A Great Story Comes With Great Stupidity : Manusia yang berencana, manusia kampret yang menggagalkannya.

Manusia yang berencana, manusia kampret yang menggagalkannya.

Gak terasa gue udah kuliah 4 semester. Sebenernya gue cukup munafik bilang gitu, soalnya hampir tiap hari gue ngeluh,

“Aaaaak tugas lagi!!”
“Aaaaak dasar dosen PHP!!!”
“Aaaaak harga ayam kampus makin mahal aja!!”

Iya, sebenernya kerasa banget kalo gue udah kuliah 4 semester. Ini bisa ketauan dari mata kuliah yang gue ambil. Mulai ribet! FYI, gue kuliah ngambil jurusan pendidikan ekonomi. Nah, di semester 4 ini gue ngambil 8 mata kuliah, dan ini… ekonomi banget. Gue mulai tersiksa sama mata kuliah yang gue ambil sendiri karena 7 dari mata kuliah yang gue ambil, itu teori semua. Sisanya teori + ngitung.
Di semester 4 ini, gue dapet mata kuliah ekonomi makro. Mata kuliah ini lebih ribet daripada ekonomi mikro yang gue dapet di semester 3 lalu. Kalo ekonomi mikro itu cuma pelajarin sebuah perusahaan aja (permintaan, penawaran, pasar etc.) sedangkan ekonomi makro itu bahas sampe skala luas (pendapatan Negara, inflasi, pengangguran etc.). Jika diibaratin, di semester 3 gue kenalan sama cewek cuma tau nama dan nomer hapenya, di semester 4 ini gue bakalan tau sifatnya, shampoo yang dipakenya sampai ukuran behanya.

Gue tersiksa di mata kuliah ini karena otak gue mulai mikirin,
“Kenapa inflasi bisa terjadi??”

“Bagaimana agar tidak terjadi inflasi??” 

Terakhir ada pertanyaan yang selalu lewat di kepala gue, “apa itu inflasi?”

Hening.

Tapi, lama-lama mata kuliah ini asik juga. Gue jadi orang yang kritis dan keliatan intelektual dibandingkan temen-temen tongkrongan gue. Kalo biasanya tiap ngumpul kita ngomongin soal sepak bola, cewek dan cewek yang mainin bola. Sekarang misalnya ngumpul-ngumpul, selalu gue ajak ngobrol,

Guys, tau gak sih inflasi tahun 1998 itu terjadi karena…”

5 detik kemudian mereka pergi ninggalin gue. Gue dikucilkan.

Lalu ada juga mata kuliah Ilmu ekonomi pembangunan. Mata kuliah ini sebenernya berhubungan sama ekonomi makro karena topik bahasannya seputar perekonomian negara juga. Intinya dari mata kuliah ini adalah bagaimana cara membangun perekonomian suatu negara, terutama negara sedang berkembang (Indonesia termasuk dalam hal ini).

Di mata kuliah ini, tiap dosen menjelaskan apa saja masalah-masalah pada negara sedang berkembang, beliau menyebutkan: tingkat kehidupan rendah, tingkat pertumbuhan penduduk tinggi, produktivitas rendah, tingginya tingkat pengangguran.

(((Pengangguran.)))

JLEB. 

Tiap denger kata pengangguran gue merasa tersindir. Selama status gue masih mahasiswa artinya kan gue termasuk pengangguran juga? Mahasiswa itu cuma kedok sementara, karena mahasiswa adalah pengangguran yang sedang menyamar layaknya ninja. Mereka sembunyi di balik kedoknya untuk mempertinggi ilmunya, baru deh muncul di dunia kerja.

Terus ada lagi mata kuliah Keuangan Negara. Mata kuliah ini adalah lanjutan dari akuntansi dan perpajakan yang gue dapet di semester 1 dan 2 lalu. Kalo di akuntansi kita belajar ngitung keuangan suatu perusahaan, di mata kuliah keuangan Negara kita bakal pelajarin dari mana aja sumber keuangan Negara. Jelas lebih ribet karena aturannya udah diatur dalam undang-undang.

