A Great Story Comes With Great Stupidity : Libur Kuliah Yang...Suram

Libur Kuliah Yang...Suram




Sejak libur kuliah dari tanggal 12 januari lalu sampai awal maret nanti, gue bingung harus mengisi liburan dengan apa. Liburan ala mahasiswa pun gue rancang sedemikian rupa. Iya, liburan bagi mahasiswa yang jumlah waktu liburannya berbanding terbalik dengan isi dompetnya. Isi dompet gue bener-bener mengenaskan, kemaren pas gue cek sempet ada gelandangan tidur di dalamnya. Kasian.
 
Kalo udah begini, mau gak mau gue harus berpikir kreatif biar gak bosen di rumah. Salah satu ide kreatif gue adalah memundurkan jam bangun tidur. Yang biasanya bangun jam 6, sekarang bangun jam 10. Ditambah goler-goler dikasur 2 jam. Mandi pagi bagi gue adalah mitos belaka.

Liburan saat kuliah menurut gue bener-bener menguras isi dompet. Karena temen gue kuliah di kota yang berbeda-beda dan waktu liburnya juga beda, jadi 1 temen datang ngajak jalan. Oke gue ikut. 1 temen lainnya datang dan ngajak jalan juga, oke gue ikut lagi. 1 temen lagi datang dan ngajak jalan, gue ikut sambil sekalian ngamen dipinggir jalan biar ada duit.

Punya temen banyak gak selamanya enak kalo jalan tetep bayar sendiri-sendiri, sebagai pecinta gratisan gue merasa tersiksa.

Gue pun mengatasi liburan gue yang membosankan dengan ini,

1.Main Game
Iya, otak ngebul 1 semester harus diobati dengan bermain game. Football manager adalah game yang sangat beruntung karena jadi game favorit gue. Di game itu gue melatih klub Liverpool. Main game strategi begitu kadang bikin kesel kalo taktik yang kita pake gak berhasil, tambah kesel kalo hasil pertandingannya begini,

Iya, agar makin lama main gamenya, gue mutusin melatih tim reverse atau tim cadangan liverpool juga. Mungkin gue yang terlalu hebat, babak pertama udah 10-0, akhirnya gue bosen. Gue cuma bisa goler-goler di kasur hingga datang ajakan traktiran dari temen.

2.Jalan-jalan
Suatu siang, tiga temen SMP gue, Dana, Dedy dan Oky datang ke rumah, gue pikir mereka mau nagih utang uang kas saat gue SMP dulu, atau meminta pertanggung jawaban karena pas SMP dulu gue gantengnya gak manusiawai, ternyata enggak. Mereka ngajak jalan yang murah meriah, ke pantai!

Di pantai gue jadi nostalgia masa SMP dulu, gimana ababilnya kita semua, gimana alaynya nama email dan friendster kita. Siang itu bener-bener quality time bagi gue, hingga akhirnya kita lapar dan mesen makanan hemat.
Dengan pertimbangan kita cuma berempat, kita mutusin mesen
2 ikan bakar.
2 es kelapa.

2 orang saling berpasangan untuk makan 1 ikan bakar dan 1 es kelapa. Sampai disini gue setuju aja, hingga pesenan datang. Dana dan Oky, sedangkan gue harus berpasangan sama Dedy. Iya, dia cowok... untungnya tidak ada adegan saling suap-menyuapi, kalo ada gue musti minjem sekop untuk nyuapin Dedy.
Hingga kita berempat udah selesai makan dan puas nginget masa alay saat SMP, kita mutusin pulang, pas bayar...
“Seratus Sembilan puluh ribu, dek.”

Gue pun ngambang di lautan dengan dompet kosong.

3.Nonton
“Yog, dimana?” isi bbm dari Bima pagi itu.
“Di rumah, kenapa?” balas gue.
“Nonton yok.”
Jrit, diajak nonton pagi-pagi sama seorang cowok itu lebih horror daripada harus nari tor-tor di depan singa.
“Gue lagi krisis keuangan.” Balas gue untuk menolak ajakan itu.
“Ayok, tak bayarin!”
Jiwa “I LOVE GRATISAN” gue timbul seketika.
“Sama siapa aja dah?”
Gue harap Bima nonton sambil bawa temennya cewek 2 ekor, jadi kan mirip double date gitu. Ternyata,
“bertiga aja. Lo, gue sama Fahril.”

