A Great Story Comes With Great Stupidity : Review Bulan Juni

Review Bulan Juni



Sudah akhir bulan Juni dan gue lega banget. Bulan ini adalah salah satu bulan yang terberat menurut gue. Bulan penuh kesibukan di dunia nyata sampai-sampai blog ini terlantar. Banyak hal yang sebenernya pengin gue ceritain di bulan Juni ini, maka dari itu gue bikin postingan kayak gini: Berbentuk mirip diary. Karena jujur gue kangen nulis model kayak gini. Nulis bebas gak peduli garing, norak atau apa, yang penting beban yang ada di kepala gue lepas. So, gue mau cerita tentang 3 hal, baca baik-baik, ya!

ULANG TAHUN.
Apa sih yang kita harapin dari bertambahnya umur atau ulang tahun kita? Kado? Kejutan dari orang yang kita sayang? Diceplokin pake telur, tepung, pisang terus digoreng? 

Oke, gue jadi lapar ketika mengetik paragraf di atas.

Gak ada yang salah dari yang namanya berharap, tinggal bagaimana kita menyikapi kalo harapan kita gagal menjadi nyata. 

Temen gue, sebut saja Joko, waktu itu ulang tahun dan dia berharap banyak sama pacarnya. Enggak, dia bukan berharap diceplokin telur, tepung, pisang kemudian digoreng. Joko cuma berharap pacarnya ngasih kejutan ke dia karena dalam 2 minggu terakhir sikap pacarnya berubah. Joko berpikir, “Ah, ini pasti triknya dia sok-sok cuek biar gue kesel lalu tiba-tiba ngasih kejutan pas ulang tahun gue.”

Klise. Tapi cara begini emang paling so sweet sih.

Sampai akhirnya ulang tahunnya Joko pun tiba, bukannya bahagia, wajah Joko malah muram. Kalo di film kartun jepang, udah ada aura suram berwarna ungu gelap di sekitar kepalanya. 

Dari pagi sampai malam Joko selalu muram. Usut punya usut, pacarnya Joko emang gak inget sama sekali sama ulang tahunnya. Joko kecewa, bawaannya pengin mutusin pacarnya karena menurut dia ini kesalahan fatal banget.
Gue dan temen-temen lain yang melihat keadaan Joko pun cuma bisa bilang, “Sabar. Dewasa dikit, masa gara-gara doi gak inget ulang tahun lo aja lo mutusin doi?”

Awalnya Joko meng-iya-kan saran gue dan temen yang lain, walaupun ending-nya Joko mutusin pacarnya juga tapi dengan alasan berbeda: sikapmu berubah. 

Bener-bener gak asoy kalo Joko mutusin pake alasan sebenarnya.

***

Tanggal 4 juni kemaren giliran gue yang ulang tahun. Akhirnya gue menginjak usia 20 tahun. Entah kenapa gue gak terlalu excited sama ulang tahun kali ini. Gak ada harapan berlebihan, pun harapan dapat ucapan dan doa-doa khas orang lagi ulang tahun. Mungkin ini efek karena lagi jomblo, 1 bulan sebelum ulang tahun gue putus dari pacar dan itu kado buat gue.

Jadi, Tema ulang tahun gue adalah kesendirian, padahal ulang tahun gue 4 tahun ke belakang selalu penuh kejutan.

Ulang tahun ke 16 gue dikasih kue dan ditembak cewek. Sayangnya gue anggap dia temen biasa aja. Jiwa anak baru masuk SMA gue masih liar-liarnya dan pengin lebih banyak main ketimbang pacaran.

Ulang tahun ke 17 gue diceplokin pake telur dan tepung sehabis pulang sekolah sama temen-temen se-geng gue. 

Ulang tahun ke 18 gue dikasih kado sama temen-temen se-geng berupa kaos dengan tanda tangan mereka semua, dikasih scrapbook yang dibuat dan dikirim langsung sama…ehm… yang kebetulan di Bandung. Dia bener-bener tau apa itu “pengorbanan” walau ada jarak di antara kita.