Tapi, karena ribetnya ini gue jadi bisa tidur cepet. Yang biasanya gue berusaha tidur sambil ngitung domba, kali ini gue ngitung keuangan Negara. Asoy ya?

Mata kuliah gue sisanya adalah boyband manajemen. Bukan, maksud gue mata kuliahnya manajemen semua, bukannya mata kuliah untuk jadi manajer boyband. 4 mata kuliah gue semester 4 ini ada manajemen SDM, manajemen pendidikan, manajemen keuangan, Manajemen promosi dan pemasaran.
Dengan mata kuliah manajemen gitu tentunya gue jadi orang yang bisa memenej atau mengatur dengan baik. Baik mengatur uang, waktu, maupun mengatur minggu ini pacaran sama pacar nomer 1 atau 4. Pokoknya bener-bener keren manfaatnya.

Tapi, ada pepatah yang bilang, “Manusia yang merencanakan, Tuhan yang menentukan.” Lalu pepatah versi mahasiswanya menjadi, “Mahasiswa yang merencanakan, Dosen yang menentukan.”

Kalo versi gue, “Manusia yang merencanakan, Manusia kampret yang menggagalkan.” Semua ilmu manajemen yang gue terapin ke kehidupan sehari-hari kadang gagal karena ulah manusia sendiri. Misalnya gue janjian jalan sama pacar. Doi sudah setuju jam dan harinya, tau-tau bapaknya ngajak jalan di jam yang sama. Gagal kan?

Manusia yang merencanakan, manusia kampret yang menggagalkan.
Yah, semoga pacar ataupun bapaknya gak baca tulisan ini karena secara gak langsung gue ngatain bapaknya adalah kampret.

Lanjut.

Kemaren gue ngalamin hal yang lebih ngeselin. Rencana gue udah kayak tempat manggal pedagang kaki lima dirazia satpol pp. Berantakan! Jadi, ceritanya gue ada UTS take home alias UTS yang dikerjain di rumah buat dikumpulkan esok harinya di kampus. UTS-nya gak ribet, cuma bikin makalah minimal 10 halaman. Siang harinya, gue udah rencanain buat ngerjain. Baru aja buka laptop, temen gue datang dan ngajak ngobrol soal sepak bola, cewek dan cewek yang suka mainin bola.

1 jam berlalu.

2 jam berlalu, dia berenti ngajak ngobrol. Ngeliat laptop gue yang stand by, doi pun minjem laptop gue, “Ada film bagus gak?”

Akhirnya kita nonton film.

2 jam kemudian akhirnya dia pulang. Jam di dinding udah nunjukin pukul setengah 6 sore. Gue pun segera ke depan laptop untuk mulai ngerjain UTS take home itu. “Daripada ngantuk, mending gue mandi dulu,” Pikir gue.
Gue pun ke kamar mandi.

Setelah mandi dan tentunya gak perlu gue tulis bagaimana prosesnya gue mandi, Gue udah di depan laptop lagi, jam di dinding kamar gue udah menunjukkan pukul 6 sore. 

“Ngerjain gini doang 2 jam paling lama, selesai jam 8 langsung bawa ke warnet buat dicetak. Beres.” Gue nyusun rencana dalam hati.

Baru aja gue buka redtube google, lampu kamar gue padam. Laptop gue yang baterenya udah soak pun segera ikutan mati dengan damainya. Karena baterenya udah soak ini, laptop gue gak bisa hidup tanpa listrik. Ini artinya: mati listrik.
ekspresi gue saat itu.
Gue berusaha untuk gak panik dan sumpah serapahin PLN. Gue gak boleh buang-buang energy untuk hal gak penting gitu. Ada yang lebih penting: UTS Take home.

“Habis solat maghrib ke warnet, kerjain di sana aja, langsung cetak sekalian.” Gue mengganti rencana ke rencana B. Iya, dalam hidup kita gak boleh cuma punya satu rencana. Kita harus punya rencana cadangan.