Bangke. Ternyata bima ngajakin gue nonton karena pengin nyelamatin diri juga dari nonton berduaan bareng cowok. Berhubung gratisan dan resiko gue membangkai di rumah mulai tinggi, gue pun ikut aja.
Siangnya kita bertiga sampai di XXI, gue kaget! XXI SEPI BANGET!

Gue liat satpamnya nyangkut di pintu. Mbak-mbak penjual tiketnya tergeletak di atas meja, mas-mas penjual popcorn-nya tidur ditumpukan popcorn. Keadaannya bener-bener mengenaskan. Disini gue baru sadar, anak-anak sekolahan belum pulang, orang-orang sibuk kerja, Cuma pengangguran seperti gue, Bima dan Fahril yang mampir ke XXI. Gue liat deretan film yang lagi diputer. 

Gak ada yang menarik. Mau nonton ‘Air Terjun Pengantin Phuket’ dibayangan gue kalo adegan semi bokepnya muncul, tangan gue bakal di pegang dan diremes-remes sama Bima atau Fahril. Akhirnya kita nonton ini,

Fahril pun beli 3 tiket, pas balik doi bilang,
“Kayaknya ntar 1 studio isinya kita bertiga doang.”
“Ntar duduknya jauhan aja ya!” ucap gue sambil lari megangin pantat.
Hening.
Dan ternyata bener, 1 studio isinya Cuma 6 orang yang nonton. Gue, Bima, Fahril, 1 om-om, 1 pasangan pacaran.
2 jam film diputar gue lebih banyak doa zikir. Berdoa agar Bima dan Fahril gak khilaf dan mulai grepe gue.

4.Makan gratis
Jam 10 pagi gue bangun tidur ngecek hape, siapa tau ada cewek khilaf sms ngucapin good morning, ternyata ada bbm dari temen gue, si Bima,
“Yog, ntar siang diajak makan-makan sama pipit di rumahnya.”
OH GOD!! Akhirnya ada juga ajakan makan gratisan!! Gue sujud syukur sambil kayang.
“dalam rangka apa?”
Balas gue sok cool. Iya, biarpun jiwa gratisan gue mengglora kuat saat itu, gue harus tetep staycool. Pura-pura bersikap biasa aja ada yang gratisan.
“besok kan dia udah balik ke Malang, perpisahan gitu.”
“okedeh, insya allah ya.” Balas gue sok-sok nolak gratisan, padahal saat itu gue lagi nyari rantang buat dibawa ntar siang.

Singkat cerita, siangnya gue ke rumah pipit. Sampe disana Cuma ada 2 temen gue, baru aja matiin motor, helm masih terpasang di kepala, gue udah disambut dengan kata-kata yang menggetarkan jiwa,
“Yog!! Kamu dicari papaku!!”
DEG!
Gue lupa 1 hal penting, pipit adalah anak dari guru yang namanya gue masukin dibuku gue, buat yang udah baca silakan buka halaman 183. 

karena gue baik hati, ini cuplikan halaman 183.

Eko bot…. ah kalian pasti ngerti apa lanjutannya.
Dan ada beberapa siswa yang marah karena guru favoritnya
dipanggil begitu, sumpah gue masuk ke kelompok ini. Dengan
lantang kami mengecam aksi mereka.
“Kalian enggak tahu diri! Manggil pak Eko kok begitu!!”
“Loh, apaan??”
“Itu Ebot maksudnya Eko bot.... (penulisnya masih enggak
tega lanjutinnya) , yakan?!”
“Siapa bilang?? EBOT itu singkatan dari Eko Best Of Teacher.”
“Ooooh gitu….”
Akhirnya nama Ebot melegenda di sekolah.

Iya, jadi pipit adalah anak pak Eko.
“papaku baca bukumu tau.” Sambungnya lagi.
DEG! PART.2

“tapi papaku baru aja pergi kok, hahaha.”
Kampret, gue dikerjain. Tapi gak apa-apa, setidaknya gue aman dan bisa kentut dengan nyaman.

Temen-temen gue yang lain pada datangan dan acara makan gratisan pun dimulai. Gue seneng acara kumpul-kumpul sama temen lama begini, selalu ada cerita masa SMA yang bikin ketawa, itulah salah satu alasan gue bikin buku Senior High Stress, biar gue gak lupa sama masa-masa SMA gue.
Yang lebih penting, acara ini gratisan. Ehm.

