A Great Story Comes With Great Stupidity : 2013

UAS Semester 3: Dont be a hero.

Tidak ada yang lebih membahagiakan ketika kita berhasil menyelesaikan apa yang telah kita mulai. Contohnya kuliah. Bukan, gue bukannya mau ceritain wisudaan, gimana mau wisudaan kalo gue aja sekarang masih semester 3? -__-

Nah kemaren, akhirnya gue berhasil menyelesaikan UAS semester 3. Alhamdulilah, gak ada hambatan berarti. Satu-satunya yang bikin gue khawatir adalah tulisan tangan gue gak bisa dibaca sama dosen. Bukannya apa, tulisan tangan gue mirip tulisan dokter yang lagi kesurupan. Tulisan dokter aja udah gak kebaca, ditambah kesurupan. Ntah gimana bentuknya.

UAS selama 4 hari itu pun berlangsung secara damai dan sentausa. Sebenernya ujian kemaren gak damai-damai amat sih. Ini semua karena ruang ujian gue kebetulan di lantai 2, deket tangga.
 
denah ruang ujian gue.
Hari pertama ujian, banyak yang kebingungan nyari ruang ujiannya. Bahkan sewaktu kelas gue udah mulai ujian, masih banyak mahasiswa yang naik-turun tangga nyari ruang ujian dan ini… ribut banget kampret. Merusak konsentrasi gue dalam mengerjakan soal.

Tips agar tidak kehilangan pulpen di kelas.


Gak terasa udah hampir 2 tahun berlalu sejak kelulusan gue dari SMA. Kadang, gue masih suka kangen momen-momen ketika gue SMA. Contohnya aja nih, ngerjain PR di jam istirahat, bolos pelajaran, nge-sliding tackle guru pake dua kaki. Momen-momen indah itu susah untuk dilakuin lagi ketika sudah kuliah.

Selain punya momen indah, masa SMA gue juga penuh masa suram. Contohnya ada Remedial, lalu telat, kemudian kehilangan pulpen. Nah, untuk kehilangan pulpen ini ngeselinnya level farhat abbass. Kesel banget.



Pulpen ditaruh di atas meja, ditinggal pipis ke wc, pas balik tau-tau hilang. Bahkan, di kelas gue waktu itu, handphone dan pulpen digeletakin gitu aja di atas meja, kemudian temen gue itu ke kantin. Pas balik, handphone-nya masih ada, pulpennya hilang.

Jadi, pulpen lebih berharga daripada hape.

Berbekal pengalaman temen gue itu, gue pun nyobain ninggalin hape dan pulpen di bangku depan kelas. Pas gue balik, hapenya hilang, pulpennya remuk di lantai. Hati gue juga ikutan remuk.

Oke, Lupakan soal hilangnya hape, gue mau bagi sedikit tips agar pulpen kalian tetep aman saat di kelas. Gimana aja caranya?

Tanggapan Gue Soal Tweet-Tweet Fakta

Setiap hari kerjaan gue ngetweet. Bangun tidur di pagi hari, gue ngetweet. Mau sarapan gue ngetweet. Mau mandi gue ngetweet. Pokoknya dalam setiap kesempatan gue ngetweet. Twitter udah kayak kegiatan yang tak terpisahkan dari gue, selain bernafas tentunya. Apa-apa yang gue lakuin kadang pengen gue tweet-in. termasuk livetweet lagi mandi.
“lagi sabunin ketek kiri nih…”

“lagi sabunin ketek kanan, anjrit bulunya nempel di sabun.”

“lagi showeran nih, untung hape gue anti air.”

Saking seringnya ngetweet kadang gue bosan sama isi timeline gue yang gitu-gitu aja. Tweet jayus, tweet copas, tweet bijak, galau, tweet ramalan sebangsa dan setanah airnya. Tapi ada satu tipe akun yang menurut gue gak bakal bosan saat dibaca. Akun yang ngetweet soal fakta-fakta yang gak kita tau. 
Contoh: “Orang kidal cenderung menulis dengan tangan kirinya.”

“Presiden pertama RI, Ir.Soekarno adalah seorang laki-laki”

“Rhoma Irama tidak lahir di kota Roma, Italia, walaupun namanya sama-sama Roma.”

Oke, oke.. bukan fakta yang kayak gitu, tetapi bener-bener fakta yang gak gue tau sebelumnya. Sebagai mahasiswa semester 3 yang (sok) kritis, gue menanggapi beberapa tweet soal fakta-faktaan ini.

