A Great Story Comes With Great Stupidity : Semester 5: mulai dibayangi skripsi

Semester 5: mulai dibayangi skripsi



Gila, tau-tau udah ada di pertengahan bulan Oktober aja. Perasaan baru kemaren gue bangunin orang-orang yang ngetwit, “Wake me up when September ends,” deh…

Tau-tau gue udah UTS padahal perasaan kemaren baru aja mulai semester 5 dan bikin asam urat dosen kumat gara-gara  nanya, “Ini mata kuliah apa, sih?”

Tau-tau gue udah menyendiri hampir 6 bulan. Iya, menyendiri adalah bahasa halus dari kata menjomlo.

Time flies so fast, yap?

Gue mau curhat dikit soal kuliah. Seperti yang udah kalian baca di atas, gue sekarang sudah mulai semester 5. Awalnya gue kira masih bisa nyantai-nyantai ngerjain tugas kayak semester lalu gitu, taunya… enggak bisa. Kampret.
 Semester 5 ini tiap dosen yang masuk dikit-dikit bahas, “Tahun depan kalian praktek terus skripsian.”

Kalimat dari para dosen ini mulai bikin gue kepikiran soal seremnya nyusun skripsi. Sumpah.

Belum cukup tersiksa dengan kalimat itu, gue ada mata kuliah yang menuntun gue untuk semakin sering membahas skripsi, nama mata kuliahnya: metodologi penelitian. Sejauh ini gue gak ngerti sama mata kuliahnya, bukannya apa, gue punya teori: semakin tinggi gelar dosen, semakin gak ngerti mahasiswanya.

Dosen gue ini kebetulan bergelar Doktor, tentu beliau jenius. Mungkin otak gue yang harus diupgrade biar tiap mata kuliahnya gue ngerti beliau ngomong apaan. Resiko dikeluarkan dari kelas karena nanya, “ini mata kuliah apa, sih?” pun akan berkurang. Resiko beliau kena asam urat juga bakal berkurang. Win win solution, right?

Sedikit yang berhasil gue cerna dari mata kuliah ini adalah tentang mengajarkan tata cara sebelum menyusun skripsi, yaitu dengan membuat penelitian. Caranya? Mencari masalah!

Iya, tugas pertama dari sang dosen adalah: kalian cari masalah!

Gue langsung kepikiran untuk gebrak meja dan teriak, “Apa lo?!” di hadapan sang dosen. Untungnya sang dosen sepertinya tau jalan pikiran para mahasiswanya yang masih lucu-lucu ini, katanya bukan masalah yang seperti di imajinasi gue. Tapi, masalah yang ada di sekitar masyarakat. Karena gue ngambil jurusan pendidikan, maka gue harus nyari masalah di lingkungan sekolah. Malakin anak SD misalnya.

Errrr… belum skripsian beneran aja kayaknya gue udah stress, apa lagi ntar pas beneran, ya? doakan saja semoga gue baik-baik saja di semester 5 ini.

Udah, gue mau nugas dulu.





...Mau ke SD terdekat. Malak muridnya.

11 comments

Belom skripsian aja udah setres. Apalagi udah skripsian. Yang tadi nya stres jadi sutres. XD

Bang, btw lo bisa fisika gak? Kalo bisa ajarin gue lewat gmail bisa? Hihi

Reply

iya, mulai stres nih haha

lo pasti belom baca buku gue, kalo lo udah baca pasti tau gimana prestasi gue dalam pelajaran fisika :)

Reply

Hahaha masih taun depan Yooog. Shantaaaai. :))

Reply

time flies so fast. Pas nyantai2 tau2 malah udah skripsian -__-

Reply

Ih udah sih. Udah baca gue. Cuma lupa aja prestasi lo gimana pake lagi ujian pake hape nokia yang gak ada bluetooth nya. Haha xD

Reply

Berarti santai aja. Karena time flies so fast, pas skripsian tau2 udah lulus. \:D/

Reply

ya ngapain minta ajarin kalo udah tau?! mau langganan remed kayak gue? hahaha.

thanks sudah baca buku gue, btw :3

Reply
This comment has been removed by the author.
This comment has been removed by the author.

Iseng nyari cerita tentang pengalaman Clasher yang udah addict banget , malah kesasar di blog penulis.. :D
sekalian aja deh bacain semua ceritanya..
keren kaaak

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!