A Great Story Comes With Great Stupidity : tipe penonton sepak bola di layar kaca.

tipe penonton sepak bola di layar kaca.



Gue suka nonton bola.

Bokap suka nonton sinetron laga yang ada naganya.

Gue dan bokap suka berantem gara-gara rebutan remot tv.

Tiap gue nonton bola, bokap selalu protes, “Bola luar negeri aja ditonton! Buat apa?!”

Pas gue nonton bola Indonesia, bokap tetep protes, “Bola Indonesia ditonton! Kalo gak tawuran ya kalahan.”

Gue serba salah.

Bokap selalu menang.

Gue dan bokap udah gak satu visi misi.

*****
Berkat perkelahian rebutan remot dengan bokap itu gue jadi mikir. Buat apa ya gue nonton bola? Kenal pemainnya juga kagak. Habisin waktu yang ada. Rela begadang buat nonton bola apalagi? Buat apa? Ke kampus dengan mata beler kayak orang overdosis kopi? Berantem gara-gara olok-olokan pas tim favorit kalah juga buat apa? Bikin lo ngerasa jadi fans nomer 1 klub itu? Cih!

Anjis, kenapa gue kayak mahasiswa abadi lagi orasi menolak di DO gini.

Eniwei, menurut gue nonton bola walau cuma dari tv, tujuannya ada dua: hiburan, dan kesehatan. Dengan permainan indah dan taktik yang brilian dari pelatih, sebuah tim pasti enak ditonton permainannya. Kesehatan? Iya, melatih kesehatan jantung. Selama 90 menit kita dibikin deg-degan. Apalagi kalo skornya 0-0, eh tiba-tiba tim favorit kita nyetak gol di injury time. Ekspresi gue pasti gini:
 
HAHAHAHA!
kalo tim lawan yang nyetak gol pas injury time. Ekspresi gue jadi gini:
 
"TAEEEE!!"
Selain buat hiburan dan kesehatan, gue rasa banyak tujuan terselubung dari orang-orang yang nonton pertandingan sepak bola di tv. So, ini tipe penonton bola di layar kaca.

The Taruhan guy.
Penonton tipe ini kalo nonton bola, tujuannya adalah taruhan. Dia udah tau jadwal pertandingan tim favoritnya padahal masih beberapa bulan ke depan buat dijadiin bahan taruhan. Dulu pas SMA temen sekelas gue banyak yang taruhan. Kalo lagi kaya taruhannya duit ratusan ribu. Kalo lagi miskin taruhannya traktir makan. Kalo miskin banget, taruhannya dijual ke om-om. Jangan ditiru ya guys! Dosa! 

Jujur, gue gak pernah ikut taruhan bola. Gue bukannya sok alim ya, tapi karena gak ngerti aja cara taruhannya. Udah ikut taruhan dapet dosa, eh pas menang taunya ditipu temen karena gak ngerti. Rugi dua kali. #AnakEkonomi #GakMauRugi

The football player.
Tipe penonton ini menonton bola tv selain karena emang suka bola, dia juga pengin mempelajari dari pertandingan yang ditontonnya. Mulai dari taktik, skill, pergerakan tanpa bola semua dipelajari dan nantinya bakal diterapin saat main bola bareng temen-temennya. Penonton tipe ini harus diberdayakan pemerintah.

The commentator.
Penonton tipe ini biasanya bakal ngoceh sepanjang pertandingan. Apa aja dikomentarin. Mulai dari kepemimpinan wasit, jersey tim lawan sampai komentator pertandingannya juga dikomentarin sama dia.

“Alaaah… dasar komentator! cuma bisa komen doang, bisa main gak lu?!”

“Lah, kerjaan gue kan komentator. Lu apa? Penonton kan? Kenapa komentarin gue?! Sini lu jadi komentator, gue jadi penonton biar gue komenin lu!”

“Enggak! Aku mau komentarin kamu!”

“GANTIAN!”

“Enggak!”

“POKOKNYA GANTIAN!”

“ENGGAK!”

Gitu terus sampe planet mars bisa ditinggali oleh manusia.

The coach.
Penonton tipe ini beda tipis sama tipe komentator, bedanya dia komentarin pertandingan seakan-akan dia pelatih tim favoritnya itu.

“Ah! Itu Kagawa kok dipasang di sayap kiri sih?! Itu juga kenapa pasang Ferdinand coba?!”

“Kan taktik pelatihnya, bro.”

“Tapi, Kagawa itu posisinya bukan disitu!!”

“Emang di mana?”

“STRIKER!”

“….”

The Gamers.
Orang yang suka nonton bola kemungkinan besar pasti suka main game yang berbau sepak bola juga. PES, FIFA atau Football Manager misalnya. Kalo penonton tipe ini suka banding-bandingin pemain di dunia nyata dengan yang di dunia game.

“Wah! Wellbeck starter!! Mantap!!!”
“Emang mainnya bagus?”
“Kalo di PES sih bagus.”
“….”