Tipe-Tipe Mahasiswa Saat Dosen Tidak Masuk.

Bulan desember udah datang aja. Perasaan baru kemaren gue sembunyi di bawah meja takut kiamat beneran terjadi tangal 21-12-2012. Sebagai mahasiswa, bulan desember ini penuh arti, selain libur semester yang lama, di Desember ini gue juga bakal UAS alias Ujian Akhir Semester.  Dalam kasus ini akan terjadi pepatah ‘berUAS-UAS dahulu, liburan semester kemudian.

Di bulan desember ini juga gue yakin bakal ada iklan terbaru dari Pak Prabowo. “Saya, Prabowo Subianto mengucapkan selamat hari natal dan tahun baru.”

Ah, jadi pengin nyanyi wake me up when desember ends.

Ngomong-ngomong soal UAS nih, ini adalah UAS gue semester 3. Artinya gue bakal segera semester 4.  Bener-bener gak kerasa masa muda gue habiskan dengan kuliah. Selama kuliah 3 semester ini juga, gue sering banget rasain yang namanya kena PHP dosen, alias dosennya gak masuk. Sebagai anak gaul, gue langsung update personal message gue di BBM dong,

Nah, sebagai anak gaul semester 3, gue bisa melihat tipe mahasiswa seperti apa saat gak ada dosen dari emoticon-nya. Tipe apa saja mereka?

Alasan-Alasan Untuk Ngefans Klub Bola Luar Negeri.

Kompetisi liga-liga top eropa musim 2013-2014 sudah  dimulai. Gue yakin bukan cuma fans club bola aja yang seneng, para jomblo juga ikutan seneng. Akhirnya ada yang bisa dijadiin alasan untuk gak malam mingguan. ALL HAIL, MBLO!

Ntah perasaan gue aja atau emang kenyataan pada musim ini makin banyak yang suka klub bola luar negeri. Hal ini ditandai makin banyak orang yang update #GGMU #YNWA #HalaMadrid #ViscaBARCA #GWS #TFT di twitter. Juga dengan banyaknya orang yang pergi ke mall bahkan kampus pake jersey klub bola.

Iya, kemana-mana pake jersey bola kesannya gaul. Padahal sekitar taun 2006 kemana-mana pake jersey, lo bakal dibilang "ucup bajaj bajuri." 
 
Bad Luck Ucup
Yea, mungkin si Ucup lagi ketawa melihat banyaknya pengikutnya saat ini.

Banyaknya orang yang mendadak suka klub sepakbola (fans baru) kadang bikin gue gregetan. Waktu itu di liga champions Juventus bakal hadapin glasgow celtic. Temen gue yang baru ngefans juventus setelah baru juara di musim 2011/12 pun tanya ke gue, "Yog, Liga champions ini klub-klub eropa kan?"
"Yoi." Jawab gue santai.

"Lah, juventus kok ntar subuh lawan celtic??" Tanyanya lagi.

Gue cukup maklum, mungkin dia baru tau ada klub namanya Celtic.

"Lah kan celtic juara liga skotlandia, negara eropa." Jelas gue panjang lebar.

Gak sampe nunggu boyband punah, temen gue nanya lagi, "Loh? Celtic itu bukannya Amerika ya?"
Gue keplak kepala temen gue, "ITU BOSTON CELTIC, BANGKE!! KLUB BASKET!!"

Sama-sama celtic, sama-sama ijo, tapi beda benua..
Gue maklumin sih. Sama kayak jatuh cinta, pasti butuh proses untuk mengenalnya lebih jauh, tapi jatuh cinta pasti juga butuh alasan. Apa alasan orang bisa suka sama klub?

Tipe-Tipe Mahasiswa Tukang Nanya Saat Presentasi

Astaghfirullah…

Disini gue bukannya sok asik atau sok anti-mainstream dengan membuka postingan bukan dengan assalamualaikum atau halo cemuah, disini gue bener-bener ngerasa bersalah menelantarkan blog ini. Sebulan tanpa gue jamah, tanpa gue tengok atau tanpa gue suapin tiap makan (tentunya alasan terakhir karena gue belum gila.) Dibalik kelakuan gue menelantarkan blog ini tentunya ada alasan. Yeah, semua perlu alasan. Boker pun kita perlu alasan, terutama saat di kelas dan kebelet boker, pasti alasan kita untuk keluar kelas untuk pipis, nyatanya boker. Ah, kenapa jadi menyimpang gini bahasannya.

