A Great Story Comes With Great Stupidity : Umur 13 tahun gue...

Umur 13 tahun gue...

Beberapa hari terakhir di televisi lagi rame berita kecelakaan maut yang pelakunya adalah anak yang baru berusia 13 tahun dan dia mengendarai mobil. Demi menjaga nama baik pelaku, gue gak bakal bilang kalo namanya Abdul Qodir Jaelani. Gue juga gak mau bilang kalo dia anak dari musisi terkenal di Indonesia, Ahmad Dhani. Pokoknya gue gak mau bilang.

Di twitter waktu itu rame-rame ngebully Ahmad Dhani karena dianggap gak bertanggung jawab sudah ngijinin anaknya yang baru 13 tahun bawa mobil sendiri, ngebully AQJ karena sudah menewaskan 6 orang, ngebully pacarnya AQJ yang dandanannya mirip tante-tante. Dunia twitter emang keras. Hingga sampai ada yang bikin hashtag #Umur13tahun (kalo gak salah inget)

Dan postingan kali ini gue mau nginget pas umur 13 tahun gue ngapain aja. Sebenernya telat banget tapi mau gimana lagi, gue orangnya emang suka telat. Orang lain sudah main PES 2014, gue masih main winning eleven 9. Orang lain sudah main GTA V, gue masih main GTA San Andreas, Andika eks kangen band mantan istrinya sudah 4, gue baru punya pacar. Yeah, lebih baik telat daripada tidak sama sekali.

So, umur 13 tahun gue ngapain aja?
Kenal internet

Sebelum gue cerita lebih jauh, sewaktu gue berumur 13 tahun, saat itu tahun 2007. Gue kelas 1 SMP. Saat itu untuk pertama kalinya gue megang laptop. Iya, sebelumnya gue Cuma bisa mupeng sambil grepe keyboard komputer di kantor bokap. Gue pun kenal dengan internet setelah membaca buku pelajaran TIK milik kakak gue, disana dituliskan cara untuk terhubung dengan internet menggunakan kabel telpon rumah. Gue pun ikuti langkah demi langkah dan akhirnya gue terhubung juga. Dan kalian tau berapa kecepatan internetnya? 21 Kbps. Gue ulang. 21 KBPS!! 
dengan kecepatan segitu kalo gue nonton video di yutub mungkin pas kelar buffering-nya, gue udah punya 3 anak yang sudah jadi sarjana semua.

Hal pertama yang gue lakuin setelah terhubung ke internet? Jelas download bokep. Oke, bukan. Gue pun bikin e-mail dan bikin akun friendster dengan nama yang untungnya gak alay. “YoGa KeRor0” lengkap dengan foto kartun Keroro gunsou. 

Di akhir bulan sewaktu nyokap bayar tagihan telpon, beliau syok. Tagihan yang biasanya 100 ribu doang bengkak jadi 300 ribu. Ini pasti gara-gara gue pake ngenet dan itu jadi terakhir kalinya gue make telpon rumah sebagai sambungan internet. Akhirnya gue kenal warnet dan dompet nyokap kembali bernafas lega.

Punya hape kamera untuk pertama kalinya.
Gue mulai make hape itu sewaktu kelas 6 SD, hape gue saat itu nokia 2600. Gue dapet hadiah itu gak semata-mata dibeliin secara langsung, gue harus melakukan sesuatu dulu. Bukan kerja atau dapet ranking bagus, tapi gue mau disunnat. Jadi, gue korbankan titit gue demi seonggok handphone. So sweet kan gue?

