A Great Story Comes With Great Stupidity : #CurhatanBejat : Ingin Menjadi Penulis Karena Royalti

#CurhatanBejat : Ingin Menjadi Penulis Karena Royalti

Sebenernya gue mau basa-basi dulu sebelum membuka sesi #CurhatanBejat ini, tapi karena isi email curhatannya udah penuh basa-basi, yaudahlah gak usah basa-basi, takut postingan ini jadinya kepanjangan dan selesai baca kalian tau-tau udah nimang 2 cucu. Langsung aja baca curhatannya:

Hai bang yoga, yoga kan ya? Mungkin ini gara gara si evala pundak lutut kaki itu, gatau kenapa gue juga seakan tertarik magnet buat konsultasi ke elo yog. Oke ini lebay.
Ohiya panggil gue Aden aja bang, gue biasa dipanggil itu. Walau nama aslinya Robert. Mungkin gue BERBEDA sama yg laen, kalo yang laen curhatannya minta solusi tentang cinta, gue bukan. Tulisan diatas udah jelas bang kata BERBEDA, bukan berbeda dari konsultasinya aja bang, gue emang beda dari yg lain. Misalnya, orang lain pintar gue engga, orang lain keren gue engga, orang lain kaya gue engga, orang lain mapan gue engga, orang lain pada sekolah gue engga,  orang lain pada punya pacar gue engga. Oke ini lupain. Udah jelas gue berbeda sama orang orang, tapi gue bukan ultramen ya yang beda dari yang lain.

Gue kalau sekolah itu kelas 11 bang, tapi ya itu engga sekolah karena faktor keluarga, jadi cuma sampe SMP aja bang.

Semenjak dua tahun yang lalu waktu lulus dari SMP, gue suka kerja bang, ya kerja apa aja gitu lumayan buat uang jajan, dari pada diem di rumah. Iya kan ya? Iyain lah bang hehe...

Langsung ke intinya aja ya bang, ya walaupun gue ngga sekolah gue masih tetep punya cita-cita bang kayak elo dan orang-orang gitu bang. Banyak banget, tapi gue gatau tercapai atau engga. Gue juga punya hobi nulis, gue juga pengen banget punya buku kayak elo bang. Bukan, bukan karena gue pengin terkenal kayak elo bang. Gue pernah denger kalo nerbitin buku itu royalitinya lumayan. Emang bener bang? Maaf kalo gue nanyanya gitu. Gue bukan pengin terkenal, siapa tau dari hasil nerbitin buku itu gue bisa lanjut sekolah lagi bang. Ya walaupun gue pernah denger menulis ataupun jadi penulis itu bukan semata-mata pekerjaan komersial atau sampingan. Ya itu gue berbeda dari yang laen bang, gue berharap nya sih akan royalitinya bang yoga, bukan supaya terkenal.

Kalau engga keberatan boleh ya bang, bang yoga ngejabarin secara details tentang royaliti. Iya namanya juga siapa tau bang, gue itu masih kepengin sekolah banget bang. Kalau ngga hasil sendiri, kayaknya gue gak bakal pernah bisa lanjut sekolah lagi bang. Bersekolah dengan menggunakan seragam putih abu-abu itu harapan terbesar dalam hidup gue bang. Bantu jabarin secara detail ya bang, supaya gue juga lebih semangat lagi buat nulisnya.

Oke segitu aja bang, mohon dibales ya bang. Makasih

Yoga menjawab:
Jujur gue sedih pas baca e-mail dari lo ini. Bukan karena lo gak sekolah, tapi karena kepanjangan. Jatah basa-basi di awal postingan gue jadi gak ada. #MasihDibahas

Oke, gue becanda.

Gue sedih karena motivasi lo pengin jadi penulis itu ROYALTI. Apa lagi di kalimat terakhir lo bilang, "Bantu jabarin secara detail ya bang, supaya gue juga lebih semangat lagi buat nulisnya."

(((Bantu jabarin secara detail ya bang, supaya gue juga lebih semangat lagi buat nulisnya.)))

Asli, gue sedih bacanya.

Walaupun alasannya jika berhasil bikin buku, hasil royaltinya untuk melanjutkan sekolah, menurut gue tetap aja tujuan lo ingin jadi penulis itu harus diubah. Jadi, gue kesampingkan alasan lo itu, ya?