Fokus Yog, Fokus…

Oke, beberapa alasan gue jarang update blog lagi sebenernya alasan mainstream.

SIBUK.

Iya, gue sibuk kuliah dan bulan oktober kemaren lagi banyak-banyaknya kegiatan di organisasi kampus, banyak tugas, disusul dengan UTS pula. 

Nah, yang paling menyiksa, setelah UTS adalah gue harus ngerjain tugas yang bejibun. FYI, kampus gue emang gitu, setelah UTS atau sebelum UAS tiba-tiba tugas berdatangan, seakan-akan gue itu eksekutif muda dan tugas itu tante-tante matre haus belaian. Tugasnya beragam, ada yang Cuma bikin makalah-selesai, ada yang bikin makalah-presentasi-selesai.  Yang makalah-presentasi-selesai ini yang jadi masalah. Selesai gue menjelaskan presentasi gue, pasti ada yang namanya sesi Tanya jawab, kadang saking banyaknya yang nanya, presentasi gue yang harusnya selesai dalam sekali pertemuan, dilanjut minggu depan. Dan itu baru satu mata kuliah, kalo delapan mata kuliah gitu semua? Otak gue bakal impoten.

Selama presentasi itu, gue berhasil menggolongkan tipe-tipe mahasiswa yang nanyain lo, seperti apa mereka?

Outbond yang berakhir... chaos.

Saat ini gue bener-bener ngerasa waktu berjalan dengan cepat. Tau-tau udah bulan Oktober aja. Asli, bulan oktober ini ngeselin. Selain bikin orang yang ngetweet "wake me up when september ends" bangun, bulan oktober artinya gue bakal UTS. Iya, Ujian Tengah Semester. Bukan Ujian Tapi Santai, lo bisa santai kalo bisa jawab, kalo gak bisa? Doa zikir sajalah..

Baiklah, itu intermezzo doang.

Nah, ritual di fakultas gue ditiap semester ganjil, selalu ada penerimaan anggota baru untuk himpunan mahasiswa fakultas alias pengkaderan. Sebenernya untuk apasih ikut organisasi itu? Menurut gue penting banget, walau banyak nyita waktu, tapi seenggaknya gue bakal dapet pengalaman yang gak bakal gue dapet selama perkuliahan di dalam kelas. Kita bakal berpikir lebih kritis, dan yang terpenting... Deket dengan dosen.

Penerimaan anggota baru organinasi ini diadakan pada hari minggu, 6 oktober kemaren dengan melakukan outbond.  Konsep acaranya hampir sama kayak tahun lalu dimana gue yang sebagai peserta, tahun ini gue panitianya. Muehehehe...

Jadi, kita outbond di Bendali II. Disana terbagi menjadi 4 pos, di tiap pos bakal diberi tugas untuk melatih ketangkasan calon anggota baru sebelum bergabung dengan organisasi fakultas ini.
papan namanya celem abis..

Umur 13 tahun gue...

Beberapa hari terakhir di televisi lagi rame berita kecelakaan maut yang pelakunya adalah anak yang baru berusia 13 tahun dan dia mengendarai mobil. Demi menjaga nama baik pelaku, gue gak bakal bilang kalo namanya Abdul Qodir Jaelani. Gue juga gak mau bilang kalo dia anak dari musisi terkenal di Indonesia, Ahmad Dhani. Pokoknya gue gak mau bilang.

Di twitter waktu itu rame-rame ngebully Ahmad Dhani karena dianggap gak bertanggung jawab sudah ngijinin anaknya yang baru 13 tahun bawa mobil sendiri, ngebully AQJ karena sudah menewaskan 6 orang, ngebully pacarnya AQJ yang dandanannya mirip tante-tante. Dunia twitter emang keras. Hingga sampai ada yang bikin hashtag #Umur13tahun (kalo gak salah inget)

Dan postingan kali ini gue mau nginget pas umur 13 tahun gue ngapain aja. Sebenernya telat banget tapi mau gimana lagi, gue orangnya emang suka telat. Orang lain sudah main PES 2014, gue masih main winning eleven 9. Orang lain sudah main GTA V, gue masih main GTA San Andreas, Andika eks kangen band mantan istrinya sudah 4, gue baru punya pacar. Yeah, lebih baik telat daripada tidak sama sekali.

