A Great Story Comes With Great Stupidity : Kelakuan Polos MABA

Kelakuan Polos MABA

Halo!

Gak terasa kita sudah memasuki bulan September. Menurut gue bulan September ini keren, ada 2 hal yang bikin keren:

1. Lagu wake me up when september ends-nya Green Day

2. Mulai masuk kuliah.


Tepat tanggal 2 september kemaren gue kembali ke masuk kuliah untuk semester 3. Hari pertama kuliah selalu punya cerita tersendiri, karena gue orangnya anti mainstream, untuk hari perdana kuliah di semester 3 gue ke kampus tidak mengendarai sepeda motor atau mobil, tapi ini..



Oke, gue bohong.

Sekarang gue udah semester 3, Itu artinya status MABA (mahasiswa baru) gue segera berubah menjadi MABUK (mahasiswa sibuk) dan gue juga udah kebal di PHP-in dosen.  Semakin sering kena PHP dosen, semakin kita tahan banting untuk gak ngeluh. Yeah, pengalaman emang guru terbaik.

Tepat 1 tahun yang lalu gue pertama kalinya menyandang status sebagai mahasiswa baru. Gue jadi inget pertama kali gue ngampus setahun yang lalu. Muka polos gue celingak-celinguk kebingungan nyari kelas, bolak-balik ke fakultas liat jadwal, akhirnya gue menemukan titik terang, kelas gue di ruang C1 saat itu. Di jadwal tertulis mata kuliah pertama dimulai pukul 8.30, gue liat jam sudah hampir pukul 9. Gue segera lari ke ruang C1.

Sampai di ruang C1 dengan ngos-ngosan, gue coba intip secara perlahan dari pinggir pintu.
"Mampus! Sudah ada dosen!" Ucap gue dalam hati.
Gue coba pura-pura lewat depan kelas sambil ngintip lagi, kelasnya kosong! Cuma ada dosen itu doang.
"Kok gak ada mahasiswanya? Mana calon temen-temen baru gue? Apa perkuliahannya sudah selesai? Apakah sakit kalo titit kejepit di pintu?" Berbagai pertanyaan muncul di kepala gue.

Sebagai mahasiswa gue harus berani dong. Gue beranikan diri masuk ke kelas itu dan minta maaf karena telat masuk hingga kelas sudah dibubarkan. Gue ketuk pintu. Sang dosen yang tadinya sibuk menatap laptop langsung menatap gue secara tajam sambil membetulkan kacamatanya. Gue pun masuk dengan perasaan takut. Gue pun salim dengan sang dosen biar dicap anak baik dan sopan, kemudian gue minta maaf,
 
"Maaf Pak, saya..."

"Where's the other?" Ucap sang dosen memotong ucapan gue.

"Ya Pak?" Gue cengo.

"Where's the other?!" Ucap sang dosen dengan nada yang lebih tinggi.

Ini maksudnya apa gue baru masuk kelas ditanyain pake bahasa inggris??!!

"Pardon, sir?" Jawab gue sekenanya.

"WHERE IS THE OTHER?!" Balas sang dosen dengan nada makin meninggi.

"I... I don't know, sir. I...I am a ne-new student." Jawab gue dengan gagap. Gue bener-bener gak tau dimana temen gue yang lainnya. Kenal aja enggak!

"You are a new student?" sang dosen mengulang jawaban gue dengan muka bingung.

"Yes, sir." Jawab gue pelan.

"A new student?" Tanyanya lagi.

"Yes, sir!"

"A NEW?"

"IYE KAMPRET!" Jawab gue dalam hati. Gue cuma bisa jawab, "Yes," dengan muka bloon gak tau apa-apa.

Dosen itu kemudian mikir sebentar, mengangkat sebelah alisnya dan membetulkan letak kacamatanya, tiba-tiba beliau teriak,

"OWALAH! SAYA KIRA INI KELAS SASTRA INGGRIS SEMESTER 5!! RUPANYA SAYA SALAH KELAS!!! HAHAHA!!!"

Hening.

"Maaf ya! Pantes mahasiswanya kok gak datang-datang! Hahaha!!" Ucap sang dosen itu sambil pergi meninggalkan gue sendirian di kelas. 

Makin hening.

Gak lama kemudian temen-temen baru gue datang, kami saling berkenalan, saling berusaha mencairkan suasana, saling tukar nomer hape, tukar celana dalam (oke, yang terakhir bohong). Gue pun nyeletuk,
"Eh tadi jam setengah 9 ada kelas gak? Gue telat hehe..."

"Gak ada dosen kok tadi. Makanya kita ke kantin." Jawab salah satu temen baru gue.

Fiyuh. Seenggaknya gue gak dianggap bolos di hari pertama kuliah.

"Kalo jam kedua ntar? Ada dosen gak?" Tanya gue lagi.

"Barusan nanya ke fakultas, katanya dosennya masih belum pulang dari mudik."

Gue mangap. Hari pertama kuliah gue bener-bener keren. Gak ada dosen dan ketemu dosen salah masuk kelas.

MABA kayak gue saat itu emang masih polos kelakuannya, dan ini bikin gue inget beberapa kelakuan polos MABA lainnya…

Salah masuk kelas
Kasusnya hampir mirip dengan yang gue alami saat hari pertama kuliah sebagai MABA, bedanya lo sebagai mahasiswa yang salah masuk kelas, di kasus gue mah dosennya yang salah masuk kelas.
Yeah, seenggaknya lebih baik memasuki kelas yang salah daripada memasuki hati orang yang salah.

