.

Gue pikir masalah dilema gue dalam manentukan tempat menaruh hape sudah terpecahkan, hingga akhirnya pas gue lagi pulang kuliah, gue kehujanan. Hujannya pun kampret banget. Tanpa gerimis langsung deres gitu aja. Gue segera berteduh di sebuah konter hape karena si Fixie gak bisa nyimpan mantel atau jas hujan. Saat berteduh itulah gue baru inget ada hape di kantong jaket. Gue pun buru-buru ngeluarin itu hape.

“Untung gak terlalu basah.” Ucap gue sambil mulai membuka cashing-nya, kemudian melepas baterai.

"Mau jual hape, mas?" sambut mas-mas penjaga konter. Gue menggeleng, "Berteduh, mas. Ini biar gak rusak aja hapenya makanya saya buka."

"Oh." jawab si mas penjaga konter. "Tapi di sini emang gak nerima hape rusak, mas."

YANG MAU JUAL HAPE ITU SIAPA, HAH?! Gue diemin aja si mas-mas penjaga konter. Gue beli minuman biar ada alasan untuk berteduh di konternya dan sebagai persiapan senjata siapa tau si mas-mas ini maksa gue untuk jual hape. Gue bakal jerit, "Mundur! gue punya botol akua!!!"

Hujan pun reda, gue segera pulang. Sampai di rumah gue segera memastikan kondisi hape gue baik-baik aja. Gue tekan tombol powernya dan… hape gue nyala dengan normal. Gue sujud syukur.

Sehabis ganti baju dan mandi, gue mau main clash of clans. Gue usap jari gue ke layar hape untuk membuka kuncinya. Gagal. Hape gue gak meresepon sentuhan jari gue. “Mungkin jari gue masih basah?” gue segera mengusap jari gue ke baju untuk mengeringkannya. Gue coba lagi, hasilnya sama. GAGAL!

INI TOUCH SCREEN-NYA GAK BERFUNGSI!!

ASLI, GUE PANIK!

Gue coba cabut baterainya lagi dan memasangnya kembali. Anehnya, tanpa ditekan tombol power, hape gue nyala sendiri dan… bergetar sendiri. Terus menerus tanpa bisa dicegah kecuali baterainya dicabut kembali. Gue coba ayunkan hape gue ke bawah berkali-kali, dari salah satu sudutnya, keluar air. Gue pasang lagi baterainya, eh dia bergetar lagi. Resmi! Hape gue rusak karena kehujanan!

Gue jadi menyesal menaruh hape di kantong jaket. Tapi, mau ditaruh di mana lagi kalo hape gue kondisinya begetar terus begini? Kalo ditaruh di kantong mungkin gue bakal jalan dengan bergetar, mirip robot gedek yang jalannya ngangkang.

Entah dapat ilham dari mana, tiba-tiba gue inget pernah baca di suatu artikel katanya kalo hape kita kehujanan atau basah, coba pendam di dalam beras. Pas ngasih tau informasi ini ke nyokap, beliau gak percaya begitu saja, “Emang apa hubungannya beras sama hape kehujanan?! Tip macam apa itu?!” kata nyokap sambil meluk erat-erat karung beras 50 kg. “Bawa aja ke tempat kamu beli hapenya!”

“Tapi pas aku kemaren beli hape itu, kata mas-masnya garansi hapenya gak berlaku untuk kondisi rusak karena jatuh, terlindas dan terkena air.” Jawab gue lemes.

“Ya… ya sudah. Ambil plastik gih.” Kata nyokap.

Demi menghemat pengeluaran tak terduga, nyokap memutuskan untuk mengorbankan beras kesayangannya. “Besok kita sekeluarga gak makan. Berasnya buat benerin hapemu!”