Terus misalnya timnya kalah, dia pasti akan lampiaskannya di game. Dengan lawan yang sama seperti di dunia nyata, levelnya jadi paling gampang, lampiaskan deh. 
       
The Scout.
Penonton tipe ini kalo nonton bola, dia gak suka nonton pertandingan tim-tim besar. Lebih suka nonton pertandingan tim-tim papan tengah atau bawah yang hobi pake pemain muda. Dia merasa bahwa dirinya adalah seorang scout (pemandu bakat). Kalo ada pemain yang gak terkenal dan mainnya bagus, dia akan catat nama pemainnya sambil bilang, “Nanti gue beli pemain ini!”

Besoknya dia main football manager dan beli pemain yang dicatatnya tadi.

The Nobar guy.
Nobar alias nonton bareng ini jadi salah satu cara untuk memperbanyak temen. 
Jika bosan nonton bola sendirian di rumah maka nobarlah. Niscaya engkau akan mendapatkan teman baru, bahkan pacar baru. (Al-Bola : 6)
Sebaik-baiknya teman adalah orang yang sama klub bola favoritnya. (Al-Bola : 19)
Dulu pas SMA, temen gue ada yang keranjingan buat nobar. Tiap tim favorit kita berdua tanding, dia selalu ngajak nobar. Pernah suatu hari dia ngajak,
“Yog, nobar yok!”

“Bukannya tanding jam 4 subuh ya? nonton di rumah aja kali. Paginya kan sekolah, nyet.”

“Ayolah nobar aja. Kita pake seragam pas nobar. Jadi gak usah takut telat ke sekolah.”

“….”

The livetweet guy.
Kalo gue liat, penonton tipe ini paling banyak. Nonton bola sambil livetweet pertandingannya. Ntah apa motivasinya. Satu hal yang pasti: TL jadi penuh dengan tweet-tweet kayak gini,

“GOOOOOOL!!!”

“AAAH DIVING TUH!!! WASIT BEGO!!”

“Ah! Itu Kagawa kok dipasang di sayap kiri sih?!”

Menurut gue, nonton bola sambil livetweet itu nilai kesenangannya jadi berkurang. Kita gak fokus buat nonton dan cenderung asik baca-baca TL. Kadang malah khilaf stalking twitter mantan. Kalo gue sih lebih suka nonton pertandingan sampai babak pertama selesai, baru ngetweet, baru nonton pertandingan sampai selesai, baru ngetweet lagi. Lebih khidmat dan mantap.

The livetweet secara specific guy
Penonton tipe ini jelas seseorang yang menonton pertandingan dengan sangat fokus dan seluruh dunia harus tau. Mungkin dia berpikir kalo livetweet sambil nonton bola itu bikin tingkat kegaulannya meningkat 90%. Maka dari itu dia gak bakal bikin livetweet yang mainstream, dia anti-mainstream!

Bikin livetweet bukan per kejadian seru di pertandingan, tapi bener-bener spesifik.
“Menit ke 10 tendangan dari suarez mengenai tiang gawang.”
“Menit ke 10 detik ke 3 tiang gawang masih bergetar. Bola masih melayang.”
“Menit ke 10 detik ke 30 Suarez bernafas.”
“Menit ke 10 detik ke 32 Suarez mengangkat kaki kanannya.” 

Menit ke 11 dia di-unfollow massal.

The chanting guy.
Penonton tipe ini selalu nge-chants tiap timnya tanding, padahal nontonnya ya di depan TV. Tujuannya jelas: Biar dibilang fan nomer 1 karena hapal chant-chant klub favoritnya, gak Cuma tau sejarahnya. Menurut gue gak apa-apa sih sebenernya kalo nge-chants pas nontonnya rame-rame alias nobar. Kalo sendirian di rumah, pertandingannya subuh, elo ngechants. Paling digedor tetangga. Lalu dirajam.

The statistic guy.
Penonton tipe ini kalo nonton pertandingan bola, lebih suka bangga-banggain statistik pertandingannya dibandingkan skor akhirnya. Dan ini kadang bisa dijadikan alasan saat tim favoritnya kalah.

“HALAH. MENANG GOL PENALTI AJA BANGGA!!”

“Yang penting menang.”

TIM GUE BALL POSSESION-NYA 71% BRO! HAHAHA!! 

“Terus?”

“SHOOT ON TARGET BANYAKAN TIM GUE!”

“Terus?”

“JUMLAH KARTU MERAHNYA BANYAKAN TIM GUE JUGA!”

“….”

The caveman.
Beberapa waktu yang lalu pas gue nonton emyu tanding lawan Liverpool, saat itu Liverpool sudah unggul 0-2, tiba-tiba gue ditanya,

“MU Kalah, Yog?”

“itu masih 0-2 HAHAHA!” Gue sebagai fans Liverpool tentunya bahagia.