Ulang tahun ke 19 gue dikasih boneka danbo dan dibawain kue ke rumah sama pacar saat itu. 

Ulang tahun ke 20? Gue diem-diem aja. 

Gue berpikir untuk merefleksikan diri apa perkembangan dari diri gue selama di umur 19 kemaren. Tanggal lahir di facebook gue ganti biar cuma orang yang bener-bener kenal dan inget yang ngucapin. Dengan tema seperti itu sebenernya termasuk langkah yang cukup berani gue ambil mengingat kebanyakan orang lebih suka diucapin, didoain bahkan kalo beruntung dikasih kado. Bahkan ada yang satu bulan sebelum dia ulang tahun udah ngasih kode-kode yang menunjukkan dia mau ulang tahun biar dikasih kado. Namanya juga manusia, selalu pengin jadi pusat perhatian.


Gue udah siap kecewa kalo emang gak ada yang inget sama tanggal lahir gue tanpa bantuan facebook. Teman seperjuangan pas gue SMA sudah punya kesibukan di perkuliahan dan dunia kerjanya masing-masing, pasti mereka lupa. Inget tanggal ulang tahun temen itu keliatannya hal sepele, tapi sebenernya bikin merasa dihargai dan dianggap penting. Mungkin ini yang dirasain oleh Joko.

Ganti tanggal ulang tahun di facebook kayaknya bisa dijadikan salah satu metode untuk melihat mana yang bener-bener teman sejati. Bukannya teman anjing – yang cuma sekedar menggonggong (baca: negur) kalo ketemu, gak ada interaksi apalagi inget tentang elo. Itu analogi, by the way.

Dan sesuai perkiraan gue, cuma temen yang bener-bener udah kenal gue lama banget yang inget dan ngasih ucapan. Kecewa? Enggak. Kita kecewa karena terlalu banyak berharap. Toh, apa lah artinya ucapan kalo yang ngucapin gak bener-bener inget? Tuluskah doanya? Apa cuma sekedar formalitas teman? Cuma kedewasaan diri kita sendiri yang bisa menilainya.

By the way, makasih yang udah inget dan ngucapin di twitter, LINE, BBM, friendster, myspace dan ngirimin voice note ucapan. Aku terhura. :’)

*****

UAS.
Tanggal 16 Juni gue mulai UAS. Gue cukup khawatir sama UAS semester kali ini. Ujiannya closed book semua. Beda banget sama UAS semester 3 lalu yang ada 3 mata kuliah ujian open book, gara-gara itu, IP gue hampir 4.00. Muehehehehe…

UAS semester 4 ini 90% teori semua. Gue bersyukur punya daya imajinasi berlebihan dan kemampuan mengarang. Kalo gue gak tau jawabannya tinggal mengarang bebas, yang penting ada beberapa kalimat yang sesuai jawaban sebenarnya nyempil. Sisanya tinggal berdoa tulisan tangan gue bisa dibaca oleh sang dosen. Amin!

10% UAS gue adalah hitung-hitungan karena gue anak ekonomi. Di ujian ini jelas gue gak bisa ngarang bebas karena harus sesuai alur dan rumus. Bener aja, gue gagal di ujian ini karena jawaban gue salah semua. 4 soal hitung-hitungan, gue cuma ngerjain 2 soal dan salah semua. Jenius, kan?

Untungnya sang dosen berbaik hati dan memberikan remedial.

Iya, gue pikir setelah lulus SMA gue bakal terbebas dari remedial, 3 semester gue lalui dengan damai dan kini gue bertemu musuh lama gue: remedial.

Remedialnya cukup kerjain ulang soalnya di rumah. Tapi emang dasarnya materi dan soalnya yang susah, gue gak bisa ngerjain. Gue bolak-balik buka buku, searching contoh soal di internet, tetep aja gak bisa ngerjain. Gue sempet mikir, “jangan-jangan gue dikerjain dosen nih?”


Gue berinisiatif untuk bertanya ke temen gue yang kebetulan udah semester atas dan terancam drop out. Pasti dia bisa, pikir gue.

“Bang, bisa ngerjain soal cash budget?”

