A Great Story Comes With Great Stupidity : Balada di awal Bulan Juni.

Balada di awal Bulan Juni.

Gak kerasa sudah bulan Juni! Ah, sebenernya gue gak mau memulai tulisan ini dengan istilah klise nan usang itu. Tapi apa boleh buat, emang itu yang gue rasakan. 15 hari di awal bulan juni ini banyak kejadian yang gak pernah gue bayangkan sebelumnya.

Dimulai dari tanggal 3 juni jam 1 malam. Gue gak sengaja mampir di sebuah blog dan pas baca postingannya, “Kayaknya gue pernah baca cerita ini… dimana ya?”
Gue buka postingan lainnya dan reaksi gue kembali sama. “Kayak pernah baca. Apa mungkin déjà vu?” ucap gue sambil berusaha mikir.

1 menit berlalu…
5 menit berlalu…
10 menit kemudian gue sadar. “INI KAN ISI BUKU GUE!!”

JENG JENG JENG JENG!!!

 Iya,  Isi buku gue dicopas dan dijadiin postingan blog oleh seorang anak SMP yang baru lulus.
Perasaan gue saat itu campur aduk. Mau seneng karena tulisan gue dicopas artinya tulisan gue bagus, atau mau marah juga gue gak bisa. Gue orangnya emang terlalu baik. Ada preman yang minta duit ke gue aja bakal gue kasih dengan suka rela. Betapa baiknya gue.

Balik ke soal tukang copas. Seperti kebanyakan para abg yang sedang dilanda masalah. Gue pun nge-tweet soal copas-mengcopas ini. Banyak temen-temen gue yang ‘menyerang’ akun twitter si tukang copas itu. 

Banyak juga yang nyuruh gue bawa kasus ini ke pengadilan karena pelanggaran hak cipta tulisan. Gue segera googling dan ternyata emang bener, udah diatur dalam UU No.19 tahun 2002. Kalimat “Tuntut dan dapet duit!” melayang-layang di otak gue.

Sempat terjadi pertempuran batin antara malaikat dan iblis di kepala gue.

Iblis: “Sudah, tuntut aja. Lumayan duitnya buat beli martabak 20 lusin!”
Malaikat: “Maafkan saja dia. Mungkin dia gak tau soal hak cipta tulisan, sebaiknya kamu nasehati dia baik-baik.”
Iblis: “Jangan! Tulisan lo udah dicopas, diganti nama tokohnya pula, sampe tentang penulis dicopas juga! lo gak sakit hati?”
Malaikat: “EH SERIUS BAGIAN TENTANG PENULIS DICOPAS JUGA?! TUNTUT GIH! TUNTUT!!! DASAR ANAK KRISIS IDENTITAS!!”
Iblis dan gue: “….”

Gue pun mengultimatum dia untuk minta maaf dan menghapus semua postingannya, kemudian membuat postingan khusus permintaan maaf.

Pagi harinya, gue yakin dia shock berat liat tab mention twitternya jebol. Dia segera minta maaf dan menghapus postingannya. Postingan permohonan maaf pun dibuat (liat disini). Apakah masalahnya selesai? Belum. Iblis di kuping gue kembali membisikan sesuatu. “Mumpung yang copas masih 1 kota, suruh minta maaf di depan umum.”

Kali ini gue setuju sama sang iblis. Gue suruh dia datang untuk minta maaf sewaktu gue openmic hari Jumat (tanggal 7 juni) dan mau gak mau dia harus setuju.  Huahahahaha …*evil laugh*
*****
4 juni  2013, Alhamdulillah gue berusia 19 taun. Umur yang dimana gue gak bisa ngaku-ngaku sebagai remaja lagi, apalagi ngaku sebagai dedek-dedek SMP yang baru akil baligh. Umur dimana gue harus meninggalkan status 'remaja akhir' menjadi 'remaja kedaluwarsa'. Umur dimana gue seharusnya menjadi lebih dewasa dari sebelumnya.

4 Juni 2013, gak ada acara lempar-lemparan tepung dan telur seperti 2 taun lalu. Gue ke kampus seperti biasa. Gak ada yang spesial selain banjir ucapan di twitter dan dapat hadiah isi buku gue di-copas anak SMP baru lulus. #MasihDibahas

4 Juni 2013 malam harinya, gue pulang dan di rumah sudah ada temen-temen gue bersama patjar gue bawain kue. Ah, saking lamanya ngejomblo, gue lupa kalo sudah punya pacar.

Gue sempet bikin mereka keliling mall buat ngasih kejutan ke gue. Jadi, ceritanya gue ke pizza hut bareng kakak gue. Di sana provider gue susah sinyal dan bikin rencana kejutan mereka nyaris gagal karena sang target (gue) gak ada di rumah dan susah dihubungi.