So, umur 13 tahun gue ngapain aja?

Kelakuan Polos MABA

Halo!

Gak terasa kita sudah memasuki bulan September. Menurut gue bulan September ini keren, ada 2 hal yang bikin keren:

1. Lagu wake me up when september ends-nya Green Day

2. Mulai masuk kuliah.


Tepat tanggal 2 september kemaren gue kembali ke masuk kuliah untuk semester 3. Hari pertama kuliah selalu punya cerita tersendiri, karena gue orangnya anti mainstream, untuk hari perdana kuliah di semester 3 gue ke kampus tidak mengendarai sepeda motor atau mobil, tapi ini..



10 Hal Yang Bikin Kesel di Jalan Raya

Gue terlahir sebagai orang yang gampang kesel.  Banyak hal yang bikin gue kesel, mulai dari hal kecil hingga hal besar, mulai dari kesel liat pacar dimodusin cowok lain hingga kesel liat kucing gue dihamilin kucing tetangga. Iya, gue kesel soalnya gak diajakin.

Astaghfirullah, gue nulis apa barusan....

Setelah gue pikir-pikir, jalan raya adalah salah satu sumber tempat kekesalan gue. Setiap pagi gue naik motor, bukan, gue bukannya ngojek. Tapi ke kampus. Nah, selama naik motor itu pula banyak hal yang bikin kesel di jalan raya.
Siapa dan apa saja kah mereka?

Analogi percintaan dalam PES

Cowok dengan game adalah dua hal yang tak dapat dipisahkan. Layaknya roti tawar dan selai m*rin, mereka telah berjodoh. Pun anak cowok dengan game. Game yang banyak menjadi favorit anak cowok adalah Pro Evolution Soccer (PES) atau FIFA. Saking maniaknya sama game ini, gue sering banget liat tweet conversation kayak gini:

Cewek: "sayang, bisa bantu aku sebentar?"
Cowok: "aku lagi sibuk main FIFA."
Cewek: "oke! Aku pergi!"
Cowok: "oke sayang, beri aku 5 menit dan aku akan bantu kamu… untuk berkemas."
Cewek: *nangis kejer*

Gue pun kemaren ngalamin hal ini sewaktu lagi main PES, pacar gue sms.

Pacar: "Sayang, kok lama sih balasnya? Kamu lagi apa?"
Gue: "Lagi nge-PES beb"
Pacar: "OH."

FYI, cewek kalo sudah balas sms lo cuma 1 kata, capslock nyala, tanpa emoticon, itu artinya dia ngambek. Apalagi diduain sama game. Dan gue punya cara jitu ngatasinnya. Gue balas, "daripada aku main cewek mending main game kan?"

Pacar: "bye."

Dan ternyata cara gue gak berhasil. Doi makin ngambek dan gue ditinggal tidur. Antiklimaks.
Padahal, cowok yang lagi sibuk main game dan masih sempet balas sms dari pacarnya itu... Cium-able! Apalagi kalo si cowok lagi sibuk main game online, lagi war guild dan rela pause gamenya untuk balas sms dari pacar, itu... Suami-able! 

Percayalah, cowok gamers itu adalah tipe cowok romantis, walau kadang bau amis karena keasikan main game, lupa mandi.
Main game terutama PES itu tidak hanya untuk mencari hiburan, tapi juga pembelajaran soal cinta. Gak percaya? Gue punya beberapa analogi ngaco soal fungsi tombol stik PS. Here we go...

Balada di awal Bulan Juni.

Gak kerasa sudah bulan Juni! Ah, sebenernya gue gak mau memulai tulisan ini dengan istilah klise nan usang itu. Tapi apa boleh buat, emang itu yang gue rasakan. 15 hari di awal bulan juni ini banyak kejadian yang gak pernah gue bayangkan sebelumnya.

Dimulai dari tanggal 3 juni jam 1 malam. Gue gak sengaja mampir di sebuah blog dan pas baca postingannya, “Kayaknya gue pernah baca cerita ini… dimana ya?”
Gue buka postingan lainnya dan reaksi gue kembali sama. “Kayak pernah baca. Apa mungkin déjà vu?” ucap gue sambil berusaha mikir.

1 menit berlalu…
5 menit berlalu…
10 menit kemudian gue sadar. “INI KAN ISI BUKU GUE!!”

JENG JENG JENG JENG!!!