Gue ambil sekitar 3 kg beras dan memasukkannya ke dalam kantong plastik. Lalu gue kubur hape gue di dalam, tak lupa gue kasih batu nisan biar keren.
Besok paginya, gue bangun dan segera mengecek tempat dikuburnya sang hape. Dengan perasaan harap-harap cemas gue ambil baterainya dan memasangnya. GAK ADA GETARAN LAGI! Gue tersenyum, lalu menekan tombol powernya kuat-kuat. Proses booting terasa lama bagi gue saat itu, ketika berhasil nyala, gue berharap touch screen-nya berfungsi kembali. Gue coba geser buat buka kuncinya, berhasil! Gue pake ngetik, berhasil juga! Gue pake buat ngelempar maling, juga bisa!

ALL HAIL, BERAS!!!


Gak pake hape selama lebih dari 8 jam membuat hidup gue terasa hampa, gue gak mau kejadian itu terulang lagi. Gue memutuskan lebih baik jalan ngangkang dari pada menaruh hape di kantong jaket! Dan juga, sepertinya tas menjadi tempat paling aman buat menaruh hape. Selain itu gue juga bisa menyimpan mantel atau jas hujan di dalamnya. Sedia payung sebelum hujan. Super bukan?

Gue gak peduli komentar temen yang sering nanya kenapa gue selalu pake tas. “Buat nyimpan hape dan mantel.” Jawab gue. Sesimpel itu, kan? Kadang kita gak perlu mendengar omongan orang lain dan berusaha menjadi diri sendiri, yang penting bahagia.

Setelah menaruh hape kembali di tas, gue ngerasa jadi lebih aman. Misalnya kehujanan tinggal berteduh sebentar, mengambil mantel dari dalam tas, hape pun aman terkendali.

Nah, kemaren gue kembali ke kampus untuk memulai kuliah semester baru. Sebelum berangkat, gue mengecek hape untuk mencocokkannya dengan jam tangan gue. Jam di hape dan jam tangan yang melingkar di tangan kiri sama-sama menunjukkan pukul 8.10. Gue memasukkan si hape ke dalam tas dan mulai  memprediksi kapan gue tiba di kampus. “Perjalanan dari rumah ke kampus itu 25 menit, sampai pukul 8.35. mata kuliah pertama pukul 8.30, gak apa-apa telat, dosennya baik juga sama gue.” Gue tersenyum sendiri. Para tetangga yang melihat pun mulai menuduh gue gila karena menjelang semester akhir.

Sampai di parkiran kampus, gue cek jam tangan, “Sesuai prediksi.” Gue setengah berlari menuju depan fakultas, tempat jadwal dan lokasi kelas di temple. Gue ke sana untuk mengecek lokasi kelas gue.
“Oh, di lantai 3, ruang 7.”

Sebelum menuju kelas, gue merasa agak janggal. Fakultas saat itu lumayan sepi, parkiran khusus buat dosen fakultas pun masih lenggang. Motor dosen yang ngajar kelas gue pun gak ada. Gue kembali dan masuk ke dalam fakultas, di dalam fakultas hanya ada dua orang admin.

“Mbak, bu Tati udah datang?” Tanya gue.

“Emang beliau ada jadwal ngajar hari ini? Jam berapa?” Pertanyaan gue dijawab dengan pertanyaan. Bagus.

“Ada, mbak.” Gue mengecek jam tangan gue. “Yahhh… harusnya udah masuk 10 menit yang lalu.”

“LOH MASNYA INI TELAT?!”

Hening.

“Coba mas telpon atau sms aja.”

Setelah mengucapkan “Thanks! Saran ditampung, gan!” ke mbak admin tadi, gue buka tas gue dan mengambil hape, buat stalking mantan menelpon sang dosen. Baru aja buka kunci hape, ternyata ada sebuah chat di grup LINE kelas.

“Bu Tati gak masuk, barusan nelpon aku nih.”

Facepalm.

Gue coba baca ulang siapa tau mata gue salah baca, ternyata enggak. Tulisannya bener, malah gue bisa ngeliat makin jelas kalo chat itu dikirim pukul 08.11.

GUE MASUKIN HAPE KE TAS PUKUL 08.10 DAN DIA KIRIM CHAT PUKUL 08.11!!!

Double facepalm.