Kalo lo pengin jadi penulis, ubah orientasi lo yang tadinya suka cewek menjadi suka laki-laki karena royalti menjadi ingin berbagi atau prestasi.

Kenapa?

Karena jujur, royalti hasil nerbitin buku itu gak segede yang lo kira. Apa lagi jika penulis baru. Jangan lihat penulis yang sudah ‘besar’ yang bukunya dalam 3 minggu sudah cetak ulang 10 kali. Kalo itu jelas royaltinya lumayan.

Gue takut lo kecewa. Misalnya aja lo berhasil nerbitin buku, pastinya lo udah bayangin royaltinya buat biaya sekolah kan? 6 bulan kemudian royaltinya cair dan ternyata gak sesuai harapan lo. Kecewa kan? Akhirnya gak mau bikin buku lagi karena royaltinya kecil. Kita kecewa karena berharap terlalu banyak.

Masih bingung?

Yaudah, gue jabarin soal perhitungan royalti. FYI aja, rata-rata penerbit di Indonesia itu ngasih royalti sebesar 10% dari total penjualan buku dalam 1 periode. 1 periode itu biasanya 6 bulan. Jadi, dalam setahun, lo bakal dapet royalti 2 kali.

Misalnya aja dalam 1 periode itu buku lo terjual 1000 eksemplar. Maka, perhitungannya adalah:

Harga buku                         : Rp 40.000,-
Royalti penulis                   : 10% x 1.000 eks. x Rp 40.000,-      = Rp  4.000.000,-
 PPH 23                              : 15% x Rp 4.000.000,-                    = Rp     600.000,-
Jumlah royalti yang akan diterima                             = Rp 3.400.000,-

Apa itu PPh 23? Kok jumlah royaltinya malah berkurang?

Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 23 adalah pajak yang dipotong atas penghasilan yang berasal dari modal, penyerahan jasa, atau hadiah dan penghargaan. Untuk royalti sendiri besarnya potongan sebesar 15%. Untuk besarnya potongan lain yang termasuk dalam PPh pasal 23 bisa dicek di sini.

Emang sih royalti gak kecil-kecil banget. Bagi beberapa orang bahkan contoh di atas bisa termasuk lumayan. Tapi kalo orientasi lo masih royalti, ekspektasi lo sama kayak di contoh gue (buku terjual 1000 eksemplar). Kenyataannya cuma terjual 100 eksemplar, artinya lo cuma bakal dapet Rp 340.000,- 

Kecewa? Banget. 
Gak mau bikin buku lagi? Jelas. 
Nah, jadi poin gue adalah: kalo lo pengin jadi penulis, jangan mikirin royaltinya duluan. Anggaplah menerbitkan sebuah buku itu sebuah prestasi dalam hidup lo.  
Atau ingin menerbitkan buku karena ingin berbagi cerita dan pengalaman hidup yang mungkin orang lain bisa petik pelajaran dari buku lo itu nantinya. 

Gue sendiri nerbitin buku Senior High Stress tujuan awalnya biar temen-temen SMA yang kuliah di luar kota selalu inget dengan gue, juga terus inget dengan kejadian yang pernah kita alami di SMA, karena bagi gue, tulisan adalah mesin waktu yang sesungguhnya.

Dan banyak alasan lainnya selain royalti, kok. Perlu gue ralat juga. Lo pengin royalti, bukan pengen terkenal? Menurut gue kedua hal itu saling berkaitan. Erat banget malah.  

Misalnya buku lo ‘meledak’ di pasaran, lo jadi terkenal, bikin buku lagi pasti laku keras, jadi lebih terkenal, bikin buku lagi, laku lagi, rekening lo gendut. 

Gue harap setelah membaca jawaban gue ini, pola pikir lo berubah, ya? Entah berubah menjadikan prestasi sebagai orientasi menulis buku atau berubah gak pengin nulis lagi. Semua terserah sama elo. 

So, masih pengin jadi penulis?
*****
Nah, bagi yang ingin curhat atau sekedar tanya-tanya tentang apa aja, bisa kirim ke e-mail gue di yogaesce@gmail.com , yak! 

CIAO!

27 comments

Haha iya pola pikir untuk nerbitin karya emang harus dirubah.