Selesai solat maghrib, gue sudah siap ke warnet. Catatan soalnya, buku materi, flashdisk udah gue masukin ke dalam tas. Gue buka garasi buat ngeluarin motor, baru aja buka kunci stang motor, hujan lebat turun dengan khidmatnya. Gue masuk lagi ke dalam rumah dan mulai galau. Emang sih hujan identik sama galau-galauan, tapi ini kan beda kasus. Kalo orang lain pas hujan, galau, duduk deket jendela terus nulis-nulis nama mantan di jendela, gue enggak. Gue nulis-nulis, “besok UTS-nya dikumpul.”

“Mampus kamu, Yog!”

“Mamam!!”

Gue cuma bisa berdoa agar listriknya cepat nyala atau hujannya cepat berenti. Tapi, sepertinya kadar kesolehan gue masih kurang. Doa gue tak kunjung dikabulkan. Belum ada tanda-tanda perubahan keadaan. Gue jadi kepikiran minta disiksa sama bokap gue biar doa gue cepet dikabulkan, karena doa anak teraniaya cepat dikabulkan. Niatan itu tentunya gak gue laksanakan, biarpun doa gue dikabulkan tetep aja percuma. Gue babak belur! Bukannya ngerjain UTS, gue ntar malah nginap di UGD.

Gue pun lakuin hal-hal yang bisa dilakukan saat mati listrik seperti yang pernah gue tulis di blog ini untuk membunuh kebosanan gue. Gue stalking akun twitter PLN dan tentunya banyak yang sumpah serapahin. Dari akun PLN gue dapet info katanya estimasi pemadaman sekitar 3 jam. Yeah, sekitar jam 9 malam nyala dan artinya gue bakal begadang.

“Kalo nyala jam 9, begadang ngerjain UTS ini, besok pagi pas berangkat ke kampus baru dicetak.” Gue mengganti rencana ke rencana C. Tuh, dalam hidup kita gak cuma harus punya rencana utama dan rencana cadangan, tapi juga harus punya rencana cadangan lagi buat antisipasi jika rencana cadangannya gagal.

Sekitar jam setengah 9, hujan mulai reda. Sisa gerimis gitu. Niatan gue ke warnet sudah gak ada karena gue males naik motor kalo abis hujan. Motor gue kemaren abis dicuci di pencucian motor dan kalo gue jalan becek-becekan, gue rugi 10 ribu!! #AnakEkonomi #GakMauRugi

Udah pukul 9 malam dan listrik belum nyala juga. Gue stalking akun twitter PLN lagi dan hasilnya nihil! belum ada info terbaru soal kapan listriknya bakal nyala atau info soal karyawan PLN yang dirajam warga. Gue kecewa karena gak dapat kepastian. Saat itu gue ngerasa kayak abis nembak gebetan tapi doi gak jawab-jawab sampe seabad. Gak ada kepastian padahal udah berharap banyak.

Sekitar pukul 9.20 akhirnya listrik pun nyala! Gue bahagia.
Pengin tumpakan semua kebahagiaan itu lewat joget, tapi gak jadi. Gue gak boleh buang-buang energy untuk hal gak penting gitu. Ada yang lebih penting: UTS Take home.

Bentar deh, kayaknya gue udah pernah nulis 2 kalimat terakhir di atas…

Gue segera nyalain laptop lagi. Colok chargeran sebagai penyambung nyawa laptop, colok modem dan buka redtube google buat nyari referensi makalah. Hawa kamar gue jadi dingin, angin kencang mulai berhembus, gorden pun terbang secara liar, sayang gak ada cewek pake rok mini di kamar gue. Selang beberapa detik kemudian, dari luar rumah terdengar suara guntur keras banget.

“GLUDUK… GLUDUK… GLUDUKKK… DHUAR!!”

Gue segera cabut chargeran dari laptop, takut kesambar petir. Gue sedikit trauma hujan-hujanan, ada petir tapi nekat nyalain peralatan elektronik. Pernah pas siang hari, ada hujan dan petir gitu. Gue charge handphone, karena asik bbm-an sama pacar, gue pun bbm-an dengan keadaan handphone yang kecolok listrik. Tiba-tiba,

“DHUAR!!!”