10 Pertanyaan (Absurd) Soal Buku Senior High Stress



Gak kerasa sudah akhir bulan Mei, ini artinya buku pertama gue, senior high stress udah hampir 5 bulan muncul di toko buku. Di beberapa toko buku, buku gue sudah gak ada, mungkin karena habis dan gak ada yang nyari lagi. Terakhir gue ngecek ke gramedia Balikpapan, tulisan di Komputer stok buku gue  sisa 1, pas gue ke rak bukunya ternyata masih 2.


LAH INI 1 BIJI DARIMANA?!! 

Ah, sudahlah..

Juga banyak yang mention ke twitter gue soal buku ini. Rata-rata mentionnya bilang buku gue keren, gokil, bikin ngakak sampe mencret-mencret. Gue gak bisa bayangin betapa pedihnya dia baca buku gue kemudian ngakak dan harus lari-larian ke wc karena cepirit. Untuk ngeliat para korban yang sudah baca buku gue, bisa cek ke favorit twitter gue (@yogaesce). Iya, gue menerapkan budaya,
 “KEEP CALM AND CHECK MY FAVOURITES”
#TerSarahArdhe… aarrrrht sudahlah.

Diantara mention-mention itu banyak juga yang nanya-nanya soal kelanjutan buku gue dan berulang-ulang pertanyaan yang sama datang ke gue. Dan inilah 10 pertanyaan soal buku Senior High Stress versi on the spot.

Tipe Penonton Kampret di Bioskop

HAI!
Apa kabar? Semoga baik-baik saja. Ntar deh, kenapa jadi mirip surat gini. Oke, fokus. 

Taun 2013 ini banyak film-film keren tayang di bioskop, mulai dari yang diangkat  dari tokoh komik (Ironman 3) hingga dari buku (Cinta Brontosaurus), untungnya film yang diangkat dari buku bukan dari buku “Sukses UN 2013”. Gak kebayang gimana seremnya film itu.

Dan beberapa hari yang lalu gue nonton cinta brontosaurus sama… ehm… gebetan.

berdua :">
Iya, sayang banget film komedi-romantis gini kalo ditonton bukan bareng lawan jenis. Dan menurut gue film ini emang cocok ditonton buat yang lagi pdkt atau sudah jadian, yang nekat nonton sendirian gue yakin Cuma bisa ketawa garing ditengah-tengah penonton yang datang bareng pasangannya. Oiya, banyak quotes-quotes bagus di film ini, sayangnya gue gak sempet nyatat. Maklum lagi gandengan. Uhuk.

Tapi gak selamanya nonton di bioskop itu bakal jadi great moment, ada aja penonton-penonton kampret yang bisa merubahnya menjadi kampret moment. Tipe seperti apa mereka? Here they are…. (Ini berdasarkan pengalaman gue selama nonton di bioskop)

wawancara absurd dan mungkin sebuah takdir



Gue bersyukur banget punya perut yang pengertian, kalo gak ada dia. Gak ada yang ngingetin gue untuk makan. Kalo orang berpacar diingetin makan sama pacarnya lewat sms/bbm. Gue diingetin langsung dengan suara "kruyuuuk... Kruyuuuk..." Betapa pengertiannya perut gue.

Harusnya postingan ini terbit minggu lalu, berhubung perut gue gak bisa ngingetin soal beginian, yaudah sih... Akhirnya telat terbit. Lagi pula horor abis kalo perut gue ngingetin soal blog, mungkin perut gue bakal bersuara:
"Update postingan blog woi!"
"Balas komentar di blog woi!"
"Keluarkan tinja ini dari gue! Gue gak tahan!!"

Oke, ini mulai serem, sebaiknya lupakan soal perut. Itu intermezzo doang.

Jadi ceritanya minggu lalu gue muncul di koran terbesar di kalimantan timur, Kaltim post. Di artikel itu gue nyeritain soal buku gue, Senior High Stress.


Iya, gue tau posenya sedikit alay dan mirip Arya Wiguna pas bilang, "DEMI TU...HAN!" Tapi itu gue disuruh wartawannya, gue polos gak tau apa-apa. :')

Semester 2, Aku ada di planet mana?!

Gue barusan liat kalender, gue langsung shock! "Serius ini sudah April?!" Ucap gue dalam hati. "VALENTINE UDAH LEWAT?!" Sambung gue lagi.

