A Great Story Comes With Great Stupidity : wawancara absurd dan mungkin sebuah takdir

wawancara absurd dan mungkin sebuah takdir



Gue bersyukur banget punya perut yang pengertian, kalo gak ada dia. Gak ada yang ngingetin gue untuk makan. Kalo orang berpacar diingetin makan sama pacarnya lewat sms/bbm. Gue diingetin langsung dengan suara "kruyuuuk... Kruyuuuk..." Betapa pengertiannya perut gue.

Harusnya postingan ini terbit minggu lalu, berhubung perut gue gak bisa ngingetin soal beginian, yaudah sih... Akhirnya telat terbit. Lagi pula horor abis kalo perut gue ngingetin soal blog, mungkin perut gue bakal bersuara:
"Update postingan blog woi!"
"Balas komentar di blog woi!"
"Keluarkan tinja ini dari gue! Gue gak tahan!!"

Oke, ini mulai serem, sebaiknya lupakan soal perut. Itu intermezzo doang.

Jadi ceritanya minggu lalu gue muncul di koran terbesar di kalimantan timur, Kaltim post. Di artikel itu gue nyeritain soal buku gue, Senior High Stress.


Iya, gue tau posenya sedikit alay dan mirip Arya Wiguna pas bilang, "DEMI TU...HAN!" Tapi itu gue disuruh wartawannya, gue polos gak tau apa-apa. :')
Perkenalan awal gue dengan sang wartawan terjadi via bbm, hari jumat malam sekitar jam 11. Saat itu gue ngecek hape dan ada yang invite pin bb gue, cowok pula. Setelah gue accept, doi bbm gue,
"Halo.. Ini Yoga yang nulis senior high stress?"
“Ummm.. Iya, ada apa ya?” Balas gue sok cool.
Gak sampe nunggu benua Atlantis ditemukan, bbm gue dibalas, “Besok siang bisa ketemuan gak untuk wawancara?”
Gue cuma bisa doa zikir sembari pantat gue bergetar hebat ketakutan.

Setelah beberapa chat, akhirnya gue tau kalo doi adalah wartawan. Akhirnya pantat gue bisa lega dari jeratan ketakutan. Janji untuk wawancara pun dibuat, “Besok pagi jam 10 di st*arbucks ya...”


Gue diem dan menatap lirih kearah dompet gue. Dompet gue membalas menatap iba kearah gue. Kasian sekali dompet gue, Dompet mahasiswa yang kadang isinya Cuma kartu tanda mahasiswa dan kertas parkir. Gue berusaha ganti tempat ketemuannya,

“Mas, jam 10 st*arbucks emang sudah buka? Gimana kalo di mekdi aja? Kan 24 jam.”
“Oh mau sekalian breakfast? Boleh tuh mekdi..”
“Iya mas. Jadi dimana besok? Mekdi?” balas gue sambil tertawa bahagia. Misi menyelamatkan dompet berhasil dengan sempurna.
“ Sta*rbucks aja, disana luas untuk ngambil fotonya ntar.”
*JEGER!!*

KATANYA BOLEH TUH MEKDI KENAPA MALAH STA*RBUCKS?!!

“Okedeh mas, st*arbucks jam 10 pagi.” Balas gue sambil nangis meluk dompet.
“Eh, pindah mekdi aja deh.”
“....”
Wartawannya ternyata labil kayak anak SMP baru jadian. Akhirnya gue janjian hari sabtu, jam 10 pagi, di mekdi, wajib sudah mandi.

Sabtunya gue ke mekdi bareng temen gue, Dana. Gue duduk dan segera bbm sang wartawan,
"Mas, gue udah di mekdi, ini enaknya di luar atau di dalam? di luar aja ya?"
Bbm gue pun dibalas,
"Oh oke, emang lebih asik di luar daripada di dalam."
Ntah kenapa sampai disini gue sedikit merasa aneh ngirim bbm gitu ke mas-mas wartawan. Ah, sudahlah..

Setelah mas-mas wartawannya datang, gue mulai ditanyain soal buku gue. Pertanyaan-pertanyaan mendasar mulai dari proses kirim naskah, lama penulisan, inspirator. Beruntung doi gak nanya soal pacar, kalo sampe nanya mungkin doi bakal bikin berita,

"SEORANG WARTAWAN DITIKAM NARASUMBERNYA SAAT WAWANCARA KARENA MENANYAKAN SOAL PACAR."

Gue iseng nanya tau gue darimana, ternyata doi tau gue dari temen gue juga yang anak @StandUpBpn. Begitu enaknya punya banyak temen hingga punya koneksi luas. Inilah alasan gue kenapa belum berpacar, gue lebih milih banyak temen daripada banyak pacar. Soalnya gimana mau banyak pacar kalo satu aja gak punya? #GagalBijak

Dan alasan lainnya adalah karena ini,


Iya, Alhamdulillah buku gue sempet masuk deretan buku laris gramedia Balikpapan. 

