A Great Story Comes With Great Stupidity : Semester 2, Aku ada di planet mana?!

Semester 2, Aku ada di planet mana?!

Gue barusan liat kalender, gue langsung shock! "Serius ini sudah April?!" Ucap gue dalam hati. "VALENTINE UDAH LEWAT?!" Sambung gue lagi.

Iya, saking lamanya menyendiri gue sampe lupa tanggal. Sengaja gue pake kata 'menyendiri' daripada 'jomblo' biar terkesan cool gimana gitu.

Awal April tandanya gue udah makin lama menjomblo 1 bulan lebih kuliah di semester 2, semester dimana gue bener-bener resmi jadi anak IPA murtad.

IPA Murtad? Maksudnya?!

Bukan hal aneh lagi ketika orang pas SMA-nya jurusan IPA sedangkan pas kuliah ngambil jurusan berbau IPS. Tapi untuk kasus gue, ke-murtad-an gue terhadap IPA bener-bener level dewa. Jadi, gue kuliah ngambil jurusan pendidikan ekonomi. Iya, ntar kalo lulus kuliah gue bakal jadi guru ekonomi/IPS.
Bener-bener jenius. Bisa dibilang gue bukan salah jurusan, tapi tersesat jurusan. Tapi sudahlah, gue gak nyesel. Gue sendiri yang milih jurusan dan artinya gue telah membuat jalan untuk masa depan gue sendiri.

Yang jadi masalah adalah di semester 2 ini, otak anak IPA gue mulai tidak sejalan dengan mata kuliah yang gue jalani. Kalo di semester 1 kemaren gue baru ketemu pelajaran IPS cuma akuntansi dimana gue lumayan bisa ngitung untung-rugi, buat neraca, dan lainnya karena pernah dapet mata pelajaran akuntansi pas kelas X di SMA. Di semester 2, gue ketemu mulai ketemu mata kuliah perpajakan, kewirausahaan, ilmu manajemen, ekonomi koperasi dan kawan-kawannya.

Bener-bener greget 100%.

Dan semua mata kuliah itu menghafal. Otak gue yang pas di SMA di-setting untuk menghafal rumus mendadak kram ketika disuruh hafalin Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan atau disingkat KUP.
Jangan bingung kenapa bisa disingkat KUP walau secara logika harusnya disingkat KUDTCP. Gue juga gak ngerti..

Belajar KUP itu ngeselin. Banyak singkatan-singkatannya. Gue berusaha nginget singkatan-singkatan dalam perpajakan, ada NPWP, SPT, SSP, SKPKB, SKPLB, SKPN, SKPKBT, KTBFFH, YNWA, GGMU, COYG, ViscaBarca.

Asli, otak gue kram dan gue berasa kayak mahasiswa transferan dari galaksi lain.
 
kira-kira begini yang gue rasakan...
Perjuangan gue nginget KUP pun berakhir ketika mulai memasuki bagian akhir KUP, dimana gue mempelajari sanksi administrasi buat wajib pajak yang gak taat pajak. kemudian ada lagi denda administrasi. Gak cukup cuma itu, ada sanksi pidana juga.

Sampai disitu yang ada dipikiran gue adalah temen yang baru jadian dan gak bayar Pajak Jadian alias peje seharusnya dikenakan sanksi. Bisa berupa penyerahan pacar atau mentraktir temen-temen yang jomblo selama 1 bulan. 


Alangkah indahnya jika taat pajak.

Otak anak IPA mungkin agak berat dipake untuk nginget teori karena terbiasa menganalisis. Gue pun bertemu mata kuliah Logika berpikir. Bukan, ini bukan mata kuliah untuk menentang lagunya Agnes monica yang berjudul Tak Ada Logika, ini semacam mata kuliah tentang ilmu filsafat. Di mata kuliah ini, gue sebagai mahasiswa dituntut untuk terus berpikir.
 
gak gini juga sih -__-
Pertemuan pertama, gue kaget. Dosennya langsung memberikan sebuah pertanyaan?
“Apa itu berpikir?”
Iya, selama 12 tahun gue sekolah gue gak pernah tau pengertian dari berpikir. Belum juga gue dapet jawabannya, beliau bertanya lagi,
“Apa itu logika?”
1 kelas diem, bingung jawab apa. Beliau pun melanjutkan pertanyaannya,
“Apa itu logika berpikir?”
1 kelas bubar dengan otak rematik.