Iya, saking lamanya menyendiri gue sampe lupa tanggal. Sengaja gue pake kata 'menyendiri' daripada 'jomblo' biar terkesan cool gimana gitu.

Awal April tandanya gue udah makin lama menjomblo 1 bulan lebih kuliah di semester 2, semester dimana gue bener-bener resmi jadi anak IPA murtad.

IPA Murtad? Maksudnya?!

Bukan hal aneh lagi ketika orang pas SMA-nya jurusan IPA sedangkan pas kuliah ngambil jurusan berbau IPS. Tapi untuk kasus gue, ke-murtad-an gue terhadap IPA bener-bener level dewa. Jadi, gue kuliah ngambil jurusan pendidikan ekonomi. Iya, ntar kalo lulus kuliah gue bakal jadi guru ekonomi/IPS.

Gue dan Fantastic 4



Selama libur kuliah kemaren, gue lebih banyak habisin waktu untuk marathon nonton film di laptop. Iya, selain faktor mahasiswa, faktor jomblo juga ikut berpengaruh terhadap bagaimana cara gue menjalani liburan. Diantara film-film yang gue tonton, gue paling suka film tentang superhero.  Kebanyakan nonton film superhero, gue menyimpulkan 1 hal penting, Pahlawan super selalu mendapatkan pacar. Peter Parker (Spiderman) dengan Gwen Stacy, Hal Jordan (Green Lantern) dengan Caroll Ferris, si Buta dari goa hantu dengan kliwon.

Sebagai jomblo akreditas A tentunya gue juga pengin jadi superhero.

Dulu pas gue TK, gue bercita-cita pengin jadi superhero. Menyelamatkan bank saat terjadi perampokan, menghentikan bom waktu yang dipasang dibawah bis, nungguin orang boker di depan pintu biar gak diganggu. Itu sedikit bayangan gue saat menjadi super hero.

Panji manusia milenium adalah idola gue saat itu. 

Give Away Buku Senior High Stress

Ehm… 

Di tanggal 14 Februari yang keramat bagi kaum jomblo ini, gue mau sedikit membagi kebahagiaan. Kurang lebih sudah sebulan buku gue, Senior High Stress muncul di toko buku. Gue seneng respon yang datang cukup memuaskan, walaupun gue sadar banyak kekurangan di dalam buku pertama gue itu. Dan sekarang si Gue mau bagiin 2 buku gue, GRATIS!! GRATIS!!! GRETONG CYINT~

JENG! JENG!! JEEEEENGGG!!!!
yang bakal dikuisin.

Dengan spesifikasi,
Pemenang 1 dapet buku Senior High Stress + ttd + cap jempol
Pemenang 2 dapet buku Senior High Stress + ttd
Pemenang 3 dapet pulsa 10 ribu. #MahasiswaLagiLiburan #LagiKere

Asoy kan?

Btw, Senior High Stress itu buku apa??

Libur Kuliah Yang...Suram




Sejak libur kuliah dari tanggal 12 januari lalu sampai awal maret nanti, gue bingung harus mengisi liburan dengan apa. Liburan ala mahasiswa pun gue rancang sedemikian rupa. Iya, liburan bagi mahasiswa yang jumlah waktu liburannya berbanding terbalik dengan isi dompetnya. Isi dompet gue bener-bener mengenaskan, kemaren pas gue cek sempet ada gelandangan tidur di dalamnya. Kasian.
 
Kalo udah begini, mau gak mau gue harus berpikir kreatif biar gak bosen di rumah. Salah satu ide kreatif gue adalah memundurkan jam bangun tidur. Yang biasanya bangun jam 6, sekarang bangun jam 10. Ditambah goler-goler dikasur 2 jam. Mandi pagi bagi gue adalah mitos belaka.

Liburan saat kuliah menurut gue bener-bener menguras isi dompet. Karena temen gue kuliah di kota yang berbeda-beda dan waktu liburnya juga beda, jadi 1 temen datang ngajak jalan. Oke gue ikut. 1 temen lainnya datang dan ngajak jalan juga, oke gue ikut lagi. 1 temen lagi datang dan ngajak jalan, gue ikut sambil sekalian ngamen dipinggir jalan biar ada duit.

Punya temen banyak gak selamanya enak kalo jalan tetep bayar sendiri-sendiri, sebagai pecinta gratisan gue merasa tersiksa.