Brmmm... brmmm....
Suara mobil berhenti tepat di depan rumah. Pintunya terbuka.
ASTAGADRAGON!!
PAK EKO SUDAH PULANG!!!
Gue telat untuk kabur, gue takut, gue pucat, gue keringetan, ternyata gue kebelet boker.

Temen-temen gue nyerbu pak eko dan mencium tangannya. Pak Eko senyum-senyum, gue berusaha stay cool.
“Kuliah dimana, Ril?” Tanya pak eko ke temen gue si Fahril
“Di poltek Balikpapan pak.” Jawabnya.
“Hoooo... kalo kamu dimana, Bim?” Tanya Pak Eko ke Bima.
“saya di STT Migas pak,” balas Bima.
“Yog...” Pak Eko nyebut nama gue. Gue menatap Pak Eko, “EBOT ya Yog...EBOT.” sambung Beliau sambil senyum-senyum.
Gue nangis.
Ekspresi gue saat itu mungkin kayak biawak sembelit.

ekspresi gue saat itu, diam terpaku mirip orang cepirit...
Liburan gue kali ini, fix... suram.

36 comments

yahh..gak seru dong cuma 6 orang doang distudionya... :D
nontonnya potong bebek angsa lagi... :D

Reply

masih mending kan daripada goler-goler doang... haha
legenda Ebot-nya bikin ngakak XD

Reply

haiaha
terus gmana tu nasib pak ebot?
suram bener liburan lu bang.

Reply

Kesimpulannya Liverpool bisa juara di FM doang? #eh #salahfokus

Btw adain giveaway buku lu di blog dong Jog #AkuCintaGratisan

Reply

wkwkwkwkwk untung beliau gak ngomong "TAK LEMPAR KAMU" :))))

Reply

Yang seratus sembilan pulih ribu, dan gue ngambang di lautan dengan keadaan dompet kosong..anjing banget ngakaknya! :D

Reply

enak mah kalo masih bisa begono!!

gue ngga punya hari libur!!

Reply

ngakak sy bacanya...wah, bru mulailbur semster yah, klo dsni dah mlai msuk prkliahan. emg bner lburan ank kliahn berbnding trblik dgn isi dompet...hrus nyusun rncna ap yg mw dlkuin slm libur...sy aj udah nyusun rncna tp krn ktrbtsan dana wktu lbh bnyak dhbskn d kos-an. senadaninya libur brtmbh 3 hri aja sy dah jd mumi d kamar...ckckckc

Reply

sy cri bkunya deh... :)

Reply

weyyyy masa liburan kita hampir sama dari awal januari sampai awal maret nanti tosss!

ya ampun itu hari hari liburannya sama banget sama aku, main game, jalan2, nonton, makan gratis, samaaaaa! tp kalo ada tambahan bisnisnya juga hahahha

btw liburan ke banjarmasindoooongggggg

Reply

hahaha
seru banget tuh liburannya..
sekalian bisa hemat kan ya kalo nyari apa-apa yang gratisan.. :D

Reply

Mengenaskan ya jog idup lo.
tapi eh. akumjuga cinta gratisan... :3

Reply

mmg yg namanya gratis tu pasti sesuatu yg indah...

Reply

gue masih dalam tahap ngumpulin duit buat beli bukunya hehe

segitu gak suram-suram amat kok

Reply

wah ini sama dengan gue.
libur udah sejak januari lalu. selama liburan kebingungan dompet kosong. ga bisa ngapa2in..
kerjaannya cuma pemutihan kulit aja didalam rumah, nonton, makan, berak, tidur, dst..wkwkwk

Reply

-,-"lebih suram liburan gue kali..
udah nggak ada duit, nggak bisa nonton pula-,-"

Reply

sini dipukpuk dulu.. :))

Reply

isi dompet menentukan masa depanmu nak..

Reply

*TOSSS* HIDUP GRATISAN!!

Reply

Masih mending bisa pergi ke pantai , nonton dan kumpul sama teman lha kalau saya ngebangke terus di rumah gak ada aktivitas parahnya lagi duit gak punya ..

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kalian untuk membaca postingan gue. Gak perlu ninggalin link blog untuk dapet feedback, karena dari komentar kalian pasti dapet feedback yang sepadan kok.

Terima kasih!