Penampilan
Pake kemeja rapi, lipatan bekas disetrika masih terlihat, wajah tegang saat berjalan melewati kridor, sok-sok sibuk liatin hape padahal gak ada yang sms, celingak-celinguk mencari kelas, bawa tas gede kayak mau mendaki gunung Himalaya. Fix, MABA.

Bawa buku tulis
Gue inget banget pas awal-awal kuliah, temen gue, sebut saja Jajang, tiap hari ke kampus bawa buku tulis yang berbeda. Mending kalo buku tulis yang dibawa yang kayak begini:
 
seenggaknya ada tulisan CAMPUS-nya
Sedangkan si Jajang bawa buku tulis merk sin*ar dunia yang tebelnya 58 halaman, disampulin dengan sampul yang bercorak peribahasa “sekali merengkuh, dua, tiga pula terlampaui”. Gak lupa dengan sampul plastiknya.

Men, itu anak SD banget!

Kalo anak kuliahan itu pake binder. Tapi binder yang kertas polos, bukannya binder yang kertasnya bergambar kayak gini…
bisa disunnat ulang kalo binder gue kayak gini...
 Pake almamater

90% MABA yang masuk hari pertama ngampus pasti pake almamater sambil celingak-celinguk cari kelas. Kalo di kampus gue gak wajib pake almamater kecuali dalam acara kampus atau dosen yang menyuruh memakai untuk mata kuliah tertentu. 

Mimisan liat cewek cantik
cewek yang kuliah, pake kacamata, rambutnya keriting di ujung, jalan sambil meluk tumpukan buku itu… gebet-able! Suer!

Cewek-cewek di lingkungan kampus dengan penampilan begitu di usianya yang menuju dewasa emang bikin mimisan di tempat. Kebetulan kemaren gue habis ngampus gak langsung pulang, gue nongkrong di koridor dan disebelah gue ada dua orang mahasiswa cowok yang rebut banget tiap liat cewek lewat,

“Bro, liat yang baju merah! Beuuuuhhh!!”
“Bro, liat yang jilbab item! Cantik!!”
“Bro, liat yang pake beha di kepala!!”
Begitu komentar mereka, dan gue bisa memastikan mereka MABA dan sepertinya bakal lama menjomblo di kampus.

Hobi Tawaf di kampus
Sebagai MABA kurang afdol rasanya kalo belum tawaf atau keliling kampus untuk mengetahui lokasi gedung penting di kampus seperti musholla, WC dan tempat jual beli ayam. 

MABA pasti gampang kagum terhadap segala fasilitas yang mereka temukan saat tawaf  di kampus. Kemaren gue liat ada mahasiswa berjalan dengan tatapan kagum, sambil menunjuk kearah sebuah bangunan,
“Wes, apik tenan iki! Airnya bisa mancur!!”
Pas gue liat, ternyata dia lagi liat tempat wudhu.

Ummmm… apalagi ya? Kayaknya itu aja, kalo ada yang bisa tambahin, isi di kolom komentar yak! :3
 

30 comments

Itu semua pengalman loe waktu maba ya ? *Keren*

Reply

Mabuk=mahasiswa sok sibuk.

Reply

temenku ada yg make binder TDKR malah wkwkwkwkwk

Reply

belum maba keren kalau belum dikenal kakak kelas wkwkwkwk

Reply

Karena gue anti mainstream juga, nanti pas jadi MABA nggak boleh ngelakuin hal-hal ini hahaha.

Reply

ntar kalo gue jadi maba, almamaterm gue simpen di tas, rambut sisir mohak, engak mandi. biar dikira MAPALA, hahah cerdas/

Reply

Hahaha, begitu yah?
Tahun depan baru ngerasain :p insyaAllah :'D

Reply
Irawati Hasibuan Author

ahahaha gue juga begini loh dulu

Reply

Hahaha, jadi inget waktu pertama kali menginjakkan kaki di kampus. cengo ngeliatin gedung kembar, takut-takut masuk TU, jalan dikoridor sambil nunduk-nunduk. masa-masa itu telah berlalu~ *ceilah*

Reply

Itu binder pribadi elu Yog? Sugeeee ~
#eh

Reply

Pung (capung), tau nggak lo? ini gue mau kasih tau..gue ijin berguru cara nulis sekoplak lo ya?

Man(siluman), tau nggak lo? ini gue mau kasih tau, artikel lu asik & kreatif..gue ijin berguru cara bikin artikel sekonyol lo ya?

Btw, maap nih gue sok kenal..boleh kenalan ya? :* #cupmanis

Reply

Hehe boleh.. Thanks sudah baca tulisan gue :))

Reply

Tuh kan :)) I know that feel

Reply

Aamiin! Cepet lulus yaaa :p

Reply

Ah, bukan maba biasa berarti lo. Gak greget xD

Reply

Iya, dikenal buat dikerjain #lah

Reply

TDKR? The Dark Knight Rises? FAAAAK XD

Reply

Kalo mahasiswa tua kayak gue, harus gimana dong. :(
Btw, i kampus gue malah ngga ada sama sekali yang ke kampus make mater. Kok di kampus kuliah pake almamater ya? keren.

Reply

nda balas cup manis kah tuh bang..???

Reply

Tawaf-in kampus ya,, :3 abis itu ngapalin aja?? yakiin udah enggak lupa2 kelas nya lagi.. :3

Reply

tergantung orangnya lah :p

Reply

sebagai mahasiswa senior sebaiknya... berusaha terlihat seperti MABA. hahaha
kan beda2 tiap kampus anak2nya

Reply

Taun depan sebagai MABA, aku mau coba renang di kolamnya unpad. Biar anti mainstream. Kolam ikan yang di deket pintu barat itu loh... #kemudian hening

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!