Gue pun mengatasi liburan gue yang membosankan dengan ini,

Ribetnya Nyari Judul

Sudah sekitar 2 minggu buku gue menginvasi pulau sumatera dan Jawa, serta beberapa daerah di Kalimantan. Gue gak tau apakah buku gue udah mendarat dengan selamat di sulawesi dan papua, gue cuma mengharapkan yang terbaik bagi mereka. Tidak lama-lama kedinginan di toko buku, segera dibawa ke kasir, dibawa pulang, dibuka plastiknya, dibaca dan mendapatkan kehangatan berupa pelukan cewek karena dibaca hingga ketiduran, lebih hangat lagi karena ketumpahan iler.
Ah, sudahlah.

Gue seneng banyak yang mention twitter gue tanda suka sama buku gue,
 Rata-rata yang baca adalah anak sekolahan, SMP hingga SMA. Dan gue dipanggil, "bang". Ini bener-bener keren. Hingga akhirnya ada yang ngemention,
 Oke, gue masih 18 tahun dan belum om-om.

Dan si om gue mau ceritain dikit soal buku gue, Senior High Stress. Gimana ceritanya buku gue judulnya jadi begitu? Gimana ribetnya gue nentuin judul? Gimana kalo Yoga makin ganteng?
IMHO, nentuin judul buku itu krusial banget, harus menggambarkan keseluruhan isi buku, yang gak kalah penting, harus kece. Iya, kece.

Bagi kalian yang mikir, "Ah, judul buku lo kan cuma plesetin Senior High School jadi Senior High Stress doang." Lo salah. Butuh proses panjang hingga akhirnya gue nemuin 3 kata keramat itu.

Buku Gue Akhirnya Terbit



Ada beberapa hal yang bikin gue kesel belakangan ini, yang pertama berhubung gue udah libur kuliah, gue gak dikasih uang saku lagi, selain Cuma bisa golar-goler di kasur seharian, di rumah aja, gue juga  jadi sering disuruh-suruh buat bersihin rumah, ini gue namain mendadak babu.

Yang kedua masalah terbitnya buku gue, sesuai petuah mention penerbit
Seharusnya buku gue belum terbit, dan terbit pas tanggal 19 januari. Tapi pas hari minggu pagi gue bangun tidur, seperti biasa gue ngecek mention, siapa tau ada yang khilaf ngucapin good morning sambil berharap yang ngucapin itu bukan cowok. Gue malah dapet mention dari orang yang gak gue kenal.

LAH! DIA BACA BUKU SIAPA?!

BUKU GUE BELOM TERBIT!!!

UAS Penuh Derita



Tanggal 11 januari kemaren gue baru saja melewati masa-masa paling krusial bagi seorang mahasiswa. Yap, UAS! Ntah harus senang atau sedih gue berhasil melewati UAS semester 1 ini, kalo udah semester 2 status MABA gue otomatis… lenyap. Oke, gue sedih.

Ini cerita sebelum status MABA gue lenyap. Sebagai MABA awalnya gue penasaran gimana sih UAS-nya mahasiswa? Gimana soalnya? Gimana pengawasnya? Gimana kalo gue diajak gabung One Direction?

Semua pertanyaan itu terjawab diawal gue UAS tanggal 3 januari lalu. Disaat kampus lain sudah selesai UAS bahkan belum UAS, kampus gue ngasih hadiah taun baru berupa UAS AWAL TAHUN! HORE!!

Kelakuan jomblo yang ngeselin



Manusia diciptakan oleh Tuhan saling berpasangan. Untuk mendapat pasangan pun ada prosesnya, diawali dengan berkenalan, masuk ke tahap PDKT,  kemudian mulai muncul panggilan-panggilan sayang, nonton berdua di bioskop, dinner bareng, begitu nembak... Malah ditolak. Antiklimaks.

Jomblo... Sebuah status dimana semua orang ingin membuangnya. Jika dianalogikan, jomblo itu kayak jerawat. Selalu melekat pada diri kita, tapi kita sendiri tidak menginginkannya. Sebenernya jadi jomblo itu tidak hina, ada yang salah dengan status jomblo? TIDAK! Tapi kelakuan mereka sendiri yang bikin mereka nampak kasian, ngenes, dan... Pengin cepet-cepet mati.

Belakangan gue merhatiin aktifitas para jomblo di timeline twitter dan Recent Updates gue yang lagi berusaha mencari pasangan... Mulai dari bikin ketawa, kasian hingga pengen bejek-bejek karena sok imut pun bercampur. So, here they are...