Setelah mata kuliah ini gue jadi suka berpikir tentang hal-hal yang jarang dipikirkan orang, contoh:
-apa itu kentut?
-kenapa dinamakan kentut?
-bagaimana bentuk kentut?
-apa rasanya kentut?

Mungkin gue emang gak bakat jadi ahli filsafat.

Mata kuliah Ilmu manajemen juga paling berat teorinya. Hari pertama kuliah gue dikasih modul 80 page. Tulisan semua. Tanpa gambar satupun. Awalnya gue semangat ngikutin matkul ini, game football manager adalah alasannya. Kalo di dunia game gue manager klub bola handal, mengatur gaji pemain, jual-beli pemain, staff pelatih, dll. "Gue bisa manage klub, anggap aja manajemen perusahaan itu kayak football manager!"
Anggapan itu berubah ketika memasuki pertemuan kedua. Sang dosen memberikan gue contoh kasus seorang manajer di perusahaan. 

Contoh Kasus pun dibacakan:
Anda adalah seorang supervisor baru di perusahaan berskala nasional dengan pengalaman 8 thn, namun ini adalah pertama kalinya anda ditunjuk sebagai manajer. Saat ini segala sesuatunya menjadi rumit karena team yang seharusnya terdiri dari 12 orang tersebut baru 5 orang yang terisi. Bagaimana anda akan menggunakan dan mengembangka ketrampilan manajerial anda sehingga bisa mengelola team tersebut?

5 menit berlalu dan gue masih sibuk nyari jawaban atas kasus ini. Otak gue mikir keras untuk mengkondisikan gue memiliki jabatan manager dan apa yang bakal gue lakuin dengan 5 orang ini? Gue ajak main monopoli? Asli gue bingung.

"12 orang berarti tiap orang handle 1 tugas, tapi ini cuma ada 5, kalo saya jadi manager, 5 orang tadi saya suruh handle tugas yang belum ada orangnya itu. Jadi 1 orang handle 2 tugas." Jelas temen gue panjang lebar. Dosen gue cuma senyum.

Karena cuma sedikit yang menjawab untuk menyelesaikan kasus, akhirnya sang dosen nunjuk satu persatu untuk memberikan pendapatnya.
Gue kena giliran terakhir. Jawaban yang di otak gue ternyata mirip sama temen gue, pas nemu jawaban lain, jawaban tadi kembali mirip sama temen gue. Asli, gue cuma dapet jawaban ampas.

"Yak, Yoga... Menurutmu bagaimana?" Tanya sang dosen. Gue keringetan bingung harus jawab apa.
"Hngg... Kalo saya jadi manager, saya akan..." Gue berhenti sejenak, "saya akan mentransfer karyawan, kalo dananya gak cukup saya pinjem karyawan dengan opsi pembelian di akhir musim."

1 kelas hening.

Mungkin gue harus segera berenti main Football Manager dan lari keluar dari kelas sambil teriak, "Aku ada di planet manaaa?!"

20 comments

gue ngambil IPA di SMA taun ini, muridnya cuman 3 :|

Reply

wakakakakak. ngakak sumpah. aku aja yang IPA masuk keperawatan rempong karena yaaa banyak apalannya juga. haha semangat deh!:3

Reply

iye, murid sekolah gue emang dikit. kelas X ini ada 24 orang, yang minat IPA sebenernya banyak, tapi mungkin masi ragu. dan yang nilainya udah bisa masuk IPA baru 3 termasuk gue. kelas 3 gue yang sekarang murid IPA nya cuman 5 muahahaha

Reply

wkwkwkwk selamat menikmati matkul jurusan ips nak :))))

Reply

HAHASAMA gue juga dari IPA jadi accounting.
Oh gaaad sesuatu yang rada2 gimana gitu ketemu neraca laporan keuangan -,-

Reply

semangat ya mblo yoga .... maaf baru baca postingannya :)
anyway, kangen duduk di McD !!! :')

Reply

huweee makasih :3 iya kangen juga! :')

Reply

duh jangan2 kita jodoh :$

Reply

Gua anak IPA yang pengen murtad ke kelas IPS, tapi kuliahnya tetep jurusan IPA --"

*guling-guling manja*

Reply

Eh bang udah jadian blom,,, jadi kapan traktirannya.. ntar kena denda loh...

Reply

Jangan sampai jadi anak IPA semurtad bang yoga , amin :D PISS ye..

Reply

seriusan eh? -_- sekolah dimana ? :o

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!