“cash budget?”

“Iya,” gue pun tunjukin soalnya.

“WAH GAK NGERTI, YOG!”

Kayaknya emang salah gue nanya ke mahasiswa yang terancam drop out.

Gue Tanya lagi ke temen gue dari universitas lain, masih dengan pertanyaan yang sama, “Bang, bisa ngerjain soal cash budget?”

“Cash budget?” Dahinya doi pun mengkerut, “Itu yang ntar kurangin saldo terus saldo akhirnya naik gitu kan ke tabel sebelahnya?”

“NAH, IYA!!” gue setengah menjerit, dia ngerti teori dasarnya pasti bisa nih.

“Gak bisa, Yog. Susah… lama lagi ngerjainnya.”


Akhirnya gue coba ngerjain sendiri dan… bisa. Gue gak percaya gue bisa ngerjain, gue itung ulang sampai 3 kali dan bener, gue bisa ngerjain. Mungkin orang-orang sudah nyerah duluan setelah denger kata “cash budget” dan inget teori dasarnya yang ribet. Ibaratnya mereka udah nyerah pas dikasih soal, 20975+8554+2937x1756:329x0x764352x33646424=…?

Padahal kalo dicoba kerjain pelan-pelan kita bakal tau ternyata hasilnya gampang banget, 0.

Gue cuma berharap IP gue semester 4 ini di atas 3,00 lagi. Gue yakin dengan kemampuan mengarang bebas gue.

*****
CURHAT DAN PERMOHONAN MAAF.
Buat yang curhat ke gue via e-mail maaf banget belum bisa gue balas. Dari tiga e-mail curhatan yang masuk baru gue balas satu karena curhatannya gak panjang-panjang amat. Mungkin di postingan selanjutnya bakalan gue tanggapi curhatan kalian. Tunggu, ya!

Oiya, berhubung sebentar lagi sudah bulan puasa maka, gue minta maaf apabila ada yang tersinggung dengan postingan yang ada di blog ini. Itu pasti gue gak sengaja kok, pasti.
So...


16 comments

Daku minta maaf juga apabila komentar #SalahFokus daku sudah membuka luka di hati kamu yang dihadiasi gelar jomblo di permulaan usia 20 tahun.
Marhaban ya Ramadhan, di bulan puasa Yoga ga bisa pacaran #garing

Reply

Aduuh nyesek banget nggak diinget ulang tahunnya, hehe..

Reply

Yosh. Back to the root \:D/
Haha gue baru tahu elu ulang tahun bulan ini yog. Happy birthday deh! (telat abis).
Hahaha. Seru ya, temen gue juga ada tuh yang ngerubah tanggal ulang tahun di fb. Hasilnya? banyak yang ngasih ucapan ke dia pas tanggal palsu tersebut. Miris sih. Tapi gimana. Kangen juga ke saat di mana kita masih nginget2 nomor telepon temen pake ingatan atau catetan kertas, bukan kontak hape.

Reply

biar berpacar pun gak bisa pacaran juga :))
marhaban ya ramadhan~

Reply

baca yang bener, ada yang inget :p

Reply

perasaan lo udah ngucapin di twitter x))

yeah, temen SMA gue juga ada yang ultah seminggu sekali di fb haha

yap, kadang hal2 sederhana kayak nginget itu nilainya bakal lebih kalo kita bener2 inget tanpa bantuan teknologi..

Reply
This comment has been removed by the author.

Emang iya ya? gue lupa anjirr x))
Berarti yang di twitter basa basi doang yog. Ini yang beneran. Hahahah.

Reply

<- Ulang tahun nggak pernah dirayain huahahahaha.

Reply

Ternyata siluman capung ultah juni kemarin, selamat ya

Reply

sama sih, gak pernah dirayain tapi pasti ada aja yang ngasih kejutannya itu loh :))

Reply

sorry bro... lo salah besar itung itungannya. bukan NOL hasilnya. coba lo pecicilin lagi dan itung lagi.

teori: kali dan bagi mesti diitung duluan. baru setelah itu penjumlahan. :)

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!