Petir di siang bolong dan nyamber listrik rumah gue. Aliran listriknya gue liat merambat dari kabel terminal colokan ke chargeran hape dan… gue kesetrum. Untungnya gue langsung buang hapenya jadi selamat lah nyawa gue. Cuma tangan kanan gue agak mati rasa. Untungnya lagi bukan tangan kiri, repot kalo mau cebok.

Gak kebayang kalo gue kesambar petir pas megang laptop. Bisa-bisa mental ke luar rumah dan jatuh lewat jendela.

“Yog! Cabut semua kabel, banyak petir!” Teriak bokap dari lantai 1. Perintah itu makin menjelaskan kalo gue harus matikan laptop dan gue cuma bisa menunggu hujan reda (lagi).

Sampai pukul 11 malam hujan belum ada tanda-tanda reda, malah makin deras dan ini bikin cuacanya makin bobok-able. Semilir angin yang nerbangin gorden kamar gue seakan-akan bilang, “Udaaaah… tidur aja, UTS kan masih ada semester depan.” 

Ada pertempuran batin antara gue dan angin. “Enggak! Gue harus kerjain malam ini!!”

“Tidur aja, istirahatkan badan dan pikiranmu. Kerjainnya besok pagi aja…” kata angin.

“Enggak! Harus malam ini!!” gue mencoba melawan.

Karena terus melawan, akhirnya gue kecapean, angin pun akhirnya menang, gue tertidur. Sebelum tertidur gue udah nyusun rencana D, “Besok harus bangun pagi. Segera ke warnet, kerjain!”

*****

Sayup-sayup suara tukang sayur yang biasa lewat depan rumah terdengar di telinga gue. Mata gue langsung terbuka dengan syahdunya, handphone yang tergeletak di samping bantal gue raih dengan beringasnya. Mata gue makin terbuka pas liat tulisan di handphone sudah menunjukkan pukul 7.30 pagi.
Gue segera lari ke kamar mandi, ganti baju, tanpa sarapan cuma minum teh hangat langsung menuju warnet. Kuliah dimulai pukul 8.30 dan gue belum ngerjain sama sekali, gue bener-bener berharap the power of deadline membantu gue kali ini.

Sampai di warnet pukul 8 lewat dikit, gue langsung masuk ke dalam.

“Mbak! Ada yang kosong?!”

“Apa yang kosong?”

“Hati.”

Oke, gak ada percakapan di atas. Warnet sepagi ini isinya cuma anak SD yang main game online atau mahasiswa males yang berharap power of deadline. Iya, itu gue sendiri. Buru-buru gue segera masuk ke bilik yang ditunjuk oleh si mbak-mbak penjaga warnet tadi. Sampai di dalam, gue browsing keyword demi keyword, buka tab demi tab, tak lupa ngajak duel point blank sama anak SD yang kebetulan main di situ.

Biasanya gue kalo bikin makalah menggunakan prinsip ATM (Amati, Tiru, Modifikasi) alias gak mentah-mentah gue copy-paste, gue edit dan mix berbagai materi yang gue dapet ditambah hasil pemkiran gue. Kali ini gak ada waktu untuk itu, semua tab yang gue buka, gue copy dan paste di Microsoft word. Saking gak ada waktunya, tab cerita dewasa yang gue buka ikutan gue copy. Untungnya gue sadar dan segera hapus.

Gue liat handphone gue, udah pukul 8.23. Tanpa pikir panjang gue segera pencet ctrl + p alias print! Ha! UTS done! Power of deadline emang dahsyat! Gue sujud syukur.

Hasil print lembar pertama mulai keluar dari printer. Baru kali ini gue denger suara printer merdu banget, kayak suaranya Limbad kalo nyanyi. Mungkin ini efek dari euphoria kebahagiaan gue. Dengan sabar gue menunggu lembar selanjutnya tercetak. Gue tunggu kok gak keluar-keluar? Apa perlu gue teriakin, “Halaman 2, main yok!” kemudian halaman 2 ke luar dengan riang gembira.