“KAPOK! HAHAHA!”

“HAHAHA!!”

“Kok bisa MU kalah? Kan ada Cristiano Ronaldo?”

“….udah pindah, Pak. -__-”

Iyeah. Caveman alias manusia gua alias orang yang gak update soal bola ntah dari transfer pemain atau berita lainnya. Dan iya, itu bokap gue.

The wasit selalu salah guy.
Penonton tipe ini biasanya didominasi oleh fan yang (sok) fanatik. Klub favoritnya dihina dikit dia akan membela mati-matian, klub favoritnya kalah dia akan selalu nyalahin wasit. Apalagi misalnya timnya favoritnya itu kalah karena wasit dianggap ngasih keputusan kontroversial.
#WasitSelaluSalah.

The haters.
Penonton tipe ini nonton bola cuma buat ngolok tim lain. Misalnya aja dia fan klub Chelsea, tapi dia lebih suka nonton pertandingannya Arsenal. Kalo Arsenal kalah maka penonton ini berada pada barisan terdepan untuk ngolok. Kalo Arsenal menang dia uring-uringan terus nyalahin wasit. Bener-bener niat.

The unidentified guy.
Penonton tipe ini nonton bola mendukung tim favoritnya dengan wajar. Kalah ya terima, menang ya Alhamdulillah. Kalo tim favoritnya diolok atau dianggap diuntungin wasit, dia jabarin statistic pertandingannya atau mengutarakan pendapatnya soal pilihan taktik si pelatih tim favoritnya itu. Setelah yang ngolok itu diem, dia nge-chants penuh kemenangan. Udah gitu nge-chants-nya via twitter.

Jadi, kamu tipe yang mana?

30 comments

gua tipe yg plonga plongo aja kaga ngerti. :o engga terlalu suka nonton bola di tipi soalnya.

Reply

Komen OOT yah Yog.
Kalau tim favorit ditikung di sisa 2 laga terakhir itu ekspresinya kira-kira gimana yah?
( ~'3')~

Reply

ABANG JAHAT NANYANYA!! :((

Reply

Kalo gue the comentator hahahaha komen sana komen sini, padahal kaga ngerti ngerti banget sama urusan bola hehehe (- -,)

Reply

jadi intinya, musim ini Liverpool puasa gelar untuk yg keberapa yog ? 24 yaaa atau 25, cukup lama jugaaaa....
sorry tahun ini tahunya Mancester Biru, uwohhhhh *balik kanan, masuk goa*

Reply

Hahah kocak kocak. Gue mau jadi The Taruhan guy. dan gue masih semangat nungguin Man City menang Bpl musim ini, hiahh.. Liverpool kaga jai menang. hehe..
*Liat dompet* *cari teman* *ajak taruhan*

Reply

Soalnya tim favorit daku semenjak kembali ke kompetisi papan atas negaranya belum pernah ngerasain ditikung di match-match akhir Yog :(

Reply

Kasian para admin fanbase tim bola. Nggak bisa tenang nonton pertandingan karena harus livetweet mulu.

Reply

Ternyata elu YNWA juga yog? *tinju lengan*
Gue, secara tidak sadar sih bakal jadi komentatornya si komentator. Hahaha. \:D/

Reply

Haha kadang teriak-teriak.. Dan itu hal yang lumrah hehe.. Btw, ini kunjungan pertamaku.. Salam kenal yak^^

Reply

Tipe penonton yang HEBOH SENDIRI GAKARUAN itu yg buat risih........... hahaha.

Reply

kalo gue, tipenya adalah The caveman. walaupun ada satu klub yang gue suka, tapi gue nggak suka ngikutin perkembangannya. pokoknya yang penting nonton.

Reply

haha iya, temen gue ada yang begini, sampe nendang2 kursi kalo timnya nyetak gol x))

Reply

iya sih kalo nobar, kalo nonton sendiri jangan..

salam kenal \o/

Reply

iya dong. YNWA~

Wahahaha bener, gue sering malah komentarin komentatornya, salah fokus x))

Reply

gak juga sih, ada admin fanbase yang livetwit kalo emang pertandingannya gak disiarin, rata2 sih kayak gue, habis babak pertama baru ngetwit x))

Reply

kalo liga inggris mah 24 taun, kalo gelar 2011 terakhir angkat piala carling. Bola gak melulu soal trofi, city aja puasa 44 taun, kalo gak ada investor arab mah udah degradasi kali~

Reply

tipikal orang indonesia :))

Reply

ya mudahan musim depan jupe ngerasain :p

Reply

gue tipe the comentator, the coach, dan... the unidentified guy :D

Reply

mirip videonya #skinnyindonesian24

Reply

kalo gue tipenya yang penyabar aja,pasrah

Reply

kasian, pasti gak ngerti bola :')

Reply

rata2 emang the commentator :))

Reply

terinspirasi, tapi beda konten kan? :)

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!