Ngomong-ngomong kalo penyajian surat pembaca dan jawabannya mungkin agak sedikit dirubah biar pembaca enak ngebedainnya. Mungkin surat pembaca pake font courier. Biar ada kesan beda aja sih :)

Reply

Ini bagus banget buat gua yang mau memulai nulis buku. THANKS BETTT

Reply

Setiap blogger, pasti pengen punya buku yang terbit, sumpah gue juga pengen tapi bukan itu niat gue, niat gue adalah gimana bikin orang tua itu bangga dengan hasil kita, gitu

Reply

Bener iuga.

azizkerenbanget.blogspot.com

Reply

Haha benar banget sih, dijadikan masukan gitu.

Reply

hehe iya, pola pikir harus diubah daripada nantinya kecewa.

makasih masukannya, bang! :)

Reply

inget, jangan mikirin royalti duluan, ya!

Reply

NTAP.
Selama yang kita lakuin itu positif pasti bisa kok bikin bangga orang tua~

Reply

semoga pola pikirnya berubah :)

Reply

Sukur deh... bisa nambah semangat buat rajin nulis. :D walaupun masih di blog doang, ntar kalo level nulisnya naik, bismillah pengen bikin buku juga.. :3

Reply

Hihihi udah tahu banyak soal beginian dari Mbak Ninit nih. Jelas. :))

Reply

tulisannya mantap..
kunjung balik yaa ke --> www.katamiqhnur.com

Reply

siapa pula mbak ninit itu :))

Reply

semangat karena apa nih? royalti? :|
aamiin, semoga bisa nerbitin buku, ya!

Reply

semoga orientasi si dia bener2 berubah yog....berubah jadi nggak usah bikin buku, soalnya bisa bahaya.....bukan bahaya karena apa-apa, soalnya ntar banyak saingan eaaaakkkk hakhakhak

nggak ding gue becanda...MENULISLAHH

Reply

komen paragraf pertama kayaknya dari hati banget bahahahak..

Reply

Semangat aja deh buat si Aden. Semoga karyanya cepat diterbitkan. Aamiin...

Gue juga lagi nulis2 naskah. Terkadang optimis, kadang juga mendadak pesimis, takut naskah jelek dan gak terbit2. Hiks.

Reply

yang penting dicoba dulu, kalo gak dicoba mana tau kurangnya dimana. semangat!

Reply

Mbak Ninit istrinya Adhitya Mulya, Yog. Penulis juga kan dia.

Reply

owalah. Iya, gue juga ngambil dikit pelajaran dari aditya mulya, dia pernah kultwit kalo gak salah dulu soal royalti dan realistis aja, cuma sedikit orang yg bener2 bisa hidup dari dunia kepenulisan.. (kalo gak salah inget sih)

Reply

Bisa nerbitin buku dan ngeliat buku sendiri di display di toko buku itu rasanya pasti... aweu aweu semeleketee ahiy ya! Pengen banget bisa ngerasain "Wih, ini buku gue! Di toko buku!", tapi sayang satu-satunya buku yang bisa gue bikin cuma buku gambar. Belom dipajang di bagian stationary pula. Soalnya kalo buku nikah, susah banget.. modalnya gede. Modal nemuin jodonya itu. Hmm.. *ngilang kebawa angin*

Reply

Kunjungin blog aku juga dong kakak, hehe..

Ini link blognya kaka: http://fadillahabdi.blogspot.com/

Thanks ya~~~

Reply

Biasanya mereka yang mikir kek gitu, sehari-harinya banyak makan dedek.

Setuju banget gue, udah bisa bikin buku aja itu udah seneng banget tanpa mikirin laku apa nggak nantinya.

Ah keren deh postingan ini.
Memotivasi gue yang masih bermimpi akan menerbitkan buku suatu saat :')

Reply

Kalau gue mah tujuannya pengen nunjukin ke ortu kalau jadi penulis itu bukan suatu hal yang buruk, justru malah membanggakan. :')) Apalagi kalau embel-embelnya bisa menginspirasi banyak orang, wahhh...

Reply

Jujur aja......

kamu hebat beeeeeeeeeeetttt cupaaaaaaaaaaaaang,,,ogut aje blm kesampean punya buku kya anda ini lhooooooooo.....doakan yaaa moga cepet nyusulll.......
dan emang bner, soal royalti, ah belakangaaaaaaaaannn.........udah ada yg baca jg udah seneng banget apalagi dikomen apalagi apalagi...........

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!