Setelahnya gue ceritain soal ribetnya nyari judul buku gue (pernah gue posting disini). Hingga nanya-nanya soal cita-cita,
"Cita-citamu apa? Penulis? Kok ada ide nerbitin buku?"
Gue diem. Soal cita-cita gue masih abu-abu. Gak sampe nunggu PSSI bubar, mas-mas wartawannya nanya lagi,
"Emang suka nulis dari kapan? SD?"
"Oh bukan mas, mulai suka nulis SMA." Jawab gue sambil nyeruput McCoffee gue.
"Hah?! Baru suka nulis pas SMA udah nerbitin buku?" Mas-masnya mangap.
"Dulu dari TK sampe SMP dia sukanya gambar, mas. Bukan nulis. Saya juga heran kenapa dia bisa nerbitin buku." Temen gue si Dana ikutan jawab.

Mas-masnya tambah mangap. Pengin gue jejelin nampan. Belum sempet gue jejelin nampan, doi sudah lanjutin pertanyaan.
"Terus, orang tua atau sodaranya ada yang jadi penulis gitu? Atau hobi nulis?"
"Hggg... Gak ada mas."
Mas-masnya kembali mangap seakan-akan gak percaya.
"Mulai nulis-nulis gitu sejak kapan?"

Sebenernya gue mulai nulis gara-gara guru bahasa Indonesia gue. Pas kelas X gue disuruh bikin paragraf narasi, deskripsi dan kawan-kawannya. Gue ketagihan bikin paragraf gitu, tapi ending-nya selalu antiklimaks, gue posting di notes facebook dan kata temen-temen gue lucu. Kelas XI gue mulai nulis di blog hingga sekarang dan berhasil nerbitin buku (secara ajaib).
 
Diakhir wawancara gue bikin mas-mas wartawannya tambah mangap.
"Dulu SMA jurusan apa?"
"IPA"
"Sekarang kuliah jurusan?"
"FKIP ekonomi."
“FKIP Ekonomi? Jadi guru ekonomi?!”
“Yoi.”
Hening.

Mungkin dalam benak mas-mas wartawannya, “Ini anak Ipa, kuliah ekonomi, nerbitin buku. Gedenya jadi apa?!”

Yeah, Mungkin ini emang takdir. Kenapa gue bilang gitu? Kemaren gue ngubek-ngubek facebook gue dan gak sengaja nemu komentar disalah satu notes buatan gue hasil kecanduan bikin paragraf...


Sedikit penjelasan. 12 Desember 2009 (Gue kelas 1 SMA) gue bikin komen gitu, Saat itu gue belum kenal yang namanya blog, baca novel juga jarang, disini gue percaya bahwa ucapan adalah doa. Maka berhati-hatilah dalam berbicara walau konteksnya bercanda. Untung gue becandanya hal-hal baik. Ihik.. sedangkan nomer 2 menunjukkan kalo gue emang terkenal jago gambar ketimbang nulis.
Sesi wawancara berakhir ketika gue disuruh pose dengan gaya alay dan gue pasrah karena muka gue emang gak fotogenic.

Nah, yang mau baca hasil wawancaranya, bisa klik --» INI.

Thanks for reading.

20 comments

wuih, doain buku gue cepet terbit dan jadi best seller juga, ga :D

*becanda hal2 baik*

Reply

Kakak tuh modal nekat sama mumet kayaknya ya :D hueuehuehue

Reply

iya yah jog. ucapan adalah doa. nggak nyangka beberapa taun setelah becanda mu itu, allah mengabulkannya :)
sukses terus buat SHSnya :)

Reply

Jadi kesimpulannya .............. kalau wartawan itu ngajak elu wawancara lagi perlu diwaspadai toh? #eh #salahfokus

Reply

asik egh,, kmren sempet nyengir2 sendiri pas baca beritanya.. ahahaha

Reply

wah.. kaka oga hebat...

Reply

bang, itu font-nya berapa?

Reply

hahahaha xD KEren sob! Lanjutkan!

Ziarah Balik sob! xD
http://LutfieZard.blogspot.com/

Reply

Setelah sebulan ini gue baca blog lo, gue baru liat penampakan wajah lo, gak sesuai dengan yg gue bayangin..haha..

Tulisan lo bikin ngakak mulu, thanks udah bikin hidup gue penuh tawa #lho

Haha

Reply

Keren... Berawal dari keyakinan gak disengaja.. Eh, bisa terwujud nyata.

http://hanyagoresanbiasa.blogspot.com

Reply

Keren... Berawal dari keyakinan gak disengaja.. Eh, bisa terwujud nyata.

http://hanyagoresanbiasa.blogspot.com

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!