Menginjak kelas 1 SMP, disaat gue berumur 13 tahun akhirnya gue ganti hape jadi nokia 3220. Asli, menurut gue ini hape paling keren waktu itu, ada kameranya! Bisa internetan! Lampu dipinggirnya bisa nyala kayak diskotik hehe.
hape yang bisa jadi lampu diskotik
Dan apa yang gue lakukan dengan fitur kamera di hape gue? Foto naruto di tv dan jadiin wallpaper hape. Yang jadi misteri adalah, kenapa gue gak googling gambar naruto aja gitu malah repot-repot njengking depan tivi buat foto? -___-

Bisa mengendarai motor sendiri
Umur 13 tahun gue sudah berani bawa motor sendiri. Saat itu bisa bawa motor sudah menjadi prestasi tersendiri. Disaat anak-anak lain masih main sepeda dengan gelas air mineral diselipin di ban belakang, gue udah naik motor. *benerin jambul*
kreatif abis -__-
Jika AQJ bawa mobil dan menabrak orang, gue pun juga gitu. Dulu gue sempet nyerempet anak kecil, bedanya anak itu gak sampai meninggal (Alhamdulillah), bedanya lagi AQJ umur 13 tahun punya pacar, gue jomblo.

Rambut belah dua
Umur 13 tahun adalah umur terakhir dimana gue pake model rambut belah dua ala Primus. Iya, waktu itu model rambut belah dua keren banget. Dari jauh kepala gue mirip bawa gunung. Setelah gue sadar bahwa model rambut belah dua udah gak jaman, gue potong cepak ala tentara, kemudian setelah panjang gue berdiriin dan bikin jambul. Sayang SMP gue ketat banget masalah rambut. Siswanya dilarang pake model rambut aneh-aneh, jambul gue aja dibilang mirip ayam. Nyesek.

Model rambut jambul ini pun gue pake terus sampe sekarang.

Ummmmm….
Kalo si AQJ saat berumur 13 tahun sudah bawa mobil beneran, gue umur 13 tahun masih main tamiya.

Anak sekarang umur 13 tahun sudah main angry bird di iPad, gue umur 13 tahun masih main ketapel.

Anak sekarang umur 13 tahun sudah pacaran, gue umur 13 tahun masih menantikan mimpi basah pertama gue.

Anak sekarang umur 13 tahun gak ngerasain susahnya baca sms alay, gue umur 13 tahun pelaku sms alay.

Anak sekarang umur 13 tahun sudah punya banyak akun media sosial, gue umur 13 tahun terhubung ke internet aja sudah bahagia dan merasa paling kece. 

Apalagi ya? Kayaknya terlalu banyak dan gak adil rasanya jika membandingkan gue umur 13 tahun dengan anak umur 13 tahun zaman sekarang. Zaman terlalu cepat berlalu, gue bersyukur punya masa kecil yang diisi dengan ‘kesederhanaan’ teknologi. Kan gak asoy kalo anak zaman sekarang pas tua nanti ditanya sama anaknya, “Papa dulu pas kecil main apa?”

“Papa main angry bird di ipad! Sambil tutup mata!”

Atau,

“Papa main mobil terus nabrakin orang,”

Bener-bener gak asoy.

18 comments

OK. yog. 13 tahun mu tak jauh berbeda dengan 13 tahun ku. Gue rasa kita ini kembar, deh? iya, kembar. Hem! :/

Reply

Gokillllll bang ahahahhah :D

followback dong blog gue

http://ekienglandmuse.blogspot.com/

Reply

gue gak mau kembaran sama elu :|

Reply

gue umur 13 tahun belajar main internet di warnet dan bodohnya mau aja di ajarin buka situs hentai naruto :v

Reply

Hahaha bener banget. Anak 90-an banget nih. Udah beda ya sama anak-anak jaman sekarang. Turut prihatin..

Reply

gue umur segitu masih main prosotan pake batang daun kelapa malaah -___-

Reply

anjrit, lu tua banget berarti xD

Reply

:)) kasian anak jaman sekarang

Reply

gue tau hentai naruto pas kelas 2 smp :))

Reply

13 tahun gue baru tau kalo ternyata Bali Itu ada di Indonesia. serius, kirain Bali itu memisahkan diri, kaya timor leste gitu. ahh gue jadi kangen Raul Lemos. dia udah makan belum ya....

Reply
This comment has been removed by the author.

hgggg.... pasti kerasa bedanya ya? :))

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!