Gue ke luar fakultas, kembali ke depan untuk mengecek jadwal selanjutnya. Mata kuliah selanjutnya pukul 13.30. Mau pulang rumah gue jauh, sebagai mahasiswa ekonomi gue harus perhitungan soal bensin. Gue pun kembali masuk ke dalam fakultas sambil berusaha menjawab pertanyaan:

Di mana kah sebaiknya gue menaruh hape saat berkendara?


32 comments

ngenes yak, klo nasibnya kyak gtu. msukin hape, eh dpet pesan klo dosen ga msuk. pengen banting hape tapi sayang.
klo gue pribadi, lebih suka msukin hape ke dalem kantong jaket. tapi kantong dalem, bukan yg d perut itu. lbih aman aja sih klo mnrut gue.
yah, kdang klo d taro di kantong celana, brasa kyak sok sbuk aja gtu. kyak takut klo ga tau kabar terbaru. pdahal mah kan jomlo ya *eeh

Reply

1.Pake tas pinggang ala mas2 parkir
2.Hape taruh disitu
3.profit

Reply

Hmmmm.....mending simpen di kantong jaket berbahan parasut :D anti aer dah :D

Reply

Kalau saya nih, bro (saya pakai zenfone 6 yang super gede bak tablet) tetep saya taruh di sak celana ane kalau kuliah. Dan jalan saya masih normal kok, kok bisa ngangkang? O_O. Kalau misal hujan nih, selalu pakai mantel gan, terus hapenya taruh tas (menurut ane paling aman sih di situ). Hehe.

Reply

Ini gue bingung, mesti kesian ama hapenya atau ama pemiliknya. "Mesti ditaroh di mana pemiliknya kalo udah dateng pagi buat kuliah tapi dosennya gak ada?" :v

Reply

Kocaak nongkrong bw tas segale

Reply

Begitulah rumitnya bawa HP

Reply

gue gak oernah bingung kalo masalah nato hp, soalnya hp gue udah ditamain di tubuh, mirip2 sama punyanya tony stark lah....
.
.
.
.
ketauan gak sih boongnya ini.

Reply

Hahaha tapi kayaknya paling bener di tas deh. Soal chat/SMS itu hoki-hokian. :))

Reply

Taruh di saku rok aja bang!, biar greget.

Reply

Nah itu dia. Kenapa HP jaman sekarang makin gede aja ukurannya -.- kan bingung mau naroh dimana :((
Gue ngga bisa bantu, Bang. Atau gimana kalo dikresekin aja HPnya, Bang :/

Reply

Di tuker yg agak kecilan aja gan ukurannya, biar gak bingung mw narok di mana tuh hp.. :)

Reply

Wakakakak, ini ane mesti kasian ato mesti ketawa nih...

Reply

ane biasanya simpen di saku jaket atas, secara bikers kalau lampu merah kan enaknya buka hp hahaha

andi-muhamad.blogspot.com

Reply

Mending jual Hp nya,, kalau udah dijual bisa buat beli tas tempat hp yang nyaman kan hha

Reply

hehe keren... mampir-mampir men ke blog gue di dailydickadicko.blogspot.com

Reply

YA TERUS YANG DITARUH DI TAS-NYA ITU APA KALO HAPENYA DIJUAL -__-

Reply

Muahahaha, itu yang gue rasain, mau banting hape tapi sayang. Nah, Kalo ditaruh di dada kayaknya bahaya radiasinya sih. ._.

Reply

profit apanya, hah?! -_-

Reply

itu yang kehujanan pake jaket parasut, tapi 80% doang, tembus :|

Reply

lah, gak baca bener2 nih: kalo taruh di tas gak tau kabar soal kampus. :|
mungkin kita beda celana + motor. cobain aja deh naik motor gede lalu hape taruh di kantong celana jeans. Gak nyaman, cuy.

Reply

hampir gue percaya. hampir...

Reply

iya hoki-hokian tapi sekali kena ya nyesek juga :(
gue taruh di tas aja sih memang, paling aman. :|

Reply

GUE GAK PAKE ROK, KAMPRET...

Reply

IDE BAGUS! DIKRESEKIN :'))

Reply

ITU LO KETAWA, NYET! HIH!

Reply

Kalo kehujanan gimana tuh? :))

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!