Gue pegang mouse buat ngutak-atik Microsoft word-nya. Pas gue arahin kursornya, gue kaget. “Lah, layarnya kok hitam?”

Sayup-sayup dari luar bilik gue denger suara si mbak operator warnet, “Ahhh… mati lampu!”
ekspresi gue di dalam bilik warnet.
Kampret!! Hasil print-nya baru keluar selembar dari 15 yang harus di-print. Document-nya lupa gue save pula. Bener-bener kampret si PLN.

Gue ke luar dan nemuin si mbak operator, “Mbak, gak ada genset?”

“Gak ada, Mas.”

Double kampret.

Dengan penuh kepanikan gue ke luar dari warnet tadi dan nyari warnet lain. Gue udah gak peduli sama deadline pukul 8.30. selalu ada alasan klasik untuk telat: ban bocor. 

Kalo dosen gak percaya, alasan lain: ban bocor dan tukang tambal ban langganan lagi liburan ke luar angkasa.

Gue akhirnya nemu warnet lain dan ngulang tugas UTS gue dari awal, gak lupa untuk di-save dulu, kemudian print dan jilid. Selesai dengan urusan UTS, gue segera ke kampus naik motor dengan kecepatan kayak para jomblo menggebet cewek cakep yang baru putus dari pacarnya, pokoknya laju banget. Gue sampe di kampus pukul 9.45.

Pintu kelas gue ketuk perlahan. Gue mencoba mengatur nafas dan pasang muka sedih bin ngenes biar dikasihani dosen, gue pun masuk ke dalam kelas.

“Dosennya mana?” Tanya gue begitu melihat kursi dosen gak berpenghuni.
“Sudah kembali ke fakultas.” Jawab seorang temen sekelas gue.

Mampus. Dosennya. Sudah. Balik. Ke fakultas.

Itu. Artinya. Gue. Gak. Ikut. UTS.

Usaha gue terasa sia-sia. Rasanya udah kayak ngasih kejutan ke pacar tapi doi lempeng aja. Jangangkan seneng, ngucapin terima kasih aja enggak. Gue bener-bener kecewa kalo usaha gue sia-sia gini. Emang sih gue telat, tapi seharusnya kan liat niat dan usaha gue. Hargain dong! Kita butuh feedback!!

“Yog,” panggil temen gue, “Mana tugas UTS lo? Mau dikumpul nih.”

Ternyata dosennya tadi cuma masuk sebentar buat ngasih tau tugas UTS-nya dikumpulkan ke siapa tanpa mengabsensi mahasiswanya, yang penting UTS-nya dikumpul harus hari ini. Usaha gue gak jadi sia-sia, tapi tetep aja: PLN emang kampret. 

“Manusia berencana, manusia kampret yang menggagalkannya,” dalam kasus gue, manusia kampretnya adalah PLN.

10 comments

(((PENGANGGURAN))) *echo mode: on* hahaha gue juga lagi ngerasain jadi pengangguran nih *curhat* wkwk :v

Alhamdulillah cuma tangan kanan lo yg mati rasa, coba kalo hati lo ikutan juga, bisa gawat ._. Wakakak :v

Reply

*masuk warnet*
"Mbak! ada yg kosong?!"
"Apa yg kosong?"
"Hati"

Ini dialog paling kampretttt, udah kepepet, sempet sempetnya curhat =))

Reply

*Makan kepala nya petugas PLN*

Reply

Itu elu beruntung abis. :))
Hahaha. Tapi semester empat mah artinya: waktunya bermaiiiiiinn. Kaga ada yang dipikirin. Huehehe

Reply

Ciye. . Yang stalking twitnya petugas PLN,ciye. .
Sama yang dikerjain petugas PLN 2Kali ciye. .
*tebar bunga*

Reply

CUHIYEEE PENGANGGURAN JUGA -__-

haha iya, kalao hati yang mati rasa, mending jadi robot aja :|

Reply

tapi gue gak beneran bilang gitu. :))

Reply

Orang baik emang selalu beruntung. Fufufu... :3

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!