Hingga akhirnya ada sinyal sedikit. Hape gue bergetar. “Dana”, Nama temen gue tertera jelas di layar hape gue. “Halo,” ucap gue.
“Lo dimana?” Tanya dana.
“Lagi jalan sama kakak gue. Kenapa?”
“Gue lagi jalan sama Cahyo. Dia galau. Kita susulin elo ya!”
….hening…..

Gak pernah gue bayangin  ada 2 orang lelaki galau bakal nyusulin gue dan mungkin adegan selanjutnya kita saling berangkulan dan curhat bareng.

Halo.. halo… Lo jalan kemana sih? Kita susulin ya.” Sambung Dana lagi.
“Hgggg… halo… halo… disini susah sinyal. Suara lo gak jelas!” Balas gue sambil ngeles.
“Oke.. smsin aja posisi lo dimana. Oke?”
“Oke!”
Telepon terputus dan gue gak sms Dana sama sekali. Gue merinding.

Gak lama patjar gue yang sms, nanyain dimana gue. Berhubung patjar, gue kasitau posisi gue dimana.
“Aku lagi di PH E-walk. Disini susah sinyal…”

Gak sampe nunggu benua atlantis ditemukan, sms gue pun dibalas, “Oh pantes susah dihubungi :( cepet pulang gih.”

Gue ngerti dia kangen karena susah hubungi gue. Emang dalam suatu hubungan yang terpenting adalah komunikasi. Sebagai patjar yang baik, gue pun segera pulang. Baru aja keluar dari mall dan mendapatkan sinyal, hape gue kembali bergetar. Beruntung bukan telepon dari Dana lagi, si patjar kembali sms,
“Dimana? Sudah pulang?”

“Sudah, ini lagi di jalan.” Balas gue sambil senyum-senyum. Cap sebagai patjar yang pengertian pun sebentar lagi gue raih. Gak perlu nunggu lama, sms gue kembali dibalas, gue curiga patjar gue atlet lomba balap sms. Cepet banget balesnya!

“Aku di E-walk loh, kamunya malah sudah pulang :’)”

Hening.

Singkat cerita, akhirnya semesta mempertemukan kami di rumah gue. Dan lagi-lagi gue bikin kesel mereka. Gue gak langsung pulang, gue beli martabak dulu, sewaktu nunggu martabaknya jadi, hape gue kembali bergetar. Bapake yang nelpon, “Dimana Yog?”

“Udah deket kok, Ini lagi beli martabak, kenapa?”

“Oyasudah… Ini ada Dana sama Cahyo ke rumah. Cepet pulang…”

JEGER!!

Ada 2 lelaki galau yang pengin curhat sampe datang ke rumah gue! Gue mau pindah ke mars aja!!

Dengan deg-degan beriringi rasa takut gue pulang ke rumah. Gue takut aja sampe rumah udah disambut adegan Dana dan Cahyo yang saling berpelukan dibawah shower saking galaunya.Sampai di depan pintu gue liat banyak sepatu berserakan. gue mulai khawatir cahyo dan dana membawa gerombolan cowok-cowok galau lainnya untuk membentuk komunitas cowokgalau. Sumpah itu horror level suzzana.

Kepala gue nongol di depan pintu dan… sudah ada si duo cowok galau Dana dan Cahyo, beserta patjar gue dan temen-temen lainnya. Sumpah serapah dari mereka pun meluncur ke gue,

“BANGKE INI BIKIN ORANG MUTER-MUTER AJA!”

“ELO KEMANA TADI?! UDAH DISAMPERIN KE E-WALK MALAH GAK ADA?!”

“SUDAH DI E-WALK GAK ADA, DI RUMAH JUGA GAK ADA, LO KEMANA?!!”

Gue cuma mesem-mesem, “Beli martabak.”
*****
Jumat, 7 Juni 2013 jam 8 malam. Openmic sekaligus prosesi minta maaf sang pelaku copas. Satu persatu comic yang maju nyindir si pelaku copas. Dan gara-gara masalah copas ini, rata-rata comic yang bit (joke)-nya gagal alias garing langsung berlindung di balik kalimat sakti, “Gak apa-apa garing. Daripada lucu tapi copas…”

Penonton pun tepuk tangan.

Yang lebih kampret adalah sang MC ketika nyindir sang terdakwa,

“Dio gak mesen kopi dulu? Biar ntar saya paste.” Gue ngakak.

“Disini panas ya. Tolong dong nyalain copasnya…” lanjutnya lagi.

“KIPAS WOY!!” teriak penonton sambil  kamehameha si MC.

Giliran gue maju.  Gue rasa saat itu gue bukan openmic, lebih tepatnya gue pidato soal masalah copas, 1 bit terakhir gue,
“Terima kasih untuk Dio yang sudah gentle untuk datang…”

Penonton tepuk tangan.

“Cukup susah ya nyuruh dia datang. Alasannya banyak. Pertama, gak boleh dibolehin keluar malam. Cowok udah lulus SMP masa gak boleh keluar malam?”

“BANCI!” Ada penonton yang teriak. Gue lanjutin pidato gue.

“Alasan kedua, takut digebukin. Daripada gebukin lo, mending gue tuntut ke pengadilan. Dapet duit.” Lanjut gue lagi.

“Iyaaaa.. tuntut aja! Tuntut!!” penonton mulai emosi.

“Alasan ketiga,  gak ada tebengan dan minta gue jemputin! Kalo gue kesel, lo gue tuntut dengan pasal berlapis loh!”

Penonton hening.

“Iya, pasal berlapis. Pertama, pelanggaran hak cipta.”

Penonton makin hening.

“Yang kedua, tindakan kurang menyenangkan!” keadaan jadi bener-bener hening. Penonton natap ke arah gue. Sang pelaku gue liat mulai keringet dingin.

“Yang ketiga, pencemaran nama baik….” Penonton mulai bingung apa hubungannya  buku gue dicopas dengan pencemaran nama baik.

“Iya, pencemaran nama baik. GUE DITUDUH OJEK!!” Penonton ngakak.

Gue panggil pelaku maju ke atas panggung dan dia minta maaf di depan semua penonton yang hadir di openmic malam itu. Sayang gak ada yang foto momen langka ini.

Setelah turun dari panggung dia nyodorin surat perdamaian dengan materai Rp 6000. Sepertinya dia bener-bener takut. Gue tanda tangani surat itu sambil nahan ketawa…

Yeah, semoga di umur ke-19 gue jadi makin dewasa dalam menghadapi masalah yang datang! :3

PS: Jika kalian yang membaca postingan ini sampai kalimat ini. Kalian luar biasa...

26 comments

huahaha padahal gue pengen liat fotonya :))

Reply

Ini surat pernyataan nya pake materai.. Resmi sekali :o

Reply

<-- luar biasa.

Itu pict. elu sama ... errr ... umm ... bener ga sih? .. parar elu itu sepertinya si cewek mikir "gue ngapain ada disini yah? Yang disebelah gue siapa?" #kemudiandiblockYoga

Betewe pict cowok-cowok rangkulan tengah malem nggak ada Yog? Masa' kalah sama si Juni XD

Reply

Wahahaha, jahat sekali itu sampe dibully gitu. xD
btw, selamat ulang taun yog! nggapapalah telat ngucapin, yang penting ngga copas..

Reply

pertma selamat ultah ya bang. sekarang elo udah agak cocokan di panggil OM huahahah..

nah yang tukang copas itu tuh. yaa memaafkan emang cara paling bagus. tapi sebelum di maafkan kan dia udah di buly. kemaren gue bantu bully juga loh ya heheh *mendadak keren*

Reply

Selamat ultah bro :D
Aduh, itu si Dio kasihan amat. Pasti kapok sekapok2nya dia, hahaha...
Lagi musim copas2an ya sepertinya :D

Reply

Di bully ?, jadi inget jam masih sekolah dah sering banget di bully juga gue,
Kalo gitu sabar ya...

Join blog saya dan datengin blog saya ya di
http://litarachman.blogspot.com
Kasih kritik dana saran juga di kotak komen

Terima kasih

Reply

hahaha
bang kok baik bget sampe sampe preman mintak duit dikasih,oh ia abang udah tua yaaa,selamet ulang tahun yaa bang maaf ya tlat,salam anti copas ya bang
#jabat tangan

Reply

hahaha
bang kok baik bget sampe sampe preman mintak duit dikasih,oh ia abang udah tua yaaa,selamet ulang tahun yaa bang maaf ya tlat,salam anti copas ya bang
#jabat tangan

Reply

nice blog :)

salam kenal dari kami outbond di malang :)
jangan lupa kunjungi kami di website kami : http://www.nolimitadventure.com/

Reply

yeii \(^^)/ LUAR BIASA... besok besok pen nge'copas' tulisan mu deh bang,, biar bisa minta jemput.. #dudududuud

Reply
This comment has been removed by the author.

Haduh, gue juga masih minim ilmu soal kopiraik nih. Gaswat kalo salah kopi, bisa-bisa dapet azab mirip Dio!. *sembah*

Reply

duh kesian banget tuh anak kaliam bully, jgn gitu dong, ntr dia trauma berkepanjangan loh :(
eh selamat ya atas buku nya Yog! ngiri gue ngeliat elu uda jadi penulis, dari awal gue uda sering ngikutin blog lu sampe akhirnya jadi penulis. Awesome!
terus berkarya mamen! ahahha

Reply

kasi pelajaran dikit :p
ah iya, makasih :3

Reply

BARU 19 TAUN BELOM TUA :<
yak salam anti copas :3

Reply

gak boleh difoto sayangnya xD

Reply

sepertinya dia takut sekali :)))

Reply

FAAAAAAKKKK

FAAAAAAAKKK PART.2 -___-

Reply

Enak aja manggil gue om -__-

emang lo bantu? gue gak tau :))

Reply

makasih om :)
iya, semoga dia tobat

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!